Index Librorum Prohibitorum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sampul buku Index Librorum Prohibitorum (Venice 1564).

Index Librorum Prohibitorum ("Daftar Buku-buku Terlarang") adalah sebuah daftar publikasi yang dilarang oleh Gereja Katolik. Versi awalnya (Indeks Paulina) dirancang oleh Paus Paulus IV pada tahun 1559, dan sebuah revisi yang lebih tidak kaku (Indeks Tridentin) dikukuhkan di Konsili Trento. Pembuatan Indeks menandai "titik balik dalam kebebasan untuk melakukan penelitian" di dalam dunia Katolik.[1] Edisi terakhir (ke-20) terbit pada tahun 1948, dan secara resmi dihapuskan oleh Paus Paulus VI pada tanggal 14 Juni 1966.[2][3]

Alasan yang diakui oleh pihak gereja dari terbitnya daftar ini adalah untuk melindungi iman dan moral para umat dengan mencegah mereka untuk membaca buku-buku atau tulisan-tulisan yang tidak bermoral yang memuat berbagai kekeliruan teologis. Buku-buku yang dianggap mengandung kekeliruan-kekeliruan tersebut termasuk beberapa karya ilmiah dari para astronomer terkemuka seperti Epitome astronomiase Copernicianae karya Johannes Kepler, yang terdaftar di Indeks tersebut dari tahun 1621 hingga tahun 1835. Berbagai edisi Indeks ini juga memuat aturan-aturan Gereja yang berhubungan dengan pembacaan, penjualan dan penyensoran buku, termasuk penerjemahan Kitab Suci ke dalam "bahasa awam".[4]

Hukum Kanon masih merekomendasikan bahwa karya-karya yang berhubungan dengan Kitab Suci, teologi, hukum kanon, sejarah gereja, dan tulisan-tulisan lain yang terutama memperhatikan masalah agama atau moralyang baik, hendaknya diajukan ke pertimbangan dewan gereja setempat.[5] Dean gereja setempat kemudian akan mengkonsultasikannya dengan seseorang yang dianggap ahli untuk memberikan keputusan dan, apabila orang tersebut memberikan penilaian nihil obstat ("tidak ada yang dilarang") dewan gereja lokal menganugerahi ijin imprimatur ("biarkan dicetak").[6] Para anggota institusi religius mempersyaratkan adanya imprimi potest ("bisa dicetak") dari para pemimpin institusi mereka untuk menerbitkan buku-buku yang berkenaan dengan urusan keagamaan dan moralitas.[7]

Beberapa karya ilmiah yang masuk ke dalam edisi-edisi pertama Indeks (seperti perihal heliosentrisme) telah diajarkan secara terus-menerus di berbagai universitas Katolik di seluruh dunia. Giordano Bruno, yang bukunya masuk ke dalam Indeks, setiap tahun diperingati oleh kaum atheis dan para pemikir bebas (freethinker) di monumen yang dibangun untuknya di kota Roma di tempat dimana ia dibakar hidup-hidup.[8] Pada tahun 2002, seorang uskup Katolik Roma yang telah pensiun memberikan persetujuannya pada karya tulisa Maria Valtorta, yang telah terdaftar di dalam Indeks (walaupun tidak pernah muncul di edisi cetaknya) dan yang masih belum diberikan persetujuan resmi Gereja.[9][10] Maria Faustina Kowalska, yang tulisan-tulisannya juga pernah dilarang, dikanonisasi pada tahun 2000,[11][12] dan Antonio Rosmini-Serbati, salah seorang yang karyanya juga pernah tercantum di dalam Indeks, dibeatifikasi pada tahun 2007.[13] Perkembangan-perkembangan yang terjadi semenjak dihapuskannya Indeks menandai "hilangnya relevansi Indeks di abad ke-21."[14]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Charles B. Schmitt, et al. The Cambridge History of Renaissance Philosophy (Cambridge University Press, 1991), "Printing and censorship after 1550", p.45ff.
  2. ^ Cambridge University on Index.
  3. ^ Encyclopaedia Britannica: Index Librorum Prohibitorum
  4. ^ Index Librorum Prohibitorum, 1559, Regula Quarta ("Rule 4")
  5. ^ Code of Canon Law, canon 827 §3
  6. ^ Code of Canon Law, canon 830
  7. ^ Code of Canon Law, canon 832
  8. ^ Paula Findlen, "A Hungry Mind: Giordano Bruno, Philosopher and Heretic", The Nation, September 10, 2008. "Campo de' Fiori was festooned with flags bearing Masonic symbols. Fiery speeches were made by politicians, scholars and atheists about the importance of commemorating Bruno as one of the most original and oppressed freethinkers of his age." Accessed on 19 September 2008
  9. ^ Letter of Bishop Roman Danylak [1]
  10. ^ Maria Valtorta, Her Life and Work
  11. ^ A Saint despite the vatican National Catholic Reporter-August 30, 2002 also [2]
  12. ^ Vatican Webpage on Faustina Kowalska
  13. ^ Cardinal Saraiva calls new blessed Antonio Rosmini “giant of the culture”
  14. ^ Robert Wilson, 1997 Astronomy Through the Ages ISBN 0-7484-0748-0

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]