Ma'moen Al Rasyid

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Sultan Ma'moen Al Rasyid)
Ma’mun Al Rasyid dari Deli
COLLECTIE TROPENMUSEUM Studioportret van Ma'amun Al Rashid Perkasa Alam Shah Sultan van Deli TMnr 10018808.jpg
Sultan Deli IX
Berkuasa1873 – 1924
Penobatan1873
PendahuluMahmud Al Rasyid
PenerusAmaluddin Al Sani
Lahir(1853-08-27)27 Agustus 1853
Labuhan Deli
Wafat9 September 1924
Istana Maimun, Deli, Hindia Belanda
Pemakaman
Nama lengkap
Tengku Ma’mun Al Rasyid Perkasa Alam Shah
AyahMahmud Al Rasyid
IbuTengku Zaliha
PasanganInche' Nemak
Inche' Ganda
Tengku Maimuna
Anak
Rincian

Ma’mun Al Rasyid (Jawi: مأمون الرشيد ڤركاس عالمشه ) (27 Agustus 1853 – 9 September 1924) adalah Sultan ke 9 dari Kesultanan Deli dari 1873 hingga mangkatnya pada 1924.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Ma’mun lahir di Istana Kota Batu, Labuhan Deli. Dia cucu dari Otteman I, dan Putra dari Mahmud Al Rasyid dan Tengku Zaliha.

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Semasa hidupnya Sultan memiliki 3 orang istri yaitu Tengku Maimuna, Encik Nemak dan Encik Ganda yang merupakan Ibu dari Amaluddin Al Sani.

Awal Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Potret Sultan Ma'mun Al Rashid oleh Kleingrothe, C.J., c 1880

Ia naik tahta menjadi Sultan pada tahun 1873 dalam usia yang sangat muda menggantikan ayahnya.

Pada masa pemerintahannya perdagangan Tembakau Deli semakin maju dan kemakmuran Kesultanan Deli mencapai puncaknya. Pusat Kesultanan pun dipindahkan ke Medan.

Tembakau Deli by Kleingrothe, C.J., c. 1915

Pada tahun 1888 Sultan membangun sebuah Istana megah di bekas tanah Konsesi Mabar - Deli Tua yang diberi nama Istana Maimun. Tiga tahun berikutnya pada 1891 Sultan berpindah dari Istana Kota Bahari ke Istana Maimun. Hari Sabtu 16 Mei 1903 didirikan pula sebuah Mahkamah atau Kantor Kerapatan Sultan Deli di Jalan Raja (sekarang - Jalan Mahkamah).

Istana Maimun oleh Stafhell & Kleingrothe, c. 1900
Interior Istana Maimun oleh Stafhell & Kleingrothe, c. 1890

Juga kemudian pada tanggal 21 Agustus 1906 dimulailah peletakan batu pertama untuk Mendirikan Masjid Raya Kota Ma’sum dan digunakan untuk sholat pertama kalinya yaitu pada hari Jumat 10 September 1909. Tuanku Sultan Abdul Aziz Abdul Jalil Rahmatsyah Sultan Negeri Langkat dan Sultan Sulaiman Syariful Alamsyah Sultan Negeri Serdang juga turut hadir dalam Sholat Jumat perdana di Mesjid Raya ini. Pada masa pemerintahanya Dia banyak membangun fasilitas umum untuk kemajuan masyarakat dan membangun Mesjid-Mesjid yang berjumlah kurang lebih sebanyak 800 buah demi kepentingan syiar agama Islam pada saat itu. Yang mulia mangkat pada tahun 1924, meninggalkan 3 orang putra dan 5 orang putri. Almarhum dimakamkan di Masjid Raya Kota Ma’sum, Medan.


Didahului oleh
Mahmud Al Rasyid
Sultan Deli
1873-1924
Dilanjutkan oleh
Amaluddin Al Sani