D. B. Cooper

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
D. B. Cooper

Sebuah gambar komposit D. B. Cooper buatan F.B.I. pada tahun 1972
Nama panggilan Dan Cooper
Dikenal karena Pembajakan pesawat Boeing 727 pada tanggal 24 November 1971 dan melarikan diri dengan cara terjun payung dari pesawat terbang

D. B. Cooper merupakan pemakaian nama populer yang merujuk pada pria tak teridentifikasi yang membajak pesawat terbang jenis Boeing 727 pada saat penerbangan dari Portland, Oregon menuju Seattle, Washington, Amerika Serikat pada tanggal 24 November 1971. Dia meminta 200.000 USD[1] sebagai uang tebusan dan kemudian menghilang setelah dia melakukan terjung payung dari pesawat. Meskipun dilakukan pencarian secara luas dan lengkap oleh penyelidik FBI yang hingga kini masih berlangsung, pelaku tidak pernah ditemukan atau sulit diidentifikasi. Sampai saat ini, kasus ini menjadi satu-satunya peristiwa pembajakan pesawat tak terpecahkan dalam sejarah penerbangan di Amerika Serikat.[2][3][4]

Tersangka membeli tiket penerbangan atas nama Dan Cooper, tapi karena masalah pencantuman dalam pemberitaan media, ia dikenal oleh masyarakat umum sebagai "D. B. Cooper". Ratusan petunjuk telah diselidiki pada tahun berikutnya, tetapi tidak ada kesimpulan yang bisa didapat tentang identitas sejati Cooper atau keberadaannya, termasuk sebagian besar uang tebusan tidak diketahui peredarannya. Banyak teori masuk akal yang berbeda-beda telah diajukan oleh para ahli, wartawan, bahkan orang awam.[2][5]

Walaupun peneliti FBI bersikeras sejak awal bahwa Cooper mungkin tidak selamat ketika melakukan lompatan yang amat berisiko tersebut,[6] lembaga tersebut masih mengurus berkas kasus tersebut yang telah berkembang menjadi lebih dari 60 volume[7] dan terus mengumpulkan ide-ide dan bukti yang didapat dari masyarakat umum. "Mungkin ahli hidrologi bisa menggunakan teknologi terbaru untuk mengidentifikasi uang tebusan senilai $ 5.800 yang ditemukan pada tahun 1980 dan mengarahkan ke lokasi Cooper mendarat" kata Agen Khusus Larry Carr, pemimpin tim investigasi sejak tahun 2006, "Atau mungkin jika ada seseorang yang ingat kalau pernah bertemu dengan orang aneh.”[6]

Pembajakan[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 24 November 1971, seorang pria kurus berambut gelap membeli tiket seharga $20 atas nama "Dan Cooper" di Bandar Udara Internasional Portland, Oregon untuk perjalanan menuju Washington.[8] Pria tersebut diidentifikasi mengenakan jas berwarna gelap, dasi yang dijepit, kaca mata hitam, dan berpenampilan sopan.[9]

Dan Cooper lalu masuk ke dalam pesawat Boeing 727 maskapai Northwest Orient Airlines no. penerbangan 305 dan duduk di kursi 18C.[2] (beberapa sumber mengatakan 15D[10] atau 18E[11]) di bagian belakang kabin penumpang. Dia sempat menyalakan rokok dan memesan bourbon dan air putih. Beberapa saksi mata menyebutkan umurnya sekitar empat puluhan, sedang tinggi badannya sekitar 5 ft 10 in (1.78 m) sampai 6 ft 1 in (1.85 m).

Poster pencarian D. B. Cooper F.B.I.

Pesawat kemudian lepas landas sesuai jadwal yakni pukul 14.50 waktu setempat (PST). Beberapa menit setelah pesawat lepas landas, Cooper memanggil pramugari bernama Florence Schaffner yang sedang duduk di dekatnya dan menyerahkan sebuah catatan kecil yang terlipat.[2] Schaffner mengira Cooper hanya seorang pria iseng yang ingin memberikan nomor teleponnya, sehingga ia hanya menerima catatan tersebut dan langsung menyimpannya ke saku tanpa melihat isinya.[12] Mengetahui catatannya tidak dibaca, Cooper kemudian mendekatinya dan berbisik kepada Schaffner, "Nona, sebaiknya engkau membaca isi catatan itu. Aku membawa bom".[13]

Schaffner segera membuka catatan itu dan membaca tulisan yang ada di dalamnya. Catatan itu kira-kira berbunyi,[14] "Aku membawa bom di dalam koperku. Aku akan menggunakannya jika dibutuhkan. Aku ingin kau duduk disampingku. Pesawat ini telah dibajak."[15] Schaffner melakukan seperti yang diminta dan kemudian meminta Cooper untuk memperlihatkan bom tersebut. Cooper kemudian membuka kopernya secara perlahan untuk memlihatkan delapan silinder berwarna merah [16] ("empat ditumpuk empat") yang disambung pada kabel dilapisi dengan isolasi merah, dan baterai silinder besar.[17] Setelah menutup tasnya, dia menyatakan tuntutannya yang berupa uang $200.000 dalam pecahan $20,[18] dua parasut utama beserta dua parasut cadangan, dan truk bahan bakar yang siap untuk mengisi ulang mesin ketika pesawat mendarat di Bandar Udara Internasional Seattle-Tacoma, Washington.[19] Cooper kemudian memerintahkan Schaffner untuk menyampaikan instruksinya ke kokpit pilot. Ketika Schaffner kembali dari kokpit, Cooper sudah mengenakan sebuah kacamata hitam[20]

Pilot William Scott yang menerima permintaan dari Schaffner kemudian segera menghubungi pusat kendali udara di Seattle, yang kemudian segera meneruskan pesan itu ke polisi dan FBI. Presiden maskapai Northwest Orient, Donald Nyrop, segera mengatur pembayaran uang tebusan dan memerintahkan seluruh kru pesawat untuk mengikuti perintah Cooper sampai permintaannya terpenuhi.[21] Sementara itu, para enumpang lainnya diinformasikan bahwa kedatangan mereka di Seattle akan sedikit tertunda dikarenakan "masalah teknis kecil."[22] Pesawat tersebut kemudian terbang memutari daerah Pudget Sound selama dua jam sambil menunggu polisi dan FBI untuk mendapatkan uang tebusan dan parasut (termasuk meyiapkan pasukan penyelamat darurat).[2]

Schaffner mengatakan bahwa Cooper sepertinya familiar dengan daerah-daerah lokal. Cooper sempat mengatakan, "Sepertinya Tacoma ada di bawah sana", ketika pesawat sedang terbang melintasi daerah tersebut. Dia juga menyebutkan dengan benar bahwa McChord Air Force Base hanya berjarak 20 menit berkendara dari Bandara Seattle-Tacoma.[23] Schaffner menidentifikasikan Cooper sebagai seseorang yang tenang dan sopan, tidak seperti tipikal pelaku kriminal yang berwatak keras. Tina Mucklow, salah satu kru pesawat juga setuju dengan pendapat tersebut. "Dia tidak gugup," katanya kepada petugas penyelidik, "Dia terlihat baik. Dia tidak berbuat kasar. Dia selalu terlihat tenang setiap saat."[23] Dia bahkan sempat memesan bourbon dan air putih lagi, dan membayar tagihannya, sambil meminta Schaffner untuk tetap meninformasikan perubahan terbaru.[2] Dia juga memesankan konsumsi untuk kru pesawat selama pemberhentian di Seattle.[24]

Pembebasan penumpang[sunting | sunting sumber]

Pada pukul 17.39, Cooper diberitahu bahwa permintaannya telah dipenuhi, dan pesawat tersebut kemudian mendarat di Bandara Seattle-Tacoma pada pukul 17.45.[25] Ketika pesawat mendarat di bandara Seattle-Tacoma, Cooper segera memerintahkan pilot Scott untuk memarkir pesawat di daerah bandara yang sepi tetapi cukup terang dan mematikan semua lampu didalam pesawat (dengan tujuan agar Cooper mudah mengawasi daerah sekitar pesawat dan menghindarkan dirinya dari kemungkinan penembak jitu). Manajer operasi Northwest Orient, Al Lee, kemudian mendatangi pesawat dengan menggunakan pakaian biasa (agar Cooper tidak mengira dia sebagai agen FBI jika menggunakan seragam eksekutifnya) dan menyerahkan tas berisi uang tebusan serta parasut kepada kru Tina Mucklow melalui tangga buritan belakan pesawat.[26] Ketika penyerahan selesai, Cooper mengijinkan untuk melepaskan semua penumpang, Schaffner, serta seorang kru bernama Alice Hancock,[25] menyisakan 4 orang kru bersamanya.

Selama pengisian ulang bahan bakar, Cooper memberitahu tujuan penerbangan selanjutnya kepada kru kokpit, yaitu menuju ke Mexico City dengan kecepatan minimum (sekitar 100 knot) dengan ketinggian dibawah 10.000 kaki (3.0 km). Untuk menjamin kecepatan minimum, dia menyuruh untuk tetap menurunkan roda pendaratan serta merendahkankan sirip sayap sebesar 15º. Sementara untuk menjamin ketinggian pesawat tetap rendah, dia memerintahkan agar membiarkan kabin untuk tidak bertekanan.[27] Kopilot William Rataczak memberikan informasi kepada Cooper bahwa rentang jarak yang dapat ditempuh pesawat itu dibawah konfigurasi Cooper tebatas sekitar 1.000 mil (1,600 km), yang berarti mereka harus mengisi bahan bakar sekali lagi sebelum memasuki Meksiko. Cooper dan kru kokpit kemudian setuju untuk berhenti di Reno, Nevada, untuk mengisi bahan bakar.[25] Terakhir, Cooper memerintahkan agar pesawat lepas landas dengan pintu kabin belakang terbuka dan tangga yang juga terbuka. Petugas kantor maskapai Northwest memberitahu kru pesawat bahwa hal tersebut tidak aman. Tetapi Cooper membantah dengan mengatakan bahwa hal tersebut aman (tanpa memberitahukan detailnya) sambil mengatakan bahwa dia sendiri yang akan membukanya ketika mereka sudah di udara.[28]

Sementara itu, selama menunggu proses pengisian bahan bakar, seorang agen FAA meminta untuk bertemu tatap muka dengan Cooper di atas pesawat, yang langsung ditolak oleh Cooper.[29] Proses pengisian bahan bakar kemudian mengalami sedikit penundaan karena ada masalah pada mekanisme truk,[30] membuat Cooper menjadi curiga, ketika dia berkata, "…seharusnya tidak selama ini."[2] Truk cadangan lalu segera melanjutkan pengisian bahan bakar yang sempat tertunda. Ketika Cooper selesai memeriksa uang tebusan dan parasutnya, pengisian bahan bakar juga telah selesai dilakukan.[25]

Kembali ke udara[sunting | sunting sumber]

Sekitar pukul 19.40, pesawat boeing 727 maskapai Northwest Orient kembali lepas landas dengan Cooper didalamnya bersama pilot William Scott, kopilot William Rataczak, pramugari Tina Mucklow, dan teknisi penerbangan H.E. Anderson. Dua pesawat jet tempur F-106 langsung diperintahkan dari McChord Air Force Base untuk mengawal pesawat tersebut, dengan formasi satu jet di atas dan satu jet dibawah pesawat utama, diluar jangkauan penglihatan Cooper.[31]

Boeing 727 dengan tangga belakang yang terbuka

Seketika setelah lepas landas, Cooper menyuruh Tina Mucklow untuk masuk ke kokpit bersama tiga orang lainnya dan tetap disana dengan pintu kokpit yang terkunci.[32] Sembari berjalan menuju kokpit untuk menuruti perintahnya, Tina mengamati bahwa Cooper sedang mengenakan salah satu parasut. Sekitar pukul 20.00, kru kokpit melihat sebuah lampu indikator menyala tanda bahwa pintu buritan belakang sedang berusaha dibuka. Sesaat kemudian, kru kokpit menyadari perubahan tekanan yang drastis di kabin, menandakan bahwa pintu buritan belakang telah sepenuhnya terbuka.[32]

Sekitar pukul 20.13, kru kokpit melaporkan bahwa ada tekanan keatas secara tiba-tiba pada bagian ekor pesawat, cukup signifikan hingga membutuhkan usaha cukup keras agar pesawat dapat kembali ke posisi penerbangan normal.[33] Sekitar pukul 22.15, pesawat boeing 727 tersebut mendarat di bandara Reno, Nevada, dengan kondisi pintu buritan ekor masih terbuka. Polisi dan agen FBI segera mengepung pesawat tersebut. Pasukan bersenjata segera memasuki pesawat untuk menahan Cooper, tetapi dia tidak ditemukan di dalam pesawat.[32][34]

Investigasi[sunting | sunting sumber]

Animasi dari peristiwa tangga udara belakang terbuka saat penerbangan Boeing 727.

Di pesawat boeing 727 yang dibajak oleh Cooper, FBI menemukan 66 sidik jari tersembunyi yang tidak teridentifikasi,[4] klip dasi hitam Cooper, dan dua dari empat parasut yang ada,[35] dengan satu parasut yang sudah terbuka dan parasut kedua dengan potongan pada bagian kanopinya.[36] Saksi mata di Portland, Seattle, dan Reno, Nevada dan semua individu yang pernah berinteraksi secara personal dengan Cooper, diperiksa dan diinterogasi. Serangkaian sketsa komposit wajah Cooper telah dibuat.[37]

Polisi lokal dan FBI segera mulai mencari kemungkinan pelaku. Orang yang paling pertama dicurigai adalah seorang pria Oregon dengan catatan kecil polisi bernama D. B. Cooper, berawal dari dugaan polisi Portland bahwa pembajak mungkin mengunakan nama aslinya atau nama alias yang sama di kejahatannya sebelumnya. Walaupun status pria tersebut sebagai tersangka segera langsung dicabut karena tidak ada bukti yang mengarah kepadanya, kabar terlibatnya pria ini sudah menyebar luas. Seorang reporter yang kurang berpengalaman (disebut adalah Clyde Jabin dari UPI oleh beberapa sumber,[38] Joe Frazier dari AP oleh beberapa sumber lainnya[39]), yang berusaha untuk memenuhi batas akhir penyerahan berita di kantornya, keliru dengan menyamakan "D. B. Cooper" dengan nama samaran si pembajak pesawat, "Dan Cooper". Kesalahan tersebut dikutip dan digunakan oleh banyak media lain, hingga julukan "D. B. Cooper" menjadi tertanam di memori publik sebagai pelaku pembajakan pesawat Boeing 727.[33]

Daerah cakupan pencarian yang tepat sangat susah untuk ditentukan, karena bahkan perbedaan kecil dalam perkiraan kecepatan pesawat, atau kondisi alam sepanjang jalur penerbangan (yang sangat bervariasi setiap lokasi dan ketinggiannya), akan mengubah titik pendaratan Cooper,[40] karena bagaimanapun tidak diketahui waktu tepat kapan Cooper melompat keluar dari pesawat. Variabel penting lain adalah lamanya Cooper berada dalam kondisi jatuh bebas sebelum dia menarik kabel parasutnya – jika dia memang berhasil membuka parasutnya.[41] Kedua pilot pesawat jet yang mengawal pesawat Boeing 727 tersebut mengaku tidak melihat objek apapun keluar dari pesawat, baik secara kasat mata maupun melalui radar, termasuk mereka juga tidak melihat parasut yang terbuka; tetapi di malam hari, dengan jarak pandang yang sangat terbatas dan awan tebal yang menutupi segala cahaya dari kota dibawah mereka, seorang manusia dengan pakaian serba hitam bisa saja terlewatkan tanpa terdeteksi.[42]

Sebuah reka ulang kejadian telah dilakukan menggunakan pesawat yang sama yang dibajak oleh Cooper dibawah konfigurasi yang sama, juga dengan pilot William Scott. Agen FBI mencoba menggunakan sebuah eretan seberat 200 pon (91 kg) untuk didorong keluar dari pintu belakang pesawat. Mereka berhasil membuat kembali gerakan keatas pada ekor pesawat sesuai gambaran kru kokpit pada pukul 20.13. Berdasarkan percobaan ini, disimpulkan bahwa kemungkinan yang paling tepat mengenai waktu lompat Cooper adalah pukul 20.13.[43] Pada saat itu, pesawat tersebut sedang terbang menembus badai di atas Sungai Lewis di baratdaya Wshington.[40]

Eksplorasi awal memperkirakan lokasi pendaratan Cooper adalah di selatan lembah Gunung St. Helens, beberapa kilometer tenggara Ariel, Washington, dekat dengan Danau Merwin, sebuah danau buatan yang terbentuk oleh bendungan Sungai Lewis.[44] Pencarian difokuskan di daerah Clark County dan Cowlitz County, termasuk daerah di selatan dan utaranya, di baratdaya Washington.[45][46] Agen FBI bersama kepolisian lokal melakukan pencarian luas ke daerah liar pegunungan secara manual serta menggunakan helikopter. Pencarian juga dilakukan ke daerah pertanian disekitarnya, termasuk menanyai penduduknya satu-persatu. Pasukan pencari lainnya melakukan patroli air sepanjang Danau Merwin dan Danau Yale, sampai ke waduk penampungan di dearah timurnya.[47] Namun tidak ditemukan jejak Cooper maupun barang dan peralatan yang mungkin keluar dari pesawat bersama dirinya.

FBI juga mengkoordinasikan pencarian udara menggunakan pesawat fixed-wing dan helikopter, dari Oregon Army National Guard sepanjang rute "Vector 23" yang berawal dari Seattle sampai Reno.[48] Walaupun sepanjang rute tersebut banyak ditemukan puncak pohon yang rusak ataupun potongan objek plastik, yang dari udara terlihat seperti kanopi parasut, tidak ada yang berkaitan dengan pembajakan Cooper.

Pada awal 1972, ketika memasuki musim semi, tim FBI dibantu oleh 200 tentara AD dari Fort Lewis, bersama dengan pasukan AU, pasukan Keamanan Nasional, dan sukarelawan, melakukan pencarian ulang secara intensif di daerah Clark County dan Cowlitz County selama delapan belas hari pada bulan Maret dan tambahan delapan belas hari pada bulan April.[49] Electronic Explorations Co., sebuah firma penyelamatan milik AL, menggunakan sebuah kapal selam untuk melakukan pencarian sampai kedalaman 200 kaki (61 m) di Danau Merwin.[50] Pada akhirnya, opersai pencarian — yang diklaim sebagai pecarian paling ekstensif juga intensif sepanjang sejarah Amerika Serikat — tidak berhasil menemukan material yang berkaitan dengan pembajakan Cooper.[51]

Perkembangan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Analisis berikutnya mulai meragukan perkiraan awal lokasi pendaratan Cooper. William Scott, yang menerbangkan pesawat secara manual dibawah konfigurasi Cooper, berpikir bahwa jalur penerbangannya yang sebenarnya jauh lebih ke timur dari asumsi awal.[7] Data tambahan lain dari sebuah sumber — berdasarkan keterangan pilot maskapai Continental Airlines, Tom Bohan, yang berada sekitar 4 menit dibelakang penerbangan 305 — mengindikasikan bahwa telah ada salah perhitungan arah angin, kemungkinan sebesar 80º.[52] Hal ini, ditambah dengan beberapa data tambahan, menghasilkan perkiraan lokasi pendaratan yang baru di selatan-tenggara dari lokasi perkiraan awal, yaitu di daerah penyaluran air Sungai Washougal.[53]

Ralph Himmelsbach, seorang pensiunan kepala investigator FBI, menulis di bukunya pada tahun 1986, "Harus kuakui bahwa jika aku akan pergi mencari Cooper, aku akan memulainya di Washougal."[54] Daerah lembah Washougal dan sekitarnya kemudian telah ditelusuri oleh berbagai tim pencari hingga beberapa tahun berikutnya. Hingga saat ini, tidak ditemukan jejak yang dapat mengarah ke pembajakan penerbangan 305.[7])

Pelacakan jejak uang tebusan[sunting | sunting sumber]

Pada akhir 1971, FBI menyebarkan daftar nomor seri uang tebusan ke berbagai instansi keuangan, kasino, arena pacuan, dan semua organisasi bisnis dengan sirkulasi uang yang cukup besar, termasuk ke beberapa badan hukum di beberapa negara dunia. Maskapai Northwest Orient menawarkan hadiah sebesar 15% dari uang yang kembali, dengan jumlah maksimum $25,000.[55] Pada awal 1972, seorang pengacara umum, John Mitchell, merilis daftar nomor seri tersebut ke masyarakat umum.[56]

Masih pada tahun 1972, dua orang pria memalsukan lembaran uang 20 dollar dengan nomor seri Cooper untuk mendapatkan $30,000 dari seorang reporter Newsweek bernama Karl Fleming, sebagai ganti dari wawancara dengan seorang pria yang mereka klaim sebagai pembajak penerbangan 305.[57]

Pada awal 1973, dengan uang tebusan yang masih hilang, The Oregon Journal mempublikasikan kembali daftar nomor seri uang tebusan dan menawarkan hadiah $1,000 untuk orang pertama yang dapat menyerahkan uang tebusan ke kantor koran tersebut ataupun kantor FBI.[55] Di Seattle, The Seattle Post-Intelligencer membuat tawaran serupa dengan hadiah $5,000.[58] Penawaran tersebut berlaku hingga hari Thanksgiving tahun 1974, dan meskipun terdapat beberapa uang yang mirip, uang tebusan yang asli tetap belum ditemukan.[59]

Pada 1975, perusahaan asuransi dari Northwest Orient, Global Indemnity Co., memenuhi tuntutan Pengadilan Tinggi Minnesota dengan membayar $180,000 kepada maskapai Northwest Orient sebagai ganti uang tebusan.[60]

Penemuan bukti fisik baru[sunting | sunting sumber]

Pada musim gugur 1978, sebuah plakat berisi instruksi untuk membuka pintu belakang Boeing 727 ditemukan oleh seorang pemburu rusa sekitar 13 mil (21 km) daerah timur Castle Rock, Washington, utara Danau Merwin, masih dalam cakupan dasar jalur Penerbangan 305.[61]

Sebagian penemuan Brian Ingram pada tahun 1980

Pada Februari 1980, seorang bocah berumur delapan tahun bernama Brian Ingram, sedang berlibur bersama keluarganya di Sungai Columbia sekitar hilir 9 mil (14 km) dari Vancouver, Washington dan 20 mil (32 km) baratdaya Ariel. Ketika menggali pasir di tepi sungai, dia menemukan tiga paket uang tebusan Cooper dalam kondisi masih terikat karet walaupun sudah mulai hancur.[62] Teknisi FBI membenarkan bahwa uang tersebut adalah sebagian dari tebusan Cooper, dua paket berisi masing-masing 100 lembar dan paket ketiga berisi 90 lembar, semua masih tersusun dalam posisi yang sama seprti yang diberikan pada Cooper.[63][64]

Penemuan tersebut menimbulkan banyak dugaan baru, dan akhirnya memunculkan lebih banyak pertanyaan. Pernyataan awal oleh para investigator dan ilmuwan fokus pada asumsi bahwa paket-paket tersebut terbawa oleh arus sungai dan berasal dari salah satu anak sungai Columbia. Hidrologis dan teknisi AD mencatat bahwa lembaran uang tebusan yang ditemukan yang memiliki pinggiran agat bulat dan dalam kondisi kusut, mengindikasikan bahwa uang-uang tersebut telah terkikis oleh aktivitas sungai dan bukanlah terkubur seperti dugaan sebelumnya.[65] Jika benar, maka jelas bahwa Cooper tidak mendarat dekat Danau Merwin atau bagian manapun dari Sungai Lewis, yang merupakan hilir dari sungai Columbia dan lebih rendah dari lokasi penemuan; dan hal itu mendukung data tambahan yang memperkirakan lokasi pendaratan dekat Sungai Washougal, yang menyatu dengan hulu utama Sungai Columbia.[66]

Tapi hipotesis tersebut di atas memiliki beberapa kelemahan, yaitu tidak menjelaskan 10 lembar uang yang hilang dari salah satu paket ataupun logika mengenai kenyataan bahwa ketiga paket dapat tetap bersama setelah terpisah dari paket lainnya. Sebagai tambahan, Ralph Himmelsbach, kepala investigasi FBI, menekankan bahwa jika paket-paket tersebut terbawa arus hilir, maka seharusnya paket akan terkikis total selama beberapa tahun sejak pembajakan, terutama karet pengikat yang seharusnya sudah lama putus.[67] Bagaimanapun, fakta menyarankan bahwa paket tersebut sampai di daerah penemuan sesudah tahun 1974, tahun dimana dilakukan pengerukan di bagian sungai tersebut. Geologis Leonard Palmer dari Portland State University menemukan dua lapisan yang berbeda, yang terdiri atas pasir dan sedimen di antara lapisan tanah liat di tepi sungai hasil pengerukan dan lapisan pasir tempat paket terkubur, mengindikasikan tidak hanya paket tersebut yang dapat terangkat pasca pengerukan, tetapi bahwa paket-paket tersebut tiba setelah pengerukan selesai dilakukan.[65][68]

Berbagai teori alternatif diajukan: Beberapa menduga bahwa paket tersebut sebenarnya telah ditemukan sebelumnya di lokasi yang jauh oleh seseorang (ataupun hewan liar), kemudian dibawa ke tepi sungai dan dikubur kembali. Terdapat pula kemungkinan bahwa paket tersebut memang telah berada di tepi sungai sebelumnya, bahkan mungkin sebelum pengerukan, dan hanya terkubur di lapisan yang dangkal pada saat itu.[69] Kepala kepolisian Cowlitz County menduga bahwa Cooper secara tidak sengaja menjatuhkan beberapa paket dari pintu buritan, yang kemudian terbawa arus angin dan jatuh di Sungai Columbia. Sebuah editor koran lokal beropini bahwa Cooper mengetahui bahwa dia tidak akan dapat menggunakan uang tersebut karena telah dilacak, sehingga dia membuangnya di sungai ataupun menguburnya.[70] Tidak satupun hipotesis yang diajukan hingga hari ini dapat menjelaskan semua bukti dan fakta.

Pada 1986, setelah sebuah negosiasi panjang, lembaran uang yang masih dapat dipakai dibagi sama rata antara Brian Ingram dan Northwest Orient, terkecuali 14 lembar utuh yang masih disimpan FBI sebagai bukti.[56][71] Ingram kemudian melelang lima belas lembar uangnya pada 2008 dan mendapat $37,000.[72] Hingga hari ini, tidak satupun dari sekitar 9,700 lembar uang yang hilang ditemukan. Namun, nomor seri semua uang tersebut masih tersedia di internet dan terbuka untuk publik.[73] Hingga saat ini, hanya plakat instruksi dan 3 paket uang tebusan yang merupakan barang yang ditemukan di luar pesawat berkaitan dengan pembajakan Penerbangan 305.[74]

Pengungkapan baru FBI[sunting | sunting sumber]

Pada akhir 2007, FBI mengumumkan bahwa mereka telah mendapatkan sebagian profil DNA Cooper dari dasi yang ia tinggalkan di pesawat yang ia bajak,[40] dan mempublikasikan beberapa bukti dan fakta signifikan yang belum pernah dirilis sebelumnya.[75] Bukti dan fakta baru yang dirilis termasuk tiket pesawat Penerbangan 305 Portland-Seattle yang dibeli Cooper tahun 1971 (seharga total $20.00 yang dibayar tunai) dan informasi bahwa satu dari dua parasut cadangan didapatkan secara terburu-buru dari sebuah sekolah penerjun payung Seattle dan secara tak sengaja parasut yang diberikan ke Cooper merupakan sebuah "model tiruan" – sebuah unit yang tidak dapat digunakan yang ditujukan untuk demo dalam ruang. Walaupun terdapat sebuah tanda untuk menandakan sebuah parasut "model" (yang seharusnya dapat dikenali oleh orang yang berpengalaman),[76] Cooper memilih parasut tersebut untuk lompatannya, sepertinya tanpa menyadari bahwa parasutnya tidak berfungsi. Dia justru merusak parasut lain yang berfungsi (kemungkinan kainnya digunakan untuk mengikat tas uang ke tubuhnya.[75]) Mereka juga mengungkap bahwa dari dua parasut utama yang ada, Cooper memilih parasut yang lebih tua daripada parasut olahraga profesional yang secara teknis lebih unggul.[40] FBI juga merilis sketsa komposit dan lembaran fakta yang belum pernah dirilis sebelumnya, bersama dengan permintaan kepada masyarakat umum mengenai informasi yang mungkin berhubungan dengan identifikasi Cooper.[37][40][77]

Investigasi terbaru[sunting | sunting sumber]

Seorang paleontologis bernama Tom Kaye telah membentuk sebuah tim yang termasuk di antaranya seorang ilustrator ilmiah, seorang ahli logam, dan juga Brian Ingram, penemu uang tebusan di Sungai Columbia. Mereka telah memulai investigasi multifokal dan percobaan lain di Sungai Columbia dan beberapa anak sungainya. Dengan menggunakan teknologi yang sebelumnya belum ada pada 1971, seperti peta satelit dan GPS, mereka berharap dapat menentukan apakah paket tersebut terbawa arus ke lokasi penemuan, atau ditemukan ditempat lain dan dikubur kembali di lokasi penemuan. Anggota tim yang lain melacak ulang jalur penerbangan boeing 727 dari Seattle ke Reno, untuk menentukan lokasi pendaratan Cooper yang lebih tepat. Anggota yang lain menggunakan mikroskop elektron untuk menguji serbuk yang ditemukan pada dasi Cooper, dengan harapan dapat mengetahui daerah asalnya.[74]

Pembajakan dengan modus sama[sunting | sunting sumber]

Cooper bukanlah yang pertama berusaha menggunakan modus tersebut. Selang dua minggu sebelumnya, seorang pria bernama Paul Cini melakukan hal serupa di pesawat Air Canada DC-8. Dia berakhir disergap kru pesawat ketika dia meletakkan senjatanya untuk mengikat parasutnya.[78]) Tetapi, kasus Cooper dipublikasikan jauh lebih luas dan menginspirasi beberapa peniru, terutama dalam jangka setahun sesudahnya.

Yang pertama, seorang mantan Tentara Baret Hijau, Richard McCoy, membajak pesawat United Airlines 727-100 setelah meninggalkan Denver, Colorado pada April 1972, mengalihkan arah penerbangan ke San Francisco, lalu melompat keluar ke Utah dengan uang $500.000. Dia mendarat dengan selamat, tetapi ditahan dua hari kemudian.[79]

Pada Mei 1972, Frederick Hahneman membajak pesawat Eastern Airlines 727 setelah meninggalkan Allentown, Pennsylvania, meminta uang $303.000 dan enam parasut, lalu melompat di atas Honduras. Sebulan sesudahnya, dia menyerahkan diri dan uangnya ke Kedutaan A.S. di Tegucigalpa.[80]

Pada awal June, veteran pasukan penerjun payung Vietnam, Robb Dolin Heady, membajak United Airlines 727 di Reno, menuntut $200.000 dan dua parasut, dan melompat di tengah kegelapan ke dekat Danau Washoe, sekitar 25 mil (40 km) selatan Reno. Dia ditawan keesokan paginya.[81][82]

Tiga minggu kemudian, seorang petugas suatu badan jasa yang baru dipecat bernama Martin McNally membajak American Airlines 727 dengan rute awal dari St. Louis menuju Tulsa, lalu diubah menuju Indiana, dan kemudian melompat keluar dengan uang $500.000. Walaupun dia kehilangan uangnya ketika melompat, dia mendarat dengan selamat dekat Peru, Indiana, dan ditahan beberapa hari kemudian di daerah perkotaan Detroit.[83]

Total keseluruhan terdapat 15 pembajakan dengan modus yang sama dengan Cooper terjadi selama 1972,[84] dan terus berlanjut pada tahun berikutnya, walau dengan frekuensi yang terus menurun. Bagaimanapun, hanya Cooper yang berhasil menghindari identifikasi dan penangkapan.

Teori dan dugaan[sunting | sunting sumber]

Sketsa Cooper dari FBI dengan pertambahan usia

Sejak peristiwa pembajakan, FBI secara berkala mempublikasikan beberapa hipotesis dan kesimpulan sementara mengenai kasus Cooper.[85] Meski begitu, deskripsi fisik Cooper tetap tidak berubah dan dianggap dapat dipercaya. Kru penerbangan, Schaffner dan Mucklow, yang sering bersama Cooper, diinterogasi di malam yang sama di kota terpisah,[6] dan memberikan deskripsi yang nyaris identik: tinggi antara 5 ft 10 in (1.78 m) sampai 6 kaki (1.83 m), berat badan 170 sampai 180 pons (77 hingga 82 kg), usia pertengahan 40an, dan mata coklat. Penumpang dan saksi lainnya memberikan ciri-ciri yang hampir sama.[86]

Para agen FBI percaya bahwa Cooper familiar dengan daerah Seattle, dan mungkin merupakan veteran AU, berdasarkan kesaksian bahwa dia mengenali Tacoma ketika pesawat memutari Puget Sound, dan pernyataan akuratnya mengenai jarak Markas AU McChord dengan Bandara Seattle-Tacoma — sebuah detail yang tidak diketahui kebanyakan masyarakat umum.[23] Dia mungkin merasa putus asa terhadap kondisi ekonominya. Menurut para pakar, tindakan kriminal yang mencuri uang dalam jumlah besar hampir selalu bermotif ekonomi kerena mereka membutuhkannya dengan segera; jika tidak, maka tindakan kriminalnya tidak sebanding dengan resikonya.[87] Beberapa opini minor menyatakan bahwa Cooper hanya "seorang pencari sensasi" dengan melakukan lompatan tersebut "membuktikan bahwa hal tersebut mungkin untuk dilakukan."[54])

Agen FBI berteori bahwa dia mengambil nama samarannya dari sebuah seri komik populer Perancis tahun 1970an yang memiliki tokoh bernama Dan Cooper, seorang pilot AU Royal Canadian yang sering ambil bagian dalam berbagai petualangan heroik di udara, termasuk terjun payung.[74] Karena komik Dan Cooper tidak pernah masuk ke A.S. ataupun diadaptasi dalam bahasa Inggris, mereka berspekulasi bahwa dia mungkin pernah menjumpai komik tersebut ketika bertugas di Eropa.[74]

Mereka yakin bahwa dia sangat pandai membuat rencana yang tersusun rapi: Dia meminta empat parasut dengan agar Polisi berasumsi bahwa dia akan membawa seorang sandra melompat bersamanya, juga agar menjamin bahwa dia tidak akan diberi parasut yang rusak. Jumlah dan bentuk tebusan (yang terdiri atas lembaran $20[18]) nampak juga sudah diperhitungkan dengan matang: pecahan $50 atau $100 akan mudah menarik perhatian jika ia gunakan nantinya dan akan membuatnya sulit lolos, sedangkan pecahan yang lebih kecil dari $20 akan membuat tasnya menggelembung dan terlalu berat baginya untuk melompat.[88]

Cooper juga nampaknya cukup lazim dengan pesawat Boeing 727-100. Pesawat jenis itu merupakan pilihan ideal pada zaman itu, tidak hanya karena tangga udaranya, tetapi juga posisi mesin belakang yang cukup tinggi, membuatnya dapat melompat dengan aman tanpa khawatir akan terkena pembakaran jet pesawat. Pesawat tersebut memiliki "sistem bahan bakar satu-pokok" yang membuat bahan bakar dapat diisikan ke seluruh mesin melalui satu lubang pengisian. Termasuk kemampuan untuk tetap terbang tanpa gangguan pada kecepatan dan ketinggian minimum (yang tidak umum untuk sebuah pesawat komersial). Cooper juga berhasil memikirkan cara mengendalikan kecepatan dan ketinggian pesawat tanpa perlu memasuki kokpit, dimana ia dapat dengan mudah disergap oleh dua pilot dan seorang teknisi.[89] Sebagai tambahan, Cooper familiar dengan detail penting, seperti pengaturan kemiringan sayap sebesar 15º (yang sebenarnya jarang digunakan pada pesawat seperti itu) dan tipikal waktu pengisian bahan bakar. Dia tahu bahwa tangga buritan dapat dibuka selama di udara (fakta yang tidak pernah diberikan kepada kru penerbangan biasa, karena tidak ada situasi yang memerlukan hal tersebut pada pesawat penumpang) termasuk cara penggunaannya, yaitu melalui sebuah saklar manual di kabin belakang yang tentu tidak dapat dibatalkan oleh sistem kokpit.[90] Bahkan jika dia ataupun kenalannya pernah mengikuti perang Vietnam, dia mungkin mengetahui fakta bahwa CIA pernah menggunakan Boeing 727 untuk menurunkan pasukan dan logistik ke belakang garis musuh di Vietnam.[91]

Tetapi bagaimanapun, FBI menduga kuat bahwa dia kurang memiliki keahlian dan pengalaman dalam terjun payung. “Kami awalnya berpikir bahwa dia adalah pelompat berpengalaman, atau bahkan pasukan penerjun payung,” kata Agen Khusus Carr, kepala investigator sekarang. “Setelah beberapa tahun kami menyimpulkan bahwa hal tersbut tidak benar. Tidak ada penerjun payung yang berpengalaman yang akan melompat di kegelapan malam, di tengah hujan dengan angin berkecepatan 200 Mph yang menerpa wajahnya, dengan hanya mengenakan pakaian santai dan jas hujan tentara. Itu sangat beresiko. Dia juga melewatkan bahwa parasut cadangannya hanya untuk pelatihan, sesuatu yang tidak akan terlewat oleh orang berpengalaman.”[74] Dia juga tidak meminta helm[92] dan memilih menggunakan parasut yang lebih tua yang secara teknis lebih rendah mutunya.[40]

Berasumsi Cooper bukanlah anggota pasukan penerjun payung, melainkan seorang veteran AU, Carr percaya bahwa dia mungkin pernah bekerja di pesawat kargo, sebuah pekerjaan yang akan memberinya pengetahuna dan pengalaman di bidang penerbangan. Dan juga karena pemuat kargo bertugas melemparkan kargo keluar dari pesawat, mereka mengenakan parasut darurat mencegah jika mereka terjatuh dari pesawat, sehingga dapat membekali Cooper mengenai cara kerja parasut — tetapi tidak cukup pengetahuan untuk selamat dari lompatannya."[74]

Tentu saja, para agen FBI telah memperkirakan dari awal kemungkinan bahwa Cooper tidak selamat dari lompatannya.[74] “Melompat ke alam liar tanpa rencana, tanpa peralatan yang tepat, di kondisi cuaca yang buruk, dia bahkan mungkin tidak memiliki kesempatan membuka parasutnya,” kata Carr.[6] Bahkan jika dia memang berhasil mendarat dengan aman, hampir tidak mungkin bertahan hidup di daerah pegunungan tanpa lokasi pendaratan yang telah ditentukan sebelumnya, dimana hal tersebut membutuhkan perhitungan yang sangat tepat dan kerja sama dari para kru. Tidak ada bukti bahwa Cooper pernah mendapat bantuan dari kru pesawat, atau ide pasti mengenai dimana dia ketika dia melompat ke kegelapan.[86]

Dugaan tersangka[sunting | sunting sumber]

Sejak 1971, FBI telah memproses lebih dari seribu orang yang diduga pelaku pembajakan, termasuk orang gila, orang yang mencari publisitas, sampai pengakuan orang yang akan meninggal. Sebagian besar — walaupun tidak semua — telah dikeluarkan dari daftar tersangka karena tidak terbukti melakukan pembajakan.[4] Berikut adalah beberapa tersangka yang cukup diketahui publik:

Kenneth Christiansen[sunting | sunting sumber]

Pada 2003, seorang penduduk Minnesota bernama Lyle Christiansen, setelah menonton acara televisi mengenai pembajakan Cooper, percaya bahwa kakaknya yang bernama Kenneth Christiansen adalah Dan Cooper.[2] Setelah berulang kali gagal meyakinkan FBI, lalu penulis dan sutradara Nora Ephron (yang dia harap akan membuat film tentang kasus Cooper), dia kemudian menghubungi seorang detektif swasta di New York. Pada 2010, detektif tersebut mempublikasikan buku[93] yang berteori bahwa Kenneth Christiansen adalah pembajak Penerbangan 305. Pada awal 2011, acara dokumenter History Channel juga mengangkat fakta yang secara tak langsung menghubungkan Kenneth Christiansen dengan kasus Cooper.[94]

Kenneth pernah menjadi tentara tahun 1944, dan dilatih sebagai pasukan penerjun payung. Perang telah berakhir ketika ia dikirim pada tahun 1945. Setelah meninggalkan Tentara ia bergabung dengan Northwest Orient pada 1954 sebagai mekanik di Pasifik Selatan, dan sesudahnya menjadi kru pesawat, dan kemudian pengurus keuangan di Seattle.[2] Kenneth berusia 45 tahun pada saat pembajakan, tetapi ia lebih pendek (5 ft 8 in (1.73 m)), lebih kurus (150 pon (68 kg)), dan tidak sesuai dengan ciri-ciri lainnya.[2] Dia juga agak botak; walaupun adiknya berkata bahwa dia selalu memakai rambut palsu sebelum ada kasus pembajakan Cooper dan tidak pernah memakainya lagi sesudahnya. Seorang teman lama Kenneth juga menyatakan bahwa Kenneth berhenti memakai rambut palsu pasca pembajakan dan mengklaim bahwa dia mengenali klip dasi pembajak sebagai milik Kenneth.[2] Seperti halnya sang pembajak, Kenneth adalah seorang kidal, perokok, dan menyukai bourbon (hidangan yang dipesan Cooper). (Bukti foto dasi Cooper menunjukkan klip yang dipasang dari kiri, memungkinkan dia seorang kidal.[6]) Pramugari Florence Schaffner memberitahu wartawan bahwa foto Kenneth menurut ingatannya adalah yang paling mirip dengan Cooper dibanding tersangka lain yang pernah ia lihat fotonya.[2] Sementara Tina Mucklow tidak pernah memberitahu pendapatnya ke publik.[95]

Kenneth dilaporka membeli rumah baru secara tunai beberapa bulan pasca pembajakan. Sementara ketika dia sekarat karena kanker pada 1994, dia memberitahu Lyle, “Ada sesuatu yang seharusnya kau tahu, tetapi tidak bisa ku beri tahu.” Lyle berkata bahwa ia tidak pernah memaksa kakaknya untuk memberitahunya.[2] Setelah kematiannya, anggota keluarganya menemukan koin-koin emas dan koleksi perangko yang berharga, termasuk uang $200,000 di rekening banknya. Mereka juga menemukan klipping koran tentang Northwest Orient yang dimulai sejak ketika ia direkrut tahun 1950an dan berhenti kira-kira sebelum pembajakan (walaupun fakta bahwa pembajakan Cooper adalah salah satu berita paling sensasional sepanjang sejarah penerbangan.) Kenneth terus bekerja paruh waktu untuk Northwest Orient bertahun-tahun sesudah 1971, tetapi tidak pernah mengumpulkan klipping koran lagi mengenai Northwest Orient.[2]

Meski demikian, FBI yakin bahwa Keneth tidak dapat dipertimbangkan sebagai tersangka utama.[40] Mereka menyebutkan ketidakcocokan deskripsi saksi dengan ciri-ciri dirinya, kemampuan terjun payung yang di atas perkiraan kemampuan Cooper, dan tidak adanya bukti yang langsung bersifat menuduh.[96]

William Gossett[sunting | sunting sumber]

William Pratt Gossett adalah veteran tentara yang terlibat dalam perang Korea dan perang Vietnam. Pengalamn militernya termasuk terjun payung dan bertahan jidup di alam liar. Setelah pensiun dari kemiliteran pada 1973 dia bekerja sebagai instruktur ROTC, mengajarkan hukum militer di Weber State University di Ogden, Utah, dan membawakan acara radio di Salt Lake City yang membahas hal paranormal.[97]

Gossett dikenal terobsesi akan pembajakan Cooper. Dia mengoleksi banyak artikel berita terkait Cooper dan pernah memeberitahu istrinya bahwa ia sangat tahu tentang kasus tersebut hingga ia dapat "mengukir batu nisan Cooper."[98] Dia dilaporkan pernah memberitahu ketiga putranya, pensiunan hakim Utah, dan seorang teman di Salt Lake City bahwa dia mengakui telah melakukan pembajakan.[98] Foto Gossett yang diambil kira-kira pada tahun 1971 memiliki kemiripan dengan sketsa komposit yang disebar ke publik.[99]

Galen Cook, pengacara yang telah mengumpulkan informasi mengenai Gosset selama bertahun-tahun, berkata bahwa Gossett pernah menunjukkan kepada putranya sebuah kunci untuk sebuah kotak deposit di Vancouver, British Columbia, yang dia klaim berisi uang tebusan yang hilang.[100] Putra sulung Gossett, Greg, mengatakan bahwa ayahnya yang seorang penjudi kompulsif itu menunjukkan kepada dirinya setumpuk uang sebelum Natal 1971, beberapa minggu setelah pembajakan Cooper. Dia berspekulasi bahwa Gossett berjudi di Las Vegas.[101]

Pada 1988 Gossett mengubah namanya menjadi "Wolfgang" dan menjadi seorang Pendeta Katolik, yang mana Cook menganggap sebagai usaha untuk menutupi identitasnya.[97] Bukti lain termasuk pernyataan salah seorang penumpang, William Mitchell, mengenai "rincian fisik misterius" (yang tidak diberitahunkan) yang mirip antara Gosset dan si pembajak.[102] Cook juga mengklaim telah menemukan kemungkina hubungan Gossett dengan keempat surat bertanda tangan "D. B. Cooper" ke media cetak beberapa hari setelah pembajakan, walaupun tidak ada bukti bahwa pembajak yang sebenarnya mengirim surat tersebut.[103]

FBI menyatakan tidak memiliki bukti langsung keterlibatan Gossett. "Tidak ada satupun hubungannya dengan kasus D.B. Cooper," kata Agen Khusus Carr, "selain pengakuan yang ia buat ke orang lain."[104] William Gosset meninggal pada 2003.[104]

Richard Floyd McCoy, Jr.[sunting | sunting sumber]

McCoy adalah veteran tentara yang pernah bertugas selama dua tahun di Vietnam, pertama sebagai ahli peledak dan kemudian sebagai pilot helikopter bersama Pasukan Baret Hijau.[105] Setelah pengabdiannya di militer, dia bekerja di Utah National Guard dan gemar melakukan olahraga terjun payung, dengan impian menjadi pasukan penerjun payung Utah.[106]

Pada 7 April 1972, McCoy melakukan peniruan pertama modus pembajakan Cooper.[107] Dia membajak Penerbangan 855 United Airlines (sebuah Boeing 727 dengan tangga buritan) di Denver dan mengancam dengan granat ringan dan senjata api kosong. Dia meminta 4 parasut dan $500.000.[108] Setelah menerima uang dan parasutnya di Bandara Internasional San Francisco, McCoy memerintahkan pesawat agar terbang kembali melewati Provo, Utah, dan kemudian melompat dengan meninggalkan catatan pembajakannya dan sidik jari pada majalah yang ia baca.[109] Dia ditahan pada 9 April dengan uang tebusan masih di padanya,[107][109][110] dan menerima hukuman penjara 45 tahun. Dua tahun kemudian dia berhasil melarikan diri dari Penjara Federal Lewisburg. Nemun jejaknya terlacak tiga bulan kemudian di Virginia Beach, Virginia dan McCoy terbunuh dalam kontak senjata dengan FBI.[107]

Di sebuah buku tahun 1991 berjudul "D.B. Cooper: The Real McCoy",[111] opsir Bernie Rhodes dan mantan agen FBI Russell Calame menyatakan bahwa mereka telah mengidentifikasi McCoy sebagai D.B. Cooper. Mereka menekankan pada banyak kemiripan dalam modus kedua pembajakan, termasuk klaim oleh keluarga McCoy bahwa dasi beserta klipnya merupakan milik McCoy, walaupun McCoy menolak untuk mengkonfirmasi apakah dia Cooper atau bukan.[107][112] Istri McCoy, Karen Burns McCoy, kemudian mnggugat Rhodes dan Calame termasuk penerbit mereka, karena pernyataan yang mereka buat di bukunya.[113][114] Pengadilan lalu menetapkan denda sebesar $120.000.[107]

Walaupun McCoy mengakui pembajakan Denver sebagai aksinya, FBI tidak menganggapnya sebagai pelaku kasus Cooper karena perbedaan yang signifikan antara deskripsi Cooper dengan McCoy.[6] Dia juga terbukti kuat sedang berada di Las Vegas saat peristiwa pembajakan Cooper di daerah Seattle[56] dan berada dirumahnya di Utah sehari sesudahnya.[115]

Duane Weber[sunting | sunting sumber]

Duane L. Weber adalah veteran Perang Dunia II yang pernah ditahan di setidaknya enam penjara antara 1945 sampai 1968 kerena pencurian dan pemalsuan.[4] Dia dekemukakan sebagai tersangka oleh istrinya berdasarkan pengakuan terakhir sebelum meninggal. Tiga hari sebelum meninggal pada 1995, Weber berkata ke istrinya, "Aku Dan Cooper."[4] Dia lalu mengingat bahwa Weber pernah mengigau dalam mimpinya tentang melompat dari pesawat dan meninggalkan sidik jarinya di tangga buritan.[116] Webber juga pernah bercerita kepada istrinya tentang luka lama di lututnya karena "melompat dari pesawat." Seperti si pembajak, Weber adalah perokok dan menyukai bourbon. Bukti tak langsung yang lain termasuk kunjunagn ke Seattle dan Sungai Columbia pada 1979, dimana Weber berjalan-jalan sepanjan tepian sungai; empat bulan kemudian, Brian Ingram melakukan penemuan uang tebsan di area yang sama.

FBI mengeliminasi Weber dari daftar tersangka pada Juli 1998 ketika sidik jarinya terbukti tidak cocok dengan yang ada di pesawat,[116] dan tidak ada bukti langsung yang mengarah padanya.[4] Pada Oktober 2007, contoh DNA miliknya juga terbukti tidak sesuai dengan contoh DNA Cooper.[40]

John List[sunting | sunting sumber]

John Emil List adalah seorang akuntan dan veteran Perang Dunia II dan Perang Korea yang terbukti membunuh istrinya sendiri, 3 anak remaja, dan ibu 85 tahun di Westfield, New Jersey 15 hari sebelum pembajakan Cooper, kemudian mengambil $200.000 dari bank ibunya dan menghilang.[117] Dia menjadi perhatian atas kasus Cooper berkaitan dengan waktu menghilangnya, kemiripan dengan ciri-ciri pembajak, dan sebuah alasan bahwa "seorang buronan pembunuhan masal tidak memiliki sesuatu untuk disayang."[108][118] Setelah tertangkap pada tahun 1989, John List mengakui pembunuhan atas keluarganya tetapi menolak tuduhan keterlibatannya pada pembajakan Cooper. Walaupun namanya terus muncul di artikel dan dokumenter Cooper, tidak bukti langsung yang mengarah padanya dan FBI sudah tak lagi mengangapnya sebagai tersangka.[108] Dia meninggal di penjara pada tahun 2008.[119]

Barbara Dayton[sunting | sunting sumber]

Dayton adalah seorang pilot rekreasional dan pustakawan Universitas Washington. Terlahir sebagai pria bernama Bobby, dia pernah bergabung dengan tentara pada Perang Dunia II.[120] Setelah itu dia bekerja di bidang peledak di industri konstruksi. Kemudian ia menjadi pilot swasta dan ingin menjadi pilot profesional, tetapi gagal mendapatkan lisensi pilot pesawat komersil.

Pada 1969 dia menjalani operasi pergantian kelamin dan menjadi Barbara. Dua tahun kemudian, dia bilang, dia menjadwalkan pembajakan Cooper, menyamar sebagai pria, untuk "kembali" ke industri penerbangan dan FAA, yang aturan dasarnya telah menggagalkan niatnya menjadi pilot penerbangan.[121] Dia bilang dia menyembunyikan uang tebusannya di sebuah tangki dekat titik pendaratannya di Woodburn, Oregon (daerah selatan Portland). Tetapi kemudian ia segera menarik seluruh ceritanya setelah mengetahui bahwa dia bisa saja dihukum karena pembajakan tersebut. FBI tidak pernah berkomentar ke publik mengenai Dayton, yang meninggal pada 2002.[120]

Ted Mayfield[sunting | sunting sumber]

Mayfield adalah veteran tentara khusus, mantan pilot, penerjun payung kompetitif, instruktur penerjun payung, dan mantan narapidana karena bersalah setelah beberapa muridnya meninggal karena parasut yang gagal terbuka. Catatan kriminalnya termasuk perampokan bersenjata dan penyalur pencurian pesawat.[122] Dia diduga sebagai tersangka pada masa awal investigasi. Berdasarkan keterangan Agen FBI Ralph Himmelsbach, dia dikeluarkan dari daftar tersangka, sebagian karena ia dalam waktu kurang dari dua jam pasca pembajakan menawarkan Himmelsbach bantuan untuk memberikan saran sukarela mengenai teknik terjun payung standart dan kemungkinan lokasi pendaratan Cooper.[123]

Pada 2006 dua peneliti amatir bernama Daniel Dvorak dan Matthew Myers kembali mengusulkan Mayfield sebagai tersangka dan menarik liputan dari sebuah stasiun televisi Portland[124] dan program "Inside Edition".[125] Mereka mengklaim mereka telah menyusun beberapa fakta kasus yang akan dibahas lebih lanjut pada buku mereka (beberapa di antaranya, mereka berteori bahwa alih-alih menghubungi Himmelsbach untuk memberikan bantuan, Mayfield sebenarnya berniat untuk membuat alibi; dan mereka menantang pernyataan Himmelsbach bahwa Mayfield tidak mungkin menemukan telepon untuk menghubungi FBI dalam kurun kurang dari 4 jam setelah melompat ke alam liar di malam hari.[125] Mayfield membantah keterlibatannya dan terus mengulang pernyataan bahwa FBI menghubunginya 5 kali selama pembajakan berlangsung untuk menanyakan tentang teknik terjun payung. (Himmelsbach berkata bahwa FBI tidak pernah menghubungi Mayfield.[126]) Mayfield menambahkan bahwa Dvorak dan Myers memintanya untuk "bermain" mengikuti teori mereka dan mndapatkan banyak uang. Dvorak dan Myers menyebut kesimpulan tersebut sebagai “kebohongan terang-terangan.”[125]

Bagaimanapun Dvorak meninggal pada 2007,[127] dan sepertinya membuat investigasi dan buku mereka terhenti bersama kematiannya. FBI tidak mau berkomentar soal pernyataan awal Himmelsbach bahwa Mayfield, yang masih tinggal di Sheridan, Oregon, telah dikeluarkan dari daftar pada awal-awal masa investigasi.[123]

Jack Coffelt[sunting | sunting sumber]

Coffelt adalah seorang mantan narapidana dan informan pemerintah yang diakui, yang diklaim pernah menjadi supir pribadi keturunan terakhir Abraham Lincoln yang sudah tak dipedulikan, Robert Todd Lincoln Beckwith. Pada 1972, dia juga mulai mengklaim dirinya sebagai D.B. Cooper dan melalui teman mantan satu selnya di penjara, dia mencoba untuk menjual ceritanya ke Perusahaan Produksi Hollywood. Dia mengatakan dia mendarat dekat Mt. Hood (sekitar 50 mil (80 km) tenggara Ariel), kehilangan uangnya, dan menyebabkan dirinya terluka. Foto Coffelt memiliki kemiripan dengan sketsa komposit, walaupun dia berusia pertengahan 50an pada tahun 1971. Dia juga dilaporkan berada di Portland pada hari pembajakan, dan mengalami cedera kaki pada saat itu yang diakibatkan kecelakaan terjun payung.[128]

Data Coffelt telah diperiksa oleh FBI, yang menyimpulkan bahwa dirinya berbeda jauh dari ciri-ciri yang tidak disebar ke publik dan jelas merupakan pemalsuan.[129] Pada tahun 2008 sebuah buku yang membahas keturunan Lincoln karya Charles Lachman[130] kembali menceritakan kisah Coffet dan menganggapnya tersangka, rupanya tanpa menyadari bahwa cerita tersebut sudah tidak dipercaya selama 36 tahun sebelumnya.

Buntut peristiwa[sunting | sunting sumber]

Keamanan Bandara[sunting | sunting sumber]

Pembajakan Cooper menandai berakhirnya era penerbangan komersial tanpa pemeriksaan. Presiden Amerika, Richard Nixon, memprakarsai program "Polisi Udara", yang meletakkan agen federal bersenjata yang menyamar ke beberapa penerbangan.[131] Meskipun begitu, setidaknya 31 kasus pembajakan terjadi di A.S. pada 1972, 19 di antaranya bertujuan mendapatkan uang, sedangkan sisanya adalah percobaan menuju Kuba.[132] 15 kasus di antaranya, para pembajak juga meminta parasut.[84] Pada awal 1973, FAA mulai mememerintahkan agar setiap penerbangan memeriksa penumpang dan barang bawaannya. Walaupun di tengah banyaknya perkara hukum yang menuntut bahwa pemeriksaan tersebut merupakan pelanggaran Amandemen Keempat UU Proteksi atas Pemeriksaan dan Penyitaan, Pengadilan Federal mengatakan bahwa pemeriksaan dapat diterima selama bersifat umum, terbatas untuk mencari kemungkinan senjata dan bom.[131] Kontras dengan 31 kasus pembajakan pada tahun 1972, hanya 2 kasus pembajakan pesawat yang terjadi pada 1973, keduanya pun mengalami gangguan jiwa, satu di antaranya berusaha menabrakkan pesawat ke Gedung Putih untuk membunuh Presiden Nixon.[133]

Modifikasi unit pessawat[sunting | sunting sumber]

Dikarenakan banyaknya peniruan pembajakan dengan modus Cooper pada 1972, FAA memerintahkan agar seluruh unit Boeing 727 dilengkapi dengan sebuah alat bernama "Cooper vane", yang dapat mencegah untuk membuka tangga buritan selama penerbangan.[134] Beberapa maskapai bahkan memilih untuk menghilangkan tangga buritan sepenuhnya.[131]

Modifikasi lain (yang kurang terkenal) yang juga dimandatkan adalah pemasangan lubang pengintipan di pintu kokpit, agar memungkinkan bagi kru kokpit untuk mengawasi kabin walupun pintu ditutup.[135]

Kelanjutan N467US[sunting | sunting sumber]

Pada 1978, unit pesawat Boeing 727-100 yang dibajak Cooper dijual oleh Northwest Orient ke Piedmont Airlines, dimana unit tersebut diberi nomor ulang menjadi N838N dan tetap digunakan untuk penerbangan domestik komersial.[136] Pada 1984, unit tersebut dibeli oleh Key Airlines, diberi nomor N29KA, dan dimasukkan ke armada piagam sipil AU, mengangkut pekerja antara "Nellis Air Force Base" dan "Tonopah Test Range" di Nevada, selama program pengembangan rahasia dari pesawat jenis "F-117 Nighthawk".[137] Pada 1996, pesawat tersebut dibongkar di Memphis[56]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Equivalent to over $1,100,000 in 2011 USD. "Consumer Price Index Inflation Calculator". United States Department of Labor Bureau of Labor Statistics. Diakses 2011-04-24. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n Gray, Geoffrey (2007-10-21). "Unmasking D.B. Cooper". New York magazine. ISSN 0028-7369. Diakses 2011-04-24. 
  3. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 135.
  4. ^ a b c d e f Pasternak, Douglas (2000-07-24). "Skyjacker at large". U.S. News & World Report. ISSN 0041-5537. Diakses 2011-04-24. 
  5. ^ "F.B.I. makes new bid to find 1971 skyjacker". The San Francisco Chronicle. Associated Press. 2008-01-02. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2008-01-02. Diakses 2008-01-02. 
  6. ^ a b c d e f "D.B. Cooper Redux: Help Us Solve the Enduring Mystery". 2007-12-31. Diakses 2011-04-24. 
  7. ^ a b c Seven, Richard (1996-11-17). "D.B. Cooper —Perfect Crime Or Perfect Folly?". The Seattle Times. Diakses 2011-04-24. 
  8. ^ Olson, James S. (1999). Historical Dictionary of the 1970s. Westport, Connecticut: Greenwood Press. hlm. 107. ISBN 0-313-30543-9. 
  9. ^ Tizon, Tomas A. (4 September 2005). "D.B. Cooper – the search for skyjacker missing since 1971". San Francisco Chronicle. Diakses 2008-01-02. 
  10. ^ Gunther 1985, hlm. 32.
  11. ^ (Inggris) History's Greatest Unsolved Crimes. Frances Farmer Archive Diakses pada 7 Februari 2011.
  12. ^ (Inggris) Bragg, Lynn E. (2005). Myths and Mysteries of Washington. Guilford, Connecticut: Globe Pequot. hlm. 2. ISBN 0-7627-3427-2. 
  13. ^ (Inggris) Steven, Richard (24 November 1996). "When D.B. Cooper Dropped From Sky: Where did the daring, mysterious skyjacker go? Twenty-five years later, the search is still on for even a trace.". The Philadelphia Inquirer. hlm. A20. 
  14. ^ Kata-kata yang tepat dari catatan sang pembajak tidak bisa diverifikasi karena catatan tersebut diambil kembali oleh Cooper.
  15. ^ (Inggris) Burkeman, Oliver (1 Desember 2007). "Heads in the clouds". The Guardian (London). Diakses 2 Januari 2008. 
  16. ^ When Schaffner's description was relayed to the FBI command post, agents pointed out that dynamite sticks are typically brown or beige in color; the eight red cylinders were probably road flares. But because they could not be sure of this, intervention could not be recommended. (Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 40–41)
  17. ^ (Inggris) Transcript of Crew Communications Diakses pada 25 Februari 2011.
  18. ^ a b This account is disputed: According to most sources Cooper specified 20-dollar bills, but a few, including FBI chief investigator Ralph Himmelsbach, insist that he asked for "negotiable American currency, denomination not important." (Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 18)
  19. ^ Bragg, p. 3.
  20. ^ (Inggris) Krajicek, David. "The D.B. Cooper Story: The Crime". Crime Library. 
  21. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 19.
  22. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 20.
  23. ^ a b c Krajicek, David. "The D.B. Cooper Story: Meeting the Demands". Crime Library. Diakses 2008-01-03. 
  24. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 22.
  25. ^ a b c d (Inggris)Krajicek, David. "The D.B. Cooper Story: 'Everything Is Ready'". Crime Library. Diakses 2008-01-03. 
  26. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 28.
  27. ^ Rothenberg and Ulvaeus, hal. 5.
  28. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 33–34.
  29. ^ Rothenberg, David; Marta Ulvaeus (1999). The New Earth Reader: The Best of Terra Nova. Cambridge, Massachusetts: MIT Press. hlm. 4. ISBN 0-262-18195-9. 
  30. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 32.
  31. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 36.
  32. ^ a b c Krajicek, David. "The D.B. Cooper Story: The Jump". Crime Library. Diakses 2008-01-09. 
  33. ^ a b Bragg, p. 4.
  34. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 48.
  35. ^ A few accounts claim that Cooper bailed out with only one, primary parachute, citing Earl Cossey, the skydiving school owner who prepared and supplied them, as their source. However, the FBI has always maintained that Cooper jumped with two parachutes, a primary and a reserve. (Gunther 1985, hlm. 50)
  36. ^ Cowan, James (3 Januari 2008). "F.B.I. reheats cold case". National Post. Diarsipkan dari aslinya tanggal 21 Januari 2008. Diakses 9 Januari 2008. 
  37. ^ a b F.B.I. Berkas FOIA bagian 1, dari F.B.I. Katalog FOIA kasus Dan Cooper, lihat juga poster F.B.I. yang aktual.
  38. ^ Guzman, Monica (27 November 2007). Update: Everyone wants a piece of the D. B. Cooper legend. Seattle Post-Intelligencer archive Diakses 25 Februari 2011.
  39. ^ Gunther 1985, hlm. 55.
  40. ^ a b c d e f g h "D.B. Cooper: Help Us Solve the Enduring Mystery". F.B.I. 2007-12-31. Diakses 2009-02-05. 
  41. ^ Gunther 1985, hlm. 68.
  42. ^ Taylor, Michael (24 November 1996). "D.B. Cooper legend still up in air 25 years after leap, hijackers prompts strong feelings". San Francisco Chronicle. 
  43. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 80–81.
  44. ^ Skolnik, Sam (22 November 2001). "30 years ago, D.B. Cooper's night leap began a legend". Seattle Post-Intelligencer. Diakses 9 Januari 2008. 
  45. ^ Peta Topografi nagian utara daerah pencarian utama Diakses 25 February 2011.
  46. ^ Peta Topografi bagian selatan daerah pencarian utama Diakses 25 Februari 2011.
  47. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 67–68.
  48. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 71.
  49. ^ Olson 2010, hlm. 34.
  50. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 101–104.
  51. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 87–89.
  52. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 111–113.
  53. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 114–116.
  54. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 115.
  55. ^ a b Crick, Rolla J. (1973-11-22). 1,000 Offered For First $20 Bill (PDF). The Oregon Journal. hlm. 25. Diakses 2008-03-03. 
  56. ^ a b c d D.B. Cooper: A Timeline (October 2007) New York Magazine Archives Retrieved February 10, 2011.
  57. ^ Berkas FBI pada kasus Fleming, dirilis via Freedom of Information Act Diakses 15 Februari 2011.
  58. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 95.
  59. ^ Crick, Rolla J. (1973-02-23). Winner of D.B. Cooper $20 Bill Hunt Gets $1,000 (PDF). The Oregon Journal. hlm. 7. Diakses 2008-03-03. 
  60. ^ Gunther 1985, hlm. 184.
  61. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 108.
  62. ^ "D.B. Cooper's loot to be auctioned off". The Seattle Times. Associated Press. 13 Februari 2006. Diakses 1 Januari 2008. 
  63. ^ "FBI Freedom of Information Act documents, part 7, pp. 10–12" (PDF). Diakses 2011-04-23. 
  64. ^ Associated Press (May 22, 1986). Boy to Split $5,800 of D. B. Cooper's Loot. LA Times archive Retrieved March 6, 2011.
  65. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 110.
  66. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 110–111.
  67. ^ "FBI Freedom of Information Act documents, part 7, p. 15" (PDF). Diakses 2011-04-23. 
  68. ^ "Cash linked to 'D.B. Cooper' up for auction". MSNBC. 2008-03-31. Diakses 3 April 2008. 
  69. ^ Nuttall, George C. (2010) D.B. Cooper Case Exposed. Vantage Press. ISBN 0-533-16390-0
  70. ^ Gunther 1985, hlm. 203.
  71. ^ Six Years Later Brian Ingram Gets a Piece of D.B. Cooper's Hijack Haul (June 23, 1986). People Magazine archive Retrieved February 28, 2011.
  72. ^ "D.B. Cooper Skyjacking Cash Sold in Dallas Auction". Fox News. Associated Press. 13 Juni 2009. Diakses 14 Juni 2009. 
  73. ^ "D B Cooper's Loot Serial Number Searcher". Check-six.com. 2010-10-19. Diakses 2009-11-29. 
  74. ^ a b c d e f g "In Search of D.B. Cooper: New Developments in the Unsolved Case". F.B.I. Headline Archives. 17 March 2009. Diakses 22 Januari 2011. 
  75. ^ a b Ingalls, Chris (1 November 2007). "Investigators: F.B.I. unveils new evidence in D.B. Cooper case". King 5. Diarsipkan dari aslinya tanggal 5 Januari 2008. Diakses 11 Maret 2008. 
  76. ^ Gunther 1985, hlm. 40.
  77. ^ "Interview with lead FBI Investigator Larry Carr". Steven Rinehart. 2008-02-02. Diakses 2008-02-02. 
  78. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 94.
  79. ^ Richard Floyd McCoy, Jr.—aircraft hijacking. – FBI.gov Diakses 8 Maret 2011.
  80. ^ Lehigh Valley International Airport began as airmail stop(September 3, 2010). Lehigh Valley History Retrieved March 8, 2011.
  81. ^ Heady, 22, Night jump, Reno, $200k, Vietnam vet, gun, sticker, caught immediately (August 1, 2008). Dropzone.com Retrieved March 8, 2011.
  82. ^ Foto penahanan Heady (3 Juni 1972). Dropzone.com Diakses 8 Maret 2011.
  83. ^ Curtis, Gene (July 8, 2007). Only in Oklahoma: Skyjacker nabs Tulsa plane in error-filled romp. TulsaWorld.com archive Retrieved March 8, 2011.
  84. ^ a b Gladwell, Malcolm. The New Yorker (October 1, 2001): Safety in the Skies. New Yorker Archive Retrieved February 14, 2011.
  85. ^ Tedford, Deborah (2008-01-02). "F.B.I. Seeks Help in Solving Skyjacking Mystery". National Public Radio. Diakses 11 Maret 2008. 
  86. ^ a b "It's an Enigma." JCS-Group.com Recovered 2011-1-31.
  87. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 96.
  88. ^ Gunther 1985, hlm. 44.
  89. ^ Gunther 1985, hlm. 46.
  90. ^ Gunther 1985, hlm. 136.
  91. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 43.
  92. ^ Gunther 1985, hlm. 15.
  93. ^ Porteous & Blevins 2010.
  94. ^ "Brad Meltzer's Decoded – Episode Guide –". History.com. Diakses 2011-01-21. 
  95. ^ Into the Blast (March 26, 2010). adventurebooks.newsvine.com Retrieved February 14, 2011.
  96. ^ "F.B.I. rejects latest D.B. Cooper suspect". Associated Press. October 26, 2007. Diakses March 11, 2008. 
  97. ^ a b Craig, John S. “D.B. Cooper Suspect Named: William Pratt Gossett,” associatedcontent.com.
  98. ^ a b Yet Another D. B. Cooper Suspect: William Pratt "Wolfgang" Gossett. Crime Slam Retrieved February 1, 2011.
  99. ^ Foto William Gossett, 1967–1973 Diakses 2 Februari 2011.
  100. ^ "U.S. lawyer believes notorious fugitive D.B. Cooper hid ransom money in Vcr bank". Canadian Press. August 3, 2008. 
  101. ^ "Investigator Claims Depoe Bay Man Was Infamous 'D.B. Cooper'". Depoe Bay Beacon. May 28, 2008. 
  102. ^ Craig, John S. “1971 D.B. Cooper Letters Linked to Suspect William Gossett,” associatedcontent.com.
  103. ^ "Letter to Gazette Checked in FBI Hunt for Skyjacker," Reno Evening Gazette, Nov. 29, 1971; "Words in 'Skyjacker Note' to Gazette Clipped from Modesto Bee, FBI Told," Reno Evening Gazette, Nov. 30, 1971; "Gazette Receives Hijacker 'Letter' – Second in a Week," Reno Evening Gazette, Dec. 3, 1971. For detailed analysis of letters see "1971 D.B. Cooper Letters Linked to Suspect William Gossett," associatedcontent.com.
  104. ^ a b Was D.B. Cooper an Ogden Resident? (Jul 28, 2008) Deseret News (Salt Lake City) via Associated Press Retrieved February 1, 2011.
  105. ^ "The Real McCoy". Time. 24 April 1972. Diakses 26 July 2007. 
  106. ^ "Skydiver Held as Hijacker; $500,000 Is Still Missing". New York Times. Associated Press. 10 April 1972. hlm. 1. 
  107. ^ a b c d e Krajicek, David. "The D.B. Cooper Story: The Copycats". Crime Library. Diakses 3 January 2008. 
  108. ^ a b c Coreno, Catherine (22 Oktober 2007). "D.B. Cooper: A Timeline". New York. Diakses 10 Januari 2008. 
  109. ^ a b "Famous Cases: Richard Floyd McCoy, Jr. – Aircraft Hijacking". F.B.I. Diakses 2008-03-11. 
  110. ^ "Skydiver Held as Hijacker; $500,000 Is Still Missing". Associated Press. 10 April 1972. 
  111. ^ Univ. of Utah Press (October 1991); ISBN 978-0-87480-377-8
  112. ^ Schindler, Harold (24 November 1996). "25 Years Later, 'D.B' Remains Tied to Utah; Skyjacker Took Story To His Grave". Salt Lake Tribune. 
  113. ^ "Widow of Man Linked in Book to Skyjacker D.B. Cooper Sues Authors, Provo Attorney". Associated Press. 18 Januari 1992. hlm. B5. 
  114. ^ Funk, Marianne (February 21, 1992). McCoy's Widow Admits Helping in '72 Hijacking. Deseret News Archive Retrieved February 21, 2011.
  115. ^ Hamilton, Don (October 23, 2004). "F.B.I. makes new plea in D.B. Cooper case". The Seattle Times. 
  116. ^ a b Krajicek, David. "The D.B. Cooper Story: "I'm Dan Cooper. So Am I."". Crime Library. Diakses 2008-03-12. 
  117. ^ "Suspect in Family-Slaying May Be Famed D.B. Cooper". Los Angeles Times. 30 Juni 1989. hlm. A1. 
  118. ^ Benford, James P. Johnson, Timothy B; James P. Johnson (2000). Righteous Carnage: The List Murders in Westfield. Lincoln, Nebraska: iUniverse. hlm. 76–77. ISBN 0-595-00720-1. 
  119. ^ Stout, David (25 Maret 2008). "John E. List, 82, Killer of 5 Family Members, Dies". The New York Times. Diakses 30 Mei 2008. 
  120. ^ a b McNerthney, Casey (November 22, 2007). D.B. Cooper, where are you? Seattle Post-Intelligencer Archive Retrieved February 16, 2011.
  121. ^ Olson 2010, hlm. 72–73.
  122. ^ McCowan, Karen (January 20, 2010). Illegal flight lands pilot in trouble once again. Register-Guard archive Retrieved February 24, 2011.
  123. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 51.
  124. ^ (Saluran) D.B. Cooper KOIN segment (2007) di YouTube Retrieved February 24, 2011.
  125. ^ a b c (Saluran) D.B. Cooper Inside Edition segment (2007) di YouTube Retrieved February 24, 2011.
  126. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 52.
  127. ^ Websleuths archive (December, 2007) Retrieved February 24, 2011.
  128. ^ Has The Mystery of D.B. Cooper Been Solved? (October 6, 2008). InsideEdition.com Retrieved March 8, 2011.
  129. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 83–84.
  130. ^ Lachman, Charles (2008). The Last Lincolns: The Rise & Fall of a Great American Family. Union Square Press. ISBN 1-4027-5890-1.
  131. ^ a b c Wu, Annie. The History of Airport Security. SavvyTraveler.publicradio.org Retrieved February 14, 2011.
  132. ^ Holden, Robert T. The Contagiousness of Aircraft Hijacking UCF.edu Archive Retrieved February 14, 2011.
  133. ^ Himmelsbach & Worcester 1986, hlm. 120.
  134. ^ Gilmore, Susan (22 November 2001). "D.B. Cooper puzzle: The legend turns 30.". The Seattle Times. Diakses 2008-01-02. 
  135. ^ Gunther 1985, hlm. 50.
  136. ^ Piedmont Memorable Moments. jetpiedmont.com Retrieved February 11, 2011.
  137. ^ Hengi, B.I. Airlines Remembered. Midland (June 10, 2000). ISBN 1-85780-091-5, pp. 56–7.

Wacana lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Tosaw, Richard T. (1984) D.B. Cooper: Dead or Alive?. Tosaw Publishing. ISBN 0-9609016-1-2. (Early compendium of information, some at variance with later, more authoritative accounts; self published; includes a complete listing of ransom serial numbers.)
  • Gunther, Max (1985). D. B. Cooper: What Really Happened. Chicago: Contemporary Books. ISBN 0809251809.  (Based on interviews with a woman known as “Clara”, who claimed to have discovered an injured Cooper two days after the hijacking and lived with him until he died a decade later; considered a hoax by the FBI.)
  • Himmelsbach, Ralph P.; Worcester, Thomas K. (1986). Norjak: The Investigation of D. B. Cooper. West Linn, Oregon: Norjak Project. ISBN 9780961741501.  (Himmelsbach was the FBI's chief investigator on the case until his retirement in 1980; “Norjak” is FBI shorthand for the Cooper hijacking.)
  • Rhodes, B and Calame, R. (1991) D.B. Cooper: The Real McCoy. Univ. of Utah Press ISBN 0-87480-377-2. (The authors summarize their circumstantial case that "copycat" Richard McCoy was D.B. Cooper.)
  • Reid, Elwood (2005). D.B.: A Novel. Anchor Books. ISBN 0-385-49739-3 (A work of fiction which proposes a factually unsupported solution to the hijacking.)
  • Forman, P and Forman, R. (2008) The Legend of D.B. Cooper – Death by Natural Causes. Borders Personal Publishing. ISBN 1-60552-014-4 (The self-published story of Bobby Dayton, who became Barbara Dayton, and claimed to have staged the hijacking disguised as a man, then recanted.)
  • Grant, Walter. (2008) D.B. Cooper, Where Are You? Publication Consultants. ISBN 1-59433-076-X (A writer's fanciful account of what may have happened.)
  • Nuttall, George C. (2010) D.B. Cooper Case Exposed: J. Edgar Hoover Cover Up? Vantage Press. ISBN 0-533-16390-0 (Compendium of conspiracy and cover-up theories.)
  • Olson, Kay Melchisedech (2010). D.B. Cooper Hijacking: Vanishing Act. Compass Point Books. ISBN 0-7565-4359-2.  (Straightforward accounting of official information and evidence.)
  • Elmore, Gene. (2010) D.B. Cooper: Aftermath. iUniverse. ISBN 1-4502-1545-9 (Self-published work of fiction, interwoven with some of the commonly-known facts.)
  • Porteous, Skipp; Blevins, Robert M. (2010). Into the Blast – The True Story of D.B. Cooper. Seattle, Washington: Adventure Books of Seattle. ISBN 978-0-9823271-2-8.  (A compilation of the circumstantial evidence implicating Kenneth Christiansen.)
  • Gray, Geoffrey. (scheduled August 2011) Skyjack: The Hunt for D.B. Cooper. Crown. ISBN 0-307-45129-1 (A forthcoming book by the author of the 2007 New York Magazine article that proposed Kenneth Christiansen as a suspect.)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]