Mahahadir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sifat Allah yang hadir di mana-mana

Mahahadir atau mahaada adalah kata sifat yang artinya hadir di mana-mana.[1] Menurut teisme timur, Allah hadir di mana-mana.[1] Mahahadir Ilahi, demikianlah salah satu sifat ilahi, meskipun dalam teisme barat telah menarik perhatian kurang filosofis dari atribut seperti kemahakuasaan, kemahatahuan, atau menjadi kekal.[1]

Dalam teisme barat, Mahahadir kira-kira digambarkan sebagai kemampuan untuk menjadi "hadir di mana-mana pada saat yang sama", merujuk pada kehadiran tidak terbatas atau universal (pada saat yang sama, beberapa (seperti Saksi-Saksi Yehuwa) mengklaim Tuhan tidak mahahadir).[1] Hal ini terkait dengan konsep mana-mana, kemampuan untuk berada di mana atau di banyak tempat sekaligus.[1]

Karakteristik ini paling sering digunakan dalam konteks agama, sebagai doktrin yang paling melimpahkan sifat mahahadir ke dewa, superior biasanya sering disebut sebagai Tuhan oleh monoteis.[1] Ide ini berbeda dari Panteisme.[2]

Hindu, dan agama lain yang berasal daripadanya, menggabungkan teori dan mahahadir imanen transenden yang merupakan makna tradisional kata, Brahman.[2] Teori ini mendefinisikan substansi universal dan mendasar, yang merupakan sumber dari semua keberadaan fisik.[2]


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f Oxford Dictionary of English: http://www.askoxford.com/concise_oed/omnipresent.
  2. ^ a b c Merriam Webster's Collegiate Dictionary: http://www.merriam-webster.com/dictionary/ubiquity.