Produksi teh di Sri Lanka

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Perkebunan teh (perusahaan perkebunan Dambatenne) sekitar 1800 m di atas permukaan laut di Haputale, Hill Country
Logo Teh Ceylon

Produksi teh adalah salah satu sumber utama devisa luar negeri untuk Sri Lanka (sebelumnya disebut Ceylon), dan merupakan 2% dari PDB, menyumbang lebih dari US $1,5 miliar pada tahun 2013 untuk ekonomi Sri Lanka.[1] Industri ini mempekerjakan, langsung atau tidak langsung, lebih dari 1 juta orang, dan pada tahun 1995 memperkerjakan langsung 215.338 orang di perkebunan dan perusahaan perkebunan teh. Sri Lanka adalah produsen teh terbesar keempat di dunia. Pada tahun 1995, Sri Lanka adalah pengekspor teh utama teh dunia (daripada sebagai penghasil), mencapai 23% dari total ekspor dunia, namun sejak saat itu telah dikalahkan oleh Kenya. Produksi tertinggi sebanyak 340 juta kilogram tercatat pada tahun 2013, sementara produksi pada tahun 2014 sedikit berkurang menjadi 338 juta kilogram.[2]

Kelembaban, temperatur yang sejuk, dan curah hujan di dataran tinggi bagian tengah negara menyediakan sebuah iklim yang mendukung produksi teh berkualitas tinggi. Industri teh ini diperkenalkan ke negara Sri Lanka pada tahun 1867 oleh James Taylor, seorang pekebun Britania yang tiba pada tahun 1852.[3][4][5][6][7][8][9]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Era sebelum teh[sunting | sunting sumber]

Kayu manis merupakan tanaman pertama yang menerima dukungan pemerintah di Ceylon, ketika pulau ini berada di bawah kekuasaan Belanda.[10] Selama pemerintahan gubernur Belanda Iman Willem Falck, perkebunan kayu manis didirikan di Kolombo, Maradana, dan Cinnamon Gardens pada tahun 1769. Gubernur Britania Frederick North melarang perkebunan kayu manis swasta, sehingga mengamankan monopoli atas perkebunan kayu manis untuk Perusahaan Hindia Timur. Namun, kemerosotan ekonomi pada tahun 1830-an di Inggris dan di tempat lainnya di Eropa mempengaruhi perkebunan kayu manis di Ceylon. Hal ini mengakibatkan perkebunan kayu manis dinonaktifkan oleh William Colebrooke pada tahun 1833. Merasa kayu manis tidak menguntungkan, Britania beralih ke kopi.

Pada awal tahun 1800-an, rakyat Ceylon sudah memiliki pengetahuan mengenai kopi.[11] Pada tahun 1870-an, perkebunan kopi dihancurkan oleh sejenis penyakit yang disebabkan oleh jamur yang disebut Hemileia vastatrix atau "karat kopi", lebih dikenal sebagai "penyakit daun kopi" atau "hawar kopi".[12] Kematian industri kopi menandai akhir dari sebuah era ketika sebagian besar perkebunan di pulau diperuntukkan untuk memproduksi biji kopi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sri Lanka Export Development Board, 2014, Industry Capability Report: Tea Sector, http://www.srilankabusiness.com/pdf/industrycapabilityreport_tea_sector.pdf
  2. ^ Central Bank of Sri Lanka, 2014, Annual Report, http://www.cbsl.gov.lk/pics_n_docs/10_pub/_docs/efr/annual_report/AR2014/English/content.htm
  3. ^ "TED Case Studies – Ceylon Tea". American University, Washington, DC. 
  4. ^ "Sri Lanka tops tea sales". BBC. 1 February 2002. 
  5. ^ "Sri Lanka Tea Tour". The Tea Association of the USA. August 11–17, 2303.  Periksa nilai tanggal di: |date= (bantuan)
  6. ^ "Role of Tea in Development in Sri Lanka". United Nations Economic and Social Commission for Asia and the Pacific. 
  7. ^ "South Asia Help for Sri Lanka's tea industry". BBC News. April 4, 1999. 
  8. ^ "Sri Lanka moves to protect tea industry". BBC News. 19 February 2003. 
  9. ^ "Just 64p a day for tea pickers in Sri Lanka". BBC News. 20 September 22205.  Periksa nilai tanggal di: |date= (bantuan)
  10. ^ (Sinhala) de Silva, Rasangika (2005). "Sri Lankawe Te Wagawe Arambaya". Sri Lankawe Te Ithihasaya (edisi ke-1st). Samanthi Publishers. hlm. 27. ISBN 955-8596-32-9. 
  11. ^ White, Emma. "Ceylon tea a fascinating history!". Tea.co.uk. Diakses tanggal October 13, 2015. 
  12. ^ Steiman, Shawn. "Hemileia vastatrix". Coffee Research.org. Diakses tanggal April 25, 2009. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]