Manuel L. Quezon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Manuel L. Quezón
Presiden Filipina ke–2
Presiden Persemakmuran Pertama
Masa jabatan
15 November 1935 – 1 Agustus 1944
Wakil Presiden Sergio Osmeña
Didahului oleh Dihapuskan (Terakhir kali dijabat oleh Emilio Aguinaldo)
Digantikan oleh José P. Laurel (de facto)
Presiden Senat Filipina
Masa jabatan
29 Agustus 1916 – 15 November 1935
Didahului oleh Jabatan baru
Digantikan oleh Manuel Roxas
Informasi pribadi
Lahir 19 Agustus 1878
Baler, Tayabas (sekarang Quezon), Hindia Timur Spanyol, (sekarang Filipina)
Meninggal 1 Agustus 1944 (umur 65)
Saranac Lake, New York, Amerika Serikat
Dimakamkan Quezon Memorial Circle, Quezon City, Filipina
Partai politik Partai Nasionalista
Afiliasi politik
lain
Partai Demokrat
Suami/istri Aurora Aragón
Anak Ma. Aurora Quezon
Maria Zeneida Quezon-Avanceña
Manuel L. Quezon, Jr.
Luisa Corazon Paz Quezon
Alma mater Colegio de San Juan de Letran
Universitas Santo Tomas
Agama Katolik Roma
Tanda tangan
Manuel Luis Quezon y Molina

Manuel Luis Quezón y Molina (lahir 19 Agustus 1878 – meninggal 1 Agustus 1944 pada umur 65 tahun) menjabat sebagai presiden Persemakmuran Filipina dari tahun 1935 hingga 1944. Dia dianggap oleh sebagian besar warga Filipina sebagai presiden kedua Filipina, setelah Emilio Aguinaldo (1897–1901).

Quezón adalah presiden Senat pertama yang terpilih menjadi presiden, presiden pertama yang terpilih melalui pemilihan nasional dan presiden pertama yang terpilih kembali (untuk masa jabatan kedua, kemudian jabatannya diperpanjang, karena amandemen Konstitusi 1935). Ia dikenal sebagai "Bapak Bahasa Nasional".

Selama masa kepresidenannya, Quezón menangani masalah petani tak memiliki tanah di pedesaan. Keputusan penting lainnya termasuk reorganisasi pertahanan militer di pulau-pulau, persetujuan rekomendasi bagi reorganisasi pemerintah, promosi permukiman dan pembangunan di Mindanao, berurusan dengan cengkraman asing pada perdagangan Filipina, proposal untuk reformasi tanah, dan menentang suap dan korupsi dalam pemerintah. Ia mendirikan pemerintahan pengasingan di Amerika Serikat karena pecahnya perang dan ancaman invasi Jepang.

Selama dalam pengasingannya di Amerika Serikat Quezón meninggal karena tuberkulosis di Saranac Lake, New York.

Awal kehidupan dan karier[sunting | sunting sumber]

Quezón, lahir di Baler di distrik El Príncipe[1] (yang kemudian menjadi Baler, Tayabas, sekarang Baler, Aurora). Orang tuanya berasal dari Spanyol, mereka adalah Lucio Quezón dan María Dolores Molina. Ayahnya adalah seorang guru sekolah dasar dari Paco, Manila dan pensiunan Sersan tentara kolonial Spanyol, sementara ibunya adalah seorang guru sekolah dasar di kampung halaman mereka.

Meskipun kedua orang tuanya memiliki kontribusi terhadap pendidikan, ia menerima sebagian besar pendidikan utamanya dari sekolah publik yang didirikan oleh pemerintah Spanyol di desanya, sebagai bagian dari pembentukan sistem pendidikan umum gratis di Filipina, seperti yang dia sendiri bersaksi dalam pidatonya yang disampaikan di Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat pada saat pembahasan RUU Jones, pada tahun 1914.[2] Dia kemudian melanjutkan studinya di Colegio de San Juan de Letran di mana ia menyelesaikan sekolah menengahnya.

Pada tahun 1898, ayahnya Lucio dan saudaranya Pedro disergap dan dibunuh oleh orang bersenjata saat dalam perjalanan pulang ke Baler dari Nueva Ecija. Beberapa sejarawan percaya bahwa mereka dibunuh oleh bandit yang juga merampok uang mereka, sementara yang lain percaya bahwa pembunuhan bisa saja berhubungan dengan kesetiaan mereka kepada pemerintah Spanyol.

Pada tahun 1899, Quezón menghentikan sejenak studi hukumnya di Universitas Santo Tomás di Manila untuk berpartisipasi dalam perjuangan kemerdekaan melawan Amerika Serikat, yang dipimpin oleh Emilio Aguinaldo. Selama Perang Filipina-Amerika ia adalah seorang ayuda-de-campo Emilio Aguinaldo.[3] Ia naik pangkat menjadi Mayor dan berjuang di sektor Bataan. Namun, setelah ia menyerahkan diri dan tidak lagi ikut perang pada tahun 1900,[4] Quezón kembali ke universitas dan lulus ujian bar pada tahun 1903, mencapai tempat keempat.

Dia bekerja selama beberapa waktu sebagai panitera dan juru ukur, memasuki layanan pemerintah untuk Mindoro dan kemudian Tayabas. Ia menjadi anggota dewan dan terpilih menjadi gubernur Tayabas pada tahun 1906 setelah pemilihan umum yang berat.

Karier kongres[sunting | sunting sumber]

Dewan Perwakilan Rakyat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1907, ia terpilih sebagai anggota Majelis Filipina pertama – kemudian menjadi Dewan Perwakilan Rakyat – di mana ia menjabat sebagai pemimpin mayoritas dan ketua komite alokasi. Dari 1909–1916, ia menjabat sebagai salah satu dari dua komisioner residen ke DPR AS, melobi untuk meloloskan Undang-Undang Otonomi Filipina atau UU Jones.

Senat[sunting | sunting sumber]

Quezon kembali ke Manila pada tahun 1916 dan terpilih menjadi anggota Senat Filipina dan kemudian menjadi Presiden Senat, menjabat terus menerus sampai tahun 1935 (19 tahun). Dia memimpin Misi Independen pertama kepada Kongres AS pada tahun 1919 dan menjamin berjalannya Hukum Kemerdekaan Tydings-McDuffie pada tahun 1934. Pada tahun 1922, Quezon menjadi pemimpin Partai Nacionalista.

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Quezon menikah dengan sepupu pertamanya, Aurora Aragón Quezón, pada 17 Desember 1918. Pasangan ini memiliki empat anak: María Aurora "Baby" Quezón (1919–1949), María Zeneida "Nini" Quezón-Avancena (lahir 1921), Luisa Corazón Paz "Nenita" Quezón (1923–1923) dan Manuel L. "Nonong" Quezón, Jr (1926–1998). Cucunya, Manuel L. "Manolo" Quezón III (lahir 1970) adalah seorang penulis terkemuka Filipina.

Masa kepresidenan[sunting | sunting sumber]

Periode pertama (1935–1941)[sunting | sunting sumber]

Inaugurasi Presiden Pertama Persemakmuran Filipina, Manuel Quezon di tangga Gedung Legislatif, Manila pada 15 November 1935.
Kendaraan resmi Presiden Quezón, sebuah mobil Chrysler Airflow tahun 1937 (direstorasi oleh Alfred Motorworks & Alfred Nobel R. Peres), di Baler, Aurora.

Pada tahun 1935, Quezon memenangkan pemilihan presiden nasional pertama Filipina di bawah bendera Partai Nasionalista. Ia memperoleh hampir 68% suara melawan dua rival utamanya, Emilio Aguinaldo dan Gregorio Aglipay. Quezon dilantik pada bulan November 1935. Ia diakui sebagai Presiden Filipina yang kedua. Namun, pada Januari 2008, anggota DPR, Rodolfo Valencia dari Oriental Mindoro mengajukan RUU yang menyatakan bahwa Jenderal Miguel Malvar sebagai Presiden Filipina kedua, setelah berhasil menggantikan Aguinaldo pada tahun 1901.[5]

Administrasi dan Kabinet[sunting | sunting sumber]

Penunjukan 1935–1941[sunting | sunting sumber]

Jabatan Nama Periode
Presiden Manuel L. Quezón 1935–1941
Wakil Presiden Sergio Osmeña 1935–1941
Sekretaris Pertanian dan Perdagangan Benigno Aquino 1938–1940
Rafael Alunan, Sr. 1940–1941
Sekretaris Instruksi Publik Sergio Osmeña 15 November 1935–18 April 1939
Jorge Bocobo 19 April 1939–22 Januari 1941
Sekretaris Keuangan Elpidio Quirino 15 November 1935–18 Februari 1936
Antonio de las Alas 18 Februari 1936–15 November 1938
Manuel Roxas 26 November 1938–28 Agustus 1941
Serafin Marabut 28 Agustus 1941–29 Desember 1941
Sekretaris Dalam Negeri Elpidio Quirino 1935–1938
Rafael Alunan 1938–1940
Sekretaris Kehakiman José Yulo 15 November 1935–November 1938
José Abad Santos 5 Desember 1938–16 Juli 1941
Komisaris Kehakiman Teofilo Sison 18 Juli 1941–November 1941
Sekretaris Pekerjaan Umum dan Komunikasi Mariano Jesús Cuenco
Sekretaris Pertahanan Nasional Teofilo Sison 1939–1941
Serafin Marabut 1941
Basilio Valdes 23 Desember 1941
Sekretaris Tenaga Kerja José Avelino 1935–1938
Sotero Baluyut 1938–1941
Sekretaris Presiden Jorge B. Vargas 1935–1941
Auditor Jenderal Jaime Hernández 1935–1941
Komisaris Anggaran Serafin Marabut 1935–1941
Komisaris Kepegawaian José Gil 1935–1941
Komisaris Residen Filipina untuk Kongres Amerika Serikat Quintin Paredes 1935–1938
Joaquín Miguel Elizalde 1938–1941

Penunjukan Mahkamah Agung[sunting | sunting sumber]

Presiden Quezon diberi kekuasaan di bawah tindakan reorganisasi, untuk menunjuk anggota Mahkamah Agung Filipina yang kesemuanya adalah orang Filipina pada tahun 1935. Dari 1901–1935, meskipun Filipina selalu menunjuk hakim agung, mayoritas anggota Mahkamah Agung adalah orang Amerika. Claro M. Recto dan José P. Laurel adalah di antara yang ditunjuk pertama oleh Quezon untuk menggantikan hakim-hakim Amerika. Keanggotaan di Mahkamah Agung meningkat menjadi 11: seorang ketua Mahkamah Agung dan sepuluh hakim asosiasi, yang duduk dalam dua divisi yang terdiri dari masing-masing lima anggota.

Reorganisasi pemerintah[sunting | sunting sumber]

Untuk memenuhi tuntutan pemerintah yang baru didirikan dan sesuai dengan ketentuan hukum Tydings-McDuffie, serta persyaratan Konstitusi, Presiden Quezon, setia pada janjinya, dimulailah reorganisasi di badan pemerintah.[6] Dari efek ini, ia mendirikan Dewan Survey Pemerintah untuk mempelajari lembaga-lembaga yang ada dan membuat rekomendasi yang diperlukan.[6]

Hasil awal terlihat dengan pembenahan Departemen Eksekutif. Kantor dan biro entah bergabung dengan satu sama lain atau dihapuskan. Beberapa yang baru, bagaimanapun, diciptakan.[6] Di antara inovasi di Departemen Eksekutif dengan cara modifikasi pada fungsi atau kreasi baru adalah orang-orang dari Pertahanan Nasional, Pertanian dan Perdagangan, Pekerjaan Umum dan Komunikasi, dan Kesehatan dan Kesejahteraan Masyarakat.[6]

Sesuai dengan urgensi lain yang diajukan oleh Konstitusi, jabatan baru dan badan diciptakan baik oleh Perintah Eksekutif atau dengan tindakan legislatif yang tepat.[6] Di antaranya adalah Dewan Pertahanan Nasional, Dewan Bantuan Nasional, Komisi Mindanao dan Sulu, dan Dewan Banding Layanan Sipil.[6]

Program keadilan sosial[sunting | sunting sumber]

Ia berjanji untuk memperbaiki nasib kelas pekerja Filipina dan mencari inspirasi dari doktrin sosial Leo XIII dan Pius XI, selain dari risalah otoritatif sosiolog terkemuka di dunia, Presiden Quezon memulai program keadilan sosial, yang ia jalankan dalam bentuk nyata melalui langkah-langkah eksekutif yang tepat dan undang-undang yang diperoleh dari Majelis Nasional.[6]

Dengan demikian, pengadilan Hubungan Industrial didirikan untuk menangani sengketa agar setiap orang mengetahuinya. Sebuah peraturan upah minimum diberlakukan, serta undang-undang yang menetapkan jam kerja maksimal selama delapan jam sehari dan hukum persewaan bagi para petani Filipina. Langkah yang efektif lainnya adalah penciptaan posisi Pembela Umum untuk membantu orang miskin yang sedang menghadapi perkara pengadilan mereka.[6]

Undang-Undang Persemakmuran Nomor 20, memberikan wewenang bagi Presiden Quezon untuk menjalankan proses pengambilalihan dan/atau memperoleh perkebunan-perkebunan besar untuk menjualnya kembali dengan biaya nominal dan dengan persyaratan yang mudah bagi penyewa, sehingga memungkinkan mereka untuk memiliki banyak dan rumah mereka sendiri. Berdasarkan undang-undang ini bahwa perkebunan Buenavista diakuisisi oleh Pemerintah Persemakmuran. Presiden Quezon juga meluncurkan sistem koperasi pertanian antara pemilik perkebunan dalam rangka untuk meringankan mereka dan memberikan mereka pendapatan yang lebih besar.[6]

Dalam semua ini, Presiden Quezon menunjukkan keinginan sungguh-sungguh untuk mengikuti amanat konstitusi pada promosi keadilan sosial.[6]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Setelah munculnya Persemakmuran, kondisi ekonomi bangsa Filipina untungnya stabil dan menjanjikan.[6] Dengan nilai perdagangan luar negeri mencapai empat ratus juta peso. Ekspor tanaman umumnya baik dan, dengan pengecualian dari tembakau, permintaan mereka semua sangat baik di pasar perdagangan luar negeri. Nilai ekspor Filipina ketika itu mencapai 320.896.000 peso, tertinggi sejak 1929.[6]

Presiden Manuel L. Quezón menandatangani sebuah dokumen.

Di sisi lain, pendapatan pemerintah sebesar 76.675.000 peso pada tahun 1936, dibandingkan dengan tahun 1935 pendapatan hanya 65.000.000 peso. Bahkan perusahaan-perusahaan pemerintah, dengan pengecualian dari perusahaan Kereta Api Manila, berhasil mendapatkan keuntungan. Produksi emas meningkat sekitar 37% dan besi hampir 100%, sedangkan produksi semen bertambah sekitar 14%.[6]

Meskipun situasi makmur,[6] pemerintah harus mengatasi masalah ekonomi tertentu yang menimpa negara dan jika diperhatikan, mungkin sangat membahayakan kemakmuran yang sedang dinikmati. Untuk tujuan ini, Dewan Ekonomi Nasional diciptakan. Badan memberikan saran kepada pemerintah dalam menghadapi masalah ekonomi dan keuangan, termasuk promosi industri, diversifikasi tanaman dan perusahaan, tarif, pajak, dan perumusan program ekonomi dalam perenungan independen masa depan Republik Filipina.[6]

Sekali lagi, sebuah peraturan mereorganisasi Perusahaan Pembangunan Nasional. Perusahaan Beras dan Jagung Nasional (NARIC) diciptakan dan diberi modal empat juta peso.[6]

Atas rekomendasi dari Dewan Ekonomi Nasional, koloni pertanian didirikan di negeri ini, terutama di Koronadal, Malig, dan situs-situs lain yang sesuai di Mindanao. Pemerintah, menawarkan fasilitas untuk mendorong migrasi dan pembangunan pemukiman di tempat-tempat tersebut. Pertanian dan Industri Bank didirikan untuk membantu petani kecil dengan pinjaman nyaman dan persyaratan yang mudah. Perhatian juga ditujukan untuk survei tanah, serta disposisi yang tepat dari tanah domain publik. Langkah-langkah ini dan langkah-langkah yang diadakan untuk kesejahteraan ekonomi.[6]

Reformasi agraria[sunting | sunting sumber]

Ketika Pemerintah Persemakmuran didirikan, Presiden Quezon menerapkan Rice Share Tenancy Act of 1933.[7] Tujuan dari undang-undang ini adalah untuk mengatur kontrak pembagian-persewaan dengan membentuk standar minimum.[7] UU ini disediakan untuk menjalin hubungan yang lebih baik antara penyewa dan pemilik tanah, berbagi tanaman 50-50, pengaturan bunga sampai 10 % per tahun pertanian, dan perlindungan terhadap pemecatan sewenang-wenang oleh pemilik.[7] Namun, karena salah satu kelemahan utama dari undang-undang ini, tidak ada petisi untuk Rice Share Tenancy Act yang pernah disajikan.[7]

Kelemahan utama dari UU ini adalah bahwa UU ini hanya dapat digunakan ketika mayoritas dewan kota di sebuah provinsi mengajukan petisi tentang UU ini.[7] Karena pemilik tanah biasanya dikontrol dewan tersebut, tidak ada provinsi yang pernah meminta agar peraturan itu diterapkan. Oleh karena itu, Quezon memerintahkan bahwa UU tersebut bersifat wajib di seluruh provinsi di Luzon Tengah.[7] Namun, kontrak yang baik hanya untuk satu tahun. Dengan hanya menolak untuk memperbaharui kontrak mereka, tuan tanah mampu mengeluarkan penyewa. Akibatnya, organisasi petani berteriak-teriak dengan sia-sia untuk sebuah peraturan yang akan membuat kontrak diperpanjang secara otomatis selama penyewa memenuhi kewajiban mereka.[7]

Pada tahun 1936, undang-undang ini telah diubah, tetapi tuan tanah membuat aplikasi relatif dan tidak mutlak. Akibatnya, UU tidak pernah diterapkan meskipun niatnya baik. Bahkan, pada tahun 1939, ribuan petani di Luzon Tengah sedang terancam penggusuran besar-besaran.[7]

Keinginan Quezon untuk menenangkan tuan tanah dan penyewa sangat baik. Pada awal 1940an, ribuan penyewa di Luzon Tengah dikeluarkan dari lahan pertanian mereka dan konflik pedesaan terjadi lebih akut dari sebelumnya.[7]

Memang, selama periode pemerintahan Persemakmuran, masalah agraria tetap ada.[7] Hal ini memotivasi pemerintah untuk menggabungkan prinsip kardinal pada keadilan sosial dalam Konstitusi 1935. Ditentukan oleh program keadilan sosial dari pemerintah, pengambilalihan perkebunan dan kepemilikan tanah lainnya dimulai. Demikian juga, Administrasi Penyelesaian Pertanahan Nasional (NLSA) memulai penyelesaian penertiban lahan pertanian masyarakat. Saat pecahnya Perang Dunia Kedua, kawasan permukiman utama yang meliputi lebih dari 65.000 hektare sudah mapan.[7]

Reformasi pendidikan[sunting | sunting sumber]

Presiden Quezon berdasarkan Perintah Eksekutif No. 19, tanggal 19 Pebruari 1936, membentuk Dewan Nasional Pendidikan, dengan Rafael Palma, mantan Presiden Universitas Filipina, sebagai ketua pertamanya.[6] Dana yang diperoleh dari UU Sertifikat Tempat Tinggal dikhususkan untuk pemeliharaan sekolah-sekolah umum di seluruh bangsa dan pembukaan banyak lagi sekolah untuk memenuhi kebutuhan orang-orang muda. Memang, saat itu sudah ada 6.511 sekolah dasar, sekolah menengah pertama 1.039, 133 sekolah menengah dan khusus, dan lima perguruan tinggi junior. Jumlah siswa yang terdaftar adalah 1.262.353, yang ditempatkan di bawah 28.485 guru sekolah. Peruntukan tahun itu untuk pendidikan umum sebesar 14.566.850 peso.[6] Lembaga-lembaga pembelajaran swasta, menampung lebih dari 97.000 siswa, sehingga sangat membantu pemerintah dalam mengatasi krisis tahunan sekolah. Untuk melaksanakan ketentuan konstitusional yang bersangkutan, Dinas Pendidikan Dewasa juga dibuat.[6]

Hak suara perempuan[sunting | sunting sumber]

Presiden Quezon memprakarsai hak suara perempuan di Filipina selama era Persemakmuran.[8] Sebagai hasil dari perdebatan berkepanjangan antara para pendukung hak suara perempuan dan lawan-lawan mereka, Konstitusi akhirnya menentukan penyelesaian masalah ini oleh perempuan itu sendiri dalam sebuah plebisit. Pemerintah memerintahkan plebisit akan diadakan pada tanggal 3 April 1937.

Siaran Quezon untuk rakyatnya di Manila, dari Washington DC, 5 April. Siaran 25 menit pertama, Quezon membahas hak suara perempuan dan mendesak agar program kemerdekaan 10 tahun dibatasi dalam waktu yang lebih singkat, 05/04/1937.

Setelah kampanye yang agak kuat, pada hari plebisit, jumlah pemilih dari pemilih perempuan sangat mengesankan. Suara setuju berjumlah 447.725, dibandingkan 44.307 yang menentang pemberian hak suara perempuan.[8]

Bahasa nasional[sunting | sunting sumber]

Ketentuan lain konstitusi yang harus dilaksanakan oleh pemerintahan Presiden Quezon adalah tentang bahasa nasional Filipina. Setelah studi satu tahun, Institut Bahasa Nasional – didirikan pada 1936 – merekomendasikan bahwa Tagalog diadopsi sebagai dasar untuk bahasa nasional. Usulan itu diterima dengan baik, mengingat bahwa Direktur Institut tersebut – yang pertama ditunjuk – pada saat itu, Jaime C. de Veyra, adalah berasal dari etnis Bisaya.

Pada Desember 1937, Quezon mengeluarkan proklamasi menyetujui konstitusi yang dibuat oleh Institut Bahasa Nasional dan menyatakan bahwa adopsi dari bahasa nasional akan berlangsung dua tahun kemudian. Dengan persetujuan presiden, Institut Bahasa Nasional mulai bekerja pada tata bahasa dan kamus bahasa.[8]

Dewan Negara[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1938, Presiden Quezon memperbesar komposisi Dewan Negara melalui Perintah Eksekutif No. 44.[8] Ini adalah badan penasehat tertinggi Presiden yang untuk selanjutnya akan terdiri dari Presiden, Wakil Presiden, Presiden Senat, Ketua DPR, Presiden Senat pro tempore, Ketua DPR pro tempore, pemimpin mayoritas kedua kamar kongres, mantan Presiden Filipina, dan beberapa 3-5 warga terkemuka.[8]

Pilpres 1941[sunting | sunting sumber]

Quezon semula tidak diperbolehkan oleh konstitusi Filipina untuk mengikuti pemilihan presiden kali ini. Namun, pada tahun 1940, amandemen konstitusi yang disahkan memungkinkannya untuk mengikuti pemilihan kembali. Dalam pemilihan presiden 1941, Quezon terpilih kembali menjadi Presiden, unggul atas mantan Senator, Juan Sumulong dengan hampir 82% suara.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Sebuah provinsi, kota, jembatan, sebuah universitas swasta di Manila dan banyak jalan-jalan yang dinamai menurut namanya. Tanda kehormatan tertinggi yang diberikan oleh Republik Filipina juga diberi nama Quezon yakni Quezon Service Cross. Ia juga diabadikan pada mata uang Filipina. Dia muncul pada uang kertas dua puluh peso Filipina. Dia juga muncul pada dua uang koin satu peso, satu bersama Frank Murphy dan yang lainnya bersama Franklin Delano Roosevelt.[9]

Rekaman pidato[sunting | sunting sumber]

Presiden Quezon menyampaikan pidato berjudul "Pesan untuk Rakyat Ku" dalam bahasa Inggris dan Spanyol. Menurut Manuel L. Quezon III, pidato itu "direkam pada tahun 1920, ketika ia pertama kali didiagnosis mengidap tuberkulosis dan diasumsikan ia tidak memiliki waktu hidup yang lama lagi."[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • McArthur, Douglas (1964). Reminiscences. 
  • Quezón, Manuel L. (1946). The Good Fight. 
  • Perret, Geoffrey (1996). Old Soldiers Never Die: The Life of Douglas MacArthur. 

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ National Historical Commission of the Philippines. "History of Baler". National Historical Commission of the Philippines. Diakses 24-11-2013. "Ketika distrik militer El Príncipe diciptakan pada tahun 1856, Baler menjadi ibukotanya ... Pada tanggal 12 Juni 1902 pemerintahan sipil didirikan, distrik El Príncipe jauh dari yurisdiksi administrasi Nueva Ecija ... dan menempatkannya di bawah yurisdiksi Provinsi Tayabas." 
  2. ^ Quezón, Manuel Luis (1915), "Escuelas públicas durante el régimen español" [Sekolah umum selama rezim Spanyol], Majelis Filipina, Legislatif Ketiga, Sesi Ketiga, Dokumen No.4042-A 87 Pidato dari Manuel L. Quezon, komisaris penduduk Filipina, yang disampaikan di Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat pada saat pembahasan RUU Jones, 26 September - 14 Oktober 1914 [Asamblea Filipina, Tercera Legislatura, Tercer Período de Sesiones, Documento N.o 4042-A 87, Discursos del Hon. Manuel L. Quezón, comisionado residente de Filipinas, Pronunciados en la Cámara de representantes de los Estados Unidos con motivo de la discusión del Bill Jones, 26, septiembre-14, octubre, 1914] (dalam bahasa Spanyol), Manila, Filipina: Bureau of Printing, hlm. 35, diarsipkan dari aslinya tanggal 18 Juli 2010, diakses 24 November 2010, "... ada sekolah umum di Filipina jauh sebelum pendudukan Amerika, dan, pada kenyataannya, saya telah dididik di salah satu sekolah ini, meskipun kampung halaman saya adalah sebuah kota kecil, terisolasi di pegunungan bagian dari timur laut pulau Luzon. (Spanyol). [...había escuelas públicas en Filipinas mucho antes de la ocupación americana, y que, de hecho, yo me había educado en una de esas escuelas, aunque mi pueblo natal es un pueblo tan pequeño, aislado en las montañas de la parte Noreste de la isla de Luzón.]" 
  3. ^ Office of History and Preservation, United States Congress. (n.d.). Quezón, Manuel Luis, (1878–1944). Biographical Directory of the United States Congress.
  4. ^ Reyes, Pedrito (1953). Pictorial History of the Philippines. 
  5. ^ Menurut Valencia, "Jenderal Malvar mengambil alih pemerintahan revolusioner setelah Jenderal Emilio Aguinaldo, Presiden pertama Republik, ditangkap pada tanggal 23 Maret 1901, dan diasingkan ke Hong Kong oleh pemerintah kolonial Amerika-sejak itu ia orang berikutnya yang memerintah." Maricel Cruz (2 Januari 2008). "Lawmaker: History wrong on Gen. Malvar".  (Arsip)
  6. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t Molina, Antonio. The Philippines: Through the centuries. Manila: University of Sto. Tomas Cooperative, 1961. Print.
  7. ^ a b c d e f g h i j k Manapat, Carlos, et al. Economics, Taxation, and Agrarian Reform. Quezon City: C&E Pub., 2010.Print.
  8. ^ a b c d e Molina, Antonio. The Philippines: Through the centuries. Manila: University of Sto. Tomas Cooperative, 1961. Print.
  9. ^ "Picture of commemorative coin". Diakses 24-11-2013. 
  10. ^ "Talumpati: Manuel L. Quezon". 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Posisi baru Presiden Senat
1916–1935
Diteruskan oleh:
Gil Montilla
sebagai Ketua Majelis Nasional
Didahului oleh:
Emilio Aguinaldo
sebagai presiden Republik Filipina
Presiden Filipina
15 November 1935 – 1 Agustus 1944
Diteruskan oleh:
José P. Laurel
sebagai presiden Republik Filipina