Pertempuran Suomussalmi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

 

Pertempuran Suomussalmi adalah pertempuran antara pasukan Finlandia dan Uni Soviet dalam Perang Musim Dingin. Pertempuran ini berlangsung dari 7 Desember 1939 sampai dengan 8 Januari 1940. Finlandia memenangkan pertempuran ini melawan pasukan superior. Suomussalmi dianggap sebagai kemenangan Finlandia paling jelas, paling penting, dan paling signifikan di bagian utara Finlandia[1]. Di Finlandia, pertempuran ini masih dilihat sebagai simbol dari keseluruhan Perang Musim DIngin itu sendiri.

Jalanannya pertempuran[sunting | sunting sumber]

Diagram Pertempuran Suomussalmi dari 30 November hingga 8 Desember 1939. Divisi 163 Soviet maju ke kota Suomussalmi.

Pada 30 November 1939, 163rd Rifle Division Uni Soviet melintasi perbatasan antara Finlandia dan Uni Soviet dan bergerak maju dari timur laut menuju Desa Suomussalmi. Pasukan ini bertujuan untuk terus maju sampai dengan Oulu, yang secara efektif akan membelah Finlandia menjadi dua. Sektor ini hanya dijaga oleh satu batalion tentara Finlandia (Er.P 15) yang berlokasi dekat Raate, yang berada diluar Suomussalmi.

Suomussalmi berhasil direbut dengan sedikit perlawanan pada 7 Desember (hanya dua kompi pasukan tanpa pesenjataan lengkap yang bertahan diantara pembatasan dan Suomussalmi) tetapi tentara Finlandia menghancurkan desa untuk mencegah tentara Soviet berlindung, dan mundur ke seberang tepi danau Niskanselkä dan Haukiperä.

Pertempuran ekstensif pertama berlangsung pada 8 Desember, ketika pasukan Soviet mulai menyerang melalui danau beku ke arah barat. Serangan tersebut gagal sepenuhnya. Pada serangan kedua, tentara Soviet menyerang barat layt Puolanka yang dipertahankan oleh pasukan Er.P 16 (16th detached battalion) yang baru saja tiba, serangan ini juga gagal.

Pada 9 Desember, pasukan pertahanan mendapatkan bala bantuan dari resimen tentara yang baru dibentuk (JR 27). Kolonel Hjalmar Siilasvuo diberikan komando oleh Pasukan Finlandia dan memulai langsung langkah-langkah serangan balik untuk mempertahankan Suomussalmi. Pasukan utama bergerak ke Suomussalmi tetapi gagal untuk mengambil alih desa, menderita kekalahan serius. Pada 24 Desember, pasukan Soviet menyerang balik tetapi gagal menaklukan pasukan Finlandia.

Diperkuat oleh dua regimen tentara (JR 64 dan JR 65), Pasukan Finlandia menyerang kembali pada 27 Desember. Pada waktu ini, mereka berhasil mengambil alih desa dan pasukan Soviet mundur dalam kondisi panik dari sekitar danau beku. Sebagian besar tentara berhasil mundur ke perbatasan Rusia di sekitar Danau Kiantajärvi. Pada waktu ini, pasukan Soviet dari 44th Rifle Division bergerak maju dari selatan menuju Suomussalmi dan Raate dan terjebak diantara pasukan Soviet yang mundur.

Antara 4 Januari dan 8 Januari 1940, 44th Rifle Division terpecah dan terisolasi kemudian dihancurkan oleh pasukan Finlandia (dengan taktik yang dikenal sebagai Motti), meninggalkan banyak peralatan tempur berat untuk tentara Finlandia[2].

Hasil[sunting | sunting sumber]

Pertempuran ini merupakan kemenangan besar untuk Finlandia. Jika tentara Soviet berhasil mengambil alih Kota Oulu, Finlandia harus mempertahankan negaranya dari dua sisi dan jalur kereta penting ke Swedia terputus. Pertempuran ini juga memberikan dorongan moral penting untuk tentara Finlandia.

Selain itu, pasukan Finlandia di jalan antara Raate-Suomussalm juga mendapatkan sulplai peralatan militer dalam jumlah besar termasuk tank (43), senapan lapangan (71), truk (260), kuda (1.170), senapan anti-tank (29), dan persenjataan lainnya yang sangat dibutuhkan oleh tentara Finlandia.

Alvar Aalto membuat patung peringatan untuk tentara Finlandia yang gugur[3].

Analisis[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Suomussalmi sering kali dikutip sebagai contoh bagaimana pasukan kecil, dipimpin dengan baik dan familiar dengan wilayah mampu untuk mengalahkan pasukan lawan dengan jumlah besar. Faktor-faktor yang mempengaruhi kemenangan Finlandia adalah sebagai berikut:[4]

  • Pasukan Finlandia memiliki mobilitas yang tinggi karena dilengkapi dengan peralatan ski dan kereta luncur, sedangkan peralatan berat Soviet terbatas menggunakan jalan
  • Tujuan Soviet adalah membagi Finlandia menjadi dua dengan menguasai wilayah Oulu, walaupun terlihat wajar di map tetapi kenyataanya sangat tidak realistis, karena wilayah tersebut sebagian besar merupakan rawa-rawa hutan dengan jaringan jalan sebagian besar merupakan jalan penebangan kayu. Divisi mekanik harus bergantung kepada jalan ini dan menjadi target mudah untuk pasukan Finlandia yang menggunakan ski.
  • Strategi Finlandia fleksibel dan diluar kebiasaan, sebagai contoh, Finlandia mengincar dapur lapangan pasukan Soviet, yang menurunkan moral pasukan untuk berperang pada musim dingin sub-arctic.
  • Pasukan Soviet meiliki peralatan yang minim, terutama terkait dengan pakaian kamuflase musim dingin, sedangkan Pasukan Finlandia memiliki perangkat yang memadai untuk medam perang musim dingin dan bersuhu rendah
  • Pasukan Finlandia memiliki moral yang sangat tinggi, hasil dari fakta bahwa mereka mempertahankan negara mereka. Sedangkan tentara Soviet berlandaskan hanya pada tujuan politik untuk menyerang, mengakibatkan hilangnya semangat bertempur walaupun sudah dilakukan upaya berkelanjutan menggunakan propaganda Soviet
  • Faktor tambahan lainnya terletak pada kegagalan kontraintelejen dari Soviet: Pasukan Finlandia sering kali mencegat komunikasi pasukan Soviet yang bergantung pada saluran telepon standar[5]
  • Taktik pasukan Finlandia melibatkan penyerdehanaan pada sesuatu yang dibutuhkan, hasil finalnya berupa serangan frontal yang sederhana, menurunkan kemungkinan kesalahan taktik. Cuaca yang buruk juga menguntungkan penggunaan rencana yang sederhana.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Battle of Raate Road

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Trotter, William (January 2000). A Frozen Hell: The Russo-Finnish Winter War of 1939–1940. Algonquin Books. hlm. 171. ISBN 1565122496. 
  2. ^ The Mighty FinnWar Nerd, the eXile, Issue 254, December 29, 2006
  3. ^ Chilvers, Ian (2004)
  4. ^ Chew, Allen F. (1971). The White Death: The Epic of the Soviet-Finnish Winter War (dalam bahasa Inggris). Headquarters, U.S. Marine Corps. 
  5. ^ Snow and Slaughter at Suomussalmi – Hughes-Wilson, John – Military History, January/February 2006, page 50

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Pertempuran Suomussalmi . oleh Sami HE Korhonen (2006), www.winterwar.com. Teks dengan banyak peta. Dalam dua bagian, bagian kedua . Diakses tanggal 16 Maret 2014. (dalam bahasa Inggris)