Rambut rontok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Rambut rontok, juga dikenal sebagai kebotakan, mengacu pada hilangnya rambut dari kepala atau badan.

Rambut rontok memiliki banyak penyebab termasuk alopecia androgenetic, infeksi jamur, trauma (misalnya, karena trikotilomania), radioterapi, kemoterapi, kekurangan gizi (misalnya, kekurangan zat besi) dan penyakit Autoimunitas seperti alopecia areata. [1]

Terminologi[sunting | sunting sumber]

Kebotakan adalah kurangnya sebagian atau seluruhnya dari pertumbuhan rambut. Tingkat dan pola kebotakan bervariasi, namun penyebab paling umum adalah androgenic alopecia, alopecia androgenetica, atau alopecia seborrheica.

Tanda dan gejala[sunting | sunting sumber]

Sebuah kasus kebotakan pertengahan frontal: Andre Agassi

Gejala rambut rontok biasanya dalam pola melingkar, adanya ketombe, lesi kulit, dan bekas luka. Alopecia areata (ringan - tingkat menengah) biasanya menunjukkan di daerah rambut rontok yang tidak biasa misalnya alis, belakang kepala atau di atas telinga di mana biasanya kebotakan pola pria tidak mempengaruhi.

Manusia memiliki jumlah helai rambut antara 100.000 dan 150.000 di kepala mereka. Jumlah helai yang hilang dalam sehari biasanya bervariasi, tetapi rata-rata adalah 100. Untuk mempertahankan jumlah normal, rambut harus diganti pada jumlah yang sama di mana ia hilang. Tanda-tanda pertama dari rambut menipis terlihat adanya rambut lebih dari biasanya pada sisir setelah menyisir. 

Psikologis[sunting | sunting sumber]

Penipisan rambut dan kebotakan menyebabkan stres psikologis karena efeknya pada penampilan.

Psikologi penipisan rambut adalah masalah yang kompleks. Rambut dianggap sebagai bagian penting dari identitas keseluruhan: terutama bagi perempuan, untuk beberapa orang rambut sering mewakili feminitas dan daya tarik. Pria biasanya mengasosiasikan kepala penuh rambut dengan pemuda dan semangat. Meskipun mereka mungkin menyadari kebotakan menurun di keluarga mereka, banyak yang tidak nyaman berbicara tentang masalah ini. Oleh karena itu rambut menipis adalah masalah sensitif bagi kedua jenis kelamin. Untuk penderita, dapat mewakili hilangnya kontrol dan perasaan terisolasi. Orang yang mengalami penipisan rambut sering menemukan diri mereka dalam situasi di mana penampilan fisik mereka bertentangan dengan citra diri mereka sendiri dan umumnya khawatir bahwa mereka terlihat lebih tua dari umurnya atau kurang menarik bagi orang lain. Masalah psikologis karena kebotakan, jika ada, biasanya paling parah pada awal gejala.

Rambut rontok disebabkan oleh kemoterapi telah dilaporkan menyebabkan perubahan konsep diri dan citra tubuh. Citra tubuh tidak kembali ke keadaan sebelumnya setelah pertumbuhan rambut kembali untuk sebagian besar pasien. Dalam kasus tersebut, pasien mengalami kesulitan mengekspresikan perasaan mereka (Alexythymia) dan mungkin lebih rentan terhadap menghindari konflik keluarga. Terapi keluarga dapat membantu pasien untuk mengatasi masalah psikologis ini jika muncul. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rambut Rontok:13 Penyebab dan 15 Cara Mengatasinya.Harian Gadis, diakses 10 Juni 2016, 22.00 WIB

Pranala luar[sunting | sunting sumber]