Lauryn Hill

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lauryn Hill
Nama lahir Lauryn Noel Hill
Nama lain L-Boogie, Ms. Hill
Genre Hip hop, underground hip hop, alternative hip hop, soul, neo-soul, R&B, reggae, folk, acoustic
Pekerjaan Singer, rapper, penulis lagu, produser rekaman, aktor
Instrumen Vokal, gitar
Tahun aktif 1988-sekarang
Label Columbia, Ruffhouse
Artis terkait The Fugees
Situs web lauryn-hill.com

Lauryn Noel Hill (lahir di South Orange, New Jersey, 25 Mei 1975; umur 39 tahun) adalah seorang musikus dan produser rekaman dari AS. Ia memulai kariernya sebagai anggota The Fugees, kemudian menjalani karier solo dengan album-album The Miseducation of Lauryn Hill dan MTV Unplugged No. 2.0.

Ia juga bermain dalam film seri televisi As the World Turns sebagai Kira Johnson pada 1991 dan film Sister Act 2: Back in the Habit.

Pada awal kariernya, ia membangun reputasinya sebagai anggota grup band The Fugees. Pada tahun 1998, ia memulai karier solo dengan merilis album yang sukses sukses secara komersial dan dipuji secara kritis, The Miseducation of Lauryn Hill. Rekaman ini memberikan Hill lima Grammy Awards, dan membuat Hill masuk dalam kategori Artis Pendatang Baru Terbaik dan Albumnya masuk dalam kategori Album Paling Didambakan Sepanjang Tahun.

Menyusul keberhasilan debut albumnya, Hill perlahan mundur dari perhatian publik, sebagian karena tidak senang dengan ketenaran dan industri musik. Setelah absen empat tahun, dia merilis MTV Unplugged No 2,0, rekaman hidud "Lagu sangat pribadi" yang dilakukan sebagian besar solo dengan iringan gitar akustik . Dalam tahun-tahun terakhir, ia telah merekam lagu-lagu untuk soundtrack dan Mixtapes, tampil secara langsung dalam beberapa festival musik. Hill memiliki enam anak, lima di antaranya adalah anak dari Rohan Marley, salah satu putra musisi reggae Bob Marley. Sampai dengan saat ini, Hill masih cenderung menghindari publisitas.

Awal Perjalanan Hidup

Lauryn Hill dilahirkan di South Orange, New Jersey dari keturunan Afrika-Amerika, anak kedua dari dua anak yang lahir dari pasangan guru bahasa Inggris sekolah menengah Valerie Hill dan pemrogram komputer Mal Hill. Pada waktu kecil, Hill sering mendengarkan rekaman lagu-lagu "Soul" "Motown" tahun 60-an milik orang tuanya.Musik adalah adalah pusat kegiatan rumah Hill. Mal Hill sering bernyanyi di pesta pernikahan-pernikahan, dengan Valerie memainkan piano, dan abangnya Malaney memainkan saksofon, gitar, drum, harmonika, dan piano. Pada tahun 1988, Hill muncul sebagai kontestan Amatir malam hari pada "It's Showtime at the Apollo". Dia menyanyikan versi sendiri dari lagu Smokey Robinson "Who's Lovin 'You?", Di mana dia dicemooh terus menerus, tapi tetap bertahan dan berakhir dengan tepuk tangan penonton.

Hill adalah teman masa kecil dari aktor Zach Braff dan keduanya lulus dari Maplewood, New Jersey's Columbia High School pada tahun 1993, di mana Hill mahasiswa aktif, pemandu sorak, dan pemain. Braff menyatakan bahwa Hill menghadiri acara Bar Mitzvahnya pada tahun 1988. Hill terdaftar di Columbia University di 1993 dan aktif selama hampir satu tahun penuh sebelum keluar untuk mengejar karier dunia hiburan.

Karier Akting

Hill memulai karier aktingnya pada usia muda, muncul di opera sabun Seperti The World Turns sebagai Kira Johnson. Pada tahun 1993, ia juga turut membintangi Sister Act 2: Back in the Habit sebagai Rita Louise Watson, dimana dia menyanyikan lagu "His Eye Is on the Sparrow" (sebuah duet dengan Tanya Blount) dan "Joyful, Joyful".Dalam peran inilah ia memperoleh perhatian secara nasional, dengan Roger Ebert menyebutnya "gadis dengan suara sukacita besar". Pekerjaan akting yang lain termasuk bermain Club XII dengan MC Lyte, dan "motion pictures" King of the Hill, Hav Plenty, and Restaurant.Setelah meraih bintang dalam musik, ia dilaporkan menolak peran di Charlie's Angels, The Bourne Identity, The Mexican, The Matrix Reloaded and The Matrix Revolutions.Dia muncul dalam soundtrack untuk Conspiracy Theory pada tahun 1996 dengan "Can't Take My Eyes Off You", dan pada Divine Secrets of the Ya-Ya Sisterhood pada tahun 2002 dengan trek "Selah".

Karier musik[sunting | sunting sumber]

1991-1996: The Fugees[sunting | sunting sumber]

Kamp Pengungsi ("Fugees") dibentuk setelah Prakazrel "Pras" Michel mendekati Hill di sekolah menengah untuk bergabung dengan grup musik yang dia bentuk. Segera setelah itu, dia bertemu sepupu Michel dan sesama Haiti, Wyclef Jean. Hill sempat dijuluki "L Boogie", saat ia mulai mengkonveri puisi-puisi yang dia tulis ke dalam kaidah lagu rap. Penampilan Hill mendapat pujian di seluruh dunia dengan remake lagu "Killing Me Softly with His Song" oleh Fugees, disertai dengan sampel milik Rotary Connection "Memory Band".

Album pertama The Fugees ', Blunted on Reality, memuncak pada Nomor 49 di Hot 100 Amerika. Album ini terjual lebih dari dua juta kopi di seluruh dunia. Blunted on Reality diikuti oleh The Skor, multi-platinum, album peraih Grammy yang mengantarkan dua dari tiga Fugees sebagai bintang rap internasional. Single dari Skor ini meliputi "Ready or Not", "Fu-Gee-La", "No Woman, No Cry", dan "Killing Me Softly".

1997–1999: The Miseducation of Lauryn Hill

Pada tahun 1997, Hill memulai produksi sebuah album yang pada akhirnya akan menjadi The Miseducation of Lauryn Hill. Judul ini terinspirasi oleh buku The Mis-Education of the Negro oleh Carter G. Woodson dan Education oleh Sonny Carson, film dan novel otobiografi [11]. Album ini menampilkan kontribusi dari D'Angelo, Carlos Santana, Mary J. Blige dan bintang tidak terlalu terkenal John Legend. Lagu untuk album sebagian besar ditulis dalam sebuah studio loteng di South Orange, New Jersey dan direkam di Chung King Studios di Jamaika . Wyclef Jean awalnya tidak mendukung Hill merekam album solo, tapi akhirnya menawarkan bantuan produksinya ; Hill menolaknya [7] Beberapa lagu di album meencurahkan rasa frustrasinya dengan The Fugees;.. [12] "I Used to Love Him" bercerita tentang pecahnya hubungan antara Hill dan Wyclef Jean [12] "To Zion" berbicara tentang keputusannya untuk memiliki bayi pertama, walaupun banyak pada saat itu yang mendorongnya untuk membatalkan kehamilan sehingga tidak mengganggu kariernya yang sedang mekar.

The Miseducation sendiri berisi beberapa selingan seorang guru berbicara pada sebuah kelas yg seolah-olah seperti sebuah kelas anak-anak, pada kenyataannya, "guru" dimainkan oleh Ras Baraka (seorang penyair, pendidik dan politisi), berbicara kepada sekelompok anak-anak di ruang tamu rumah Hill di New Jersey . Hill meminta Baraka berbicara kepada anak-anak tentang konsep cinta, dan Ras melakukan improvisasi dengan baik mengenai hal tersebut. Meskipun Miseducation itu sebagian besar merupakan karya kolaborasi antara Hill dan sekelompok musisi yang dikenal sebagai New Ark (Vada Nobles, Rasheem Pugh, Tejumold and Johari Newton), ada tekanan dari pemilik label rekaman untuk meniru gaya Prince," dimana semua trek akan dikreditkan sebagai "ditulis dan diproduksi oleh" artis dengan sedikit bantuan dari luar . Saat merekam album, ketika ditanya apakah Hill menyediakan kontrak atau dokumentasi untuk para musisi, ia menjawab, "Kita semua saling mencintai ini bukan tentang dokumen.. ini diberkati." [7] Hill, manajemen nya , dan label rekaman nya yang dituntut pada tahun 1998 oleh New Ark, karena telah mengakui sebagai penulis lagu utama pada dua lagu, dan kontributor besar pada beberapa lainnya [16]. gugatan itu diselesaikan di luar pengadilan pada bulan Februari 2001 senilai $ 5 juta. [2]

Pada tahun 1998, Hill merilis Miseducation dari Lauryn Hill, yang sukses secara komersial maupun kritik. Terjual lebih dari 423.000 kopi dalam minggu pertama dan menduduki puncak Billboard 200 Albums Chart selama empat minggu dan Billboard R & B bagan Album selama enam minggu, Dn diperkirakan akan terjual lebih dari 18 juta kopi dalam dekade berikutnya [2] Single pertama adalah adalah "Lost Ones" (US # 27), dirilis pada musim semi 1998. Yang kedua adalah "Doo Wop (That Thing)", yang mencapai No 1 di tangga lagu Billboard. Single lain yang dirilis dari album itu "Ex-Factor" (US # 21), "Everything Is Everything" (US # 35), dan "To Zion".

Pada Grammy Awards 1999, Hill memecahkan rekor dengan menjadi wanita yang memperoleh keduanya yaitu sebgai wanita pertama yang pernah dinominasikan dalam sepuluh kategori dalam satu tahun, dan wanita pertama yang memenangkan lima kali dalam satu malam. Hill memenangkan penghargaan untuk Album of the Year (mengalahkan Madonna, menurut kritikus akan menang, dalam Ray of Light dan penjualan terbaik Shania Twain, Come on Over), Best R & B Album, Best R & B Song, Best Female R&B Vocal Performance, dan Best New Artist. Antara 1998 dan 1999, Hill meraih 25 juta USD dari penjualan rekaman dan tur. [7]

Hill menjadi ikon media nasional, seperti majalah mulai dari Time sampai dengan Esquire dan Teen People yang bersaing untuk menempatkan dia di sampul mereka. Pada akhir 1990-an, Hill dpandang oleh beberapa orang sebagai humanitarian. Pada tahun 1996 ia menerima Essence Award untuk pekerjaannya termasuk pada 1996 pendirian Proyek Pengungsi (sebuah organisasi penjangkauan yang mendukung kamp tinggal dalam semalam sampai dengan dua minggu untuk pemuda yang terancam resiko), dukungannya terhadap proyek pembangunan baik di Kenya dan Uganda, dan untuk pementasan konser rap di Harlem untuk mempromosikan pendaftaran pemilih. Pada tahun 1999 Hill menerima tiga penghargaan di Penghargaan NAACP Image Tahunan yg ke 30. Juga pada tahun 1999, Ebony menganugerahi "100 orang Amerika Hitam Paling Berpengaruh". Dia bersama dengan anggota kongres Jesse Jackson, Jr dan lain-lain dimasukkan dalam "10 For Tomorrow," dalam EBONY 2000: Edisi Khusus Millenium.

Kontroversi Rasial

Pada tahun 1998, seorang penelepon di The Howard Stern menyebutkan bahwa ia mendengar Lauryn Hill berkata di MTV "Saya akan memilih keluarga saya kelaparan daripada harus membiarkan orang kulit putih membeli album saya". [17] MTV secara publik menyangkal kutipan orang tersebut, dan setelah diskusi pada acara Howard Stern Show, Hill sendiri menelpon dari Norwegia untuk menyangkal rumor, dan menyatakan "Bagaimana mungkin aku bisa menjadi seorang rasis? musik saya adalah musik yang universal Dan saya percaya pada Tuhan.. Jika saya percaya pada Tuhan, maka saya harus mencintai semua ciptaan Allah yang ada. tidak boleh ada segregasi "[17]. [18] Dia juga mengatakan kepada majalah Teen People" Sama sekali tak ada rasisme tentang apa pun dalam hati saya ". [17] dalam sebuah wawancara dengan MTV, Hill menyatakan" Setiap orang harus benar-benar berhati-hati pada apa yang mereka baca dan dengar. Karena beberapa acara kepribadian radio memilih untuk mengatakan, ada sekelompok orang percaya sesuatu yang mereka tidak pernah benar-benar lihat atau dengar oleh diri mereka sendiri, tetapi hanya mendengar desas-desus "[18]. Karena ini desas-desus terus mengalir melalui pers, Hill secara berulang menegaskan dan dalam sebuah wawancara berikut bahwa tuduhan ia seorang rasis palsu, bahwa dia tidak pernah membuat pernyataan seperti itu, tidak akan pernah membuat pernyataan seperti itu, dan bahwa ia sama sekali tidak mungkin rasis. [17] [19]

2000–2003: Self-Imposed Exile and MTV Unplugged No. 2.0

Setelah merilis debut albumnya , ia menjelajahi metode lain untuk mengekspresikan dirinya, termasuk menciptakan lagu dalam jumlah yang ekstensif , puisi, dan desain pakaian [kutipan diperlukan]. Dia mulai menulis skenario tentang kehidupan Bob Marley, di mana dia merencanakan untuk berperan sebagai istrinya Rita [7] ia juga mulai memproduksi sebuah komedi romantis tentang makanan jiwa dengan judul Sauce, dan menerima peran utama dalam film adaptasi dari Novel Toni Morrison yg berjudul beloved;ia kemudian keluar dari kedua proyek oleh kehamilannya [7]Hill merasa tidak puas dengan industri musik, dia merasa terlalu dikekang secara tidak adil oleh label rekaman[7] dimana ia tidak bisa "pergi ke toko kelontong tanpa make up". Hill memecat tim manajemennya dan mulai menghadiri kelas studi Alkitab lima hari seminggu;.. dia juga berhenti melakukan wawancara, menonton televisi dan mendengarkan musik [15] dia mulai bergaul dengan "penasihat spiritual" bernama Bruder Anthony [20] Beberapa orang yang akrab dengan Hill percaya Anthony lebih mirip seorang pemimpin sekte dari penasehat spiritual, [7] [21] dan berpikir mungkin nasehat-nasehat bruder Anthony menjadi inspirasi perilaku Hill yang lebih kontroversial dalam penampilan publik.

"Ada beberapa alasan yang berbeda. Tapi sebagian karena, sistem pendukung yang saya butuhkan tidak selalu ada pada tempatnya. Dan beberapa hal tentang diriku sendiri, hal-hal mengenai pertumbuhan pribadi, yang harus saya tinjau ulang agar saya merasa bahwa apa yang saya lakukan berharga. Bahkan, sebagai musisi dan seniman, penting bagi kita memiliki lingkungan - dan saya kira ketika saya mengatakan lingkungan, itu berarti industri [musik], yang benar-benar memelihara karunia-karunia ini. Seringkali, mesin industri musik dapat menjangkau kebutuhan untuk membina orang-orang yang memproduksi lagu yang terkait kesehatan dan kesejahteraan masyarakat, atau setidaknya beberapa aspek dari masyarakat. dan itu penting bahwa orang-orang diberi waktu yang cukup untuk meninjau apa yang harus mereka lalui, untuk tumbuh, sehingga tingkat kesadaran masayarakat umum terpengaruh secara wajar. Seringkali, saya kira masyarakat terpaksa untuk mengambil keputusan secara prematur. Dan kemudian hal tersebut meluas."

Pada tahun 2000, ia keluar dari mata publik. Dia menggambarkan periode hidupnya ini sebagai Essence: "Orang perlu memahami bahwa Lauryn Hill yang memberi kesan kepada mereka pada awalnya hanyalah orang yang diperbolehkan di arena bahwa pada waktu itu ... Saya harus melangkah pergi ketika saya menyadari bahwa seperti mesin, saya terlalu kompromi.Saya merasa tidak nyaman karena harus tersenyum di wajah seseorang ketika Saya benar-benar tidak menyukai mereka atau bahkan tidak mengenal mereka cukup baik menyukai mereka.. "[6] Dia juga berbicara tentang krisis emosionalnya , mengatakan, "Selama dua atau tiga tahun saya berada jauh dari semua interaksi sosial. Yang merupakan masa yang sangat introspektif karena saya harus menghadapi ketakutan saya dan mengendalikan pemikiran gelap tentang inferioritas saya, tentang ketidaknyamanan saya atau ketakutan saya menjadi perempuan berkulit hitam, yang muda dan berbakat dalam budaya Barat "[6] dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia harus berjuang untuk mempertahankan identitasnya, dan terpaksa "berurusan dengan orang-orang yang tidak senang tentang itu. "[6]

Pada tanggal 21 Juli 2001, Hill meluncurkan materi baru ke kerumunan kecil, untuk merekam MTV Unplugged khusus. Sebuah album konser, bertajuk MTV Unplugged No 2,0, berfokus lebih pada lirik dan pesan-pesan daripada aransemen musik. "Fantasi adalah apa yang orang inginkan, tetapi realitas apa yang mereka butuhkan", ujarnya saat konser. "Aku baru saja pensiun dari bagian fantasi." Sebagian besar lagu-lagu yang ditampilkan hanya gitar akustik dan suaranya, agak serak dari latihan pada hari sebelum rekaman. Hill menggunakan kesempatan untuk memberikan informasi tentang mengapa ia absen dari publik untuk periode waktu tersebut dan apa yang telah ia temukan saat pergi. Berbeda dengan pujian penuh untuk The Miseducation , 2,0 membuat kritikus tajam terbagi. Allmusic memberi album tersebut 4 dari 5 bintang, mengatakan bahwa rekaman tersebut "adalah presentasi ide seseorang, yang belum selesai dan Ini mungkin bukan album lanjutan yang sesuai dibandingkan album pertamanya,tapi itu adalah hal yang membuat album 2.0 menarik." [24 ] Rolling Stone menyebut album "gangguan publik" [7] Slant Magazine Sal Cinquemani. menulis, "guitarwork Hill adalah multi-tekstur dan fine-tuned tapi karakter vokal nya kurang percaya diri dan tampaknya mengisi penuh range vokal Hill sampai ke batas sepanjang album. Dan meskipun penampillan Hill sesuai dengan sifat acara tersebut, namun banyak lagu terdengar seolah-olah prematur "[25]. meskipun tinjauan yang beragam, 2,0 berada di urutan 3 di Billboard 200 dan memperoleh platinum empat minggu setelah rilis. Meskipun Hill mengalihkan diri dari media dan selebriti, dia terus memiliki keberhasilan di dunia musik. Lagunya "Mystery of Iniquity" dinominasikan untuk Grammy tanpa promosi atau penyiaran radio dan digunakan sebagai interpolasi oleh produser hip-hop / penulis lagu Kanye West untuk single-nya "All Falls Down" (yang pada akhirnya direkam oleh Syleena Johnson)

Kontroversi Vatikan

Pada 13 Desember 2003, Hill membuat berita dengan mencela "korupsi, eksploitasi, dan pelanggaran" terkait penganiayaan dan pelecehan anak laki-laki oleh para imam Katolik di Amerika Serikat dan tindakan menutup-nutupi pelanggaran tersebut oleh pejabat Gereja Katolik [26]. Pernyataan dibuat selama pertunjukan di sebuah konser Natal di Vatikan. Membaca dari pernyataan yang sudah disiapkan, [26] Hill mengatakan kepada kerumunan sekitar 7.500 orang : "Saya minta maaf jika saya akan menyinggung perasaan beberapa dari Anda. Saya tidak menerima undangan saya untuk merayakan dengan Anda kelahiran Kristus. Sebaliknya saya bertanya mengapa kamu tidak berkabung bagi-Nya di tempat ini? Saya ingin bertanya, apa yang telah Anda katakan tentang kehidupan yang telah Anda langgar? Bagaimana dengan keluarga yang mengharapkan Allah dan bukan ditipu oleh Iblis? Yang merasa kasihan pada mereka, para pria, wanita dan anak-anak yang rusak secara psikologis, emosional dan mental oleh penyimpangan seksual dan penyalahgunaan yang dilakukan oleh orang yang mereka percaya? Allah yang Kudus adalah saksi korupsi kepemimpinan Anda, dari eksploitasi dan penyalahgunaan yang sekurang-kurangnya dapat dikatakan bagi para klerus. Tidak ada alasan yang bisa diterima untuk membela gereja "[27]".

Hill menghimbau para pemimpin gereja untuk "bertobat" dan mendorong massa untuk "tidak mencari berkat dari manusia melainkan dari Allah."[28] Dia kemudian menyenandungkan lagu "Damnable Heresies" dan "Social Drugs". [28] Pejabat tinggi gereja yang hadir pada saat itu termasuk Kardinal Camillo Ruini, Monsignor Rino Fisichella dan Kardinal Edmund Szoka [29]. Paus Yohanes Paulus II tidak hadir. [29] Segmen ini dipotong dari siaran televisi. Baik Vatikan dan Columbia Records menolak untuk mengeluarkan pernyataan resmi mengenai tindakan Hill [30]. Monsignor Fisichella mengatakan kepada wartawan bahwa Hill sudah bertindak "dengan selera rendah dan tidak sopan". Ini menunjukkan kurangnya rasa hormat atas undangan dan tempat di mana dia telah diundang untuk tampil "[31] Liga Katolik menyebut Hill." menyedihkan secara patologis "dan menyatakan kariernya " dalam kemunduran "[32] Hilll menanggapi kontroversi pada tanggal 16 Desember:." Apa yang saya katakan adalah kebenaran. Apakah mengatakan yang sebenarnya sikap buruk? Apa yang saya ajukan adalah gereja untuk bertobat untuk apa yang telah terjadi. "[33] Pada hari berikutnya, beberapa wartawan mengatakan bahwa komentar Hill di Vatikan mungkin telah dipengaruhi oleh penasihatnya "Bruder Anthony". [ 34] 2004-2006: Rentang-pendek kembalinya The Fugees

The Fugees tampil pada tanggal 18 September 2004 di Dave Chappelle's Block Party di lingkungan Bedford-Stuyvesant di Brooklyn. Mereka menjadi headline dan menonjol pada acara yang termasuk bertabur bintang papan atas selebriti hip-hop. Konser menampilkan Hill dengan aransemen rendisi hampir seperti acapela dari lagu "Killing Me Softly". Acara ini direkam oleh sutradara Michel Gondry dan dirilis pada tanggal 3 Maret 2006 dengan review sebagian besar positif [35] [36]. Pada tahun 2005, dia mengatakan kepada pewawancara bahwa "The Fugees adalah konspirasi untuk mengontrol, untuk memanipulasi dan untuk mendorong ketergantungan. aku menerima banyak tekanan yang banyak orang tidak akan ambil dalam kondisi seperti ini. "[37] The Fugees juga muncul di 2005 BET Awards Musik pada 28 Juni, 2005 di mana mereka membuka acara dengan satu set 12 menit. Satu lagu, "Take It Easy", bocor online dan setelahnya dirilis sebagai singel internet pada tanggal 27 September 2005. Lagu ini memuncak di Nomor 40 di Chart Billboard R & B. Lagu itu banyak disorot oleh kritikus, sebagai The Village Voice menulis, "Ternyata bahwa reuni Fugees tidak benar-benar menjadi seperti yang diharapkan dan ditunggu orang, Kami hanya ingin mengetuk Lauryn untuk memulai menyanyikan lagu Rap lagi" [38] The Fugees memulai tur Eropa dari November 30, 2005 sampai 20 Desember 2005. Kelompok ini bermain di Austria, Slowakia, Swedia, Finlandia, Norwegia, Jerman, Belgia, Italia, Prancis, Inggris, Irlandia dan Swiss. Pada tanggal 6 Februari 2006, Fugees melakukan "Konser Reuni" khusus di Hollywood, yang ditawarkan sebagai webcast hidup di situs Verizon Wireless. The Fugees juga ditampilkan dalam berbagai Verizon Wireless VCast iklan di majalah dan di TV sekitar waktu yang sama. Sebuah lagu baru berjudul "Foxy" dibuat tersedia pada VCast dan sebuah lagu baru ketiga bocor, dan secara tidak resmi diberi judul "Wannabe", yang menggunakan hook yang sama seperti lagu Michael Jackson "I Wanna Be Where You Are". Ketegangan lama antara Hill dan anggota lain dari kelompok itu mencuat kembali, dan reuni melempem sebelum album bisa masuk dapur rekaman. Jean dan Michel keduanya menyalahkan Hill untuk perpecahan tersebut. Hill dikabarkan menuntut untuk ditangani oleh semua orang, termasuk rekan-nya, sebagai "Ms Hill", dia juga mempertimbangkan untuk mengubah julukannya menjadi "Kaisar wanita" Keterlambatan kronisnya-kadang-kadang mencapai 45 menit setelah kedua rekannya berada di atas panggung- juga menjadi fktor yang turut menjadi kontribusi atas perpecahan mereka.Michel mengatakankepada wartawan pada Agustus 2007,"Sebelum saya bekerjasama kembali dengan Lauryn Hill, anda akan memperoleh kesempatan yang lebih besar untuk melihat Osama bin Laden dan George W. Bush di Starbuck minum kopi susu berdua untuk membicarakan kebijakan luar negeri....Pada saat ini saya benar-benar perfikir bahwa dibutuhkan kuasa Tuhan untuk mengubah Lauryn, karena dia nampaknya sangat jauh di luar sana"

Pranala luar[sunting | sunting sumber]