Deisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Deisme adalah kepercayaan bahwa dengan pengetahuan, akal dan pikiran, seseorang bisa menentukan bahwa Tuhan adalah nyata.[butuh rujukan] Beberapa deist menanggap bahwa Tuhan tidak mencampuri urusan manusia dan mengubah hukum-hukum alam semesta. Dengan demikian, deisme menolak kepercayaan terhadap mukjizat atau segala bentuk kegaiban lainnya.[butuh rujukan] Pandangan tersebut merupakan pandangan khas tentang Tuhan pada masa Pencerahan, terutama di dalam filsafat Pencerahan Inggris.[butuh rujukan] Penganut deisme percaya dengan keberadaan Tuhan, tanpa bantuan Agama, Otoritas Religius, atau Kitab Suci.[butuh rujukan]

Deist biasanya menolak kejadian gaib (kenabian, mukjizat) dan cenderung menegaskan bahwa Tuhan (atau "Arsitek Yang Maha Esa") memiliki rencana untuk semesta yang tidak terubahkan, baik oleh campur dalam urusan kehidupan manusia atau menangguhkan hukum alam dari semesta.[butuh rujukan] Apa yang agama terorganisir lihat sebagai wahyu ilahi dan buku-buku suci, deists melihat sebagai interpretasi yang dibuat oleh manusia lain, bukan berasal dari Tuhan.[butuh rujukan]

Deisme menonjol selama abad ke-17 dan 18 pada Masa Pencerahan, terutama di Inggris, Perancis dan Amerika, kebanyakan di antara mereka yang dibesarkan sebagai Kristen yang mendapati bahwa diri mereka meragukan mukjizat, kebenaran dan keakuratan kitab suci, tetapi percaya pada Tuhan.[butuh rujukan]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Deisme adalah sub-kategori theisme, dalam rekomendasi yang baik dalam kepercayaan dewa. Seperti dalam theisme, deisme adalah atas dasar kepercayaan agama yang dapat dibangun.[butuh rujukan] Berbeda dengan theisme, saat ini terdapat tidak didirikan deistic agama, dengan kemungkinan pengecualian Unitarianisme, Universalisme dan Konfusianisme.[butuh rujukan] Konsep deisme meliputi berbagai posisi pada berbagai masalah keagamaan. Lihat bagian Fitur deism di bawah ini. Deisme dapat juga merujuk ke pribadi set kepercayaan harus dilakukan dengan peran spiritualitas di alam.[butuh rujukan]

Sebaliknya, Deisme dapat menjadi dewa dalam kepercayaan, doktrin pemerintahan atau definisi lain yang bersifat seperti dewa.[butuh rujukan] Deisme dapat mirip dengan naturalisme.[butuh rujukan] Oleh karena itu, sering kali Deisme dianggap memberikan makna untuk pembentukan semesta untuk hidup yang lebih tinggi dengan kerangka rencana yang memungkinkan hanya untuk mengatur proses penciptaan alam.[butuh rujukan]

Kata deisme dan theisme adalah dua kata yang merujuk pada kata Tuhan:[butuh rujukan]

  • Akar kata deisme adalah Latin kata Deus, yang berarti "Tuhan".
  • Akar kata theisme adalah bahasa Yunani theos (θεός), yang juga berarti "Tuhan".

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]