Sekolah Wunu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Sekolah wunu (Hanzi: 無奴學派/无奴学派) adalah sekolah historiografi yang muncul di Tiongkok pada tahun 1979an. Sekolah Wunu didirikan oleh sejarawan Cina Huang Xianfan(1899-1982).[1]

Arti kata[sunting | sunting sumber]

Yang disebut 'wu' dalam bahasa Tionghoa berarti 'tidak'. Kata 'nu' berarti 'masyarakat budak', bukan 'budak atau perbudakan'. 'wunu' dalam bahasa Tionghoa berarti'ada masyarakat budak'. Beberapa sejarawan di Tiongkok advokat ada masyarakat budak dalam sejarah Tiongkok.[2]

Perdebatan[sunting | sunting sumber]

Sejarawan marxisme Cina berpendapat bahwa masyarakat Cina kuno adalah sebuah masyarakat perbudakan. Perspektif sejarah ini adalah bertentangan dengan fakta sejarah dari China. Dalam Tulang orakel, tidak ada kata budak. Kata slave dalam bahasa Tionghoa berasal dari Catatan Sejarah Agung. Dan, dalam Dinasti Han tidak semua budak tidak diberi hak. Sekolah wunu berpendapat bahwa tahanan perang dari Dinasti Shang Cina terutama digunakan untuk korban kurban, bukan untuk tenaga kerja produktif sosial, mereka tidak budak. Selain itu, dalam tulisan-tulisan Karl Marx, masyarakat budak tidak menyebutkan, dia hanya menggunakan istilah perbudakan. Semenjak tahun 1949-an, para sejarawan marxisme Cina memperluas penggunaan istilah ini dengan memasukkan pula aspek kehidupan sosial para pekerja lahan di lahan yang dikuasai oleh tuan tanah, sehingga muncul istilah "masyarakat budak". Karena penggunaan istilah masyarakat budak semakin lama semakin berkonotasi negatif, oleh para pengkritiknya istilah ini sekarang dianggap tidak membantu memperjelas keadaan dan dianjurkan untuk tidak dipakai tanpa kualifikasi yang jelas. Pada saat yang sama, Huang Xianfan dan Zhang Guangzhi oleh studi mendalam Tulang orakel akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa ada masyarakat budak dalam sejarah Tiongkok.[3][4]Tokoh-tokoh yang menganut paham ini di antaranya adalah Huang Weicheng, Wei Wenxuan, Shen Changyun, Hu Zhongda, Zhang Yimin, Huang Zengqing, Mandu Ertu, Hu Quyuan, Chao Fulin, Ye Wenxian, Mo Jinshan, Wang Kewang, Yi Mouyuan, Zhu Xi, Yu Shijie, Wang Xuedian, Wang Zanyuan, Li Xuegong, Duan Zhong qiao, Wang Mingfu, Liao JunXiang, Qi Liang, Chen Chun , Lu Kejian. Bersama-sama, mereka merupakan Sekolah wunu.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Tionghoa)Sejarawan Cina: Huang Xianfan/mz.china.com.cn
  2. ^ (Tionghoa)Chen Jisheng. Sekolah wunu historiografi Cina
  3. ^ (Tionghoa)Huang Xianfan(1979). Ada masyarakat budak dalam sejarah Tiongkok. Guilin: Kolese Normal Guangxi. no.2. hlm.71-79;no.3.hlm.51-63.
  4. ^ (Tionghoa)Zhang Guangzhi(1980). Situasi sejarah perbudakan. Xining: Universitas Normal Qinghai. no.1.hlm.6-12; no.2.hlm.17-25.
  5. ^ (Tionghoa)Sekolah wunu

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]