Pakaian anak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Seorang anak perempuan yang mengenakan gaun

Pakaian anak-anak adalah pakaian yang dibuat untuk anak-anak yang belum tumbuh tinggi secara penuh. Grandma bait adalah istilah industri ritel untuk pakaian anak-anak.[1]

Pakaian anak-anak sering bergaya lebih kasual dari pakaian dewasa, yang cocok untuk bermain dan beristirahat. Selain itu, kaus kaki juga umum digunakan. Saat ini banyak pakaian anak-anak sangat dipengaruhi oleh tren pakaian orang dewasa. Kualitas pakaian yang dirancang dengan baik adalah prioritas untuk meningkatkan jumlah pakaian orang tua dan anak-anak untuk mendapatkan tempat utama di tempat teratas label toko dan ritel toko yang mewah. Model baju juga dirancang semakin berbeda dengan lainnya untuk anak laki-laki dan perempuan pada usia yang sangat dini.[2]

Fungsi[sunting | sunting sumber]

Fungsi dan desain harus sesuai dengan proporsi yang tepat pada pakaian anak-anak agar menjadi populer dan diterima oleh para orang tua. Kain pilihan, bukaan dan ikatan, kecocokan dan kemudahan, dan hiasan yang digunakan adalah pertimbangan utama ketika merancang pakaian anak-anak. Beberapa faktor lain yang digunakan oleh seorang desainer untuk merancang pakaian anak-anak adalah perubahan bentuk pertumbuhan anak-anak dan proporsi yang berbeda dari bagian tubuh yang berbeda.

Pakaian olahraga dan rekreasi adalah dua hal yang sangat menonjol pada gaya desain pakaian anak-anak. Pakaian anak perempuan tersedia dalam berbagai macam dan gaya. Pakaian anak-anak juga kadang-kadang dipakai oleh orang dewasa yang bertubuh kerdil atau kurcaci.[3]

Ukuran[sunting | sunting sumber]

Ukuran Amerika untuk pakaian bayi biasanya disesuaikan pada berat badan anak. Ukuran Eropa biasanya disesuaikan pada tinggi badan anak. Ini dapat dinyatakan sebagai perkiraan usia anak, misalnya, ukuran 6 bulan (atau 3-6 bulan) diharapkan untuk cocok pada tinggi anak 61–67 sentimeter dan memiliki berat badan 5,7–7,5 kilogram.[4]

Pakaian dan gender anak-anak[sunting | sunting sumber]

Pakaian anak-anak menurut gender baru-baru ini menjadi isu perdebatan. Menurut beberapa pemikir feminis, pakaian anak-anak menjadi semakin terpisah, gadis muda diharapkan memakai pakaian merah muda. Peggy Orenstein menulis dalam bukunya, Cinderella Ate My Daughter, bahwa pakaian merah muda dan bergaya putri hampir tersedia di mana-mana di toko pakaian anak di Amerika. Dia melihat hal ini sebagai sebuah masalah karena membatasi anak tidak hanya memakai pakaian satu warna, tetapi juga untuk satu spektrum pengalaman, dan "dengan tegas memadukan identitas anak perempuan untuk tampil."[5] Menurut sejarawan, Jo B. Paoletti, merah muda dan biru hanya terkait dengan masing-masing identitas anak perempuan dan laki-laki sejak tahun 1940-an dan seterusnya.[6][7]

Merespons terhadap situasi ini, sebuah kelompok kampanye Pinkstinks dibentuk di Inggris pada tahun 2008[8] untuk meningkatkan kesadaran tentang apa yang mereka klaim adalah kerusakan yang disebabkan oleh stereotip gender anak-anak.[9] Selain itu, perusahaan pakaian mulai menjual pakaian pria dan wanita yang uniseks, seperti perusahaan Swedia, Polarn O. Pyret,[10] sementara yang lainnya telah didirikan secara khusus untuk menawarkan barang-barang tersebut, seperti Tootsa MacGinty.[11][12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Horyn, Cathy (25 April 2012). "The Rise of Designer Children's Lines". The New York Times. 
  2. ^ Winifred, Aldrich (2011). Metric pattern cutting for children's wear and baby wear. Wiley. 
  3. ^ Gurel, Lois (1979). Dimensions of Dress and Adornment: A Book of Readings. hlm. 100. 
  4. ^ Size chart from Carter’s and OshKosh B’gosh
  5. ^ Orenstein, Peggy Cinderella Ate My Daughter Harper Paperbacks, 2011, p.34
  6. ^ Maglaty, Jeanne (April 8, 2011) When Did Girls Start Wearing Pink? smithsonianmag.com
  7. ^ Paoletti, Jo Barraclough Pink and Blue: Telling the Boys from the Girls in America Indiana University Press, 2012
  8. ^ Katy Guest (18 Desember 2011). "Girls will be girls: The battle for our children's hearts and minds this Christmas". The Independent. London. Diakses tanggal 13 April 2013. 
  9. ^ Susanna Rustin (21 April 2012). "Why girls aren't pretty in pink". The Guardian. London. Diakses tanggal 13 April 2013. 
  10. ^ Wade, Lisa (5 Agustus 2010) Why Not Gender Neutral Clothes thesocietypages.org
  11. ^ (7 Februari 2012) Are we letting our little girls down by dressing them in pink? Wales Online
  12. ^ (30 Juni 2011) Unisex fashion: Hey boy, hey girl The Independent

Pranala luar[sunting | sunting sumber]