Pertempuran Nagashino

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Nagashino
Bagian dari Zaman Sengoku
Estampe-p1000685.jpg
Jenderal meluncurkan pasukannya untuk menyerang Puri Nagashino pada tahun 1575, oleh Yoshitoshi
Tanggal28 Juni 1575
LokasiNagashino, Provinsi Mikawa, Jepang
Hasil Oda mutlak–kemenangan Tokugawa; pengepungan Takeda gagal
Pihak terlibat
pasukan Takeda Katsuyori pasukan Oda Nobunaga dan Tokugawa Ieyasu
Tokoh dan pemimpin
Kekuatan
15,000 38,000
Korban

Pertempuran Nagashino (長篠の戦い, Nagashino no Tatakai) merupakan sebuah pertempuran yang terjadi pada tahun 1575 di dekat Puri Nagashino di dataran Shitarabara di Provinsi Mikawa, Jepang. Takeda Katsuyori menyerang puri tersebut ketika Okudaira Sadamasa bergabung kembali dengan Tokugawa, dan ketika itu plot aslinya dengan Oga Yashiro untuk mengambil Puri Okazaki, ibukota Mikawa, ditemukan.:80–82

Takeda Katsuyori menyerang puri itu pada tanggal 16 Juni, menggunakan penambang emas Takeda untuk terowongan di bawah dinding, rakit untuk mengangkut samurai menyeberangi sungai, dan menara pengepungan. Pada tanggal 22 Juni pengepungan menjadi blokade, lengkap dengan palisade dan kabel berserakan di seberang sungai. Pembela kemudian mengirim Torii Suneemon untuk mendapatkan bantuan. Dia mencapai Okazaki, di mana Ieyasu dan Oda Nobunaga berjanji membantu. Menyampaikan pesan itu kembali ke puri, Torii ditangkap dan digantung di sebuah salib di belakang dinding kastil. Namun, dia masih bisa berteriak bahwa bantuan itu ada di jalan sebelum dia terbunuh.[1]

Baik Tokugawa Ieyasu dan Oda Nobunaga mengirim pasukan untuk membantu Sadamasa dan mematahkan pengepungan, dan pasukan gabungan mereka mengalahkan Katsuyori. Penggunaan senjata api Nobunaga yang terampil untuk mengalahkan taktik kavaleri Takeda sering disebut sebagai titik balik dalam peperangan Jepang; banyak yang menyebutkannya sebagai pertempuran Jepang "modern" pertama. Bahkan, pengisian kavaleri telah diperkenalkan hanya satu generasi sebelumnya oleh ayahanda Katsuyori, Takeda Shingen. Selanjutnya, senjata api sudah digunakan dalam pertempuran lain. Inovasi Nobunaga adalah penopang kayu dan memutar tembakan api, yang menyebabkan kemenangan yang menentukan di Nagashino.

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Nagashino yang digambarkan pada layar Byōbu

Menurut Shinchō kōki, Nobunaga dan Ieyasu membawa total 38.000 orang untuk meringankan pengepungan di benteng oleh Katsuyori. Dari 15.000 penyerbu asli Takeda, hanya 12.000 yang menghadapi tentara Oda–Tokugawa dalam pertempuran ini. Sisa 3000 melanjutkan pengepungan untuk mencegah garnisun di kastil agar tidak keluar dan bergabung dalam pertempuran. Oda dan Tokugawa memposisikan orang-orang mereka di seberang dataran dari kastil, di belakang Rengogawa, sebuah sungai kecil yang tepian curamnya akan memperlambat biaya kavaleri yang dikenal dengan klan Takeda.

Berusaha untuk melindungi hinawajūnya, yang kemudian dikenalnya, Nobunaga membangun sejumlah palisade kayu dalam pola zig-zag, menyiapkan penembaknya untuk menyerang kavaleri Takeda dengan tembakan.[2][3] Stockade berfungsi untuk menumpulkan kekuatan pengisian kavaleri.

Dari pasukan Oda, diperkirakan 10,000 hinawajū Ashigaru, 3.000 tembakan terbaik ditempatkan di tiga pangkat di bawah komando Sassa Narimasa, Maeda Toshiie dan Honda Tadakatsu. Ōkubo Tadayo ditempatkan di luar palisade, seperti Sakuma Nobumori, yang berpura-pura mundur. Shibata Katsuie dan Toyotomi Hideyoshi melindungi sayap kiri. Takeda Katsuyori mengatur pasukannya dalam lima kelompok dari 3.000, dengan Baba Nobuharu di sebelah kanannya, Naitō Kiyonaga di pusat, Yamagata Masakage di sebelah kiri, Katsuyori sebagai cadangan dan kelompok terakhir melanjutkan pengepungan.

Serangan malam pada malam pertempuran oleh Sakai Tadatsugu membunuh Takeda Nobuzane, adik Shingen.:85

Tentara Takeda muncul dari hutan dan menemukan diri mereka 200-400 meter dari stockade Oda-Tokugawa. Jarak pendek, kekuatan besar dari pasukan kavaleri Takeda dan hujan lebat, yang dianggap Katsuyori akan membuat senjata matchlock tidak berguna, mendorong Takeda untuk memesan muatan. Kavaleri dikhawatirkan oleh pasukan Oda dan Tokugawa, yang mengalami kekalahan di Mikatagahara.[4]

Kuda-kuda itu melambat untuk menyeberangi sungai dan ditembak ketika mereka mencapai dasar sungai dalam jarak 50 meter dari musuh. Ini dianggap sebagai jarak optimal untuk menembus baju besi kavaleri. Dalam strategi militer yang khas, keberhasilan muatan kavaleri bergantung pada pasukan infantri yang melanggar sehingga kavaleri dapat memotongnya. Jika infanteri tidak pecah, bagaimanapun, pengisian kavaleri akan sering gagal, bahkan dengan prajurit terlatih yang menolak untuk maju ke jajaran yang solid dari musuh.[5]

Diantara tembakan terus-menerus dari tembakan hinawajū dan kendali kaku dari horo-shu, pasukan Oda berdiri di tanah mereka dan mampu mengusir setiap muatan. Tombak Ashigaru menusuk melalui atau di atas stockade pada kuda-kuda yang berhasil melewati serangan awal dan samurai, dengan pedang dan tombak yang lebih pendek, terlibat dalam pertempuran tunggal dengan prajurit Takeda. Pertahanan yang kuat di ujung garis mencegah pasukan Takeda mengapit stok. Pada tengah hari, Takeda pecah dan melarikan diri, dan pasukan Oda dengan penuh semangat mengejar tentara yang diarahkan.

Menurut Shinchō kōki, Takeda menderita kehilangan 10.000 orang, dua pertiga dari pasukannya yang mengepung.

Beberapa dari Dua Puluh Empat Jenderal Takeda Shingen tewas dalam pertempuran ini, termasuk Baba Nobuharu, Hara Masatane, Sanada Nobutsuna dengan adiknya Sanada Masateru, Yamagata Masakage, Saegusa Moritomo, Tsuchiya Masatsugu dan Naitō Masatoyo. Obata Masamori menerima luka fana.:91

Adaptasi modern[sunting | sunting sumber]

Film[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Nagashino dan tahun-tahun terakhir klan Takeda didramatisasi dalam film Akira Kurosawa tahun 1980, Kagemusha (Shadow Warrior).[6] Dalam film tersebut, seorang pencuri bandel direkrut untuk meniru Takeda Shingen yang tewas pada tahun-tahun sebelum kekalahan Takeda Katsuyori di Nagashino. Di akhir film, pencuri menyaksikan pertempuran dan pada akhirnya ia mati sementara bendera Takeda hanyut di sungai.[7] .

Anime[sunting | sunting sumber]

Dalam anime Sengoku Basara, Nobunaga mengkhianati Azai Nagamasa dan Tokugawa Ieyasu dan menggunakan korpsnya pada bekas dan mengabaikan bantuan untuk yang terakhir.

Video game[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Nagashino adalah bagian penting dari banyak game PlayStation 2, terutama Kessen III dan Samurai Warriors. ika Shingen adalah karakter yang dapat dimainkan di Samurai Warriors, ada situasi 'bagaimana-jika' yang memeriksa apa yang akan terjadi jika dia belum mati: Shingen berhasil membaca tipuan, dan tidak mengisi. Kemudian mulai hujan, menyebabkan hinawajū tidak berharga kecuali sebagai klub. Baru setelah itu, pasukan kavaleri Takeda, benar-benar merutekan pasukan gabungan Oda-Tokugawa. Demikian juga, ini dapat dilakukan dalam kisah Uesugi Kenshin di Samurai Warriors 2 di mana karena sejarah tangen, Kenshin bergabung dengan Shingen yang masih hidup di Nagashino (meskipun dalam setidaknya satu versi dari hujan SW2 di Nagashino, Nobunaga merespon dengan memesan hinawajūnya, "Cukup gunakan senapan Anda untuk mengalahkan mereka sampai mati"). Di Samurai Warriors 3 jika memainkan karakter apa pun selain Shingen, ia akan muncul, bukan mati, ketika Anda hampir mencapai tujuan untuk mengalahkan Katsuyori. Ini mengubah tujuan akhir dari mengalahkan Katsuyori untuk mengalahkan Shingen.

Pertempuran itu diciptakan kembali dalam game strategi Shogun 2: Total War, dengan pemain yang mengendalikan pasukan Oda Nobunaga. Jika pemain menciptakan strategi Nobunaga dengan menggunakan tombak Ashigaru dan hinawajū, mereka dapat mengalahkan muatan kavaleri Takeda yang kuat.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Turnbull, Stephen (1977). The Samurai. New York: Macmillan Publishing Co., Inc. hlm. 156–60. ISBN 9780026205405. 
  2. ^ Sansom, George (1961). A History of Japan, 1334–1615. Stanford University Press. hlm. 287. ISBN 0804705259. 
  3. ^ Sato, Hiroaki (2012). Legends of the Samurai. New York: Overlook Duckworth. hlm. 227–28. ISBN 9781590207307. 
  4. ^ Turnbull, Stephen (2000). The Samurai Sourcebook. London: Cassell & Co. hlm. 226–27. ISBN 1854095234. 
  5. ^ A History of WarfareKeegan, John
  6. ^ Turnbull, Stephen (1987). Battles of the Samurai. London: Arms and Armour Press. hlm. 79–94. ISBN 9780853688266. 
  7. ^ "Kagemusha (The Shadow Warrior)". Hollywood Foreign Press Association. Diakses tanggal 25 February 2018. 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Lamers, Jereon P (2000). Japonius Tyrannus. Leiden: Hotei Publishing.
  • Turnbull, Stephen (1998). The Samurai Sourcebook. London: Cassell & Co.
  • Turnbull, Stephen (2000). Nagashino 1575: Slaughter at the Barricades. Oxford: Osprey Publishing.