Uhha-Ziti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Uhha-Ziti merupakan raja mandiri terakhir Arzawa, sebuah kerajaan Zaman Perunggu di Anatolia barat.

Uhha-Ziti memiliki dua anak yang tercatat, Piyama-Kurunta dan Tapalazunauli, yang memiliki usia cukup untuk berjuang pada tahun 1322 SM.

Raja Het, Mursili II di musim kampanye keduanya, 1322 SM, menyerang Attarimma, Hu[wa]rsanassa, dan Suruda di perbatasan Arzawa. Pemimpin mereka melarikan diri ke Arzawa. Ketika raja menuntut ekstradisi mereka, Uhha-Ziti menantangnya dan memanggilnya seorang "bocah ingusan". Ia juga berhasil mendaftarkan Manapa-Tarhunta dari tanah sungai Seha, tapi tidak bukan Maskhuiluwa dari Mira.

Mursili menghentikan pemberontakan Kaska, dan menyerang Arzawa. Uhha-Ziti saat ini telah membuat basisnya di Apasa. Selama pawai Mursili, sebuah meteorit melanda Apasa dan melukai Uhha-Ziti, seperti tercatat dalam Tawarikh Mursili II:

"Sang Dewa badai perkasa, tuanku, menunjukkan kuasa ilahi yang benar dan menghantarkan petir. Semua tentara saya melihat petir. Seluruh tanah Arzawa melihat petir. Petir menyerbu (kami) dan menyerang tanah Arzawa. Melanda Uḫḫa-Ziti (ibukota) kota Apaša. Ia menetap di lutut Uḫḫa-Ziti, dan ia menjadi sakit."[1]

Dalam keadaan terluka, Uhha-Ziti tidak bisa lagi memimpin muatan tersebut; oleh karena itu, setelah bersekutu dengan Raja Akhaia (kemungkinan besar Yunani Mykenai)—pertama kalinya "Ahhiya" dicatat dengan seorang raja - ia memerintahkan Piyama-Kurunta untuk mengambil ladang di Walma di tepi sungai Astarpa. Piyama-Kurunta kalah dalam pertempuran, dan Uhha-Ziti dan putra-putranya melarikan diri ke pulau-pulau yang dikuasai Akhaia.

Uhha-Ziti meninggal saat Mursili mengepung orang-orang Attarimma, Hu[wa]rsanassa, dan Suruda di Puranda.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://www.hittites.info/history.aspx?text=history%2fEarly+Akhir+Kekaisaran.htm#Mursili2

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Terjemahan[sunting | sunting sumber]