Durga Puja

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Durga Puja
Durga Puja
Pencitraan Durga di Maddox Square, Kalkuta
Nama resmi durg puja
Disebut juga Akalbodhan, Vijaya Dashami, Dashain, and Dussehra
Dirayakan Orang Hindu
Jenis Hindu
Dimulai navratri
Berhubungan dengan Dussehra

Durga Puja (diucapkan IPA: [ˈd̪ʊɾga 'puja], bahasa Bengali: দুর্গা পূজাbahasa Oriya: ଦୁର୍ଗା ପୂଜା‘Pemujaan Durga’), juga disebut Durgotsab (bahasa Bengali: দুর্গোৎসব, ‘Festival Durga’), adalah festival tahunan di Asia Selatan untuk memuja dewi Durga dari agama Hindu. Durga Puja merujuk kepada enam hari, antara lain Mahalaya, Shashthi , Maha Saptami, Maha Ashtami, Maha Nabami dan Bijoya Dashami. Tanggal diadakannya perayaan Durga Puja diatur berdasarkan kalender Hindu tradisional dan dua minggu yang berhubungan dengan festival ini disebut Debi Pokkho (Bengali:দেবী পক্ষ , ‘Dua minggu sang dewi’). Debi Pokkho didahului oleh Mahalaya (Bengali: মহালয়া), hari terakhir dari dua minggu sebelumnya Pitri Pokkho (bahasa Bengali: পিতৃ পক্ষ, Dua Minggu Nenek Moyang’), dan dan berakhir dengan Kojagori Lokkhi Puja (bahasa Bengali: কোজাগরী লক্ষ্মী পূজা, ‘Pemujaan Dewi Lakshmi pada Malam Purnama Kojagorit’).

Durga Puja secara umum dirayakan di Bengali Barat, Assam, Jharkhand, Orissa dan Tripura, dan ada hari libur selama lima hari. Di Tripura yang penduduk mayoritasnya adalah Orang Bengali Hindu, festival ini adalah perayan tahunan terbesar. Selain itu, Durga Puja merupakan peristiwa sosial-budaya yng paling signifikan dalam masyarakat Bengali. Durga Puja juga dirayakan di Delhi, Uttar Pradesh, Bihar, Maharashtra, Gujarat, Punjabi, Kashmir, Karnataka dan Kerala. Sementara di luar India, Durga Puja menjadi festival penting di Nepal dan Bangladesh. Pada masa kini, banyak imigran Bengali yang merayakan Durga Puja di negara-negara seperti Amerika Serikat, Australia, Jerman, Perancis, dan Kuwait. Pada 2006, sebuah perayaan Durga Puja yang besar digelar di Great Court di British Museum.[1]

Popularitas Durga Puja semakin meningkat pada masa Kemaharajaan Britania di Bengali. Setelah reformis Hindu mengaitkan Durga dengan India, Durga telah menjadi simbol Gerakan Kemerdekaan India. Dalam kuarter pertama abad ke-20, tradisi Baroyari atau komunitas Puja menjadi populer. Setelah kemerdekaan, Durga Puja menjadi salah satu festival terbesar di dunia.

Durga Puja meliputi penyembahan dewa Siwa, Lakshmi, Ganesha, Saraswati dan Kartikeya. Tradisi modern ikut menambahkan pandal yang didekorasi dan berisi patung Durga.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]