Teori Angsa Hitam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Teori Angsa Hitam (Inggris: Black swan theory) merujuk pada peristiwa langka yang berdampak besar, sulit diprediksi dan di luar perkiraan biasa. Teori ini dideskripsikan oleh Nassim Nicholas Taleb dalam bukunya The Black Swan tahun 2007. Kriteria untuk mengidentifikasi peristiwa black swan adalah:

  • Muncul secara mengejutkan
  • Berpengaruh besar
  • Setelah muncul dijelaskan oleh peninjauan ke belakang manusia

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Menurut Taleb, banyak penemuan ilmiah merupakan fenomena "angsa hitam" - terjadi dengan tidak disengaja dan tidak diramalkan, contohnya adalah kemunculan internet, komputer pribadi, Perang Dunia I, dan peristiwa 11 September 2001.

Berdasarkan pendapat Taleb, karena telah diharapkan dengan sangat pasti bahwa pandemi global pada akhirnya akan terjadi, pandemi COVID-19 bukanlah angsa hitam, tetapi dianggap sebagai angsa putih; peristiwa semacam itu memiliki pengaruh besar, tetapi kompatibel dengan properti statistik.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Taleb, Nassim Nicholas (25 March 2020). "Corporate Socialism: The Government is Bailing Out Investors & Managers Not You". medium.com. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]