Rekoleksi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Rekoleksi merupakan salah satu proses yang digunakan untuk mengetahui atau menggali masa lalu dari seseorang dengan cara memanggil kembali memori dari masa lampau sesorang terhadap suatu kejadian tertentu pada masa hidupnya[1]. Proses ini biasanya dilakukan untuk pemulihan spiritual dari sesorang maupun untuk fisioterapi untuk menghilangkan trauma terhadap suatu kejadian tertentu[1]. Terdapat dua teori mengenai proses ini, yaitu terori Austin Simonson dan pengkodean spesifik[1].

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1885, Hermann Ebbinghaus menciptakan sebuah suku kata yang tidak biasa, yaitu merupakan kombinasi kata yang tidak mengikuti stuktural bahasa yang baik dan tidak memiliki arti tertentu[2] Suku kata tersebut digunakan oleh Hermann Ebbinghaus untuk menguji kemampuan daya ingatnya[2]. Dari inilah Hermann Ebbinghaus dapat menyimpulan bahwa kemampuan mengingat dari suatu kata tertentu dapat menghilang dan dapat berlangsung berulang kali namum dapat untuk di panggil kembali dari alam bawah sadar[2].

Berdasarkan hasil tersebut, Frederic Bartlett membuat penelitian menggenai daya ingat ini pada pertengahan abad ke 20[2]. Ia merupakan psikologi British yang berfokus pada kesalahan seseorang yang terjadi ketika memanggil kembali informasi yang baru[2]. Dari hasilnya di dapatkan Bartlett menemukan bahwa orang-orang berusaha untuk mencari sebuah makna, dengan mencoba untuk memahami makna keseluruhan cerita[2]. Karena kisah rakyat termasuk unsur gaib, orang akan merasionalisasi mereka untuk membuat mereka lebih cocok dengan budaya mereka sendiri[2]. Pada akhirnya, Bartlett berpendapat bahwa kesalahan yang membuat para peserta bisa dihubungkan skematik penyusupan. mereka set saat ini pengetahuan mengganggu pada mereka secara akurat mengingat cerita rakyat[2].

Di tahun 1950-an ada sebuah perubahan secara keseluruhan belajar dari memori yang telah datang lebih dikenal sebagai logika yang revolusi[2]. Ini termasuk teori baru mengenai bagaimana untuk melihat memori, sering likening itu ke komputer pengolahan model[2].

Pada 1960-an, minat dalam memori jangka pendek (STM) meningkat[2]. Sebelum tahun 1960-an, ada sangat sedikit penelitian yang mempelajari cara kerja memori jangka pendek dan kehilangan memori yang cepat[2]. Lloyd dan Margaret Peterson diamati bahwa ketika orang-orang diberi daftar pendek kata atau huruf dan kemudian terganggu dan sibuk dengan tugas lain selama beberapa detik, memori mereka untuk daftar sangat menurun[2]. Atkinson dan Shiffrin (1973) menciptakan model memori jangka pendek, yang menjadi model populer untuk mempelajari memori jangka pendek[2].

Pada tahapan berikutnya adalah pembangunan dalam studi mengingat memori adalah Endel Tulving proposisi dua jenis memori: episodik dan semantik[2]. Tulving digambarkan episodik memori memori tentang peristiwa tertentu yang terjadi pada waktu dan tempat tertentu, misalnya apa yang Anda punya untuk ulang tahun 10[2]. Semantik kenangan adalah kata-kata yang abstrak, konsep, dan aturan-aturan yang disimpan dalam memori jangka panjang[2]. Selain itu, Endel Tulving menyusun prinsip kekhususan pengkodean pada tahun 1983, yang menjelaskan pentingnya hubungan antara pengkodean informasi dan kemudian mengingat informasi tersebut[2]. Untuk menjelaskan lebih lanjut, prinsip kekhususan encoding berarti orang lebih mungkin untuk mengingat informasi jika isyarat ingat cocok atau mirip dengan isyarat encoding[2].

Tahun 1960-an juga melihat perkembangan dalam studi citra visual dan bagaimana ia ingat[2]. Penelitian ini dipimpin oleh Allan Paivio, yang menemukan bahwa semakin membangkitkan gambaran itu adalah semakin besar kemungkinan akan ingat di ingat baik gratis atau dipasangkan secara asosiatif[2]. ada sejumlah besar penelitian ke dalam kerja memori, dan secara khusus ingat sejak 1980-an. Penelitian disebutkan sebelumnya dikembangkan dan ditingkatkan atas, dan baru penelitian dan masih sedang dilakukan[2].

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c {{en}]R. L. Bijlani, S. Manjunatha. 2003. Understanding Medical Physiology: A Textbook for Medical Students. New Delhi : Jaypee Brothers Medical Publisher.
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v (Inggris) Dennis Coon, John Mittere. 2009. Psychology: A Journey. Belmont : Cengage Learning.