SK Rapid Wina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari SK Rapid Wien)
Rapid Wina
logo
Nama lengkapSK Rapid Wien
JulukanDie Grün-Weißen
(The Green-Whites),
Hütteldorfer
Berdiri1898
StadionGerhard Hanappi Stadium
(Kapasitas: 18,400)
KetuaRudolf Edlinger
ManajerPeter Pacult
LigaAustrian Bundesliga
2019-202.
Kostum Kandang
Kostum Tandang

Sportklub Rapid Wina merupakan sebuah tim sepak bola Austria yang bermarkas di Wina. Klub ini merupakan rival sekota dari FK Austria Wina. Didirikan pada tahun 1898. Klub ini memainkan pertandingan kandangnya di Gerhard Hanappi Stadium yang berkapasitas 18.400 penonton. Seragam mereka berwarna hijau putih.

Sportklub Rapid Wien (pengucapan bahasa Jerman: [ʁaˈpiːt viːn]), umumnya dikenal sebagai Rapid Vienna, adalah sebuah klub sepak bola Austria yang bermain di ibu kota negara, Wina. Rapid telah memenangkan kejuaraan Austria terbanyak (32), termasuk kejuaraan pertama musim 1911–12, serta kejuaraan Jerman pada tahun 1941 di bawah rezim Nazi. Rapid mencapai final Piala Champions Eropa dua kali, pada 1985 dan 1996, setiap kali kalah. Klub ini umumnya dikenal sebagai Die GrünWeißen (The GreenWhites) karena warna timnya atau Hütteldorfer, mengacu pada lokasi stadion Gerhard Hanappi, di Hütteldorf, bagian dari distrik Penzing ke-14.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Klub ini didirikan pada tahun 1897 sebagai Erster Wiener ArbeiterFußballClub (Klub Sepak Bola Staf Pertama). Warna asli tim adalah merah dan biru, yang masih sering digunakan dalam pertandingan tandang. Pada tanggal 8 Januari 1899, klub mengadopsi (terima kasih kepada Wilhelm Goldschmidt ) nama saat ini Sportklub Rapid Wien, mengikuti contoh Rapide Berlin. Pada tahun 1904, warna tim diubah menjadi hijau dan putih. Klub memenangkan kejuaraan nasional pertama Austria pada tahun 1911–12 dengan satu poin, dan mempertahankan gelar pada musim berikutnya.

Antara Perang Dunia

Dengan cepat menjadi kekuatan dominan di tahun-tahun antar perang, ketika Austria adalah salah satu negara sepak bola teratas di benua itu. Ia memenangkan treble pertamanya dari tahun 1919 hingga 1921. Setelah aneksasi Austria atas Jerman pada tahun 1938, Rapid bergabung dengan sistem sepak bola Jerman, bermain di divisi pertama wilayah Gauliga Ostmark dengan klub-klub seperti Wacker Wien dan Admira Vienna. Rapid akan menjadi yang paling sukses dari klub-klub ini. Mereka memenangkan Tschammerpokal, cikal bakal DFBPokal saat ini, pada tahun 1938 dengan kemenangan 3-1 atas FSV Frankfurt, dan kemudian kejuaraan Jerman pada tahun 1941 dengan mengalahkan Schalke 04, klub Jerman paling dominan di kompetisi. Tim mengatasi Schalke dengan keunggulan 3-0 untuk menang agregat 4-3.

Pasca Perang Dunia II

Sebagai juara musim 1954-55, Rapid adalah kandidat Austria untuk Piala Eropa pertama pada musim berikutnya. Mereka ditahan imbang di babak pertama melawan PSV dan dibuka dengan kemenangan kandang 6-1, dengan hat-trick Alfred Körner. Meski kalah di leg pertama 1-0, klub masih lolos ke perempat final di mana mereka memulai dengan hasil imbang 1-1 di kandang sendiri dari Milan sebelum dikalahkan 7-2. dalam pertandingan tandang di San Siro untuk kalah 8 -3 secara agregat.

Perjalanan Piala Eropa terbaik Rapid datang pada musim 1960-61 ketika mereka mencapai semi-final sebelum disingkirkan oleh pemenang akhirnya Benfica, dengan skor total 4-1. Sebelumnya di perempat final, klub membutuhkan pertandingan ulang untuk menjatuhkan klub Jerman Timur Aue dari kompetisi setelah bermain imbang 3–3. Aturan gol tandang akan membuat Aue maju tanpa pertandingan ulang, yang diadakan di St Jakob Park di Basel yang netral.

Klub terlibat dalam periode kontroversial pada tahun 1984 ketika mereka menyingkirkan Celtic dari babak 16 besar Liga Champions. Celtic memimpin agregat 4-3 dengan 14 menit tersisa ketika Rapid kebobolan penalti. Saat para pemain Rapid memprotes ofisial pertandingan, bek Rudolf Weinhofer kemudian jatuh ke tanah dan mengklaim bahwa dia telah dilempar botol dari tribun. Namun, tayangan televisi dengan jelas menunjukkan botol yang dilemparkan ke lapangan dan tidak mengenai Weinhofer. Pertandingan berakhir 4-3, tapi Rapid meminta replay oleh UEFA dan kedua tim dihukum. Awalnya, banding replay ditolak, tetapi Rapid mengajukan banding untuk kedua kalinya. Mengambil kesempatan ini, denda Rapid digandakan, tetapi UEFA juga menetapkan bahwa pertandingan harus diulang 160 km (100 mil) dari lapangan Celtic. Pertandingan dimainkan pada 12 Desember 1984 di Old Trafford, Manchester,  Rapid menang 1-0 berkat gol Peter Pacult.

Rapid mencapai final Eropa pertama mereka pada tahun 1985, kalah 3-1 di final Piala Winners dari Everton di Rotterdam. Sebelas tahun kemudian, di final turnamen yang sama di Brussel, Rapid kalah 1-0 dari Paris SaintGermain.

Terakhir kali dengan cepat mencapai babak penyisihan grup Liga Champions UEFA  2005–06 setelah mengalahkan F91 Dudelange dari Luksemburg 9–3 secara agregat dan kemudian mengalahkan Lokomotiv Moscow dengan agregat 2-1 di babak sistem gugur setelah kemenangan 1-0 di Rusia. Pada akhirnya, mereka finis di dasar klasemen setelah kalah di semua pertandingan melawan Bayern Munich, Juventus, dan Club Brugge.

Pada 2015, tim pemuda Rapid berpartisipasi di musim ketiga program sosial anak-anak internasional Football for Friendship, yang acaranya akhirnya berlangsung di Berlin.

Kultur Klub[sunting | sunting sumber]

Rapid Viertelstunde

Hampir sejak klub didirikan, penggemar Rapid menggembar-gemborkan 15 menit terakhir pertandingan dengan "RapidViertelstunde" tradisional - tepuk tangan berirama di kandang atau tandang terlepas dari skornya. Penyebutan pertama dari praktik ini dimulai pada tahun 1913, dan pada 21 April 1918, sebuah surat kabar menulis tentang para penggemar yang bersorak di awal "RapidViertelstunde". Selama beberapa dekade, telah banyak kasus di mana tim berhasil membalikkan kekalahan dengan tidak menyerah dan dengan dukungan dari para penggemar, mereka berjuang untuk menang sebelum pertandingan dibunyikan, peluit akhir dibunyikan.

Fans

Klub penggemar terbesar adalah Ultras Rapid, didirikan pada tahun 1988. Klub penggemar penting lainnya adalah kelompok ekstremis Tornados Rapid dan Spirits Rapid dan preman Alte Garde Dritte Halbzeit.

Penggemar aktif berada di stand Block West yang berkapasitas 8.500 penonton. Sisi Barat lama dari Gerhard HanppiStadion, sekarang dihancurkan, memiliki sekitar 2.700 kursi.

Basis penggemar Rapid memiliki hubungan persahabatan dengan pendukung klub Jerman Nürnberg, klub Kroasia Dinamo Zagreb, klub Italia Venezia, klub Hungaria Ferencváros dan klub Yunani Panathinaikos. Karena Rapid, Ferencváros dan Panathinaikos juga bermain hijau, aliansi itu dijuluki "Saudara Hijau"

Stadion[sunting | sunting sumber]

Rapid berkompetisi di Stadion Gerhard Hanappi, yang dibuka pada 10 Mei 1977 dengan derby Wiener melawan Austria Wien hingga musim 2013–14. Stadion ini dinamai arsitek Gerhard Hanappi, yang juga bermain untuk Rapid 1950-1965. Sebelum 1980, ketika diganti namanya untuk menghormatinya, itu dikenal sebagai Weststadion (Stadion) barat), karena lokasi geografisnya di kota.

Pada bulan Juni 2014, diumumkan bahwa stadion baru, Stadion Allianz, akan dibangun menggantikan Stadion Gerhard Hanappi yang lama. Ketika dibangun, Rapid memainkan pertandingan kandang mereka di Stadion Ernst Happel.

Wiener Derby[sunting | sunting sumber]

Rapid Wien memainkan derby Wina melawan rival lokalnya Wina Austria Wien. Kedua klub adalah salah satu yang paling didukung dan sukses di negara ini, dan merupakan satu-satunya klub Austria yang tidak pernah terdegradasi. Kedua tim berasal dari Hietzing, distrik 13 di barat kota, tetapi sejak itu pindah ke lingkungan yang berbeda. Sementara Austria Wien dipandang sebagai klub kelas menengah, Rapid secara tradisional menikmati dukungan dari kelas pekerja ibu kota. Kedua klub pertama kali bertemu dalam pertandingan gelar liga pada 8 September 1911, menang 4-1 untuk Rapid. Pertandingan tersebut adalah derby yang paling banyak dimainkan di sepak bola Eropa setelah pertandingan Old Firm di Glasgow antara Rangers dan Celtic.

Gelar[sunting | sunting sumber]

  • Austrian Championship (32): 1912, 1913, 1916, 1917, 1919, 1920, 1921, 1923, 1929, 1930, 1935, 1938, 1940, 1941, 1946, 1948, 1951, 1952, 1954, 1956, 1957, 1960, 1964, 1967, 1968, 1982, 1983, 1987, 1988, 1996, 2005, 2008
  • Austrian Cup (14): 1919, 1920, 1927, 1946, 1961, 1968, 1969, 1972, 1976, 1983, 1984, 1985, 1987, 1995
  • Austrian Supercup: 1986, 1987, 1988
  • German Championship: 1941
  • German Cup: 1938

Pranala luar[sunting | sunting sumber]