Rekristalisasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
→ Pelarut ditambahkan (jernih) ke dalam senyawa (jingga) → Pelarut ditambahkan untuk menghasilkan larutan senyawa jenuh (jingga) → Larutan senyawa jenuh (jingga) dibiarkan dingin dari waktu ke waktu untuk memberikan kristal (jingga) dan larutan jenuh (jingga-pucat).

Dalam kimia, rekristalisasi merupakan suatu teknik yang digunakan untuk memurnikan zat kimia.[1] Dengan melarutkan baik pengotor dan senyawa dalam pelarut yang sesuai, baik senyawa yang diinginkan atau pengotor bisa dikeluarkan dari larutan, meninggalkan yang lain di belakang. Hal ini dinamai bagi kristal yang kerap terbentuk ketika senyawa endapan keluar. Atau, rekristalisasi dapat merujuk pada pertumbuhan alami dari kristal es yang lebih besar dengan mengorbankan yang lebih kecil.

Besarnya suhu rekristalisasi adalah setengah sampai dengan sepertiga dari suhu logam. Banyak hal yang menentukan keberhasilan rekristalisasi, diantaranya adalah kecocokan pelarut. Perlu ada usaha khusus untuk menentukan pelarut yang baik untuk rekristalisasi. Rekristalisasi terjadi pada saat suatu spesi mendapatkan perlakuan panas.

Tipe[sunting | sunting sumber]

Rekristalisasi filtrasi-panas[sunting | sunting sumber]

Filtrasi panas[2] dapat digunakan untuk memisahkan "senyawa A" baik dari "pengotor B" dan beberapa "materi yang tidak larut C". Teknik ini biasanya menggunakan sistem pelarut tunggal seperti dijelaskan di atas. Ketika kedua "senyawa A" dan "pengotor B" dilarutkan dalam jumlah minimum pelarut panas, larutan disaring untuk menghilangkan "materi yang tidak larut C". Untuk prosedur yang sukses, seseorang harus memastikan bahwa peralatan filtrasi masih panas untuk menghentikan senyawa terlarut mengkristal dari larutan selama penyaringan, sehingga membentuk kristal pada kertas atau corong pisah.

Salah satu cara untuk mencapai ini adalah dengan memanaskan labu berbentuk kerucut yang mengandung sedikit pelarut bersih di atas plat pemanas. Corong saring bersandar di mulutnya, dan uap pelarut panas mempertahankan batang hangat. Corong penyaring berjaket juga dapat digunakan. Kertas saring sebaiknya bergalur, bukan dilipat menjadi seperempat; ini memungkinkan filtrasi lebih cepat, sehingga sedikit kesempatan untuk senyawa yang diinginkan untuk mendinginkan dan mengkristal dari larutan.

Seringkali lebih mudah untuk melakukan filtrasi dan rekristalisasi sebagai dua langkah independen dan terpisah. Artinya melarutkan "senyawa A" dan "pengotor B" dalam pelarut yang sesuai pada suhu kamar, penyaringan (untuk menghilangkan senyawa/kaca tidak dapat larut), mengeluarkan pelarut dan kemudian merekristalisasi menggunakan salah satu metode yang tercantum di atas.

→ Pelarut ditambahkan (jernih) ke dalam senyawa (jingga) → Pelarut ditambahkan untuk menghasilkan larutan senyawa jenuh (jingga) + zat tak larut (ungu) → Larutan senyawa jenuh (jingga) disaring untuk menghilangkan zat tidak dapat larut (ungu) → Larutan senyawa jenuh (jingga) dibiarkan dingin dari waktu ke waktu untuk memberikan kristal (jingga) dan larutan jenuh (jingga-pucat).

Es[sunting | sunting sumber]

Untuk es, rekristalisasi mengacu pada pertumbuhan kristal yang lebih besar dengan mengorbankan yang lebih kecil. Beberapa protein antibeku biologis telah terbukti menghambat proses ini, dan efeknya mungkin relevan dalam organisme yang toleran dengan pembekuan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Laurence M. Harwood, Christopher J. Moody (1989). Experimental organic chemistry: Principles and Practice. Oxford: Blackwell Scientific Publications. pp. 127–132. ISBN 0-632-02017-2. 
  2. ^ Laurence M. Harwood, Christopher J. Moody (1989). Experimental organic chemistry: Principles and Practice. Oxford: Blackwell Scientific Publications. p. 74. ISBN 0-632-02017-2. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]