Erzsébet dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Santa Erzsébet dari Hongaria
Santa Erzsébet dari Hongaria
seniman Bayern (pada sekitar tahun 1520), Musée de l’Œuvre Notre-Dame, Strasbourg
Janda
Lahir 7 Juli 1207, Pressburg, Kerajaan Hongaria (kini Bratislava, Slowakia)
Wafat 17 November 1231 (umur 24), Marburg, Landgrafschap Thüringen, Kekaisaran Romawi Suci (kini Hessen, Jerman)
Dihormati di Gereja Katolik Roma
Gereja Anglikan
Gereja Lutheran
Dikanonisasikan 28 Mei 1235, Perugia, Italia oleh Paus Gregorius IX
Tempat ziarah utama Gereja Elisabeth (Marburg)
Hari peringatan 17 Nopember
19 Nopember (Kalendar Romawi Umum 1670-1969)[1]
Atribut Kembang, Mahkota, Keranjang Makanan
Pelindung rumah sakit, perawat, tukang roti, pengantin, adipati wanita, anak-anak yang mati, orang buangan, tunawisma, perenda, tersier dan janda

Santa Erzsébet dari Hongaria (bahasa Jerman: Heilige Elisabeth von Thüringen atau Heilige Elisabeth von Ungarn, bahasa Hongaria: Árpád-házi Szent Erzsébet, lahir 7 Juli 1207 – meninggal 17 November 1231 pada umur 24 tahun)[2] merupakan seorang Puteri Hongaria dan Santa Katolik yang dikenal baik di Jerman dan Hongaria.[3] Menurut tradisi, ia dilahirkan di sebuah kastil di Sárospatak, Hongaria, pada tanggal 7 Juli, 1207.[4][5][6]

Ia merupakan putri Raja András II dari Hongaria dan Gertrud dari Andechs-Merania, dan pada usia 4 tahun ia dibawa ke rumah para pemimpin Thüringen di Jerman Tengah, untuk menjadi calon mempelai yang akan menguatkan ikatan politik di antara keluarga. Erzsébet menikah pada usia 14 tahun dan menjadi janda pada usia 20 tahun, ia mendermakan kekayaannya untuk menolong yang miskin, membangun rumah sakit, dan menjadi simbol amal umat kristen di Jerman dan di seluruh penjuru setelah kematiannya pada usia 24 tahun.

Masa Kecil & Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Sebuah khotbah yang tercetak pada tahun 1497 oleh Franciscan Osvaldus de Lasco, sebuah gereja resmi di Hongaria, adalah yang pertama dinamakan Sarospatak sebagai tempat lahir Santa, yang kemungkinan adalah bangunan tradisional lokal. Kebenaran dari riwayat ini bukan tanpa cela: Osvaldus juga mengubah keajaiban bunga mawar (lihat di bawah) menjadi masa kecil Erzsébet di Sárospatak, dan membuatnya meninggalkan Hongaria pada usia 5 tahun.[7]

Menurut sumber yang lebih kontemporer dan sangat dapat dipercaya, Elisabeth meninggalkan Hongaria pada usia 4 tahun, sebagai calon mempelai Ludwig IV dari Thüringen. Beberapa orang sejarawan mengutarakan bahwa sesungguhnya kakak Ludwig, Hermann adalah yang tertua, dan bahwa sesungguhnya Erzsébet adalah calon mempelainya sampai ia meninggal pada tahun 1232, namun kebenaran tersebut diragukan. Setidaknya sebuah kejadian besar pernah tercatat di dalam sumber-sumber asli yang masih ada, dan hal ini tidak terjadi. Sebaliknya, pada abad ke-14 Cronica Reinhardsbrunnensis secara rinci menamakan Hermann sebagai putra kedua. Di samping itu, satu-satunya dokumen temporer (yang berasal dari tanggal 29 Mei 1214) mendukung gugatan Hermann sebagai anak sulung dengan mencantumkan namanya sebelum Ludwig di sebuah biara di Hessen. Hal ini sebenarnya mendukung gugatan bahwa Hermann adalah anak bungsu di antara mereka, karena Hessen secara tradisional adalah wilayah kekuasaan untuk anak kedua, dan adalah normal jika namanya disebut lebih dahulu, karena dokumen ini berkaitan dengan wilayahnya.[8]

Pada tahun 1221, pada usia 14 tahun, Erzsébet menikah dengan Ludwig; dan pada tahun yang sama ia diberikan tahta sebagai Ludwig IV, dan pernikahan tersebut tampaknya bahagia. Pada tahun 1223, Biarawan Fransiskan tiba, dan remaja Erzsébet tidak hanya belajar tentang cita-cita Fransiskus dari Assisi, tapi juga mulai mendalaminya. Ludwig tidak kecewa dengan usaha amal istrinya dan percaya bahwa dengan mendistribusikan kekayaannya menolong yang miskin akan memberinya hadiah keabadian; ia dimuliakan di Thüringen sebagai santo (tanpa dikanoninasi di gereja seperti istrinya).

Juga pada waktu yang bersamaan seorang pastur dan kemudian Jaksa Pengadilan Konrad von Marburg-- seorang pria yang kasar -- mendapatkan kekuasaan yang cukup besar atas Elizabeth, ketika ia ditunjuk sebagai penerima pengakuan dosa-nya.

Pada musim semi tahun 1226, ketika banjir, kelaparan, dan wabah malapetaka menimpa Thüringen, Ludwig, pendukung setia Hohenstaufen Friedrich II, Kaisar Romawi Suci, mewakili junjungannya di Reichstag (Parlemen Negara) di Cremona. Erzsébet mengendalikan urusan dalam negeri dan zakat didistribusikan kesemua bagian wilayah mereka, bahkan juga mendermakan jubah kenegaraan beserta hiasannya kepada orang miskin. Di bawah Kastil Wartburg, ia membangun sebuah rumah sakit dengan 28 ranjang dan mengunjunginya setiap hari untuk merawat mereka yang sakit.

Hidup Erzsébet berubah dengan drastis pada tanggal 11 September, 1227 ketika Ludwig bergabung dengan Perang Salib Keenam, ia meninggal terkena wabah di Otranto, Italia. Jenazahnya dikembalikan pada Erzsébet pada tahun 1228 dan dimakamkan di Reinhardsbrunn; ketika mendengar kabar kematian suaminya, Erzsébet konon mengatakan, "Ia sudah mati. Sepertinya untukku seluruh dunia mati hari ini."[9]

Menjadi janda pada usia 20 tahun[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Ludwig, Kakaknya Heinrich Raspe dari Thüringen mengambil alih tahtanya karena putra sulung Erzsébet, Landgraf Hermann II (1222–1241) masih dibawah umur.

Setelah argumen pahit atas pelepasan mas kawinnya, suatu konflik dimana Konrad ditunjuk sebagai "pembela" oleh Paus Gregorius IX, Erzsébet meninggalkan istananya di Wartburg dan pindah ke Marburg, Hessen. Tradisi tersebut dijelaskan bahwa ia diusir keluar oleh Heinrich, tapi hal tersebut tidak diselidiki dengan teliti.

Setelah kematian suaminya, Erzsébet bersumpah pada Konrad yang mirip dengan sumpah seorang biarawati. Sumpah tersebut termasuk hidup membujang, dan juga taat seluruhnya kepada Konrad sebagai pengakuan dan penasehat spiritualnya. Perlakuan Konrad terhadap Erzsébet sangat keras, dan dia membuatnya mematuhi perilaku standar yang hampir mustahil untuk dilaksanakan. Salah satu hukuman yang diperintahkan adalah pukulan secara fisik; ia juga memerintahkannya untuk mengusir ketiga anaknya. Sumpahnya untuk hidup membujang terbukti sebagai hambatan ambisi politik bagi keluarganya. Sesungguhnya, Elisabeth kurang lebih diperlakukan sebagai tawanan di Pottenstein, kastil pamannya Uskup Eckbert dari Bamberg, dalam usaha untuk memaksanya menikah lagi. Namun Erzsébet teguh pada sumpahnya, bahkan mengancam akan memotong hidungnya sendiri supaya tidak ada pria yang akan tertarik dan menikahinya.[10]

Putri kedua Erzsébet, Sophie dari Thüringen (1224-1275) menikah dengan Hendrik II dari Brabant dan pewaris landgraf Hessen, semenjak perang hak waris Thüringen ia menguasai Hessen untuk putranya Heinrich I, dipanggil sebagai anak. Putri ketiga Elisabeth, Gertrud dari Altenberg (1227-1297), lahir beberapa bulan setelah kematian ayahnya; ia menjadi seorang biarawati disebuah biara di Altenberg dekat Wetzlar.

Setelah gagal memaksanya untuk menikah kembali, ia menjadi dekat dengan Ordo Santo Fransiskus III, seseorang yang beraliran Fransiskan, tapi mungkin bukan seorang pekerja resmi, dan membangun sebuah rumah sakit di Marburg untuk orang miskin dan sakit dari uang mas kawinnya.

Pada tahun 1231, Erzsébet meninggal di Marburg pada usia 24 tahun, penyebabnya berasal dari keletihan fisik atas perlakuan Konrad atau dikarenakan terkena suatu penyakit.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Elisabethkirche di Marburg
Lantai Elisabethkirche
Gereja Elisabeth di Grave, Belanda.

Segera setelah kematian Erzsébet, keajaiban dilaporkan terjadi di makamnya di dalam gereja di rumah sakit, terutama keajaiban dalam penyembuhan. Atas anjuran Konrad, dan atas perintah Paus, eksamen diadakan pada yang telah disembuhkan antara Agustus 1232 dan Januari 1235. Hasil dari eksamen tersebut dilengkapi oleh vita dari seorang calon santa, dan bersama dengan testamen dari para pelayan Erzsébet (tercantum di dalam buku yang disebut the Libellus de dictis quatuor ancillarum s. Elisabeth confectus), membuktikan alasan yang cukup untuk kanoninasi cepat Erzsébet pada tanggal 27 Mei 1235 di Perugia-- tidak diragukan lagi dibantu oleh kekuasaan dan pengaruh dari keluarganya. Segera setelah kematiannya, teks hagiographical hidupnya muncul di seluruh Jerman, yang paling terkenal Vita S. Elisabeth karya Dietrich dari Apolda, yang diterbitkan antara tahun 1289 dan 1297.

Ia dikanonisasi oleh Paus Gregorius IX pada tahun 1235. Piagam kepausan tersebut ada di dalam layar "Schatzkammer" dari Deutschordenskirche di Wina, Austria. Jenazahnya dibaringkan di sebuah tempat pemujaan dari emas--masih dapat dilihat sampai sekarang--di Gereja Elisabeth (Marburg). Sekarang tempat tersebut telah menjadi gereja Protestan, akan tapi memiliki tempat tersendiri untuk penganut Katolik juga. Marburg menjadi pusat pesan Teutonik dimana diadopsi dari Santa Erzsébet sebagai pelindung keduanya. Pesan tersebut tinggal di Marburg sampai dihancurkan secara resmi oleh Napoleon I dari Perancis pada tahun 1803.

Erzsébet mungkin lebih dikenal sebagai sebuah legenda yang menuliskan bahwa ketika ia mengambil roti untuk orang miskin, suaminya menanyakan apa yang ada di dalam sakunya itu. Erzsébet membukanya dan roti tersebut berubah menjadi bunga mawar, meskipun mungkin itu tidak benar, karena Ludwig tidak pernah marah kepada Erzsébet sewaktu ia melayani yang miskin. Keajaiban ini dilukiskan di hampir semua gambar orang-orang kudus - kartu doa, patung, lukisan. Salah satunya adalah patung terkenal di Budapest, di depan gereja neo-Gothik yang dibangun untuknya di Lapangan Kembang (Rózsák tere) [1].

Sebuah musikal drama kehidupan Erzsébet, "Elisabeth -- die Legende einer Heiligen" ["Erzsébet -- Legenda Seorang Santa"], yang dimainkan oleh Sabrina Weckerlin sebagai Erzsébet, Armin Kahn sebagai Ludwig, dan Chris Murray sebagai Konrad, ditayangkan perdana di Eisenach pada tahun 2007. Dimainkan di Eisenach dan Marburg selama dua tahun dan ditutup di Eisenach pada bulan Juli 2009.[11][12]

Garis Keturunan[sunting | sunting sumber]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Calendarium Romanum (Libreria Editrice Vaticana 1969), hal. 108
  2. ^ Catholic Encyclopedia "St. Elizabeth of Hungary". Catholic Encyclopedia. 
  3. ^ "Saint Elizabeth of Hungary". Encyclopædia Britannica. 
  4. ^ Albrecht, Thorsten; Atzbach, Rainer (2007). Elisabeth von Thüringen: Leben und Wirkung in Kunst und Kulturgeschichte. Petersberg: Michael Imhof Verlag. hlm. 7. 
  5. ^ Ohler, Norbert (2006). Elisabeth von Thüringen: Fürstin im Dienst der Niedrigsten. Gleichen: Muster-Schmidt Verlag. hlm. 15. 
  6. ^ Zippert, Christian; Gerhard Jost (2007). Hingabe und Heiterkeit: Vom Leben und Wirken der heiligen Elisabeth. Kassel: Verlag Evangelischer Medienverband. hlm. 9. , 2007), 9.
  7. ^ Ortrud Reber, Elisabeth von Thüringen, Landgräfin und Heilige (Regensburg: Pustet, 2006), 33-34.
  8. ^ Ortrud Reber, Elisabeth von Thüringen, Landgräfin und Heilige (Regensburg: Pustet, 2006), 58, 199 n. 14.
  9. ^ Rainer Koessling, ed. and trans., Leben und Legende der heiligen Elisabeth nach Dietrich von Apolda (Frankfurt am Main: Insel Verlag, 1997), 52.
  10. ^ Rainer Koessling, ed. and trans., Leben und Legende der heiligen Elisabeth nach Dietrich von Apolda (Frankfurt am Main: Insel Verlag, 1997), 59.
  11. ^ http://www.spotlightmusical.de/
  12. ^ http://de.wikipedia.org/wiki/Elisabeth_%E2%80%93_Die_Legende_einer_Heiligen_%28Musical%29

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Elisabeth of Hungary