Obat-obatan esensial

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Obat-obatan esensial, yang definisikan oleh World Health Organization (WHO), adalah obat-obatan yang memenuhi prioritas kebutuhan pelayanan kesehatan penduduk. Ini adalah obat-obatan yang dapat diakses setiap saat dalam jumlah yang cukup. Secara umum seharusnya memiliki harga yang terjangkau.[1]

WHO telah mempublikasikan contoh daftar obat-obatan esensial. Tiap negara dianjurkan menyiapkan daftar masing-masing, dengan mempertimbangkan kebutuhan lokal. Lebih dari 150 negara telah mempublikasikan secara resmi obat-obatan esensial.[2]  Daftar tersebut memungkinkan otoritas kesehatan, terutama di negara berkembang untuk mengoptimalkan sumber obat-obatan. Daftar WHO mengandung daftar inti dan daftar pendukung.

Daftar inti meliputi kebutuhan obat-obatan minimal untuk sistem pelayanan kesehatan dasar, memasukkan obat yang paling ampuh, aman, dan hemat untuk kebutuhan prioritas. Kebutuhan prioritas dipilih berdasarkan kondisi sekarang dan perkiraan relevansi masa depan, dan kemungkinan perlakuan aman dan hemat biaya

Daftar pelengkap meliputi obat-obatan penting untuk penyakit-penyakit prioritas, yang membutuhkan fasilitas diagnosa dan monitoring. Dalam keraguan obat-obatan juga dapat terdaftar sebagai pelengkap atas dasar biaya yang lebih tinggi atau kurang ekonomis dalam berbagai kondisi. Daftar ini penting karena membentuk dasar dari kebijakan obat nasional di lebih dari 155 negara, baik di negara maju dan berkembang. Banyak pemerintah mengacu pada rekomendasi WHO ketika membuat keputusan tentang pengeluaran kesehatan.

Teori dan praktek[sunting | sunting sumber]

Pengertian obat esensial telah berubah dari waktu ke waktu.

Definisi awal oleh WHO tahun 1977 adalah obat-obatan "yang paling penting, mendasar, penting, dan diperlukan untuk kebutuhan kesehatan penduduk".[3] konsep ini disebutkan dalam salah satu dari sepuluh poin di Alma Ata Deklarasi pada perawatan kesehatan primer di tahun 1978.

Pada tahun 2002 definisi diubah menjadi:

Essential medicines are those that satisfy the priority health care needs of the population (Obat-obatan Esensial adalah obat-obatan yang memenuhi prioritas kebutuhan pelayanan kesehatan penduduk).[4]

Seleksi[sunting | sunting sumber]

Barang yang dipilih sebagai obat esensial didasarkan pada seberapa umum suatu penyakit, bukti manfaat dan efek samping yang timbul, serta biaya jika dibandingkan dengan pilihan lain.[5]

Rasio Biaya dan Manfaat[sunting | sunting sumber]

Efektivitas biaya adalah subyek perdebatan antara produsen (perusahaan farmasi) dan pembeli obat-obatan (pelayanan kesehatan nasional). Diperkirakan bahwa akses terhadap obat esensial bisa menyelamatkan 10 juta orang per tahun.[6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Contoh Daftar Obat-obatan Esensial WHO telah diperbarui setiap dua tahun sejak tahun 1977. Versi saat ini, ke-19, diterbitkan pada tahun 2015.[7]

Daftar Anak-anak[sunting | sunting sumber]

Edisi pertama Contoh Daftar Obat-obatan Esensial WHO untuk anak-anak, diterbitkan pada tahun 2007 sedangkan edisi kelima diterbitkan pada tahun 2015.[8] Ini diciptakan untuk memastikan bahwa kebutuhan anak-anak secara sistematis diperhitungkan, seperti ketersediaan formulasi yang tepat. edisi pertama berisi 450 formulasi dari 200 obat yang berbeda.

Jumlah obat[sunting | sunting sumber]

Jumlah obat meningkat hampir dua kali lipat, dari 208 pada tahun 1977 menjadi 340.[9] Cakupan obat telah meningkat selama bertahun-tahun dan sekarang termasuk obat antimigraine, penangkal racun, dan obat antineoplastik. Daftar ketiga anak-anak dari tahun 2011 berisi 269 obat-obatan.[10]

Masyarakat dan budaya[sunting | sunting sumber]

Akses terhadap obat esensial adalah bagian dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, khususnya tujuan 3.8.[11]

Sejumlah organisasi yang berada dalam lingkup global, menggunakan daftar untuk menentukan mana obat yang mereka akan sediakan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Selection and Use of Essential Medicines (ss 4.2)". Essential Medicines and Health Products Information Portal. WHO Technical Report Series. WHO. 2003. hlm. 132. 
  2. ^ Seyberth, Hannsjörg W.; Rane, Anders; Schwab, Matthias (2011). Pediatric Clinical Pharmacology (dalam bahasa Inggris). Springer Science & Business Media. hlm. 358. ISBN 9783642201950. 
  3. ^ "Action Programme on Essential Drugs" (pdf). Progress report by the Director - General. WHO. 26 Mar 1979. hlm. 1 point 2. 
  4. ^ "Trade, foreign policy, diplomacy and health". Essential Medicines. WHO. Dec 6, 2010. 
  5. ^ Kalle, H (9 February 2017). "Essential Medicines for Children.". Clinical pharmacology and therapeutics. PMID 28182281. doi:10.1002/cpt.661. 
  6. ^ Zacher, M.; Keefe, Tania J. (2008). The Politics of Global Health Governance: United by Contagion (dalam bahasa Inggris). Springer. hlm. 107. ISBN 9780230611955. 
  7. ^ "19th WHO Model List of Essential Medicines (April 2015)" (PDF). WHO. April 2015. Diakses tanggal 19 December 2015. 
  8. ^ "5th WHO Model List of Essential Medicines for Children (April 2015)" (PDF). WHO. April 2015. Diakses tanggal 19 December 2015. 
  9. ^ "10 facts on essential medicines". February 2010. Diakses tanggal 15 August 2015. 
  10. ^ Bansal, D; Purohit, VK (January 2013). "Accessibility and use of essential medicines in health care: Current progress and challenges in India.". Journal of pharmacology & pharmacotherapeutics 4 (1): 13–8. PMC 3643337. PMID 23662019. doi:10.4103/0976-500X.107642. 
  11. ^ Wirtz, VJ; Hogerzeil, HV; Gray, AL; Bigdeli, M; de Joncheere, CP; Ewen, MA; Gyansa-Lutterodt, M; Jing, S; Luiza, VL (28 January 2017). "Essential medicines for universal health coverage.". Lancet (London, England) 389 (10067): 403–476. PMID 27832874. doi:10.1016/S0140-6736(16)31599-9.