Bandar Udara Internasional King Abdul Aziz Jeddah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
  1. ALIH Templat:Infobox airport

Bandara Internasional King Abdul Aziz Jeddah (bahasa Arab: مطار الملك عبدالعزيز الدولي) (IATA: JEDICAO: OEJN) merupakan bandar udara utama yang melayani kota Jeddah di Arab Saudi. Bandar udara ini diberi nama seperti nama Raja Arab Saudi pertama, Abdul Aziz dari Arab Saudi. Bandar udara ini sering disebut Jeddah, dan menjadi kode IATA-nya, yaitu JED.

Bandara ini terletak 19 kilometer utara Kota Jeddah, Arab Saudi. Pengerjaan pembangunan bandara ini dimulai tahun 1974, dan selesai tahun 1980. Akhirnya, pada 31 Mei 1981, bandara ini dibuka untuk layanan penuh setelah secara resmi di buka pada April 1981.

Karena kedekatan Jeddah ke kota suci Islam Makkah, bandara singkatan satu fitur khusus: Terminal Haji khusus dibangun untuk menangani peziarah asing ditakdirkan ke Mekkah untuk mengambil bagian dalam ritual yang terkait dengan ibadah haji tahunan. Banyak maskapai penerbangan dari negara-negara Muslim dan non-Muslim telah menggunakan Terminal Haji, menyediakan kemampuan yang diperlukan untuk membawa peziarah ke Arab Saudi. Ini dirancang oleh Fazlur Rahman Khan dari perusahaan arsitektur Skidmore, Owings dan Merrill LLP (SOM) dan direkayasa oleh Horst Berger saat di Geiger Berger Associates.

Terminal Utara di bandara Jeddah digunakan oleh semua maskapai penerbangan asing. Terminal Selatan adalah dicadangkan untuk penggunaan eksklusif Saudi Arabian Airlines sampai 2007 ketika juga operator swasta Arab Saudi Nas Air dan Sama Airlines diberi izin untuk menggunakan terminal ini. Bandara KAIA-Jeddah berfungsi sebagai hub utama untuk Saudi Arabian Airlines.

Para haji bandara Jeddah Terminal diperkirakan, pada lima juta kaki persegi (465.000 m²), antara terminal terbesar di dunia udara setelah Bandara Internasional Ibukota Beijing, Dubai International Airport dan Bandara Internasional Hong Kong. Ini mencakup lebih dari 100 hektare (405.000 m²) dan dikenal untuk tenda berbentuk atap. Atap Terminal 3 adalah tidak hanya tenda, tetapi bahan fiberglass berwarna putih. Terminal Haji menawarkan fasilitas banyak peziarah, termasuk sebuah masjid, dan dapat menampung 80.000 wisatawan pada waktu yang sama.

Proyek Baru Bandara King Abdul Aziz[sunting | sunting sumber]

Perkembangan baru akan berlangsung dalam tiga tahap mulai pada bulan September 2006, yang pertama dapat diselesaikan dalam lima tahun. Empat bangunan terminal baru, rel kecepatan tinggi link dan kapasitas hingga 80 juta penumpang per tahun adalah salah satu target yang diusulkan untuk sebuah bandara baru. Proyek ini dirancang untuk meningkatkan kapasitas bandara awalnya dari 13 juta penumpang dengan 30 juta penumpang setiap tahun. Ekspansi mencakup landasan berdiri keras dan area beraspal, pencahayaan, sistem bahan bakar jaringan dan badai jaringan air drainase. Ada juga akan menjadi dukungan yang baru dibangun jasa bangunan, renovasi Selatan ada dan Terminal Utara dan upgrade ke landasan pacu lapangan terbang yang ada dan sistem untuk mengakomodasi Airbus A380. Tiga tahap, sesuai dengan GACA - Otoritas Umum Penerbangan Sipil Arab Saudi, akan ditandai dengan meningkatkan kapasitas untuk dipentaskan 30mn / 60mn dan 80mn penumpang per tahun. Berdasarkan meningkatkan lalu lintas saat ini, Terminal Selatan yang ada akan perlu untuk melayani sekitar 21 juta penumpang per tahun selama 20 tahun ke depan untuk memenuhi permintaan. Proyek ini telah mencapai tahap akhir perencanaan dan desain, dan Raja Abdullah, yang Penjaga Dua Masjid Suci telah menyetujui anggaran sebesar 4 miliar Rial Arab Saudi untuk membangun bandara baru futuristik untuk standar internasional.

Abdullah Al-Rehaimy, presiden Otoritas Umum Penerbangan Sipil, mengatakan bahwa proyek tersebut akan dibangun oleh perusahaan lokal.

Keempat baru berbentuk bulan sabit ruang penumpang akan berlokasi di sebelah selatan terminal internasional saat ini yang akan mengalami renovasi pada waktu yang sama. Saaty Talal, berbicara pada presentasi proyek ke Jeddah Pangeran Mishaal bin Gubernur Majed, mengatakan bahwa bekerja pada perbaikan bisa mulai sedini ini September mendatang. Kapasitas operasional untuk bandara, kata dia, akan meningkat, dan membantah bahwa upgrade pekerjaan akan menghambat throughput lalu lintas. Bekerja pada memperbarui dan meningkatkan fasilitas, kata dia, akan diberi batas waktu untuk menghindari arus puncak lalu lintas. Akses ke terminal baru masih dalam tahap perencanaan dan pembelian. Perpanjangan Pangeran Majed Street akan membuat akses langsung dan mudah, kotamadya saat ini menyelidiki lokasi lahan yang dibutuhkan untuk perpanjangan yang diusulkan dan menangani masalah pembelian wajib properti dan kompensasi.

Sementara, Jalan Pangeran Majed akan terhubung ke Jalan Layang Al-Laith, membentuk rute utara-selatan cepat transit. Serta akses jalan jauh lebih baik, rencana telah dibuat untuk jalur kereta api berkecepatan tinggi yang melayani bandara. Mulai di Prince Majed Street, link akan berjalan ke bandara dan menghubungkan dengan terminal.

Maskapai dan Destinasi[sunting | sunting sumber]

Terminal Selatan
Maskapai Tujuan Terminal
Air Algérie Algiers, Constantine Utara
Air Arabia Sharjah Utara
Air France Djibouti, Paris-Charles de Gaulle Selatan
Air India Delhi, Hyderabad, Kochi, Kozhikode, Mumbai Utara
AlMasria Universal Airlines Alexandria-Borg el Arab Utara
Ariana Afghan Airlines Kabul Utara
Bahrain Air Bahrain Utara
Batavia Air Jakarta-Soekarno-Hatta Utara
Biman Bangladesh Airlines Dhaka, Chittagong, Sylhet Utara
BMI London-Heathrow Utara
British Airways London-Heathrow Utara
Cathay Pacific Hong Kong Utara
China Southern Airlines Beijing-Capital, Dubai Utara
Daallo Airlines Hargeisa, Djibouti, Mogadishu Utara
EgyptAir Alexandria-El Nouzha, Cairo Utara
EgyptAir Express Musiman: Sharm el-Sheikh Utara
Emirates Dubai Utara
Eritrean Airlines Asmara Utara
Ethiopian Airlines Addis Ababa Utara
Etihad Airways Abu Dhabi Utara
Flydubai Dubai Utara
Garuda Indonesia Jakarta-Soekarno-Hatta
Musiman: Banda Aceh-Sultan Iskandar Muda (hanya saat musim Haji)
Utara
GMG Airlines Dhaka Utara
Gulf Air Bahrain Utara
Iran Air Teheran-Imam Khoemeini Utara
Jazeera Airways Kuwait Utara
Jet Airways Mumbai Utara
Jubba Airways Mogadishu Utara
Kabo Air Abuja, Kano Utara
Kenya Airways Nairobi Utara
Kuwait Airways Kuwait Utara
Libyan Airlines Tripoli [ditunda sampai pemberitahuan lebih lanjut karena perang sipil Libya] Utara
Lion Air Jakarta-Soekarno-Hatta Utara
Lufthansa Frankfurt, Munich [dimulai 30 Oktober] Utara
Mahan Air Tehran-Imam Khomeini Utara
Malaysia Airlines Kuala Lumpur Utara
Middle East Airlines Beirut Utara
Nas Air Abu Dhabi, Adana, Aleppo, Alexandria-Borg el Arab, Amman-Queen Alia, Antakya-Hatay, Assiut, Beirut, Damascus, Dammam, Dubai, Islamabad [dimulai 15 Juli], Istanbul-Sabiha Gökçen, Karachi, Khartoum, Kozhikode, Kuwait, Lahore [begins 8 July], Latakia, Riyadh, Sharjah
Musiman: Sharm el-Sheikh
Selatan
Nasair Asmara Utara
Nile Air Kairo Utara
Oman Air Muscat Utara
Pakistan International Airlines Islamabad, Karachi, Lahore, Multan, Peshawar, Sialkot Utara
Qatar Airways Doha Utara
RAK Airways Ras al Khaimah Utara
Royal Air Maroc Casablanca Utara
Royal Brunei Bandar Seri Begawan Utara
Royal Falcon Amman-Marka Utara
Royal Jordanian Amman-Queen Alia Utara
Saudi Arabian Airlines Abha, Abu Dhabi, Addis Ababa, Alahsa, Al Baha, Alexandria-Borg el Arab, Algiers, Amman-Queen Alia, Ankara, Arar, Bahrain, Bangalore, Barcelona (kadang-kadang), Beirut, Bisha, Kairo, Casablanca, Chennai, Kolombo, Damascus, Dammam, Dawadmi, Delhi, Dhaka, Doha, Dubai, Frankfurt, Gassim, Geneva, Guangzhou, Gurayat, Hafar Al-Batin, Hail, Hong Kong, Hyderabad, Islamabad, Istanbul-Atatürk, Jakarta-Soekarno-Hatta, Jizan, Jouf, Calicut, Kano, Karachi, Kochi, Kuala Lumpur, Kuwait, Lahore, London-Heathrow, Medina, Madrid, Milan-Malpensa, Mumbai, Muscat, Najran, Nairobi, New York-JFK, Paris-Charles de Gaulle, Peshawar, Qaisumah, Rafha, Riyadh, Rome-Fiumicino, Sana'a, Sharjah, Sharurah, Singapore, Surabaya, Tabuk, Taif, Tehran-Imam Khoemeini, Tunis, Turaif, Wadi ad-Dawasir, Washington-Dulles, Wedjh, Yanbu
Musiman: Salalah, Sharm el-Sheikh
Selatan
Singapore Airlines Singapore Utara
Sri Lankan Airlines Colombo Utara
Somon Air Dushanbe Utara
Sudan Airways Khartoum Utara
Syrian Air Aleppo, Damaskus Utara
Turkish Airlines Istanbul-Atatürk Utara
Tunisair Tunis Utara
Toumai Air Tchad N'djamena Utara
Yemenia Aden, Sana'a Utara

Kargo[sunting | sunting sumber]

Maskapai Tujuan
Air France Cargo Dammam, Hong Kong, Paris-Charles de Gaulle
Ethiopian Airlines Addis Ababa
Lufthansa Cargo Frankfurt
Saudi Arabian Airlines Cargo Addis Ababa, Amman, Amsterdam, Bangkok-Suvarnabhumi, Brussels, Dammam, Dhaka, Guangzhou, Hong Kong, Houston, Johannesburg, Khartoum, Lagos, Milan-Malpensa, Mumbai, Nairobi, N'Djamena, New York-JFK, Riyadh, Sana'a, Shanghai-Pudong, Sharjah, Thiruvananthapuram
Sudan Airways Khartoum

Statistik Penumpang[sunting | sunting sumber]

Lebih dari 17 juta penumpang menggunakan bandara Jeddah-Kaia setiap tahun.

Statistics untuk Bandara Internasional King Abdul Aziz Jeddah
Year Total Penumpang Total Pergerakan Pesawat Total Kargo (Ton)
1998 9,716,000 85,613
1999 10,149,000 88,701
2000 10,465,000 88,531
2001 10,237,000 86,438
2002 10,849,000 86,453
2003 11,248,000 88,433
2004 12,257,000 93,685
2005 13,239,000 98,986
2006 13,265,000 107,740
2007 14,356,000 122,266
2008 17,644,000 138,599
2009 17,757,000 142,505
2010 17,891,364 146,365 231,730

Insiden dan Kecelakan[sunting | sunting sumber]

  • Pada tanggal 25 September 1959, Saudi Arabian Airlines registrasi HZ-AAF Douglas DC-4/C-54A-5-DO jatuh sesaat setelah lepas landas dari Jeddah. Penyebab kecelakaan itu percontohan kesalahan diikuti oleh ketinggian yang melebihi batas maksimal. Semua 67 penumpang dan 5 awak selamat.
  • Pada tanggal 11 Juli 1991, Nigeria Airways Penerbangan 2120/Nationair Penerbangan 2120, sebuah Douglas DC-8-61 mengalami masalah tekanan kabin diikuti oleh api karena roda pendaratan gagal. Pilot mencoba kembali ke bandara, tapi gagal mencapai bandara saat pesawat jatuh menewaskan semua penumpang 247 dan 14 awak.
  • Pada tanggal 1 Maret 2004, PIA Penerbangan 2002, sebuah Airbus A300B4-200 meledak 2 ban sementara lepas landas dari Bandara Internasional King Abdul Aziz. Fragmen dari ban itu ditelan oleh mesin, ini menyebabkan mesin untuk terbakar dan lepas landas dibatalkan dilakukan. Karena kerusakan akibat kebakaran besar untuk mesin dan sayap kiri yang disebabkan pesawat yang akan dihapusbukukan. Semua 261 penumpang dan 12 awak selamat.

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]