Grandmaster (catur)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Grandmaster (disingkat GM) adalah gelar tertinggi yang diberikan oleh organisasi catur internasional, Fédération Internationale des Échecs (FIDE), yang dapat dicapai oleh seorang pecatur. Selain gelar "Juara Dunia", Grandmaster adalah gelar tertinggi yang dapat dicapai oleh seorang pemain catur. Ini adalah gelar seumur hidup. Gelar Grandmaster Internasional kadang-kadang juga ditemukan, khususnya dalam literatur lama.

Gelar ini, bersama dengan dua gelar lain dari FIDE (Master Internasional dan Master FIDE) dapat diperoleh baik oleh laki-laki maupun perempuan. Ada juga gelar GMW (Grandmaster Wanita), meskipun nama ini sebenarnya keliru dari segi tata bahasa. Gelar ini diberikan untuk tingkat kecakapan antara seorang Master FIDE dan Master Internasional. Pada 1991 Susan Polgar menjadi perempuan pertama yang memperoleh gelar GM dengan syarat-syarat yang sama dengan para pemain laki-laki. Sejak sekitar tahun 2000, kebanyakan 10 perempuan pemain catur terbaik telah memiliki gelar GM.

FIDE juga memberikan gelar Grandmaster bagi para penyusun dan pemecah problem catur, sementara Federasi Catur Korespondensi Internasional (International Correspondence Chess Federation) menganugerahkan gelar Grandmaster catur korespondensi internasional.

Asal-usul[sunting | sunting sumber]

Grandmaster pertama (1914)[sunting | sunting sumber]

Gelar "Grandmaster" pertama kali secara resmi dianugerahkan oleh Tsar Nikolai II dari Rusia, pada tahun 1914 kepada lima pemain yaitu (Lasker, Capablanca, Alekhine, Tarrasch dan Marshall), yang menjadi finalis dalam sebuah turnamen di Saint Petersburg yang sebagian dananya didukung oleh Tsar. Turnamen ini dimenangi oleh Lasker yang unggul atas Capablanca.

Penggunaan non-standar (1914–1950)[sunting | sunting sumber]

Setelah 1914, istilah "Grandmaster" kadang-kadang secara tidak resmi diberikan kepada beberapa pemain catur kelas dunia lainnya.

Pada awal 1930-an, Uni Soviet menciptakan gelar "Grandmaster Uni Soviet", untuk pemain-pemain mereka sendiri, karena saat itu, para pecatur Soviet tidak bertanding di luar negara mereka sendiri.

Status resmi (1950 dan setelah itu)[sunting | sunting sumber]

FIDE untuk pertama kali menganugerahkan gelar Grandmaster pada 1950 kepada 27 pemain. Para pemain ini adalah:

Dengan mengakui para pecatur kelas dunia sebelum 1950, terciptalah kesinambungan dengan para Grandmaster asli tahun 1914, kecuali untuk para pecatur kelas dunia yang telah meninggal dunia antara 1914 dan 1950 (seperti misalnya Carl Schlechter, Richard Reti dan Ārons Ņimcovičs).

Sejak 1950, para pemain harus memenuhi kualifikasi untuk memperoleh gelar Grandmaster sesuai dengan aturan-aturan FIDE.

Peraturan sekarang[sunting | sunting sumber]

Syarat-syarat untuk menjadi seorang Grandmaster agak rumit. Pemain harus memiliki peringkat catur ELO sekurang-kurangnya 2500 paad suatu masa (meskipun mereka tidak harus mempertahankan tingkat ini untuk mempertahankan gelar ini). Peringkat 2400 atau lebih dibutuhkan untuk menjadi Master Internasional. Selain itu, dua hasil yang baik (yang disebut norma) dalam turnamen-turnamen yang melibatkan para Grandmaster lainnya, termasuk beberapa dari negara-negara lain di luar negara si pemohon, biasanya dipersyaratkan sebelum FIDE dapat menganugerahkan gelar ini kepada seorang pemain. Ada pula tahap-tahap lain yang dapat dicapai seorang pemain untuk mendapatkan gelar ini, seperti misalnya memenangi Kejuaraan Junior Dunia. Aturan-aturan yang berlaku sekarang dapat ditemukan dalam Buku Pedoman FIDE.[1]

Inflasi gelar[sunting | sunting sumber]

Pada 1972 hanya ada 88 GM, 33 di antaranya mewakili Uni Soviet. Pada Juli 2005, daftar peringkat FIDE mencakup lebih dari 900 grandmaster; lihat Daftar pecatur dan grandmaster catur untuk sebagian dari mereka. Peningkatan yang besar ini terutama disebabkan karena peringkat FIDE (yang digunakan untuk menghitung norma gelar dan ambang batasnya) mengandung daya pendorong inflasi, yang membuat norma grandmaster jauh lebih mudah dicapai. Selama 10-15 tahun terakhir peringkat catur telah mengalami inflasi sekitar 100 poin. [1] Misalnya, Nigel Short diberikan peringkat pemain terbaik ke-3 dunia pada 1989 dengan peringkat 2650; pada abad ke-21 peringkat seperti itu hanya cukup baik untuk seorang pemain mencapai peringkat 50 hingga 60, sementara pemain ke-3 terbaik dunia biasanya berperingkat sekitar 2750. Faktor-faktor kecil lainnya ikut bermain: kini ada lebih banyak turnamen di seluruh dunia dengan biaya perjalanan udara yang lebih murah sehingga mereka lebih mudah dijangkau oleh para pemain catur profesional yang suka berkeliling dunia, termasuk banyak pemain dari bekas Uni Soviet dan Eropa Timur yang gerakannya tidak lagi dibatasi seperti sebelumnya pada tahun 1990-an. Selain itu, para pemain dapat mencapai norma GM dalam turnamen-turnamen yang sebelumnya dianggap terlalu singkat untuk mencapai norma.[2] Akibatnya, norma GM lebih mudah dijangkau dan lebih banyak turnamen norma yang dapat diselenggarakan.

Gelar grandmaster masih mempunyai gengsinya tersendiri karena gelar ini mewakili tingkat prestasi catur yang sangat tinggi dalam melawan pemain-pemain lain yang memegang glear yang sama. Seorang pecatur master biaasanya berada pada 20% pemain terbaik di antara semua peserta turnamen. Seorang grandmaster biasanya berada pada 0,02% pada saat ia memperoleh gelarnya.[3]

Namun, hanya segelintir dari grandmaster yang sekarang yang sedominan seperti kelima Grandmaster awal pada masa mereka. Lasker, Capablanca dan Alekhine semuanya adalah Juara Dunia, sementara Tarrasch maupun Marshall cukup kuat untuk bermain dalam perebutan gelar juara dunia (keduanya dikalahkan oleh Lasker).

Untuk memulihkan prestasi semula gelar GM, kadang-kadang diusulkan bahwa gelar ini mestinya hanya diberikan bagi mereka, yang pada suatu saat dalam hidupnya, menjadi penantang serius untuk Kejaraan Dunia, atau mereka yang memang benar-benar pernah memegang gelar itu. Bekas juara kedua dunia Nigel Short pernah mengusulkan agar gelar itu dihapuskan sama sekali karena tidak lagi menolong untuk membedakan penantang-penantang kejuaraan sejati dengan para pemain yang peringkatnya jauh lebih rendah yang tidak mempunyai kesempatan serius untuk menantang gelar juara dunia. Short berkata: "Hapuskan saja gelar yang bodoh itu."[4]

"Grandmaster super"[sunting | sunting sumber]

Karena inflasi gelar ini, seorang grandmaster tingkat tinggi kadang-kadang secara tak resmi disebut sebagai "grandmaster super." Istilah ini tidak resmi dan tidak ada definisi yang jelas tentang siapakah seorang grandmaster super itu.

Untuk salah satu kemungkinan daftar para grandmaster super, lihat daftar para pemain yang telah mencapai peringkat Elo 2700 atau lebih, pada Perbandingan para pecatur paling terkemuka sepanjang sejarah.

Referensi[sunting | sunting sumber]