Seventeen (grup musik Indonesia)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Seventeen (grup musik))
Jump to navigation Jump to search

Seventeen (grup musik Indonesia)
Asal Yogyakarta, Indonesia
Genre Pop Rock, Alternative Rock, Pop,
Tahun aktif 1999-2018
Label

Universal Music Indonesia
Mi2 Music Production/Nagaswara


GP Records
Mantan anggota Riefian "Ifan" Fajarsyah
M. Awal "Bani" Purbani (Alm.)
Herman Sikumbang (Alm.)
Windu Andi Darmawan (Alm.)
Yohan "Doni" Saputro
Zulianto "Zozo" Angga
Yudhi Rus Harjanto

Seventeen merupakan sebuah grup musik pop rock asal Indonesia yang aktif antara tahun 1999 sampai 2018. Grup musik ini dibentuk pada tahun 1999 di Yogyakarta. Dalam kurun waktu 1999 sampai 2018, mereka telah merilis 6 album yaitu Bintang Terpilih (1999), Sweet Seventeen (2005), Lelaki Hebat (2008), Dunia Yang Indah (2011), 5ang Juara (2013) & Pantang Mundur (2016).

Band ini dinyatakan bubar pada tanggal 24 Desember 2018 akibat sejumlah personelnya yang menjadi korban Tsunami Selat Sunda 2018 pada 22 Desember 2018, dan menyisakan vokalis yaitu Ifan, melalui pernyataan sang vokalis sendiri dengan menggunakan akun media sosial Instagram.

Perjalanan karier

Sampul album perdana Seventeen, Bintang Terpilih

Band ini terbentuk atas prakarsa Yudhi Rus Harjanto, Herman Sikumbang, Zulianto "Zozo" Angga, dan Windu Andi Darmawan yang bersekolah di sebuah SMA swasta di Yogyakarta. Dengan keinginan serius dalam membentuk band, mereka menggaet Bani, sepupu Yudhi. Seventeen secara resmi dibentuk pada tanggal 17 Januari 1999. Nama seventeen diambil karena semua personil band saat itu sedang berusia 17 tahun. Satu tahun kemudian, Doni bergabung dengan band ini untuk mengisi posisi vokal.

Album perdana mereka, Bintang Terpilih dirilis pada tanggal 17 Juli 2003 melalui Universal Music Indonesia. Mereka menggaet VJ MTV pada saat itu, Arie Untung untuk berduet di lagu "Jibaku". Album ini berhasil mencapai angka penjualan mencapai 75 ribu copy dan beberapa lagunya digunakan untuk soundtrack sinetron. Namun tidak berselang lama, pihak label mereka menutup divisi lokalnya. Selama dua tahun kemudian, mereka tidak memiliki kontrak label.

Saat divisi lokal Universal Music kembali dibuka, Seventeen segera kembali menandatangani kontrak. Mereka kemudia merilis album kedua mereka, Sweet Seventeen pada tahun 2005 dengan hits singel "Jika Kau Percaya".

Pada tahun 2008, Doni, Andi, dan Zozo keluar dari Seventeen. Personel lain Seventeen sempat kebingungan mencari pengganti Doni untuk posisi vokalis yang krusial. Setelah melalui proses audisi, mereka menggaet Ifan sebagai vokalis baru mereka. Perbedaan karakter vokal antara Doni dan Ifan membuat perubahan dalam suara Seventeen. Album ketiga Seventeen, Lelaki Hebat, dirilis pada tahun 2008 dengan perubahan suara yang drastis dari rock menjadi sangat pop. Untuk album ketiga mereka ini, Seventeen merilisnya di pusat perbelanjaan barang elektronik Glodok yang selama ini terkenal sebagai tempat para pembajak.[1] Setelah rilis album ketiga Seventeen, Andi kembali bergabung sebagai drummer setelah sebelumnya sempat hengkang karena fokus terhadap pekerjaannya sebagai karyawan bank. Pada tahun 2011, band ini merilis album keempat mereka, Dunia Yang Indah, dengan hits singel Jaga Slalu Hatimu.

Pada tahun 2013, karena perbedaan visi, akhirnya Yudhi memilih hengkang dari grup musik Seventeen pada saat album kelima Seventeen akan diluncurkan yang berjudul sang Juara yang melahirkan single Sumpah Ku Mencintaimu.

Diskografi

Anggota

Garis waktu

Chart

Single Top 25 Hits 99rs
Selalu Mengalah 1 1
Untuk Mencintaimu 1 1

Tragedi tsunami saat di atas panggung

Pada saat membawakan lagu kedua di panggung acara Family Gathering PT PLN di Tanjung Lesung, Pandeglang, Banten, tiba-tiba tsunami yang diakibatkan erupsi Gunung Anak Krakatau, datang dari belakang panggung yang tidak jauh dari bibir pantai. Semua anggota band Seventeen tersapu tsunami dan diberitakan bahwa managernya yang bernama Oki Wijaya, dan basis Seventeen, Bani, meninggal dunia di lokasi kejadian. Sementara sang gitaris, Herman, dan crew Seventeen yang bernama Ujang, ditemukan meninggal dunia beberapa jam setelah dinyatakan hilang. Lalu kemudian sang drummer, Andi ditemukan meninggal dunia sehari setelah kematian gitaris dan basisnya. Hal ini menjadi akhir yang tragis bagi perjalanan karier Seventeen. Sehari kemudian pada tanggal 24 Desember 2018 malam, istri dari vokalis Ifan, yaitu Dylan, juga ditemukan telah meninggal dunia.

Referensi

Pranala luar