Tehyan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Tehyan adalah alat musik gesek yang terbuat dari Kayu jati dengan Tabung resonansi yang terbuat dari batok kelapa, dan dilengkapi Senar. Alat musik tradisional etnis tionghoa ini menghasilkan nada-nada tinggi , biasanya dimainkan dengan alat-alat musik lainnya dalam musik orkes gambang.[1]

Alat musik ini masuk ke Indonesia ketika zaman kolonial Belanda, pada abad ke-18. Pada saat itu, tehyan sering digunakan pada pesta nikah, hari perayaan, hingga pemakaman.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Phoa, Kian Sioe, dalam "Orkest gambang, Hasil kesenian Tionghoa Peranakan di Djakarta",[3] gambang (gambang kromong) berawal mula dari kalangan masyarakat di Batavia pada masa Kapitein der Chineezen Nie Hoe Kong (tahun 1736-1740), dimasa itu adalah wakti menjelang terjadinya Tragedi Pembantaian Angke (Kali Merah) tahun 1740. Dari Batavia kesenian ini sedemikian populer hingga menyebar ke etnis Tionghoa-indo di area Benteng, Buitenzorg, Bekassie / Bekasi. Ini sedemikian populernya hingga etnis Betawi juga menggemarinya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sari & Hutapea, 2018. Mengenal Tehyan, Alat Musik Gesek Khas Betawi. [1]
  2. ^ Alfreda & Aji, 2018. Mengenal Tehyan, Alat Musik Gesek Khas Betawi. [2]
  3. ^ Orkestra Seni:Pancawarna I, 9, Jakarta, Juni 1949, hlm. 37-39, orkest