Antonio Conte

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Antonio Conte
Antonio Conte Juventus.jpg
Informasi pribadi
Tanggal lahir 31 Juli 1969 (umur 45)
Tempat lahir Lecce, Italia
Tinggi 1.78 m (5 ft 10 in)
Posisi bermain Midfielder
Informasi klub
Klub saat ini Juventus (pelatih kepala)
Karier junior
Lecce
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
1985–1992 Lecce 89 (1)
1992–2004 Juventus 295 (29)
Total 384 (30)
Tim nasional
1994–2000 Italia 20 (2)
Kepelatihan
2006–2007 Arezzo
2007–2009 Bari
2009–2010 Atalanta
2010–2011 Siena
2011– Juventus
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik.

Antonio Conte (lahir di Lecce, Italia, 31 Juli 1969; umur 45 tahun) merupakan mantan pemain sepak bola berkebangsaan Italia. Ia pernah bermain untuk tim U.S. Lecce dan Juventus. Ia juga pernah bermain untuk Tim nasional sepak bola Italia dengan 20 kali main dan 2 gol. Hasil terbaiknya ialah ketika Italia meraih runner-up di Piala Dunia FIFA 1994. Saat ini Conte menjabat sebagai pelatih kepala untuk Juventus.[1] Di musim perdananya menangani raksasa Turin tersebut, Conte sukses mempersembahkan Scudetto ke-28 (atau ke-30 secara keseluruhan[2]) bagi Juventus.[3]

Karier pemain[sunting | sunting sumber]

Lecce[sunting | sunting sumber]

Conte mengawali karier sebagai pesepakbola saat ia menjadi anggota tim primavera (pemain muda) dari Lecce pada tahun 1985. Ia kemudian masuk ke tim utama Lecce yang berlaga di Serie A pada tanggal 6 April 1986 dalam usia 16 tahun ketika Lecce bertemu Pisa. Gol pertamanya di Serie A ia cetak pada November 1989 saat Lecce melawan Napoli yang berkesudahan dengan skor 3-2 untuk Lecce.

Juventus[sunting | sunting sumber]

Pada jendela transfer musim dingin tahun 1991, Conte pindah ke Juventus. Debut pertamanya sebagai pemain Juventus terbilang istimewa karena ia langsung dimainkan saat melawan Torino dalam Derby della Mole pada tanggal 17 November.[4][5] Dengan cepat Conte berkembang di Juve dan menjadi salah satu pemain yang sukses membawa Juve juara Piala UEFA musim 1992-93. Setelah itu gelar lainnya menyusul, terlebih saat Juve ditangani Marcello Lippi. Conte berhasil meraih gelar Scudetto, Liga Champions, Piala Super Eropa dan Piala Interkontinental saat Juve ditangani Lippi. Pada tahun 1996 menyusul hengkangnya Gianluca Vialli dan Fabrizio Ravanelli, Conte dipromosikan menjadi kapten tim Juventus.

Carlo Ancelotti datang ke Turin pada musim 1999-2000 sebagai pelatih baru Juventus. Kehadiran Ancelotti sebagai pelatih kemudian sedikit demi sedikit menggeser peran Conte di lini tengah yang saat itu lebih banyak dipercayakan kepada Edgar Davids. Saat Lippi kembali melatih Juve pada musim 2001-02, Conte kemudian tergusur sebagai kapten Juventus oleh Alessandro Del Piero.[6] Conte menjadi sosok kuat di lini tengah Juve bersama Gianluca Zambrotta dan Pavel Nedved di bawah era kepelatihan Lippi yang kedua. Dua gelar Scudetto lainnya menyusul setelah Juventus tampil impresif di musim 2001-02 dan 2002-03. Conte pun nyaris saja mengantarkan Juventus meraih gelar Liga Champions pada musim 2002-03 sebelum akhirnya kalah lewat adu penalti melawan AC Milan.

Musim 2003-04 menjadi musim terakhir Conte sebagai pemain. Pertandingan terakhirnya di Serie A adalah ketika melawan Inter Milan pada 4 April 2004. Sementara pertandingan Eropa terakhirnya adalah ketika Juventus bertemu Deportivo La Coruna pada 25 Februari 2004. Selama tiga belas tahun karirnya di Turin, Conte memenangkan lima gelar Scudetto (1995, 1997, 1998, 2002, 2003), satu Piala UEFA (1993), dan satu Liga Champions ketika Juventus mengalahkan Ajax Amsterdam melalui adu penalti tahun 1996.

Tim nasional Italia[sunting | sunting sumber]

Karier Antonio Conte bersama timnas Italia tidak telalu gemilang jika dibandingkan dengan kariernya di klub. Conte hanya dua kali ikut serta dalam turnamen besar, yaitu di Piala Dunia 1994 dan Piala Eropa 2000[7], ketika di dua turnamen tersebut, Italia kandas di babak final. Sementara di Piala Eropa 1996, Conte tidak dipanggil oleh timnas dikarenakan cedera.[8]

Di Piala Eropa 2000, Conte berduet dengan Demetrio Albertini. Ia tampil cukup impresif terutama saat melawan Turki.[9] Namun di perempat final saat melawan Romania, Conte terpaksa harus keluar lapangan usai ditekel keras oleh Gheorghe Hagi.[10]

Karier pelatih[sunting | sunting sumber]

Arezzo[sunting | sunting sumber]

Antonio Conte pada tahun 2005.

Setelah pensiun sebagai pemain Juventus pada tahun 2004, Conte dipekerjakan sebagai asisten pelatih di klub Siena, bersama Luigi De Canio untuk musim 2005-06. Dia kemudian ditunjuk sebagai manajer dari klub Serie B, Arezzo pada Juli 2006. Namun pada tanggal 31 Oktober 2006 ia dipecat setelah serangkaian hasil mengecewakan.

Conte kembali melatih Arezzo pada tanggal 13 Maret 2007, setelah pelatih sebelumnya gagal. Dalam masa kepelatihannya yang kedua di Arezzo, Conte sempat membawa Arezzo menang lima kali beruntun dan meraih 19 poin dari 7 pertandingan dan sempat memberi harapan kepada klub asal Tuscan tersebut untuk lolos dari jurang degradasi. Namun Conte gagal meloloskan Arezzo dari degradasi di pekan terakhir, dan klub tersebut turun ke Serie C1, dengan selisih 1 poin atas peringkat aman Spezia.

Bari[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Desember 2007 ditunjuk Bari untuk menggantikan Giuseppe Materazzi pada paruh kedua musim Serie B 2007-08.[11] Conte mengawali musim dengan baik, dengan membawa Bari yang terancam degradasi menjadi tim papan tengah di Serie B. Pada musim 2008-09, Conte berhasil mengantar Bari menjadi juara Serie B yang kemudian membuat klub tersebut promosi ke Serie A untuk musim 2009-10.

Pada Juni 2009, setelah berminggu-minggu diterpa rumor yang menghubungkannya untuk peran kepelatihan di Juventus, Conte setuju pada prinsipnya untuk menerima perpanjangan kontrak di Bari untuk musim baru. Namun pada 23 Juni 2009 Bari mengumumkan telah memutus kontrak dengan Antonio Conte dengan kesepakatan bersama.[12]

Setelah Claudio Ranieri dipecat Juventus, Conte kembali diisukan akan kembali ke Juventus sebagai pelatih.[13] Namun, "Si Nyonya Tua" saat itu lebih memilih Ciro Ferrara sebagai manajer tim utama sebagai pengganti Ranieri. Beberapa saat sebelum Ferrara terpilih, Conte sempat menyatakan bahwa ia mungkin saja akan kembali ke Juventus namun itu jika ia sudah siap menerima tanggung jawab besar sebagai pelatih tim papan atas.[14]

Atalanta[sunting | sunting sumber]

Antonio Conte ketika masih melatih Atalanta.

Pada 21 September 2009 Atalanta menunjuk Conte sebagai pelatih menggantikan Angelo Gregucci.[15] Setelah awal musim yang baik, tim Atalanta besutan Conte mulai menemukan krisis di bulan November yang kemudian menyebabkannya diprotes oleh sebagian tifosi Atalanta. Conte juga bahkan sempat bermasalah dengan para ultras resmi klub.

Pada tanggal 6 Januari 2010, Conte berulang kali diolok-olok oleh fans Atalanta dalam pertandingan kandang melawan Napoli yang berakhir pada kekalahan 0-2 atas tim tamu. Satu grup kepolisian sempat diturunkan kelapangan beberapa detik usai pertandingan untuk menghalau fans yang mencoba mengkonfrontasi Conte.[16] Hari berikutnya, Conte menyatakan pengunduran dirinya dari jabatan pelatih dan meninggalkan klub Bergamo tersebut di posisi 19 klasemen.[17]

Siena[sunting | sunting sumber]

Conte diangkat sebagai pelatih kepala baru Siena di bulan Mei 2010 dengan harapan bisa membawa klub tersebut promosi ke Serie A.[18] Conte berhasil melakukan tugasnya dengan baik dan sukses membawa Siena promosi ke Serie A musim 2011-2012 setelah finis di posisi kedua klasemen akhir.[19]

Juventus[sunting | sunting sumber]

Bulan Mei 2011, direktur teknik Juventus, Giuseppe Marotta mengumumkan bahwa Antonio Conte akan kembali ke Juventus dengan posisi sebagai pelatih kepala menggantikan Luigi Delneri yang gagal membawa juventus Juara Liga Italia dan ke kompetisi eropa karena hanya finish di posisi 7 klasemen akhir seri A 2011. Conte diikat kontrak oleh Juventus selama dua musim sampai akhir musim 2012-13.[20][21] Karena menjadi pemain Juventus di sebagian besar karirnya, Conte dicintai oleh pendukung setia Bianconeri. Ia pun disambut dengan meriah oleh para Juventini saat hari penandatanganan kontraknya.[22]

Debut resmi Conte sebagai pelatih Juventus di Serie A di mulai pada tanggal 11 September 2011. Ia langsung mendapat kemenangan pertamanya dengan mengalahkan Parma 4-1 di Juventus Stadium.[23] Pada 18 September 2011 Conte berhasil mengalahkan tuan rumah yang juga mantan klub asuhannya, Siena dengan skor 0-1.

Pada tanggal 25 Oktober 2011 yang juga merupakan pekan kesembilan, Juventus berhasil menang 2-1 melawan ACF Fiorentina. Juve pun mantap berada di posisi teratas klasemen sepanjang sembilan pekan, yang pertama dan terlama sejak musim 2005-06 saat dilatih Fabio Capello.[24] Kemenangan tandang di Lecce pada tanggal 8 Januari 2012 membuat sejarah baru bagi Conte dan Juventus yang tidak terkalahkan sepanjang 17 pertandingan dan menyamai catatan lama Juve di musim 1949-50. Sempat ditahan imbang melawan Cagliari dengan skor 1-1, Juve memastikan gelar juara paruh musim usai mengalahkan tuan rumah Atalanta 0-2 dan menutup paruh pertama musim dengan raihan 11 kemenangan dan 8 kali imbang.[25]

Terlepas dari banyaknya hasil imbang yang diraih Conte bersama Juve selama musim 2011-12[26], ia tetap mendapatkan pujian dari beberapa mantan pemain dan pelatih sepak bola Italia dan membandingkannya dengan pelatih Real Madrid Jose Mourinho.[27] Conte dinilai sukses mengembangkan reputasi seperti Mourinho yang selalu haus akan kemenangan dan kemampuannya menjalin komunikasi dengan para pemainnya.[27] Berbeda dengan Mourinho yang cenderung hati-hati dan memainkan sepak bola negatif, Conte lebih suka bermain menyerang dengan formasi 4-3-3 dan 3-5-2 yang menjadi formasi paling sering digunakan dalam era Conte di Turin.[28]

Pada tanggal 6 Mei 2012, Antonio Conte berhasil mengantarkan Juventus meraih Scudetto ke-28 (atau ke-30 secara keseluruhan) usai mengalahkan Cagliari 2-0 dengan satu pertandingan tersisa.[29][30] Conte pun mencatat beberapa rekor di musim debutnya menangani Juventus, diantaranya rekor tidak terkalahkan sampai pekan terakhir Liga Italia (tim pertama italia sejak Musim Kompetisi Serie A yang berjumlah 20 club / 38 pekan ), melaju ke final Coppa Italia (pertama sejak Marcello Lippi di 2004) dan mengalahkan Inter Milan dua kali dalam Derby D'Italia (pertama sejak Fabio Capello di 2005-06). Satu-satunya kekalahan yang Conte alami di musim 2011-12 adalah saat dikalahkan Napoli 2-0 dalam final Coppa Italia. Di Ajang Piala Super Italia yang diadakan di stadium "Bird Nest"- Beijing 11 Agustus 2012, conte mempunyai andil mempersembahkan trofi yang ke-5 sepanjang sejarah juventus setelah mengalahkan Napoli dengan skor 4-2 melalui perpanjangan waktu 2x15 menit.Karena skor kedua tim imbang 2-2 di waktu normal pertandingan ( 90 Menit ). Walaupun dia tidak bisa menemani dan memimpin tim selama pertandingan dan di gantikan oleh direktur teknis primavera massimo carrera, yang dikarenakan skorsing. Selama 10 bulan yang diberikan oleh pengadilan atas kasus scommessopoli yang melibatkan conte sewaktu menangangani siena. (dengan dakwaan : Mengetahui Ada pengaturan skor, tetapi tidak memberitahu pihak yang berwenang). semangat pemain juventus tidak mengendur , yang dimana malah semakin melecut semangat pasukan dari " La Vecchia Signora " untuk memberikan hadiah yang terbaik untuk sang pelatih dan juga merupakan Gelar Piala Super Italia yang Ke-5 untuk Juventus sepanjang sejarah. [31]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Pada akhir musim Serie A 2011-12 Antonio Conte dituduh terlibat dalam kasus pengaturan skor di Liga Italia Serie B musim 2010-11 (yang kemudian dikenal dengan istilah scommessopoli) oleh mantan anak asuhnya di klub Siena, Filippo Carobbio.[32] Berbekal penuturan ini, polisi Italia kemudian menggelar investigasi mendalam, termasuk menggeledah rumah Conte untuk menemukan bukti-bukti terkait kasus ini.[33] Conte sendiri membantah keras perihal keterlibatan dirinya dalam kasus scommessopoli, meskipun presiden Juventus, Andrea Agnelli mempersilakan pihak berwajib untuk menginvestigasi dan mengusut tuntas siapa saja yang terlibat dalam kasus tersebut.[34]

Prestasi dan penghargaan[sunting | sunting sumber]

Sebagai pemain[sunting | sunting sumber]

Juventus

Sebagai pelatih[sunting | sunting sumber]

Bari
Juventus

Statistik karier[sunting | sunting sumber]

Gol internasional[sunting | sunting sumber]

# Tanggal Venue Lawan Skor Hasil Kompetisi
1. 27 Maret 1999 Parken Stadium, Copenhagen, Denmark  Denmark 1–2 Menang UEFA EURO 2000 Qual.
2. 11 Juni 2000 GelreDome, Arnhem, Belanda  Turki 1–2 Menang UEFA Euro 2000
Data diatas benar sampai 29 Mei 2010

Statistik kepelatihan[sunting | sunting sumber]

Sampai 1 Juni 2012

Tim Negara Dari Ke Catatan
Ma Mng S K %
Arezzo Bendera Italia Italia Juli 2006 31 Oktober 2006 &1000000000000001200000012 &100000000000000030000003 &100000000000000050000005 &100000000000000040000004 &1000000000000250000000025,00
Arezzo Bendera Italia Italia 13 Maret 2007 Juni 2007 &1000000000000001500000015 &100000000000000080000008 &100000000000000030000003 &100000000000000040000004 &1000000000000533300000053,33
Bari Bendera Italia Italia 27 Desember 2007 23 Juni 2009 &1000000000000006700000067 &1000000000000003300000033 &1000000000000002200000022 &1000000000000001200000012 &1000000000000492500000049,25
Atalanta Bendera Italia Italia 21 September 2009 7 Januari 2010 &1000000000000001400000014 &100000000000000030000003 &100000000000000040000004 &100000000000000070000007 &1000000000000214300000021,43
Siena Bendera Italia Italia 1 Juli 2010 21 Mei 2011 &1000000000000004400000044 &1000000000000002200000022 &1000000000000001400000014 &100000000000000080000008 &1000000000000500000000050,00
Juventus Bendera Italia Italia 22 Mei 2011 Sekarang &1000000000000004300000043 &1000000000000002600000026 &1000000000000001600000016 &100000000000000010000001 &1000000000000604700000060,47
Total &10000000000000195000000195 &1000000000000009500000095 &1000000000000006400000064 &1000000000000003600000036 &1000000000000487200000048,72

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Conte: Juventus Bukanlah Tujuan". KOMPAS. 2012-05-09. 
  2. ^ "Juventus Scudetto ke-30, Bukan ke-28". KOMPAS. 2012-05-07. Diakses 9 Mei 2012. 
  3. ^ "Antonio Conte: Refleksi Pelatih Muda". Republika. 2012-05-07. Diakses 9 Mei 2012. 
  4. ^ "Conte: Grazie al Trap ho scritto la mia storia alla Juve". Tuttosport. 2011-11-17. Diakses 2 Maret 2012. 
  5. ^ "17-11-1991, l'esordio bianconero di Conte - Conte's Juventus debut". Juventus.com. 2011-11-17. Diakses 2012-01-06. 
  6. ^ "Intervista ad Antonio Conte". pianetaazzurro.it. 2008-03-12. Diakses 2008-11-29. 
  7. ^ "Harsh penalty hands Italy victory". BBC Sport. 11 June 2000. Diakses 25 June 2011. 
  8. ^ Il pallone racconta: Antonio CONTE
  9. ^ Referto Turchia-Italia del 11 giugno 2000
  10. ^ Referto Romania-Italia del 24 giugno 2000
  11. ^ "Materazzi si dimette: Antonio Conte a Bari" (dalam bahasa Italian). Corriere dello Sport.it. 2007-12-28. Diakses 2007-12-28. 
  12. ^ "As Bari e Conte: sciolgono il rapporto" (dalam bahasa Italian). AS Bari. 2009-06-23. Diakses 2009-06-23. 
  13. ^ http://www.goal.com/it/news/7/calciomercato/2009/05/21/1277682/lallenatore-juve-la-certezza-decide-lippi
  14. ^ Antonio Conte: Saya Siap Melatih Juventus!, diakses 9 Mei 2012.
  15. ^ "Comunicato Stampa" (dalam bahasa Italian). atalanta.it. 2009-09-21. Diakses 2009-09-21. 
  16. ^ "Il tecnico litiga con i tifosi E viene portato via a forza" (dalam bahasa Italian). Bergamo News. 2010-01-06. Diakses 2010-01-07. 
  17. ^ "Comunicato stampa" (dalam bahasa Italian). Atalanta BC. 2010-01-07. Diakses 2010-01-07. 
  18. ^ "Antonio Conte nuovo allenatore del Siena". Ansa. 2010-05-23. Diakses 1 Mei 2012. 
  19. ^ "Antonio Conte è il nuovo allenatore del Siena" (dalam bahasa Italian). AC Siena. 2010-05-23. Diakses 2010-05-23. 
  20. ^ "Giuseppe Marotta reveals Juventus will appoint Antonio Conte as new coach". Welsfussball. 2011-05-30. Diakses 2011-05-30. 
  21. ^ "Conte replaces Del Neri at Juventus". ESPN Soccernet. 31 May 2011. Diakses 25 June 2011. 
  22. ^ Ufficiale: Conte nuovo tecnico della Juve, firmato un biennale
  23. ^ Referto partita Juventis-Parma 11 settembre 2011
  24. ^ "Lenta ed equilibrata, è una serie A da record". Corriere Dello Sport. 2011-10-17. Diakses 9 Mei 2012. 
  25. ^ "Una Juventus da record... ma contro il rossoblu è sfortuna". 2012-01-16. Diakses 17 Januari 2012. 
  26. ^ "Bianconeri Si Raja Seri". OkeZone Bola. 2012-03-08. Diakses 1 April 2012. 
  27. ^ a b "Antonio Conte Bisa Samai Jose Mourinho". Metro TV. 2012-05-08. Diakses 9 Mei 2012. 
  28. ^ "The Juventus Formation 2011: Antonio Conte Narrow 4-3-2-1". Their Tactics. Diakses 9 Mei 2012. 
  29. ^ "Kekalahan AC Milan Antar Juventus Raih Scudetto 2011-12". Kabar Top. 2012-05-07. Diakses 8 Mei 2012. 
  30. ^ Juventus campione d'italia!
  31. ^ Napoli upset Juve to win Italian Cup - CNN, diakses 13 Juni 2012.
  32. ^ Julikar Sutedjo, Auzan (2012-05-31). "Eks Pemain Siena: Conte Tahu". OkeZone Bola. Diakses 2012-06-13. 
  33. ^ Widyantara, Gunawan (2012-05-28). "Kapten Lazio Ditangkap, Rumah Antonio Conte Digeledah". GOAL Indonesia. Diakses 2012-06-13. 
  34. ^ "Antonio Conte Bantah Terlibat Skandal Pengaturan Skor". Tribun News. 2012-05-29. Diakses 2012-06-13. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Bendera Italia Luigi Delneri
Pelatih Juventus F.C.
2011–2012
Diteruskan oleh:
Bendera Italia Massimo Carrera
caretaker
Didahului oleh:
Bendera Italia Angelo Alessio
caretaker
Pelatih Juventus F.C.
2012–kini
Diteruskan oleh:
Petahana
Didahului oleh:
Gianluca Vialli
Kapten Juventus F.C.
1996–2001
Diteruskan oleh:
Alessandro Del Piero