Masakan Palestina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Masakan Palestina terdiri dari makanan dari atau yang biasa dimakan oleh orang Palestina yang mencakup mereka yang tinggal di wilayah Palestina, Israel, Yordania, kamp pengungsi di negara-negara terdekat serta oleh diaspora Palestina. Masakan adalah difusi budaya dari peradaban yang berada di wilayah bersejarah Palestina, terutama selama dan setelah awal era Islam dengan penaklukan Arab Umayyah, kemudian pada akhir masa Persia yang dipengaruhi Abbasiyah dan kemudian dengan pengaruh kuat dari masakan Turki, akibat kedatangan Turki Ottoman. Masakan Palestina mirip dengan masakan kawasan Mediterania timur lainnya, termasuk Lebanon, Suriah, dan Yordania.

Orang Palestina makan beberapa kali di siang hari, dengan makan siang menjadi acara makan yang terbesar. Gaya memasak sangat bervariasi menurut wilayah dan setiap jenis gaya memasak dan bahan-bahan yang digunakan umumnya didasarkan pada iklim dan lokasi dari daerah tertentu dan pada tradisi. Beras dan variasi kibbee yang umum di daerah Galilea, Tepi Barat melibatkan terutama dalam makanan berat yang melibatkan penggunaan taboon, roti beras dan daging dan penduduk dataran pesisir lebih sering mengkomsumsi ikan serta makanan laut lainnya dan juga kacang lentil, penduduk Gaza juga cukup banyak mengkonsumsi cabai. Makanan biasanya dimakan di rumah, tetapi makan di luar telah menjadi hal yang menonjol terutama untuk makan makanan ringan seperti salad, roti dan daging tusuk celup yang disajikan.

Di daerah ini juga di setiap rumah banyak makanan pencuci mulut, mulai dari yang dibuat secara teratur dan yang biasanya disediakan untuk hari raya. Kebanyakan manisan di Palestina adalah kue yang diisi dengan keju manis, kurma atau kacang berbagai seperti almond, kenari atau pistachio. Minuman juga bisa bergantung pada musim liburan seperti selama bulan Ramadhan, di mana jus karob, asam jawa dan aprikot yang dikonsumsi saat matahari terbenam. Kopi dikonsumsi sepanjang hari dan minuman keras sangat tidak lazim di kalangan penduduk, namun, beberapa minuman beralkohol seperti bir atau arak dikonsumsi oleh orang-orang Kristen dan Muslim yang kurang konservatif.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Daerah dari selatan Mediterania timur memiliki masa lalu yang bervariasi dan dengan demikian, masakan yang memiliki kontribusi dari berbagai budaya. Setelah daerah itu ditaklukkan oleh kaum muslimin, itu menjadi bagian dari Suriah yang lebih besar dengan nama Jund Filastin. Oleh karena itu, banyak aspek masakan Palestina yang mirip dengan masakan Suriah - terutama di Galilea. Masakan Suriah-Palestina modern umumnya telah dipengaruhi oleh aturan dari tiga kelompok besar Islam: orang-orang Arab, Persia-dipengaruhi Arab (Irak) dan Turki.[1]

Orang-orang Arab yang menduduki Suriah dan Palestina memiliki tradisi kuliner yang sederhana terutama didasarkan pada penggunaan beras, domba dan yoghurt, serta kurma.[2] Masakan yang sederhana tidak mengalami kemajuan selama berabad-abad hingga kedatangan Kekhalifahan Abbasiyah, yang didirikan Baghdad sebagai ibukotanya dan elemen yang dipadukan dari masakan Persia ke dalam masakan Arab yang telah ada.[1] Ahli ilmu bumi Arab, al-Muqaddasi mengatakan ini tentang masakan Palestina:

Dari Palestina datang zaitun, buah ara kering, kismis, buah karob ... dari Yerusalem datang keju dan kismis terkenal dari spesies yang dikenal sebagai Ainuni dan Duri, apel yang sangat baik ... kacang pinus juga dari jenis yang disebut Quraisy-bite, dan yang sama dengan itu tidak ditemukan di tempat lain ... dari Sughar dan Baysan datang kurma, karamel yang disebut dibs dan beras.[3]

Pemanggang desa, taboon, di Palestina. Foto diambil antara 1898-1914 oleh Koloni Amerika, Yerusalem.

Masakan Kesultanan Utsmaniyah - yang masuk ke Palestina antara tahun 1512 hingga 1514 - sebagian terdiri dari apa yang telah menjadi, saat itu masakan Arab yang "kaya". Setelah Perang Krimea, pada tahun 1855, banyak masyarakat lain termasuk Bosnia, Yunani, Perancis dan Italia mulai menetap di daerah tersebut terutama di pusat-pusat perkotaan seperti Yerusalem, Jaffa, dan Betlehem. Masakan masyarakat ini memberikan kontribusi terhadap karakter masakan Palestina, khususnya masyarakat dari Balkan.[1][4] Sampai sekitar tahun 1950-60an, bahan utama untuk masyarakat pedesaan Palestina adalah minyak zaitun, oregano dan roti yang dipanggang dalam oven sederhana yang disebut taboon.[5] G. Robinson Lees, menulis pada tahun 1905, mengamati bahwa "oven ini tidak berada di rumah, ia memiliki bangunan sendiri, milik bersama dari beberapa keluarga yang bertugas untuk tetap menjaganya selalu panas."[6]

Masakan daerah[sunting | sunting sumber]

Ada tiga wilayah kuliner utama Palestina - Galilea, Gaza dan Tepi Barat (yang memiliki subregional kuliner tersendiri mulai dari utara hingga ke selatan).[7] Di Galilea, bulgur dan daging (sapi atau domba) adalah bahan utama yang sering dikombinasikan untuk membentuk beberapa variasi hidangan mulai dari makan ukuran keluarga hingga untuk lauk. Namun, di Tepi Barat dan Jalur Gaza, penduduknya memiliki gaya memasak mereka sendiri. Di Tepi Barat, makanan secara khusus adalah yang berat dan kontras dari makanan dari Kawasan Mediterania Timur yang ada disebelah utara. Hidangan utamanya terdiri dari beras, flatbread dan daging panggang. Makanan pokok penduduk di Jalur Gaza adalah ikan karena lokasinya yang berada di pesisir Mediterania. Pengaruh kuliner mereka juga sangat dipengaruhi oleh masakan Mesir tradisional dan juga cabai, biji adas manis dan bawang putih sebagai bumbu yang paling umum. Meskipun memiliki masakan yang beragam, umumnya warga Palestina tidak terbatas pada makanan daerah mereka secara khusus dan ada difusi kuliner yang konstan di antara mereka. Karena Gaza terisolasi dari wilayah Palestina yang lainnya dan juga wilayah arab di kawasan Mediterania timur menyebabkan gaya memasak mereka kurang dikenal di wilayah tersebut.

Galilea[sunting | sunting sumber]

Sepiring bola-bola kubbi dengan dihiasi daun mint

Masakan Galilea sangat mirip dengan masakan Lebanon, karena komunikasi yang luas antara kedua daerah sebelum pembentukan Israel. Galilea mengkhususkan diri dalam sejumlah makanan berdasarkan pada kombinasi bulgur, rempah-rempah dan daging, yang dikenal sebagai kubbi oleh orang Arab. Kubbi bi-siniyee adalah kombinasi dari daging domba cincang atau daging sapi dicampur dengan lada, dan rempah-rempah lainnya rempah-rempah yang dibungkus dalam kerak bulgur, kemudian dipanggang. Kubbi bi-siniyee biasanya disajikan sebagai makanan utama selama makan siang orang-orang Palestina. Kubbi neyee adalah variasi dari kubbi, yang disajikan sebagai daging mentah yang dicampur dengan bulgur dan berbagai macam rempah-rempah. Sebagian besar makanan ini dimakan sebagai lauk atau pita atau roti markook yang digunakan untuk menyendoki daging. Karena hidangannya mentah, segala sesuatu yang tidak dimakan dimasak keesokan harinya baik dalam versi panggang atau bola-bola goreng kibbee.[4][8]

Manakeesh juga merupakan makanan sarapan sangat umum. Hal ini mirip seperti pizza, tapi diatasnya dengan beberapa campuran. Yang paling umum adalah keju buatan sendiri dan minyak zaitun, oregano dengan wijen dan minyak, dan bawang dengan rempah-rempah dan saus pedas. Mereka pergi dengan kondisi yang sangat baik dengan secangkir teh, sayuran segar dan rempah-rempah, buah zaitun, dan lebeneh (yoghurt buatan sendiri disaring dengan konsistensi krim keju) di sampingnya.

Lahm bi ajeen (diterjemahkan secara harfiah: daging dengan adonan) atau "sfiha" yang juga mirip dengan manakeesh.

Sebuah hidangan istimewa di Galilea terdiri dari domba panggang atau jenis daging lainnya dilengkapi dengan campuran nasi dengan domba cincang dan dibumbui dengan bermacam-macam rempah-rempah, biasanya hiasi dengan peterseli cincang dan kacang panggang.[4] kebab shish atau lahme mashwi dan shish taouk adalah daging panggang yang ditusuk seperti sate dan biasanya dimakan setelah susunan makanan pembuka yang dikenal sebagai maza.[8]

Maza pada dasarnya berbagai macam makanan pembuka yang biasanya termasuk hummus (kadang-kadang diatasnya dengan daging), baba ghannouj, tabouli, lebeneh, machshi (sayuran yang diisi), daun anggur (biasanya diisi dengan daging, tapi kadang-kadang dengan nasi dan/atau sayuran), kubbi (sebagai disebutkan di atas dalam bentuk apapun), zaitun dan acar, dan banyak lagi. Ackawi adalah keju dengan tingkat kekerasan medium di seluruh Timur Tengah dan di antara diaspora Arba berasal dari kota Acre di sepanjang pantai Galilea. Acre diucapkan Acka, dari mana keju tersebut menerima namanya.[9]

Tepi Barat[sunting | sunting sumber]

Gaza[sunting | sunting sumber]

Jenis makanan[sunting | sunting sumber]

Makanan dari beras[sunting | sunting sumber]

Makanan rebusan[sunting | sunting sumber]

Makanan berupa roti[sunting | sunting sumber]

Mahashi[sunting | sunting sumber]

Celupan dan lauk[sunting | sunting sumber]

Salad[sunting | sunting sumber]

Manisan[sunting | sunting sumber]

Makanan cemilan[sunting | sunting sumber]

Struktur makanan[sunting | sunting sumber]

Makan di luar/Makanan jalanan[sunting | sunting sumber]

Restoran[sunting | sunting sumber]

Kedai kopi[sunting | sunting sumber]

Toko manisan[sunting | sunting sumber]

Toko Falafel[sunting | sunting sumber]

Toko makanan ringan[sunting | sunting sumber]

Minuman[sunting | sunting sumber]

Minuman ringan dan jus[sunting | sunting sumber]

Kopi dan teh[sunting | sunting sumber]

Minuman keras[sunting | sunting sumber]

Minuman lainnya[sunting | sunting sumber]

Makanan hari raya[sunting | sunting sumber]

Ramadan[sunting | sunting sumber]

Manisan hari raya[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Revisiting our table… Nasser, Christiane Dabdoub, This week in Palestine, Turbo Computers & Software Co. Ltd. June 2006, Accessed on 2008-01-08.
  2. ^ ABC of Arabic Cuisine ArabNet. Accessed on 2007-12-25.
  3. ^ le Strange, Guy (1890), Palestine Under the Moslems: A Description of Syria and the Holy Land from A.D. 650 to 1500, Committee of the Palestine Exploration Fund, hlm. 18–19 
  4. ^ a b c An In­tro­duction to Palestinian Cui­sine: Typical Palestinian Dishes This Week in Palestine, Turbo Computers & Software Co. Ltd. July 2001, Accessed on 2007-01-07.
  5. ^ Modernity and Authenticity: The Evolution of the Palestinian Kitchen Qleibo, Ali, This week in Palestine, Turbo Computers & Software Co. Ltd. December 2006, Accessed on 2008-01-09.
  6. ^ G. Robinson Lees (1905): Village Life in Palestine, Longmans, Green, and Co., p. 95
  7. ^ Palestinian Flavour Mustafa, Sufian; This Week in Palestine, Turbo Computers & Software Co. Ltd. August 2001, Accessed on 2008-01-08.
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama IMEU2
  9. ^ Types of Cheese in the Middle East Fayed, Saad. New York Times Company.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]