Pocong Pasti Berlalu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pocong Pasti Berlalu
230px
Poster film
Sutradara Koya Pagayo
Produser Rafdy Farizan Bintang
Pemeran Tatiana Sivek
Bella Shofie
Reymond Knuliqh
Dilladi
Munajat Raditya
Dion Chow
Bolot
Leo Landi
Tata Liem
Ninik Candra
Mpok Atiek
Dede Sunandar
Perusahaan
produksi
Mitra Pictures
BIC Production
Tanggal rilis
27 Maret 2014 (2014-03-27)
Durasi
80 Menit
Negara Bendera Indonesia Indonesia
Bahasa Indonesia

Pocong Pasti Berlalu adalah film horor Indonesia yang dirilis pada 27 Maret 2014.

Plot[sunting | sunting sumber]

Cerita berawal dari beberapa anak mahasiswa yang tinggal di kostan Pak Bolot, mereka adalah Remon, Dede, Dion, Radit dan dua cewek cantik Tata dan Dila. Selain kuliah untuk menambah kebutuhan hidup di Jakarta Remon bekerja sebagai perias mayat, sementara Dion dan Tata bekerja sambilan sebagai figuran film.

Selesai syuting film Dion dan Tata pulang, di tengah perjalanan tepat di sebuah belokan Dion dan Tata melihat seorang pengendara motor terkapar di tepi jalan seperti korban tabrak lari dan mereka tentu hendak menolong tapi begitu mendengar suara penduduk yang datang Dion dan Tata memutuskan untuk pergi tapi sebelum pergi tanpa sepengetahuan Tata, Dion mengambil kotak kalung yang tergeletak di dekat korban.

Keesokannya Remon mengajak Dion dan Radit menemaninya untuk merias mayat yang baru saja meninggal, Alangkah terkejutnya Dion begitu mengetahui bahwa mayat yang dirias Remon adalah mayat yang di temukannya tadi malam bersama Tata.

Semenjak itu teror hantu pun mulai beraksi hingga kerumah kost tempat mereka tinggal dan tidak cuma Dion tapi semua penghuni termasuk Pak Bolot dan istrinya ikut di teror, semua bingung dengan kejadian teror hantu sampai akhirnya Dede bertemu dengan Leon yang mengaku tahu cara mengusir hantu atas saran Leon mereka membentuk pasukan detasement anti dedemit alias setan, perburuan hantu pun di mulai kejadian kocak dan lucu pun menghias setiap adegan sampai akhirnya mereka gagal mengusir hantu itu.

Lalu mereka mencari cara lain dengan bermain jailangkung lewat media laptop akhirnya Hantu galau itu curhat, bahwa teror yang mereka lakukan karena ulah kelakuan Dion yang telah mencuri kalung tunangannya sebelum dia meninggal, mengetahui itu semua mereka marah pada Dion terlebih Dila yang baru saja pacaran sama Dion dan Dila langsung mengembalikan kalung pemberian Dion untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya mereka menyuruh Dion untuk mengembalikan kalung itu kekuburan tanpa korban tabrak lari itu dikubur.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pocong Pasti Berlalu, www.21cineple.com, diakses pada 22 Maret 2014