Pemilihan umum Meksiko 2018

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pemilihan umum Meksiko 2018
Bendera Meksiko
2012 ←
1 Juli 2018 → 2024

Kehadiran pemilih 63.43% ( 0.35%)
 
Lenín Moreno con el líder mexicano López Obrador (cropped).png
Ricardo Anaya (cropped).jpg
Calon Andrés Manuel López Obrador Ricardo Anaya
Partai Gerakan Regenerasi Nasional Partai Aksi Nasional (Meksiko)
Aliansi Juntos Haremos Historia Por México al Frente
Suara rakyat 24.127.452 10.249.705
Persentase 52,96% 22,50%

 
Mexican Foreign Minister José Antonio Meade (16295258100) (cropped).jpg
Reunión con el Gobernador Electo de Nuevo León, Jaime Rodríguez. (cropped).jpg
Calon José Antonio Meade Jaime Rodríguez Calderón
Partai Partai Revolusioner Institusional Independen
Aliansi Todos por México Tidak ada
Suara rakyat 7.472.431 2.339.431
Persentase 16,4% 5.14%

Mexico general election 2018.svg


Presiden petahana

Enrique Peña Nieto
Partai Revolusioner Institusional

Presiden terpilih

Andrés Manuel López Obrador
Gerakan Regenerasi Nasional

Pemilihan umum Meksiko 2018 diselenggarakan pada 1 Juli 2018.[1] Para pemilih memberikan suara untuk memilih seorang Presiden Meksiko yang akan memegang jabatan selama lima tahun dan sepuluh bulan (dikurangi dua bulan dari mandat konstitusi karena perubahan pada tanggal pelantikan mulai tahun 2014),[2] 128 anggota Senat untuk periode enam tahun dan 500 anggota Dewan Perwakilan untuk periode tiga tahun. Pemilihan umum ini merupakan salah satu hari pemilihan umum terbesar dalam sejarah Meksiko, di mana sebagian besar negara-negara bagian mengadakan pemilihan umum negara bagian dan lokal pada hari yang sama, termasuk sembilan kegubernuran, dengan lebih dari 3.400 jabatan tunduk pada pemilihan umum semua tingkat pemerintahan.[3] Pemilihan umum ini menjadi kampanye paling kejam yang pernah dialami Meksiko dalam sejarah mutakhir, dengan 130 tokoh politik yang tewas sejak September 2017.[3]

Presiden petahana Enrique Peña Nieto secara konstitusional tidak memenuhi syarat untuk masa jabatan kedua. Anggota legislatif petahana dibatasi masa jabatannya, sehingga semua anggota Kongres akan dipilih lagi. Sebagai konsekuensi dari reformasi politik tahun 2014, anggota legislatif yang terpilih dalam pemilihan umum ini akan menjadi yang pertama diizinkan maju untuk dipilih kembali dalam pemilihan umum berikutnya. Lembaga Pemilihan Umum Nasional (INE) secara resmi menyatakan proses baru tersebut telah mulai dikerjakan pada 8 September 2017.

Pemilihan umum presiden dimenangkan oleh Andrés Manuel López Obrador dari Gerakan Regenerasi Nasional (MORENA), maju sebagai kandidat dari aliansi Juntos Haremos Historia.[4] Ini merupakan pertama kalinya seorang kandidat memenangkan mayoritas langsung menurut perhitungan suara resmi sejak tahun 1988.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Electoral Calendar Senate of the Republic (in Spanish)
  2. ^ Redacción (23 April 2018). "Más allá del debate: corrupción y violencia sin control marcan agenda en la elección mexicana". Sin Embargo. Diakses tanggal 1 July 2018. Seis candidatos a la carrera para ocupar Los Pinos a partir del próximo primero de diciembre por un período de cinco años y 10 meses. (A partir de la Reforma Electora de 2014, el Presidente de los Estados Unidos Mexicanos tomará posesión el 1 de octubre de cada año empezando en 2024 por un período de seis años.) 
  3. ^ a b Benjamin Sveen (July 2, 2018). "Mexico's new president Andres Manuel Lopez Obrador is the result of political upheaval". ABC News (Australia). 
  4. ^ "Mexico election: López Obrador vows profound change after win". BBC News. 2 July 2018. Diakses tanggal 2 July 2018. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]