Misiologi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Misiologi,atau ilmu pengetahuan misi, adalah wilayah lingkup teologi yang mempelajari mandat, pesan dan karya misionaris Kristen. Misiologi adalah refleksi multi-disipliner dan cross-cultural pada semua aspek penyebaran agama Kristen, meliputi teologi, antropologi, sejarah, geografi, teori dan metode komunikasi dan metodologi. Ilmu pengetahuan misi mempelajari akibat positif dan negatif dan strategi penyebaran Kristen. Misiologi juga mempelajari dampak evangelisasi dan amal. Salah satu tujuan misiologi adalah memisahkan antara praktik yang penting untuk Kristen dan praktik Kristen yang dapat bervariasi di antara komunitas-komunitas namun masih menyatakan kepercayaannya pada agama Kristen.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Theologi Kristen dikembangkan selama beberapa abad, dimulai pada abad ke-dua dan berlanjut sampai sekarang. Misiologi sebagai sebuah disiplin theologia terlihat pada masa Kristen, hanya pada abad ke-19. Adalah misionaris Scottish, Alexander Duff, yang kali pertama mengembangkan sebuah sistematika teori misi dan ditetapkan pada tahun 1867 sebagai ketua baru dari Theologi Penginjilan di Edinburgh.[1] Ketua misiologi pertama berakhir setelah keluarnya Duff, tapi landasan sudah diletakkan. Beberapa tahun kemudian, theolog lain, diakui sebagai pendiri misiologi dengan memegang disiplin dalam dirinya sendiri.[2]

Warneck mendirikan Allgemeine Missions Zeitschrift, sebuah perioda mula-mula pengetahuan misionaris, tahun 1874. Pada tahun 1897, dia ditetapkan sebagai ketua misionaris di The University of Halle, Jerman. Tiga bidang pekerjaannya dalam teori misi Protestan dan resetnya dalam sejarah misionaris protestan melahirkan kekuatan disiplin yang luar biasa. Terpengaruh oleh karya Warneck, sejarawan gereja Katolik Joseph Schmidlin mulai mengajar misiologi sejak tahun 1910 di University of Munster dan ditetapkan sebagai Ketua Misiologi Katolik di perguruan tinggi yang sama, tahun 1914.[3]

Cakupan pembelajaran[sunting | sunting sumber]

Misiologi mengemuka pada mula-mula seiring dengan studi theologi Kristen. Di tangan lain, selama beberapa abad dari misi para misionaris mempertemukan beberapa kultur dan perilaku untuk menerima Injil oleh masyarakat berbeda. Ini menyebabkan para theolog berefleksi kabar-kabar kehidupan sosial masyarakat Kristiani, dan antropologi, dan Kristiani. Menyampaikan Injil dan memperbandingkan pengajaran Kristen bersama agama lain, atau pengajaran sekuler membuat tugas para misionaris bahkan menjadi lebih sulit. Mereka memerlukan teori utuh dalam kerangka kerja di mana mereka dapat secara efisien menemukan misi mereka dan berhasil menyampaikan Kabar Baru.

Dengan cara ini, misiologi menjadi disiplin theologi Kristen yang terinteraksi dengan beberapa disiplin ilmu, antara lain antropologi, sejarah, geografi, teori komunikasi, perbandingan agama, ilmu sosial, pendidikan, psikologi, hubungan antarmat beragama, dan lain-lain. Inti dari disiplin baru terdapat pada pengajaran gereja: "Inherent in the discipline is the study of the nature of God, the created world, and the Church, as well as the interaction among these three."[4] Dan pada saat yang sama ajaran Kristen perlu untuk menggambarkan bukti dari berbagai ilmu-ilmu lain sehingga melalui disiplin misiologi, misionaris memperoleh pemahaman yang lebih baik dari berbagai cara lain pengajaran dan menerima Injil oleh orang-orang dari dunia.

Definisi[sunting | sunting sumber]

Cakupan luas dari studi disiplin misiologi membuat bagi para missiologis untuk menyepakati definisi terpadu bagaimana semestinya misiologi. Sebuah pendekatan dilakukan untuk merefleksikan bahwa misi dan kemudian menetapkan cara bagaimana misi terjelaskan secara theologikal: “Mission is the participation of the people of God in God’s action in the world. The theological and critical reflection about mission is called missiology”[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Andrew F. Walls. “Alexander Duff,” in Gerald H. Anderson (ed.). Biographical Dictionary of Christian Missions Wm. B. Eerdmans Publishing Company, 1999) 187-188.
  2. ^ Hans Kasdorf, “Gustav Warneck, 1834-1910: Founder of the Scholarly Study of Missions,” in Gerald H. Anderson (ed.). Biographical Dictionary of Christian Missions Wm. B. Eerdmans Publishing Company, 1999, 373-382.
  3. ^ Karl Muller, SVD, “Joseph Schmidlin, 1876-1944: Pioneer of Catholic Missiology," in Gerald H. Anderson (ed.). Biographical Dictionary of Christian Missions Wm. B. Eerdmans Publishing Company, 1999, 402-409.
  4. ^ Morreau, A. S. "Missiology." Evangelical Dictionary of Theology. ed. Walter A. Elwell. 2nd ed. Grand Rapids, Michigan: Baker Academic, 2001, 780-83.
  5. ^ Cardoza-Orlandi Carlos F. Mission: an Essential Guide. Nashville, Abingdon Press, 2002, p. 15.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]