Veturia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Veturia merupakan seorang ibu Romawi, ibunda jenderal Romawi legendaris Gaius Marcius Coriolanus. Menurut Plutarkhos namanya adalah Volumnia.

Veturia berasal dari keluarga bangsawan dan mendorong keterlibatan putranya di dalam politik Romawi. Menurut sejarahwan Romawi, Coriolanus diusir dari Roma pada awal abad ke-5 SM karena ia menuntut penghapusan jabatan Tribun plebis sebagai imbalan untuk mendistribusikan gandum negara ke plebeian yang kelaparan. Ia tinggal bersama orang-orang Volsci, orang-orang yang memusuhi Roma, saat merumuskan balas dendamnya.

Coriolanus dan Volsci bergerak ke Roma dan mengepung kota. Orang-orang Romawi mengirim utusan ke Coriolanus agar tidak berhasil. Kemudian Veturia, bersama istri Coriolanus Volumnia, ditambah anggota keluarga dan ibu-ibu Roma, berhasil mengajak Coriolanus untuk menghentikan pengepungannya.

Versi yang tepat dari entreaties berbeda.

Menurut Plutarkhos saat Veturia datang ke kemah putranya Coriolanus memeluknya dan memintanya untuk menyekutukan dirinya dengan tujuannya. Veturia menolak atas nama semua warga engara Romawi dan meyakinkan putranya untuk menghentikan perangnya melawan Roma, menjatuhkan diri ke kakinya dan mengancam untuk menyakiti dirinya sendiri jika ia tidak mundur. Coriolanus berkewajiban, dan pergi dari Roma; segera, Volsci yang marah dan frustrasi menghukumnya mati.

Livy mengatakan bahwa Veturia menolak untuk memeluk putranya, namun akhirnya meyakinkannya untuk berhenti, dan dikutip mengatakan:

"Sebelum saya menerima pelukan Anda, beritahu saya apakah saya telah datang ke musuh atau kepada seorang anak laki-laki, apakah saya berada di dalam perkemahan Anda sebagai tawanan atau seorang ibu? Sudah lama hidup dan masa tua yang tidak menyenangkan telah mempersiapkan saya untuk ini - untuk dilihat Anda adalah orang buangan, maka musuh? Bisakah Anda menyia-nyiakan tanah ini, yang memberi Anda kelahiran dan memupuk Anda? Meskipun Anda telah datang dengan pikiran yang marah dan penuh dendam, tidakkah kebencian Anda mereda saat Anda memasuki batas-batasnya? Ketika Roma datang dalam pandangan, apakah tidak terpikir oleh Anda, di dalam tembok ini rumah dan wali saya adalah, ibu, istri, dan anak-anak saya? Jadi, seandainya saya bukan seorang ibu, Roma tidak akan dikepung: seandainya saya bukan anak laki-laki, saya mungkin telah meninggal bebas di negara merdeka Tapi sekarang saya tidak dapat menderita apa-apa yang tidak dapat diabaikan daripada membuat saya tertekan, atau betapapun celaka saya, bolehkah saya lama? Lihatlah ini, siapa, jika Anda bertahan, baik kematian yang terlalu dini atau perbudakan yang telah lama menanti. "

Livy juga mencatat bahwa sumber berbeda dengan nasib Coriolanus, dan apakah ia hidup setelah kejadian tersebut.

Bangsa Romawi menghormati Veturia atas keberanian, patriotisme, dan kekuatannya di dalam sebuah krisis; ia telah berhasil di mana semua orang sebelumnya gagal. Ia menjadi model kebajikan wanita Romawi. Sebuah kuil untuk Fortuna dibangun untuk menghormatinya dan wanita-wanita lainnya. Ia tidak meminta bantuan atau kehormatan istimewa, kecuali bahwa sebuah kuil dibangun sebagai monumen Fortuna wanita. Plutarkhos menulis: "Senat yang banyak mengagumi semangat publik mereka, menyebabkan kuil itu dibangun dan sebuah patung didirikan di dalamnya untuk kepentingan umum, namun jumlah tersebut terdiri dari jumlah di antara mereka sendiri, untuk citra keberuntungan kedua, yang kata orang Romawi diucapkan, seperti yang disiapkan, kata-kata untuk efek ini, “Diberkatilah para dewa, hai wanita, adalah anugerahmu.”"

Di dalam drama William Shakespeare Coriolanus, karakter ibunda Coriolanus melakukan banyak fungsi yang sama seperti dalam cerita Romawi, namun namanya telah diubah menjadi "Volumnia."

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Beam, Jacob N. (1918), Hermann Kirchner's Coriolanus. PMLA 33:269-301.
  • Smethurst, S.E. (June 1950), "Women in Livy's 'History'". Greece and Rome 19:80-87
  • Plutarch Lives: "Coriolanus" translated by John Dryden and revised by Arthur Hugh Clough.
  • Artikel ini berisikan teks dari The Nuttall Encyclopædia edisi 1907 dengan lisensi domain umum.
  • Plutarch (2000), The Lives of the Noble Grecians and Romans.Canada: Random House of Canada.
  • Legasse, Paul,The Columbia Encyclopedia, 6th edition. New York: Columbia University Press, 2000. 407