Kacamata togian

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Kacamata togian
Kacamata-togian Zosterops-somadikartai togian BD.jpg
Status konservasi
NE[1]
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Passeriformes
Famili: Zosteropidae
Genus: Zosterops
Spesies: Z. somadikartai
Nama binomial
Zosterops somadikartai
Indrawan, Rasmussen, dan Sunarto, 2008
Lokasi Kep. Togian dengan pulau-pulau yang dihuni spesies ini ditandai warna merah
Lokasi Kep. Togian dengan pulau-pulau yang dihuni spesies ini ditandai warna merah

Kacamata togian (Zosterops somadikartai) adalah nama sejenis burung anggota suku Zosteropidae. Burung ini bersifat endemik di beberapa pulau bagian dari Kepulauan Togian, Sulawesi. Peneliti dari Universitas Indonesia, Mochamad Indrawan dan Sunarto pertama melihatnya di alam pada tahun 1997,[2][3] dan secara resmi burung ini diperikan pada tahun 2008. Nama jenis diambil dari nama Profesor Soekarja Somadikarta, seorang pakar burung Indonesia terkemuka saat ini. Berbeda dari anggota Zosterops lainnya, jenis ini tidak memiliki lingkaran putih di seputar mata.[1][2]

Meskipun belum dievaluasi oleh IUCN, diyakini jenis ini berstatus terancam.[1]

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Kawasan Sulawesi diyakini memiliki setidaknya 9–10 spesies burung kacamata termasuk dari pulau-pulau yang terisolir. Isolasi ini telah mengakibatkan terbentuknya variasi baik dalam morfologi maupun dalam perbedaan suara dan nyanyian.

Zosterops somadikartai sangat mirip tampilannya dengan burung kacamata dahi-hitam (Zosterops atrifrons) namun tanpa ‘kacamata’ (lingkaran) putih di sekeliling matanya. Meski tipis, lingkaran-mata putih Z. atrifrons nampak jelas sekalipun pada burung yang muda. Burung kacamata Togian memiliki ‘topi’ hitam yang tak seberapa besar, warna kuning di tenggorokan yang lebih nyata, pangkal paruh yang jelas berwarna pucat, dan selaput pelangi mata (iris) yang berwarna kemerahan (coklat pada Z. atrifrons). Kacamata Togian juga berbeda dengan Zosterops surdus dari Sulawesi tengah sebelah barat, terutama pada warna zaitun di punggungnya yang lebih pucat dan lebih terang, dan pada warna kuning di tenggorokan yang lebih nyata. Selanjutnya jenis ini berbeda dengan Zosterops subatrifrons dari Pulau Peleng dan Banggai pada tiadanya lingkaran-mata putih di seputar matanya, dada yang lebih abu-abu, dan topi hitam yang kurang lebar. Burung kacamata makasar (Zosterops anomalus) dari Sulawesi selatan juga tak memiliki lingkaran-mata putih, namun ia memiliki bintik-bintik putih kecil di seputar matanya. Dalam pada itu diketahui pula adanya perbedaan pada pola dan tinggi nada nyanyian Z. somadikartai dibandingkan dengan spesies-spesies Zosterops yang lainnya yang ada di wilayah berdekatan.[1]

Agihan dan status[sunting | sunting sumber]

Holotipe jenis ini dikoleksi dari Pulau Malenge, pada ketinggian sekitar 50 m di atas muka laut. Kacamata togian teramati keberadaannya di pulau-pulau Malenge, Binuang, Talatakoh dan dua lokasi di P. Batudaka; semuanya tak jauh dari pantai. Habitatnya meliputi hutan bakau hingga ke vegetasi sekunder dan kebun-kebun kelapa, cengkeh, kakao, dan durian. Burung ini nampak senang berkelompok, bergerak dalam gerombolan berdua atau bertiga.[1]

Burung ini tidak didapati di Pulau Togian dan Walea. Pelbagai sigi yang dilakukan memberikan gambaran bahwa keseluruhan populasi burung ini ditemui pada wilayah dengan luas kurang dari 5000km2, dan dengan demikian tergolong ke dalam kriteria status “Terancam kepunahan” (Endangered; EN, B, 1, a, b, iii) menurut IUCN.[1]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f Mochamad Indrawan, Pamela C. Rasmussen, and Sunarto (2008) "A New White-Eye (Zosterops) from the Togian Islands, Sulawesi, Indonesia" The Wilson Journal of Ornithology 120(1): 1-9 (abstrak)
  2. ^ a b Science Codex:Zosterops somadikartai - new bird species discovered in Indonesia
  3. ^ Fox, Maggie (2008-03-14), New bird discovered in Indonesia, MSNBC, diakses 2008-03-15 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]