Karakal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Caracal[1]
Caracal001.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Carnivora
Famili: Felidae
Upafamili: Felinae
Genus: Caracal
Gray, 1843
Spesies: C. caracal
Nama binomial
Caracal caracal
(Schreber, 1776)
Tipe spesies
Caracal melanotis
Gray, 1843 (= Felis caracal Schreber, 1776) by monotypy
Caracal distribution.png
Sinonim

Felis caracal

Caracal (Caracal caracal, diucapkan / kærəkæl /) adalah kucing berukuran sedang tersebar di Asia Barat, Asia Selatan dan Afrika.

kata caracal berasal dari bahasa Turki "karakulak", yang berarti "telinga hitam".[3] Di India Utara dan Pakistan, caracal yang secara lokal dikenal sebagai syahgosh (स्याहगोष / سیاه گوش) yang merupakan istilah Persia yang berarti telinga hitam.[4] [5] Dalam Afrikaans disebut Rooikat, "kucing merah"

Meskipun secara tradisional memiliki nama-nama alternatif seperti Lynx Persia, Lynx Mesir dan Lynx Mesir,tapi tidak dianggap sebagai lynx sebenarnya. Sebaliknya, sekarang diyakini erat kaitannya dengan kucing emas Afrika dan Serval. Caracal ini diklasifikasikan sebagai kucing kecil, namun terberat dari semua kucing kecil, serta paling cepat, menjadi hampir secepat Serval.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Caracal ramping namun berotot, kucing, dengan kaki panjang dan ekor pendek. Jantan biasanya memiliki berat 13 sampai 18 kilogram (29-40 lb), sementara betina memiliki berat sekitar 11 kilogram (24 pon).[6] Caracal menyerupai Lynx Eurasia, dan untuk waktu yang lama itu dianggap sebagai kerabat dekat dari lynxes. Memiliki ekor hampir sepertiga panjang tubuhnya, dan kedua jenis kelamin terlihat sama. Caracal panjangnya 65 sampai 90 sentimeter (26 menjadi 35 in), dengan 30 cm (12 in) panjang ekor. Dibandingkan dengan lynxes, ia memiliki kaki lebih panjang, bulu lebih pendek, dan penampilan yang lebih ramping.

Warna bulunya bervariasi antara merah anggur, abu-abu, atau berwarna pasir. Melanistic (hitam) juga terjadi pada caracals Caracals muda memiliki bintik kemerahan di bagian bawah.[3] Caracal dewasa tidak memiliki tanda kecuali bintik hitam di atas mata dan bercak putih kecil di sekitar mata dan hidung. Bagian bawah dagu dan tubuh berwarna putih, dan garis hitam sempit membentang dari sudut mata ke hidung.[3]

Pupil mata caracal membentuk lingkaran ketimbang celah yang ditemukan pada kebanyakan kucing kecil.[7] Ciri yang paling mencolok dari caracal adalah, telinga hitam berumbai, yang juga menjelaskan asal usul namanya, karakulak, bahasa Turki untuk "telinga hitam". Caracal muda memiliki warna hitam di bagian luar telinga, yang menghilang karena menjadi dewasa[7]. telinga, yang digunakan untuk mencari mangsa, dikendalikan oleh 29 otot yang berbeda.

Kaki dari caracal memiliki rambut-rambut kaku yang banyak tumbuh di antara bantalan kaki. Ini mungkin membantunya berjalan di atas pasir lembut. Rahang pendek dan dilengkapi dengan gigi yang kuat. Sekitar 92 persen dari caracals tidak memiliki gigi premolar atas kedua.[8]

Habitat[sunting | sunting sumber]

Caracal tersebar di Afrika, Timur Tengah, Pakistan dan India. Habitat utamanya adalah stepa kering dan semi gurun, tetapi juga mendiami hutan, savana, dan hutan belukar.[9] Mereka umumnya memilih daerah terbuka, sehingga selama ada penutup yang cukup, dalam bentuk semak-semak dan bebatuan, menjadi tempat untuk menyergap mangsa.

Harapan hidup di alam liar adalah 12 tahun, dan 17 tahun di penangkaran. Caracal dapat bertahan hidup tanpa minum dalam waktu yang panjang - kebutuhan air tercukupi dengan cairan tubuh mangsanya. Karena juga mengherankan ternyata mudah untuk dijinakkan, telah digunakan sebagai kucing berburu di Iran dan India.[3]

Kelakuan dan Makanan[sunting | sunting sumber]

Caracals dewasa tinggal baik sendiri atau, lebih jarang berpasangan. Betina menghuni rentang wilayah yang relatif kecil, mulai dari 5 sampai 57 kilometer persegi (1,9-22 sq mi), tergantung pada ketersediaan mangsa lokal . Sementara betina secara aktif mempertahankan wilayah mereka terhadap betina lain, jantan berkeliaran di daerah yang jauh lebih besar 19 sampai 220 kilometer persegi (7,3-85 sq mi) dengan tumpang tindih.[8]

Seperti kucing lainnya, Caracals menandai wilayah mereka dengan aroma. Mereka meninggalkan kotoran mereka di lokasi yang terlihat, dan juga menandai wilayah dengan penyemprotan air seni ke semak-semak atau batang kayu, atau menggaruk ke tanah dengan kaki belakang mereka.[8]

Caracals berburu dengan mengintai mangsanya, mendekati dalam waktu sekitar 5 meter (16 kaki) sebelum tiba-tiba berlari dan melompat. Mereka membunuh mangsa yang lebih kecil dengan gigitan ke tengkuk, dan hewan yang lebih besar dengan menggigit tenggorokan dan kemudian menyakar dengan cakar mereka. Caracals terkadang menutupi mangsa mereka yang besar jika mereka tidak dapat mengkonsumsi bangkai secara keseluruhan dalam sekali makan, dan kembali ke tempat itu kelak. Beberapa bahkan telah diamati untuk menyembunyikan bangkai di pohon.[8]

terkenal karena keterampilan spektakuler pada berburu burung, mampu menangkap burung terbang, kadang-kadang lebih dari satu pada satu waktu. Caracal dapat melompat dan memanjat sangat baik, yang memungkinkan untuk menangkap hyraxes mungkin lebih baik dari setiap karnivora lainnya. Jika tempat sembunyi tidak tersedia di mana untuk menyembunyikan diri, caracal mungkin meratakan diri di tanah dan tetap diam, sehingga warna bulu bertindak sebagai kamuflase.[8]

Caracal menghasilkan berbagai suara biasa untuk kucing, termasuk menggeram, mendesis, mendengkur, dan memanggil. Tak seperti biasanya, mereka juga membuat suara menggonggong, yang mungkin digunakan sebagai peringatan.[8]

Reproduksi dan Lingkaran Hidup[sunting | sunting sumber]

Perkawinan dapat terjadi pada setiap saat sepanjang tahun, namun lebih mungkin terjadi ketika mangsa lebih banyak, yang merangsang estrus pada betina. Siklus estrus berlangsung selama dua minggu, dan ditandai dengan penyemprotan air seni betina yang mengandung kimia memberi isyarat penerimaannya terhadap jantan.[10]

Konservasi[sunting | sunting sumber]

Caracal sering dipandang sebagai hama oleh petani di Afrika karena dapat memangsa ternak peliharaan seperti unggas dan domba muda dan kambing.[11] Caracal jarang terlihat di alam liar meskipun jumlah mereka banyak, karena mereka menyembunyikan diri sangat baik. Permainan drive di negara-negara seperti Kenya dan Botswana banyak menemui hewan lainnya, tetapi penampakan caracal adalah sangat jarang.

Karena sangat mudah dijinakkan, caracal ini kadang-kadang dipelihara sebagai hewan peliharaan dan dapat beradaptasi hidup dengan manusia.[12] Caracal telah hibridisasi dengan kucing domestik di Kebun Binatang Moskow.[13]

Subspesies[sunting | sunting sumber]

  • Caracal caracal algira (Wagner, 1841), Afrika Utara
  • Caracal caracal caracal (Schreber, 1776), Afrika Selatan, Timur, dan Tengah
  • Caracal caracal damarensis (Roberts, 1926), Namibia
  • Caracal caracal limpopoensis (Roberts, 1926), Botswana
  • Caracal caracal lucani (Rochebrune, 1885), Gabon
  • Caracal caracal nubica (JB Fischer, 1829), Ethiopia, Sudan
  • Caracal caracal poecilotis (Thomas dan Hinton, 1921), Afrika Barat
  • Caracal caracal schmitzi (Matschie, 1912), Israel, Asia Barat, Iran, Saudi, Pakistan, India, Yordania

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wozencraft, W. C. (2005-11-16). In Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds). Mammal Species of the World (ed. 3rd edition). Johns Hopkins University Press. hlm. 533. ISBN 0-801-88221-4. 
  2. ^ Breitenmoser, C., Henschel, P. & Sogbohossou, E. (2008). Caracal caracal. Daftar Merah Spesies Terancam IUCN 2008. IUCN 2008. Diakses pada 18 January 2009. Database entry includes justification for why this species is of least concern
  3. ^ a b c d "SCI recordbook -Caracal". Safari Club International. Diakses 2009-06-10. 
  4. ^ D.L. Drake-Brockman; Drake-Brockman, D.L (1909). Volume 1 of District Gazetteers of the United Provinces of Agra and Oudh. Government Press, United Provinces, India. hlm. 552. "... The caracal (felia caracal) or syahgosh is also found in the Dun ..." 
  5. ^ af:Rooikat Article on the Afrikaans Wikipedia.
  6. ^ "Cats from A to Z". National History Museum of Los Angeles County. Diakses 2009-05-31. [pranala nonaktif]
  7. ^ a b http://www.honoluluzoo.org/caracal.htm
  8. ^ a b c d e f Sunquist, Mel; Sunquist, Fiona (2002). Wild cats of the World. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 37–47. ISBN 0-226-77999-8. 
  9. ^ "Smithsonian National Zoological Park Field Tag". Diakses 2009-06-06. 
  10. ^ "Animal Diversity Web-Caracal". University of Michigan Museum of Zoology. Diakses 2009-06-10. 
  11. ^ http://www.scienceinafrica.co.za/2004/january/caracal.htm
  12. ^ http://www.animalorphanagekenya.org/members/brandy_for_breakfast.php
  13. ^ Kusminych, I, and Pawlowa, A (1998). "Ein Bastard von Karakal Hauskatze im Moskauer Zoo". Der Zoologische Garten 68 (4). 

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]