Penembakan Nakhon Ratchasima 2020

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
PenembakanNakhon Ratchasima
14°54′0″U 102°4′59″T
LokasiNakhon Ratchasima, Thailand
Tanggal8–9 Februari 2020
15:30 – 09:13 (ICT; UTC+07:00)
Jenis serangan
sandera, penembakan massal, penembakan liar
Senjata
Korban tewas
30 (termasuk pelaku)[1]
Korban luka
58[1]
PelakuJakrapanth Thomma
MotifKonflik bisnis antara pelaku dan komandannya[2]

Penembakan Nakhon Ratchasima terjadi di dekat dan di Nakhon Ratchasima, Thailand, bahasa sehari-hari dikenal sebagai Korat, antara 8 dan 9 Februari 2020. Seorang prajurit Angkatan Darat Kerajaan Thailand menewaskan 29 orang dan melukai 58 lainnya sebelum ia akhirnya ditembak dan dibunuh.[3]

Serangan dimulai ketika pelaku menembak dan membunuh komandannya dan dua lainnya di Kamp Militer Surathamphithak (ค่าย สุร ธรรม พิทักษ์), pangkalan di mana ia ditempatkan. Pelaku kemudian mencuri senjata militer dan Humvee dan pergi ke pusat perbelanjaan Terminal 21 Korat, yang memiliki banyak pembeli karena hari libur umum Magha Puja, di mana ia menembaki pembeli.[4] Dalam perjalanan ia juga menembaki beberapa orang di jalan dan di Wat Pa Sattha Ruam, sebuah kuil Budha. Selama serangan, pelaku memposting pembaruan dan membagikan siaran langsung di akun Facebook-nya. Ini adalah penembakan massal paling mematikan dalam sejarah Thailand.

Penembakan[sunting | sunting sumber]

Rumah dan Kamp Militer Surathamphithak[sunting | sunting sumber]

Penembakan itu dimulai sekitar pukul 15:30 waktu setempat pada tanggal 8 Februari 2020 di sebuah rumah, di mana pria bersenjata itu datang untuk membahas sengketa properti dengan komandannya, Kolonel Anantharot Krasae. Pria bersenjata itu menghadapinya, mencuri senjatanya, dan menembaknya mati. Dia kemudian menembak dan membunuh ibu mertua komandan.[5] Setelah itu, pria bersenjata itu pergi ke pangkalan militer Surathamphitak di mana ia bekerja dan menyerbu kamp, ​​mencuri dari pos jaga dan gudang senjata dua senapan serbu Type 11 (varian dari HK33), senapan mesin M60 dan 776 amunisi,[6] membunuh seorang prajurit dalam prosesnya. Dia kemudian mencuri Humvee dan melukai pengemudi. Pria bersenjata itu melarikan diri dari pangkalan dan menembaki dua petugas polisi dan dua warga sipil, melukai mereka. Para petugas menderita beberapa luka tembak di kaki dan punggung mereka.[7]

Kuil Budha dan Terminal 21 Korat Shopping Mall[sunting | sunting sumber]

Setelah melarikan diri, pria bersenjata itu mulai menembak di jalan: dia berhenti di luar Wat Pa Sattha Ruam, sebuah kuil Budha dan membunuh delapan warga sipil dan seorang polisi. Dia kemudian tiba di pusat perbelanjaan Terminal 21 Korat di kota Nakhon Ratchasima, tempat dia meninggalkan kendaraan dan mulai menembak tanpa pandang bulu pada orang-orang di luar mal, sebelum meledakkan tabung gas-memasak, menewaskan 12 warga sipil. Dia kemudian memasuki mal, membunuh dua orang dan mengambil enam belas sandera di dalam mal di lantai empat. Pria bersenjata itu disiarkan langsung di Facebook Live selama pengepungan dan berbagi foto dan meme di halaman profilnya, meskipun akunnya akhirnya dihapus oleh Facebook.[8]

Petugas polisi dan tentara menyerbu mal dan menuntut penyerahan pria bersenjata itu, yang dia tanggapi dengan melepaskan tembakan, menewaskan dua polisi dan seorang tentara dan melukai setidaknya tiga lainnya. Dia tetap di dalam selama beberapa jam, di mana ibunya dibawa oleh pihak berwenang untuk mencoba meyakinkannya untuk menyerah.[9]

Pada 9 Februari, pukul 09:13 waktu setempat, polisi mengumumkan bahwa mereka telah menembak dan membunuh orang bersenjata itu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "สูญเสีย! ผู้เสียชีวิตจากเหตุกราดยิงโคราชเพิ่มเป็น 30 คน" [Loss! Death toll of Korat shooting rampage rises to 30]. Thai PBS (dalam bahasa Thai). 9 February 2020. Diakses tanggal 9 February 2020. 
  2. ^ "Korat carnage death toll 27; perpetrator had conflict with his commander : PM". Nation Thailand. 9 February 2020. Diakses tanggal 9 February 2020. 
  3. ^ "Thailand shooting: Soldier who killed 26 in Korat shot dead". BBC News. 9 February 2020. Diakses tanggal 9 February 2020. 
  4. ^ "Thai commandos kill rogue soldier who shot dead 26 people". Al Jazeera. 9 February 2020. Diakses tanggal 9 February 2020. 
  5. ^ Richard C. Paddock; Muktita Suhartono; Ryn Jirenuwat (10 February 2020). "Thai Soldier in Mass Shooting Had Business Clash With His Commander". The New York Times. Diakses tanggal 11 February 2020. 
  6. ^ "ทบ. แจง คนร้ายกราดยิงโคราช ขโมยอาวุธปืน HK11 - M60 และกระสุน 776 นัด". Krungthep Turakij (dalam bahasa Thai). 9 February 2020. Diakses tanggal 9 February 2020. 
  7. ^ "One gunman, four locations, 29 dead: how the mass shooting in Thailand unfolded". Reuters. 9 February 2020. 
  8. ^ "Mass shooter killed at Korat mall, 27 dead". Bangkok Post. 9 February 2020. Diakses tanggal 9 February 2020. 
  9. ^ Sumon, Nat; van Hagen, Isobel (8 February 2020). "Thai soldier dead after killing at least 29 in shooting rampage". NBC News. Diakses tanggal 8 February 2020.