Seni jalanan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
John Fekner: Broken Promises/Falsas Promesas, South Bronx, USA, 1980.
Seni jalanan awal karya Jacek Tylicki, Lower East Side, New York, AS, 1982.
Seni jalanan karya Kevin Larmee
SoHo, New York, AS, 1985.

Seni jalanan adalah seni rupa yang dibuat di tempat-tempat publik, biasanya karya seni yang dibuat di luar konteks tempa-tempat seni tradisional. Istilah tersebut mulai tenar pada masa ledakan seni grafiti pada awal 1980an dan kemudian diaplikasikan kepada bentuk-bentuk sejenis. Grafiti trensil, seni poster yang ditempel atau seni stiker, dan instalasi jalanan atau pahatan adalah bentuk umum dari seni jalanan modern.

Istilah "seni perkotaan", "seni gerilya", "pasca-grafiti" dan "neo-grafiti" juga terkadang digunakan ketika merujuk kepada karya seni yang dibuat dalam konteks-konteks tersebut.[1] Karya seni grafiti yang dilukis dengan semprotan tradisional sendiri terkadang masuk dalam kategori ini, kecuali grafiti teritorial atau vandalisme murni.

Seni jalanan sedunia[sunting | sunting sumber]

Seni jalanan dapat dijumpai di seluruh dunia. Perkumpulan seniman jalanan dapat ditemui juga di kota-kota besar dan kecil di berbagai negara, yang bergerak dalam medium dan teknik yang beraneka rupa. Seniman jalanan yang tenar juga dapat menggelar pameran di pelbagai belahan dunia untuk menunjukkan karyanya.

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

New York[sunting | sunting sumber]

New York adalah kota yang menarik bagi banyak seniman jalanan dunia.[2] Di Manhattan, seni jalanan "post-graffiti" tumbuh pada era 1980-an dari daerah SoHo dan Lower East Side yang kala itu masih merupakan lingkungan yang sepi. Daerah seni Chelsea juga menjadi tempat jujukan yang kadang kala juga menyelenggarakan pameran formal karya seni dari seorang seniman jalanan. Sedangkan di Brooklyn, lingkungan Williamsburg dan Dumbo, khususnya yang dekat dengan dekat laut, dikenali sebagai area seni jalanan.[3]

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2000-an, kelompok-kelompok seniman jalanan mulai banyak bermunculan di kota-kota besar seperti Jakarta, Bandung dan Jogja. Bomber adalah sebutan untuk para pembuat seni jalanan ini. Mereka lebih banyak berkegiatan pada malam hari untuk menghindari para petugas keamanan.[4]

Surabaya[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2011, Serikat Mural Surabaya didirikan untuk mencegah pergesekan antarkelompok mural di Surabaya. Perserikatan ini kemudian menjamah kepentingan yang lebih luas dengan menyatukan suara para penggiat seni jalanan. Mural kemudian menjadi wahana menyuarakan kritik sosial dan narasi di tempat umum Surabaya. Akan tetapi, sejak diselenggarakannya Preparatory Committee III UN Habitat di Surabaya pada tahun 2016, Pemerintah Kota Surabaya secara aktif menertibkan seni jalanan dengan hanya menyetujui karya-karya yang sehaluan dengan agenda pemerintahan. Karya seni jalanan yang bertentangan dengan itu dilarang oleh pemerintah Kota Surabaya. Beberapa seniman mural pun sempat ditahan Satpol PP Surabaya karena kedapatan sedang membuat karya seni jalanan tanpa izin. Hal tersebut kemudian memicu gerakan Street Art Melawan yang dipelopori oleh Serikat Mural Surabaya.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Neo-graffiti" is a term coined by Tokion Magazine in the title of its Neo-Graffiti Project 2000, which featured "classic" subway graffiti artists working in new media; others have called this phenomenon "urban art." A discussion by the Wooster Collective on terminology can be found at WoosterCollective.com.
  2. ^ Rojo, Jaime; Harrington, Steven P. (2010). Street Art New York. Prestel Pub. ISBN 978-3-7913-4428-7. 
  3. ^ Seth Kugel (9 March 2008) "To the Trained Eye, Museum Pieces Lurk Everywhere", The New York Times
  4. ^ Galihbepe (2017-04-20). "Street Art di Indonesia sejarah dan Perkembangan". Hipwee. Diakses tanggal 2019-10-18. 
  5. ^ ""Siapa Surabaya?" : Ketimpangan Akses Imaji di Ruang Publik Surabaya". Center for Identity and Urban Studies (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-10-18. 

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]