Vinland

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Leiv Eriksson oppdager Amerika ("Leif Erikson menemukan benua Amerika") oleh Christian Krohg (1893)

Vinland, Vineland, atau Winland (Nordik Kuno: Vínland ) adalah area pesisir Amerika Utara yang dieksplorasi oleh bangsa Viking Norse, tempat Leif Erikson pertama kali mendarat sekitar tahun 1000, sekitar lima abad sebelum pelayaran Christopher Columbus dan John Cabot. Vinland adalah nama yang diberikan kepada Amerika Utara sejauh itu yang dieksplorasi oleh bangsa Norse, mungkin termasuk Newfoundland dan Teluk Saint Lawrence sejauh timur laut New Brunswick (di mana anggur eponymous ditemukan).

Pada tahun 1960, bukti arkeologis dari satu-satunya situs bangsa Norse yang diketahui di Amerika Utara (di luar Greenland) ditemukan di L'Anse aux Meadows di ujung utara pulau Newfoundland. Sebelum ditemukannya bukti arkeologis, Vinland hanya diketahui dari kisah-kisah bangsa Norse Kuno dan historiografi abad pertengahan. Penemuan tahun 1960 membuktikan eksplorasi bangsa Norse yang terlebih dahulu menemukan daratan Amerika Utara sebelum kedatangan Columbus. L'Anse aux Meadows mungkin bersesuaian dengan kamp Straumfjörð yang disebutkan dalam Saga of Erik the Red.

Nama[sunting | sunting sumber]

Vinland adalah nama yang diberikan ke bagian Amerika Utara oleh orang Islandia Norseman Leif Eiríksson, sekitar tahun 1000. Juga dieja Winland, pada awal Adam dari Bremen Descriptio insularum Aquilonis ("Deskripsi Kepulauan Utara", Bab 39, di bagian 4 Gesta Hammaburgensis ecclesiae pontificum), ditulis sekitar tahun 1075. Sumber utama Adam mengenai Winland tampaknya adalah raja Svend Estridson, yang memiliki pengetahuan tentang "pulau-pulau utara". Etimologi dari akar Norse Kuno, vin- diperdebatkan; sementara itu biasanya dianggap sebagai "anggur", beberapa sarjana memberikan kepercayaan kepada vin homofon, yang berarti "padang rumput".

Adam dari Bremen menyiratkan bahwa nama itu mengandung Norse Kuno vín (serumpun dengan Latin vinum ) "anggur" (diterjemahkan sebagai Old Saxon atau Old High German win): "Selain itu, ia juga telah melaporkan satu pulau yang ditemukan oleh banyak orang di lautan itu, yaitu disebut Winland, untuk alasan bahwa anggur tumbuh di sana sendiri, menghasilkan anggur terbaik."  Etimologi ini dipertahankan dalam saga Grœnlendinga abad ke-13, yang memberikan penjelasan mendalam tentang penemuan Vinland dan namanya dari vínber, yaitu " wineberry", istilah untuk anggur atau kismis (hitam atau merah), ditemukan di sana.