Pittakus dari Metilene

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Patung dada Pittakus, salinan Romawi asli Yunani dari periode klasik akhir, Museum Louvre

Pittakus (/ˈpɪtəkəs/; Yunani: Πιττακός; skt. 640 – 568 SM) merupakan seorang jenderal militer Metilene dan juga merupakan salah satu dari Tujuh Dewa Yunani.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Pittakus adalah penduduk asli Metilene dan putra Hyrradius. Ia menjadi jenderal Metilene yang dengan tentaranya, menang di dalam eprtempuran melawan Athena dan komandan mereka Phrynon. Sebagai hasil dari kemenangan ini, orang-orang Metilene memperlakukan Pittakus dengan sangat hormat dan memberikannya kekuatan tertinggi. Setelah sepuluh tahun berkuasa, ia mengundurkan diri dari posisinya, kota dan konstitusi menjadi tertib.

Ketika orang-orang Athenia hendak menyerang kotanya, Pittakus menantang jenderal mereka untuk bertempur tunggal, dengan pemahaman bahwa hasilnya harus menentukan perang, dan banyak pertumpahan darah dapat dihindari. Tantangan itu diterima, dan ia membunuh musuhnya dengan pedangnya. Ia kemudian terpilih sebagai pemimpin kota tersebut dan memerintah selama sepuluh tahun, salam waktu itu ia membuat undang-undang di dalam puisi, salah satunya adalah : "Sebuah kejahatan yang dilakukan oleh seseorang saat mabuk harus menerima dua kali lipat hukuman yang akan diberikan jika Pelaku itu sadar." Moto hebatnya adalah: "Apa pun yang Kau lakukan, lakukanlah dengan baik."[1]

Beberapa penulis menyebutkan bahwa ia memiliki seorang putra bernama Tyrrhaeus. Legenda tersebut mengatakan bahwa putranya terbunuh dan ketika pembunuhnya dibawa ke hadapan Pittakus, ia memecat pria itu dan berkata, "Maaf lebih baik daripada tobat." Dari masalah ini, Herakleitos mengatakan bahwa ia telah membiarkan pembunuh ke dalam kekuasaannya dan kemudian melepaskannya, berkata, "Maaf lebih baik daripada hukuman."

Pittakus mengatakan bahwa "Hal yang sulit untuk menjadi orang baik." Di Plato, Protagoras, Socrates membahas perkataan ini panjang lebar dengan Protagoras, dan Prodicus dari Ceos menyebut "Biadab" dialek Yunani Aiolik yang dikatakan Pittakus : "Ia tidak tahu membedakan kata-kata dengan benar dari Lesbi, dan telah dibesarkan dengan sebuah dialek barbar."[2]

Ia mengembangkan tentang Olimpiade keempat puluh dua. Setelah hidup lebih dari tujuh puluh tahun, ia meninggal pada tahun ketiga Olimpiade kelima puluh dua (568 SM).

Tulisan[sunting | sunting sumber]

Suda menyatakan bahwa Pittakus menulis sebuah karya prosa tentang undang-undang dan juga sebuah puisi elegiak 600 baris. Tidak ada jejak dari karya-karya ini yang selamat.[3]

Reformasi hukum[sunting | sunting sumber]

Pittakus melembagakan sebuah undang-undang yang menyatakan bahwa kejahatan yang dilakukan dalam kemabukan harus dihukum dua kali lipat;[4] yang diarahkan dominan melawan aristokrat, yang lebih sering bersalah karena mabuk dan melakukan kekerasan. Dengan demikian, sangat dihargai oleh masyarakat awam.[5][6]

Kata-kata lainnya[sunting | sunting sumber]

  • "Pengampunan lebih baik daripada balas dendam."[7]
  • "Apa pun yang kau lakukan, lakukanlah dengan baik."
  • "Bahkan para Dewa pun tidak dapat berjuang melawan keharusan."
  • "Kekuasaan menunjukkan pria."
  • "Jangan katakan sebelumnya apa yang akan kau lakukan; karena jika kau gagal, kau akan ditertawakan."
  • "Jangan mencemooh seorang pria akan kemalangannya, karena takut Nemesis dapat mengejarmu."
  • "Jangan bicara sembarangan bukan hanya tentang sahabat-sahabatmu, tapi juga musuh-musuhmu."
  • "Kembangkan kebenaran, itikad baik, pengalaman, kepintaran, keramahan dan industri."
  • "Kenali kesempatanmu."

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ As quoted by Diogenes Laërtius, i. 77.
  2. ^ Plato. Protagoras. ISBN 978-1604506365. 
  3. ^ Suda π 1659
  4. ^ Aristotle, Politics 1274b 18–23
  5. ^ McGlew, 1993: 95 n. 16.
  6. ^ Jon Ploug Jørgensen, The taming of the aristoi - an ancient Greek civilizing process? History of the Human Sciences: July 2014 vol. 27 no. 3, pg 45
  7. ^ As quoted in Hancock, Thomas (1826), The Principles of Peace, p. 211

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]