Siklus Superbenua

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pangea terbentuk sekitar 300 - 250 juta tahun lalu dan pecah 200 - 180 juta tahun lalu.
bentuk dasar Pangaea Ultima 250 juta tahun mendatang menurut prediksi serta studi studi.

Siklus Superbenua atau Siklus Benua raksasa adalah pengumpulan benua melalui tabrakan benua menjadi dataran besar dan penyebaran selanjutnya terbelah. Benua-benua saling bertabrakan di sisi berlawanan dari planet ini setiap 500 juta tahun sekali. Lempeng-lempeng ini bergerak dengan kecepatan 5 cm - dan akhirnya gerakan ini menyatukan semua benua membentuk apa yang dikensl sebagai superbenua. Dalam siklus ini, superbenua dapat terbentuk 300 - 500 juta tahun sekali. Penciptaan superbenua bertanggung jawab atas sebagian besar fitur geologi yang kita lihat. Ini bertanggung jawab atas banyak fitur yang sudah lama hilang.[1][2][3]

Efek siklus superbenua pada permukaan laut adalah perakiran benua mendukung regresi, sedangkan fragmentasi dan penyebaran benua mendukung pelanggaran. Regresi mengikuti pembentukan superbenua Rodinia dan Pangea, sedangkan pelanggaran mengikuti fragmentasi Rodinia, dan pecahnya Pangea Jurassik-Cretaceous. Karena lempeng bergerak, cekungan laut berubah bentuk dan ukurannya. Jika siklus superbenua mencerminkan rezim aliran mantel yang tidak hanya terorganisir tetapi juga meningkatkan aliran panas batas mantel inti, maka mungkin ada hubungan sebab akibat ke nukleasi inti dalam melalui peningkatan pendinginan inti.[3][4][5]

Penjelasan[sunting | sunting sumber]

Siklus Superbenua dari zaman dulu hingga sekarang.

Berdasarkan siklusnya, Superbenua dapat terbentuk 300 - 500 juta tahun sekali sehingga lebih singkat waktunya dibanding Siklus Superlautan. Biasanya Superbenua dikelilingi oleh Supersamudra yaitu lautan global. Seperti Superbenua Pangea yang dikelilingi oleh Panthalassa. Pembentukan Superbenua sendiri membutuhkan jangka waktu yang lama hal ini sebab kerak-kerak benua di bumi ini dapat tumbuh, tenggelam atau pergerakkannya menjauhi benua-benua lain. Siklus Superbenua berbeda dengan Siklus Superlautan karena di beberapa benua yang membentuk Superbenua memiliki sebuah batas lautan yaitu samudera. Superlautan sendiri diakui dengan lautannya yang mengelilingi Superbenua.

Sejarah Siklus Superbenua[sunting | sunting sumber]

Pada awal Prakambrium, tumbuhnya beberapa kerak benua baru yang membentuk Kraton Yilgarn. Kraton Yilgarn pecah sekitar 3,6 - 3,7 miliar tahun lalu menjadi dua kraton, Kaapvaal dan Pilbara yang membentuk Superbenua Vaalbara. Vaalbara pecah sekitar 3,1 miliar tahun lalu dan terbentuknya Ur. Ur pecah sekitar 2,72 miliar tahun silam dan terbentuknya Kenorland. Selama Superbenua Kenorland banyak tumbuhnya Kerak benua baru. Kenorland pecah sekitar 2,11 miliar tahun lalu dan semua daratan bumi serta kerak benua baru mulai berkerumun dan menyatu membentuk Nena sekitar 1,9 miliar tahun lalu dan terbentuknya Columbia sekitar 1,8 miliar tahun lalu.

Superbenua Columbia terpecah sekitar 1,5 miliar tahun lalu dan Superbenua berikutnya ialah Rodinia sekitar 1,2 miliar tahun lalu serta pecah sekitar 750 juta tahun lalu. Pannotia terbentuk sekitar 750 - 633 juta tahun lalu dan pecah sekitar 540 juta tahun lalu karena usianya yang relatif sangat pendek. Lalu dilanjutkan oleh Superbenua Gondwanaland sekitar 550 juta tahun lalu selama pecahnya Pannotia dan Gondwanaland menyatu dengan Euramerika serta kerak benua lainnya yang membentuk Pangea sekitar 300 - 250 juta tahun lalu. Pangea pecah sekitar 200 - 180 juta tahun lalu. Superbenua berikutnya diperkirakkan terbentuk sekitar 250 juta tahun dari sekarang yaitu Pangea Ultima.

Hipotesis[sunting | sunting sumber]

Superbenua terakhir, Pangaea, mulai hancur sekitar 200 juta tahun yang lalu, dan superbenua baru diperkirakan akan terbentuk di masa depan. Dua hipoteses yang bersaing sebelumnya telah diajukan untuk menjelaskan hal ini akan terjadi.[2]

Satu hipotesis mengatakan bahwa benua akan terus terpisah seperti sekarang, dengan Samudra Atlantik terus menyebar - pada akhirnya menyatukan Amerika dan Asia. Dalam "model ekstroversi" ini, superbenua adalah versi "dalam keluar" dari Pangea yang terletak di sisi yang berlawanan dari dunia.[2]

Atau, benua di beberapa titik mungkin melakukan putar balik dan melayang kembali ke posisi awalnya. Hipotesis ini - "model introversi" - bergantung pada pembukaan zona subduksi baru yang memungkinkan kerak Samudra Atlantik tenggelam kembali ke bawah benua. Ini akan menutup Samudra Atlantik, membentuk superbenua baru di lokasi yang sama dengan Pangaea.[2]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Foundation, CK-12. "Supercontinent Cycle and Pangaea". www.ck12.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-26. 
  2. ^ a b c d "How supercontinents are born". Physics World (dalam bahasa Inggris). 2012-02-08. Diakses tanggal 2020-08-26. 
  3. ^ a b Green, Mattias. "Supercontinent formation may be linked to a cycle of supertides". The Conversation (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-26. 
  4. ^ Lemmons, Richard (2020-07-14). "Supercontinents and Climate - Plate Tectonics". Climate Policy Watcher (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-26. 
  5. ^ Kirscher, Uwe; Mitchell, Ross N.; Cox, Grant; Asimow, Paul; Zhang, Nan; Li, Zheng-Xiang (2017-04). "Long term evolution of Earth's magnetic field strength: Supercontinent cycles and nucleation of the inner core". EGU General Assembly Conference Abstracts (dalam bahasa Inggris): 12567. 

Lihat juga[sunting | sunting sumber]