Nunung WS

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Nunung WS adalah pelukis perempuan dari Lawang, Jawa Timur, Indonesia, lahir 9 Juni 1948. Dia mulai melukis pada tahun 1967 danbelajar melukis di Akademi Seni Rupa Surabaya (AKSERA). Saat Nunung di sekolah dasar, idolanya adalah Kartika Affandi, meskipun bapaknya ingin dia kuliah tentang agama, dia sudah ambil keputusan untuk menjadi pelukis.[1]

Nunang pernah berpameran di Indonesia, Malaysia, Belgia dan Belanda. Dia menjadi pendiri Nuasna Indonesia dan pernah jadi dosen tamu di Academie Minerva Groningen, Belanda. Dia dapat penghargaan dari Dewan Kesenian Jakarta pada pameran besar seni lukis Indonesia (1978), Ford Foundation's Indonesia Women Artist's Program di USA (1992), dan dari Menteri Negara Urusan Peranan Wanita RI karya terbaik "Krida Wanadya"(1994).[2] [3] Nunung dianggap sebagai satu-satunya pelukis perempuan abstrak penting di Indonesia. Dari perempuan pelukis zaman karya abstrak Nunung adalah pelukis yang paling aktif sampai hari ini.[1]

Karya[sunting | sunting sumber]

Awal-awal karya Nunung WS dipengaruhi dari warna-warna yang kuat dan ekspresif karya pelukis dan guru Nashar. Lama-kelamaan dia pindah dari gaya ekspresionis yang realistik ke yang abstrak. Hal spiritual menjadi ciri penting di dalam karyanya. Pada tahun 1989 Nunung mengata bahwa "Aku mencoba mengekspresikan kembali apa yang pernah kulihat, kualami, kuhayati dan kurasakan di alam ini lewat warna. Karena ia merupakan daya tarik. Di dalam melukis bagiku tidak terikat pada bentuk, karena bentuk-bentuk yang ada selalu akan mengikatkan diri pada sesuatu. Lantas aku mencoba masuk ke dalamnya melalui penghayatan dan abstraksi terhadap bentuk itu sendiri. Sehingga dengan bebas aku berekspresi lewat sapuan warna yang kuinginkan."[4] Menurut Nurhazizah (2015) karya Nunung "Bukanlah penganut aliran abstrak murni. Dia lebih cenderung mengabstraksikan obyek-obyeknya seperti: pemandangan, perahu, gunung/bukit atau sosok manusia atau modelnya sebagai media penyampaian ide yang lahir akibat penghayatannya terhadap apa saja yang dijadikan observasinya".[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Bianpoen, Carla; Wardani, Farah (2007). Indonesia Women Artists: The Curtain Opens. Jakarta: Yayasan Senirupa Indonesia (YSRI). hlm. 213. 
  2. ^ a b Nurhazizah, Ulfah (OCTOBER 12, 2015). "M2Indonesia". Nunung WS. M2. Diakses tanggal 23/03/2018. 
  3. ^ Badan Pusat Wanita Tamansiswa (2002). "Sepuluh Pelukis Perempuan: 80 Tahun Wanita Tamansiswa" (PDF). IVAA Arsip. Badan Pusat Wanita Tamansiswa. Diakses tanggal 23/03/2018. 
  4. ^ "Nunung WA Menggelar Lukisan di Yogya" (PDF). IVAA Arsip. Berita Buana. 5 July 1989. Diakses tanggal 23/3/18.