Rencana lima tahun bagi perekonomian nasional Uni Soviet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

rencana lima tahun untuk pengembangan ekonomi nasional Uni Republik Sosialis Soviet (USSR) (Rusia: Пятилетние планы развития народного хозяйства СССР , Pyatiletniye plany razvitiya narodnogo khozyaystva SSSR ) terdiri dari serangkaian nasional terpusat rencana ekonomi di Uni Soviet , dimulai pada akhir 1920-an. Soviet komite perencanaan negara Gosplan dikembangkan rencana ini didasarkan pada teori kekuatan produktif yang merupakan bagian dari ideologi dari Partai Komunis untuk pengembangan dari ekonomi Soviet. Memenuhi rencana saat ini menjadi semboyan birokrasi Soviet .

Sebagian besar negara komunis lainnya , termasuk Republik Rakyat Tiongkok , mengadopsi metode perencanaan yang serupa. Meskipun Republik Indonesia di bawah Suharto dikenal dengan pembersihan anti-komunisnya , [1] pemerintahannya juga mengadopsi metode perencanaan yang sama karena kebijakan pendahulunya yang sosialis, Sukarno. Rangkaian rencana lima tahun di Indonesia ini disebut REPELITA ( Rencana Pembangunan Lima Tahun ); rencana I hingga VI berlangsung dari tahun 1969 hingga 1998. [2] [ verifikasi gagal ] [3] [ perlu kutipan untuk memverifikasi ] [4] [verifikasi gagal ]

Beberapa rencana lima tahun Soviet tidak memakan waktu penuh yang diberikan kepada mereka: beberapa dinyatakan berhasil diselesaikan lebih awal dari yang diharapkan, beberapa membutuhkan waktu lebih lama dari yang diharapkan, dan yang lain gagal sama sekali dan harus ditinggalkan. Secara keseluruhan, Gosplan meluncurkan tiga belas rencana lima tahun. Rencana lima tahun awal bertujuan untuk mencapai industrialisasi yang cepat di Uni Soviet dan dengan demikian menempatkan fokus utama pada industri berat . Rencana lima tahun pertama , diterima pada tahun 1928 untuk periode 1929-1933, selesai satu tahun lebih awal. Rencana lima tahun terakhir, untuk periode 1991 hingga 1995, tidak selesai, sejak Uni Soviet dibubarkan pada 1991.


Joseph Stalin mewarisi dan menegakkan Kebijakan Ekonomi Baru (NEP) dari Vladimir Lenin . Pada tahun 1921, Lenin telah membujuk Kongres Partai ke - 10 untuk menyetujui NEP sebagai pengganti Komunisme Perang yang telah dibentuk selama Perang Saudara Rusia . Dalam Komunisme Perang, negara telah mengambil kendali atas semua alat produksi, pertukaran dan komunikasi. Semua tanah telah dinyatakan dinasionalisasi dengan Dekrit tentang Tanah , yang difinalisasi dalam Undang - undang Pertanahan 1922 , yang juga mengatur kolektivisasi.sebagai tujuan jangka panjang. Meskipun para petani telah diizinkan untuk menggarap tanah yang mereka miliki, surplus produksi dibeli oleh negara (dengan syarat negara), para petani memotong produksi; dimana makanan diminta. Uang berangsur-angsur digantikan oleh barter dan sistem kupon.

Ketika perang berakhir, NEP mengambil alih dari Komunisme Perang. Selama waktu ini, negara telah mengendalikan semua perusahaan besar (yaitu pabrik, tambang, kereta api) serta perusahaan menengah, tetapi perusahaan swasta kecil , yang mempekerjakan kurang dari 20 orang, diizinkan. Permintaan produk pertanian digantikan oleh sistem pajak (proporsi tetap dari hasil panen), dan para petani bebas untuk menjual surplus mereka (dengan harga yang diatur oleh negara) - meskipun mereka didorong untuk bergabung dengan pertanian negara ( Sovkhozes , set di tanah yang diambil alih dari bangsawan setelah revolusi 1917 ), di mana mereka bekerja dengan upah tetap seperti pekerja di pabrik. Uang kembali digunakan, dengan uang kertas baru diterbitkan dan didukung oleh emas.

NEP merupakan tanggapan Lenin terhadap suatu krisis. Pada tahun 1920, produksi industri telah 13% dan produksi pertanian 20% dari angka 1913. Antara 21 Februari dan 17 Maret 1921, para pelaut di Kronstadt memberontak . Selain itu, Perang Saudara Rusia, yang telah menjadi alasan utama diperkenalkannya Komunisme Perang, sebenarnya telah dimenangkan; dan kontrol bisa santai.

Pada 1920-an, ada perdebatan hebat antara Bukharin , Tomsky dan Rykov di satu sisi , dan Trotsky , Zinoviev dan Kamenev di sisi lain . Kelompok pertama menganggap bahwa NEP memberikan kontrol negara yang cukup atas ekonomi dan pembangunan yang cukup cepat, sementara yang kedua berpendapat mendukung pembangunan yang lebih cepat dan kontrol negara yang lebih besar, dengan mengambil pandangan, antara lain, bahwa keuntungan harus dibagi di antara semua orang. , dan bukan hanya di antara segelintir orang yang memiliki hak istimewa. Pada tahun 1925, pada Kongres Partai ke - 14, Stalin, seperti yang biasa dilakukannya pada hari-hari awal, tetap berada di belakang tetapi berpihak pada kelompok Bukharin. Namun, kemudian, pada tahun 1927, ia mengubah sisi, mendukung mereka yang mendukung jalur baru , dengan kontrol negara yang lebih besar..

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Lynn Hunt et al., The Making of the West, Peoples and Cultures: A Concise History (Since 1340), 3rd ed., vol. 2 (Boston: Bedford/St. Martins, 2010)