Musunuri Nayakas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dinasti Musunuri
abad ke-13–abad ke-14
Ibu kota Warangal
Bentuk pemerintahan Monarki
Sejarah
 -  Didirikan abad ke-13
 -  Dibubarkan abad ke-14
Warning: Value not specified for "continent"

Musunuri Nayakas merupakan seorang raja pejuang yang berasal dari abad ke-14, di India Selatan yang secara singkat penting di wilayah Andhra Pradesh dan Telangana saat ini.

Asal-usul[sunting | sunting sumber]

Musunuri Nayakas adalah seorang kepala suku di pasukan Kakatiya, yang mendapatkan kembali Andhradesa pada tahun 1326 dari Kesultanan Delhi setelah kekalahan Kakatiya.[1]

Musunuri Nayakas termasuk dalam kelompok kasta Kamma.[2][3] Namun, kasta modern dari wilayah Andhra tidak berasal sampai tahap akhir Kekaisaran Wijayanagara.[4]


Oposisi Turki[sunting | sunting sumber]

Setelah jatuhnya Kakatiya, kekaisaran mereka dianeksasi oleh Kesultanan Delhi dan Warangal diganti namanya menjadi "Sultanpur". Ulugh Khan tetap sebagai gubernur wilayah untuk waktu yang singkat, sampai ia dipanggil kembali ke Delhi untuk menggantikan Muhammad bin Tughluq pada tahun 1324. Seorang mantan komandan Kakatiya, Nagaya Ganna Vibhudu, sekarang berganti nama menjadi Malik Maqbul, diangkat sebagai gubernur wilayah tersebut.[5] Namun, Tughluq memegang kerajaan Kakatiya dahulu lemah dan sejumlah pemimpin lokal merebut kekuasaan yang efektif.[6]

Pada tahun 1330, Musunuri Prolaya Nayaka menerbitkan hibah Vilasa, hibah lempeng tembaga dekat Pithapuram, di mana ia meratapi kehancuran negara Telugu yang dibawa oleh Turki dan berusaha melegitimasi dirinya sebagai pemulih yang sah.[7] penggantinya, Musunuri Kapaya Nayaka (bertakhta pada tahun 1333-1368), memimpin pemberontakan melawan Tughluqs, mengusir mereka dari Warangal pada tahun 1336. Menurut hibah Kaluvacheru pada 1423 M Rani Anitallidevi dari Rajhmundry dari klan Panta Reddi dari dinasti Kondavidu Reddy, Kapaya Nayaka dibantu oleh 75 Nayaka, termasuk Prolaya Vema Reddi, pendiri Dinasti Reddy.[8]

Kapaya Nayaka memerintah Telangana sampai tahun 1368. Setelah kematiannya, suku Naya yang sekutu dikatakan telah kembali ke kota mereka sendiri.[9] Meskipun penentangannya terhadap Turki, Kapaya Nayaka terus menggunakan Warangal Fort yang dibangun oleh orang Turki di Warangal dan mengambil gelar Persia yang disebut "negara Sultan Andhra". Pada tahun 1361, ia memberi hadiah kepada Sultan Bahmani, Mohammed Shah I Takhta Turkuas sebagai bagian dari perjanjian.[10]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Musunuri Kapaya Nayaka

Sedikit yang diketahui tentang Prolaya Nayaka atau memang salah satu keluarga Musunuri; mereka sering digambarkan sebagai "tidak jelas".[11][12] Yang tidak pasti karena kebangkitannya adalah metode yang memungkinkan sejumlah keberhasilan terbatas untuk usaha itu, yang melihat para pemberontak mengalahkan pasukan Kesultanan Delhi dalam beberapa pertempuran dan mengganggu kohesi mereka di wilayah tersebut. Para bangsawan mampu menegaskan wewenang di daerah Godavari, di mana Prolaya Nayaka menjadi penguasa dari 1325 sampai kematiannya pada 1333. Dia tidak meninggalkan anak-anak dan digantikan oleh sepupu, Kapaya Nayaka, yang memerintah sampai 1368 dan berusaha untuk memperluas pemerintahannya. Dia menguasai Warangal dari Malik Maqbul pada tahun 1336 dan dengan demikian juga dari daerah telangana yang lebih luas yang diperintah dari sana. Dia juga mencoba untuk mendukung pemberontak lain di daerah sekitarnya, meskipun dalam kasus bantuan yang diberikan kepada Ala-ud-Din Bahman Shah, hasilnya adalah bahwa sesama pemberontak menyalakannya. Beberapa keterlibatan militer dengan Bahaman Shah diikuti selama beberapa tahun, di mana Kapaya Nayaka harus menyerahkan berbagai benteng dan wilayah. Posisinya yang lemah dieksploitasi oleh Reddis dan Velamas, yang terakhir menyebabkan kematiannya dalam pertempuran di Bhimavaram dan mengakhiri periode keluarga Musunuri.[13][14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan

Kutipan

  1. ^ Devi, V. Yashoda (1975), After the Kākatīyas, Andhra Pradesh Sahitya Akademi 
  2. ^ Prasad D. "History of the Andhras upto 1565 A. D." 1988, P. 168
  3. ^ History of Andhras, B. S. L. Hanumantha Rao
  4. ^ Talbot 2001, hlm. 86.
  5. ^ Wagoner & Rice 2001, hlm. 78.
  6. ^ Eaton 2005, hlm. 26-27.
  7. ^ Talbot 2001, hlm. 178; Eaton 2005, hlm. 26–27; Chattopadhyaya 1998, hlm. 57–59
  8. ^ Prasad 1988, hlm. 173.
  9. ^ Talbot 2001, hlm. 178.
  10. ^ Eaton 2005, hlm. 50.
  11. ^ Talbot (2001), hlm. 177
  12. ^ Eaton (2005), hlm. 26-28
  13. ^ Prasad (1988), hlm. 168-172
  14. ^ Talbot (2001), hlm. 177-182

Daftar pustaka

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Devi, V. Yashoda (1975), After the Kākatīyas, Andhra Pradesh Sahitya Akademi 
  • A history of South India from prehistoric times to the fall of Vijayanagar, K. A. Nilakanta Sastri, Oxford Univ. Press, 1955.
  • Subrahmanyam, Sanjay (1998). "Hearing Voices: Vignettes of Early Modernity in South Asia, 1400–1750". Daedalus. 127 (3): 75–104. JSTOR 20027508. ((Perlu berlangganan (help)).