Tempat Uji Semipalatinsk

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tempat Uji Semipalatinsk
Wfm sts overview.png
Hamparan 18.000 km dari Tempat Uji Semipalatinsk (ditunjukkan dalam warna merah), di dekat Kurchatov (di sepanjang sungai Irtysh, dan dekat Semey , Serta Karagandy, dan Astana. Situs ini terdiri dari area ukuran Wales
Jenis Test Nuklir site
Letak 50°07′N 78°43′E / 50.117°N 78.717°E / 50.117; 78.717 near Kurchatov in Kazakhstan
Operator Soviet Union
Status Inactive
Digunakan 1949 – 1991
Percobaan
Percobaan
Subkritis
tidak diketahui
Percobaan
Nuklir
456 (340 dibawah tanah dan 116 diatas tanah)[1]

Semipalatinsk Test Site (STS atau Semipalatinsk-21),yang juga dikenal sebagai "The Polygon", adalah temapat pengujian utama untuk senjata nuklir Uni Soviet. Tempat ini terletak di padang rumput di timur laut Kazakhstan (kemudian SSR Kazakhstan), sebelah selatan lembah Sungai Irtysh. Bangunan-bangunan ilmiah untuk tempat uji terletak sekitar 150 km sebelah barat dari kota Semipalatinsk (yang berganti nama menjadi Semey), dekat perbatasan Provinsi Kazakhstan Timur dan Provinsi Pavlodar dengan sebagian uji coba nuklir yang terjadi di berbagai tempat lebih ke barat dan Selatan, dan beberapa ke daerah Karagandy.

Uni Soviet melakukan 456 uji coba nuklir di Semipalatinsk dari tahun 1949 sampai 1989 dengan tidak terlalu memperhatikan dampak terhadap masyarakat ataupun lingkungan setempat. Dampak dari paparan radiasi tersembunyi selama bertahun-tahun oleh otoritas Soviet dan terungkap sejak tempat uji ditutup pada tahun 1991.[2] Situs ini telah digambarkan sebagai "tempat dengan radiasi terburuk di dunia".[3]

Dari tahun 1996 sampai 2012, sebuah operasi gabungan rahasia Kazakh, Rusia, ilmuwan nuklir Amerika dan insinyur mengamankan limbah plutonium di terowongan pegunungan.[4]

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Berbagai fasilitas dikelompokkan di dalam Tempat Uji Semipalatinsk

Situs ini dipilih pada tahun 1947 oleh Lavrentiy Beria, kepala politik proyek bom atom Soviet (Berita keliru mengklaim bahwa padang rumput seluas 18.000 km² "tidak berpenghuni").[5][6] Tenaga kerja Gulag dipekerjakan untuk membangun fasilitas tes primitif, termasuk kompleks laboratorium di sudut timur laut di tepi selatan Sungai Irtysh. Tempat Uji coba bom Soviet pertama, Operation First Lightning (dijuluki Joe One oleh Amerika) dilakukan pada tahun 1949 dari sebuah menara di Tempat Uji Semipalatinsk, menyebabkan dampak di desa-desa terdekat (yang diabaikan Beria untuk dievakuasi). [Rujukan?] Hal yang sama di Area ("lapangan percobaan", wilayah 64 km (40 mil) barat kota Kurchatov) digunakan untuk lebih dari 100 tes senjata di atas tanah.

Tes selanjutnya dipindahkan ke kompleks Sungai Chagan dan dekat Balapan di timur STS (termasuk lokasi uji Chagan, yang membentuk Danau Chagan). Setelah uji atmosfer dilarang, pengujian dipindahkan ke lokasi bawah tanah di Chagan, Murzhik (di barat), dan di kompleks Degelen Mountain di selatan, yang penuh dengan lubang bor yang hanyut untuk tes subkritis dan superkritis. Setelah penutupan kamp kerja paksa Semipalatinsk, tugas konstruksi dilakukan oleh Batalyon Teknik dan Pertambangan yang ke 217, yang kemudian membangun Kosmodrom Baikonur). Antara tahun 1949 dan penghentian pengujian atom pada tahun 1989, 456 ledakan dilakukan di STS, termasuk 340 tembakan di bawah tanah (lubang bor dan terowongan) dan 116 tembakan di atmosfer (baik tetesan udara atau menara). Kompleks laboratorium, yang masih menjadi pusat administrasi dan ilmiah STS, dinamai Kurchatov City setelah Igor Kurchatov, pemimpin awal program nuklir Soviet. Lokasi kota Kurchatov biasanya ditampilkan di berbagai peta sebagai "Konechnaya" (nama stasiun kereta api, sekarang Degelen) atau "Moldary" (nama desa yang kemudian dimasukkan ke dalam kota).

Kompleks Semipalatinsk sangat menarik bagi pemerintah asing selama operasinya, terutama selama fase ketika ledakan dilakukan di atas tanah di lapangan percobaan. Beberapa overflights U-2 memeriksa persiapan dan efek senjata, sebelum diganti dengan pengintaian satelit. Badan Intelijen Pertahanan AS dikatakan telah yakin bahwa Soviet telah membangun sebuah stasiun senjata sinar di sebuah stasiun penelitian kecil yang terletak di lokasi pengujian.[7] Stasiun penelitian yang lebih kecil ini, yang diketahui oleh Departemen Pertahanan sebagai PNUTS (Tempat Uji Coba Nuklir Kemungkinan) dan CIA sebagai URDF-3 (Unidentified Research and Development Facility-3) sangat diminati oleh para pengamat Amerika. Setelah jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, ditemukan bahwa URDF-3 yang misterius ditugaskan untuk meneliti sebuah roket termal nuklir yang serupa dengan NERVA AS.[8]

Situs tersebut resmi ditutup oleh Presiden Kazakhstan Nursultan Nazarbayev pada tanggal 29 Agustus 1991.[9]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Uni Soviet melakukan tes terakhirnya pada tahun 1989.[10] Setelah Uni Soviet runtuh pada tahun 1991, situs tersebut terbengkalai. Bahan fisil yang tidak terawat ditinggalkan di terowongan gunung dan memiliki lubang, hampir tidak dijaga dan rentan terhadap pemulung, penyalahgunaan negara-negara, atau teroris. Kisah tentang pembersihan rahasia Semipalatinsk baru-baru ini dipublikasikan, dan merupakan bukti kerja sama antar negara: Kazakhstan, Rusia dan Amerika Serikat yang bekerja sama hampir selama 15 tahun untuk mengamankan bekas lokasi uji coba, yang luasnya lebih besar dari negara bagian Amerika New Jersey.[11]

Setelah beberapa tes, bahan radioaktif tetap berada di daerah yang sekarang terbengkalai, termasuk sejumlah plutonium yang signifikan. Risiko bahwa material bisa jatuh ke tangan pemulung atau teroris dianggap sebagai salah satu ancaman keamanan nuklir terbesar sejak runtuhnya Uni Soviet. Operasi untuk mengatasi masalah yang terlibat, antara lain, menuang beton khusus ke dalam lubang uji, untuk mengikat limbah plutonium. Dalam kasus lain, lubang uji tambang horizontal disegel dan pintu masuk ditutup. Akhirnya pada bulan Oktober 2012, ilmuwan dan insinyur nuklir Kazakh, Rusia, dan Amerika merayakan selesainya operasi 17 tahun rahasia senilai $ 150 juta untuk mengamankan plutonium di terowongan pegunungan.[12]

Gerakan Anti-Nuklir[sunting | sunting sumber]

Gerakan anti-nuklir di Kazakhstan, "Nevada Semipalatinsk", dibentuk pada tahun 1989 dan merupakan salah satu gerakan anti-nuklir besar pertama di bekas Uni Soviet. Hal ini dipimpin oleh penulis Olzhas Suleimenov dan menarik ribuan orang untuk demonstrasi dan kampanye yang akhirnya mengarah pada penutupan tempat uji coba nuklir di Semipalatinsk pada tahun 1991.[13][14][15]

Menurut UNESCO, Nevada-Semipalatinsk memainkan peran positif dalam mempromosikan pemahaman publik tentang "kebutuhan untuk melawan ancaman nuklir".[16] Gerakan ini mendapat dukungan global dan menjadi "faktor historis nyata dalam menemukan solusi terhadap masalah ekologis global".[17]

Dampak Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Studi yang dilakukan di Cambridge mengambil sampel darah dari empat puluh keluarga berbeda yang tinggal di sebuah distrik di Kazakhstan yang secara langsung terkena radioaktif tingkat tinggi akibat serangan bom Rusia.[18] Studi ini menyimpulkan bahwa individu yang telah terpapar antara tahun 1949 dan 1956 memiliki perkiraan peningkatan 80% di daerah satelit mini DNA mereka. Anak-anak dari individu-individu ini memiliki mutasi 50% lebih banyak di daerah satelit mini mereka dibandingkan dengan rekan-rekan kontrol mereka.[18][19] Beberapa ilmuwan kesehatan masih belum yakin apa arti mutasi germline bagi kesehatan individu, namun ada bukti yang meningkat bahwa mutasi ini dapat meningkatkan predisposisi genetik terhadap penyakit tertentu seperti penyakit kardiovaskular.[20] Ada juga bukti bahwa tingkat peningkatan tingkat mutasi DNA berkorelasi dengan paparan radiasi yang lebih lama.[21] Studi longitudinal yang dilakukan selama rentang 40 tahun menemukan korelasi antara paparan radiasi dan prevalensi tumor padat. Situs yang paling sering digunakan untuk tumor padat adalah kerongkongan, perut, paru-paru, payudara, dan hati. Situs-situs ini ditemukan memiliki peningkatan prevalensi yang signifikan secara statistik bila dibandingkan dengan kelompok kontrol. Namun beberapa situs tubuh tidak memiliki perbedaan jumlah yang signifikan: serviks uteri, ginjal, rektum, dan pankreas.[22] Data penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan antara panjang paparan, dan jumlah, terhadap keseluruhan dan kematian akibat kanker. Meskipun demikian, hubungan antara tingkat paparan dan efek radiasi masih terus berlanjut untuk diskusi.

Dampak penuh dari paparan radiasi tersembunyi selama bertahun-tahun oleh pihak berwenang Soviet. Konsensus umum studi kesehatan yang dilakukan di lokasi tersebut sejak ditutup adalah bahwa dampak radioaktif dari uji coba nuklir berdampak langsung pada kesehatan sekitar 200.000 penduduk setempat. Secara khusus, para ilmuwan telah menghubungkan tingkat yang lebih tinggi dari berbagai jenis kanker hingga efek pasca-iradiasi. Demikian juga, beberapa penelitian telah meneliti korelasi antara paparan radiasi dan kelainan tiroid.[23] Sebuah program BBC mengklaim pada tahun 2010 bahwa di lokasi yang terkena dampak terburuk satu dari 20 anak yang lahir memiliki cacat genetik. Pembuat film Inggris Antony Butts mendokumentasikan beberapa dampak kesehatan genetik pada film 2010-nya After the Apocalypse.[24][25]

Situs penandatanganan perjanjian Zona Bebas Nuklir Asia Tengah[sunting | sunting sumber]

Semipalatinsk adalah tempat yang Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan, Turkmenistan, dan Uzbekistan pilih untuk ditandatanganinya Zona Bebas Senjata Nuklir Asia Tengah pada tanggal 8 September 2006, juga memperingati ulang tahun ke 15 penutupan situs uji coba tersebut.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Zona tersebut telah diusulkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.[26]

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ name="Kassenova"
  2. ^ "Slow Death In Kazakhstan's Land Of Nuclear Tests". RadioFreeEurope/RadioLiberty (dalam bahasa English). 2011-08-29. Diakses tanggal 2015-08-31. 
  3. ^ "The world's worst radiation hotspot". The Independent. 9 September 2009. Diakses tanggal 27 January 2017. 
  4. ^ Plutonium Mountain: Inside the 17-Year Mission to Secure a Legacy of Soviet Nuclear Testing, Eben Harrell & David E. Hoffman, Belfer Center for Science and International Affairs, Harvard University, 15 August 2013, accessed 21 August 2013
  5. ^ Brummell, Paul (2008). Kazakhstan. Bradt. hlm. 241. ISBN 978-1-84162-234-7. 
  6. ^ Taylor, Jerome (10 September 2009). "The world's worst radiation hotspot". The Independent. London. Diakses tanggal 21 July 2011. 
  7. ^ "Satellite photo of suspected Soviet beam weapon installation", Aviation Week & Space Technology (via PBS)
  8. ^ Richelson, Jefferey, The Wizards of Langley Westview Press, New York, NY 2002
  9. ^ Norris, Robert S. (January–February 1992). "The Soviet Nuclear Archipelago". Arms Control Today. Arms Control Association. 22 (1): 27. JSTOR 23624674. ((Perlu berlangganan (help)). 
  10. ^ Duff-Brown, Beth. "The lasting toll of Semipalatinsk's nuclear testing". Bulletin of the Atomic Scientists. Diakses tanggal March 6, 2016. 
  11. ^ Duff-Brown, Beth. "Into Thin Air: The Story of Plutonium Mountain". Bulletin of the Atomic Scientists. Diakses tanggal August 20, 2013. 
  12. ^ name="belfer"
  13. ^ World: Asia-Pacific: Kazakh anti-nuclear movement celebrates tenth anniversary BBC News, February 28, 1999.
  14. ^ Matthew Chance. Inside the nuclear underworld: Deformity and fear CNN.com, August 31, 2007.
  15. ^ Krech, Shepard (2004). Encyclopedia of World Environmental History: A-E. Routledge. hlm. 70–71. 
  16. ^ Kazakhstan - Audiovisual documents of the International antinuclear movement “Nevada-Semipalatinsk”
  17. ^ name="un"
  18. ^ a b Bauer, Susanne; Gusev, Boris I.; Pivina, Ludmila M.; Apsalikov, Kazbek N.; Grosche, Bernd (2005-01-01). "Radiation Exposure Due to Local Fallout from Soviet Atmospheric Nuclear Weapons Testing in Kazakhstan: Solid Cancer Mortality in the Semipalatinsk Historical Cohort, 1960-1999". Radiation Research. 164 (4): 409–419. 
  19. ^ Stone, Richard. "DNA Mutations Linked to Soviet Bomb Tests" (PDF). http://www.jstor.org/stable/pdf/3076055.pdf (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-04-15.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)
  20. ^ Grosche, Bernd; Lackland, Daniel T.; Land, Charles E.; Simon, Steven L.; Apsalikov, Kazbek N.; Pivina, Ludmilla M.; Bauer, Susanne; Gusev, Boris I. (2011-01-01). "Mortality from Cardiovascular Diseases in the Semipalatinsk Historical Cohort, 1960-1999, and its Relationship to Radiation Exposure". Radiation Research. 176 (5): 660–669. 
  21. ^ Dubrova, Yuri E.; Bersimbaev, Rakhmet I.; Djansugurova, Leila B.; Tankimanova, Maira K.; Mamyrbaeva, Zaure Zh.; Mustonen, Riitta; Lindholm, Carita; Hultén, Maj; Salomaa, Sisko (2002-01-01). "Nuclear Weapons Tests and Human Germline Mutation Rate". Science. 295 (5557): 1037–1037. 
  22. ^ name=":0"
  23. ^ Togzhan Kassenova (28 September 2009). "The lasting toll of Semipalatinsk's nuclear testing". Bulletin of the Atomic Scientists. 
  24. ^ "Life after nuclear testing". BBC World Service. Diakses tanggal 19 February 2017. 
  25. ^ Butts, Antony (13 May 2011). "After the Apocalypse". 
  26. ^ El País Semanal nº1818, 31 julio 2011 "Tras el sueño atómico de la URSS", pp. 62-71 (Spanish)