Luhak Tanah Data

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Luhak Tanah Datar atau disebut Luhak Tanah Data dalam bahasa Minangkabau merupakan salah satu kawasan konfederasi dari beberapa Nagari yang ada dalam wilayah kebudayaan Minangkabau. Bersama dengan Luhak Agam dan Luhak Limo Puluah dikenal dengan nama Luhak Nan Tigo yang berarti Luhak yang tiga.[1][2]

Kawasan Luhak Tanah Datar merupakan kawasan utama dalam tradisi masyarakat Minangkabau, tempat kedudukan Yang Dipertuan Pagaruyung atau Raja Alam Minangkabau. Masyarakatnya umumnya menganut kelarasan Koto Piliang, kelarasan atau aturan yang digagas oleh Datuk Katumanggungan. Sedangkan Kelarasan Bodi Caniago yang digagas Datuak Parpatiah nan Sabatang memiliki basis pengikut di Limo Kaum

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Tidak ada data yang pasti tentang asal usul nama Tanah Datar ini. Namun ada sebuah penafsiran lain dari penggunaan nama Tanah Datar ini, yaitu sebenarnya bermaksud Tak Nan Data dalam bahasa Minangkabau yang berarti tidak ada yang datar. Pengertian ini bertentangan dengan maksud Tanah Datar. Hal ini mengingat pada kawasan Luhak ini memang sulit ditemukan tanah yang datar, malah kondisi geografis kawasan ini berbukit dan berlembah, sehingga maksud tidak ada tanah yang datar tentu lebih tepat untuk kondisi geografis kawasan luhak ini.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Balai Nan Panjang di Nagari Tabek yang saat ini dijadikan sebagai Situs Kepurbakalaan.

Luhak Tanah Datar merupakan Luhak yang pertama kali didirikan, sehingga disebut Luhak Nan Tuo yang berarti Luhak yang tua. Banyak peninggalan sejarah yang ditemukan di Luhak ini seperti Sawah Satampang Baniah, Lurah Nan Indak Barangin, Galundi Nan Baselo, Batu Batikam, Balai Nan Panjang, dan Kuburan Panjang. Beberapa di antaranya bahkan merupakan peninggalan purbakala.

Penduduk Luhak Tanah Datar pada awalnya didominasi oleh pendatang asal India Selatan.[3] Ini dibuktikan dengan banyaknya gelar bernuansa India yang dipakai oleh Datuk di Minangkabau, seperti Maharajo yang berasal dari kata Maharaj dan Rajo Indo yang berasal dari kata Rajendra.[4]

Di Luhak ini terdapat pemukiman penduduk bernama Nagari Pariangan, yang oleh masyarakat Minangkabau diyakini sebagai Nagari pertama di Minangkabau. Kerajaan pertama di Minangkabau pun juga terdapat Luhak ini, bernama Kerajaan Pasumayan Koto Batu.[5] Dari Luhak Tanah Datar inilah kemudian orang Minangkabau berkembang dan berpindah ke daerah lain seperti Luhak Limo Puluah dan Luhak Agam.[6]

Wilayah[sunting | sunting sumber]

Wilayah Luhak Tanah Data meliputi daerah di sekitar kaki gunung Marapi bagian selatan sampai ke kaki gunung Sago bagian timur. Nagari-nagari yang termasuk ke dalam wilayah Luhak Tanah Datar ini adalah:[7]

  1. Tampuak Tangkai Pariangan Salapan Koto: Pariangan, Padang Panjang, Guguak, Sikaladi, Koto Tuo, Tanjuang Limau, Sialahan, Batu Basa.
  2. Tujuah Langgam di Hilia: Turawan, Padang Lua, Galogandang, Sawah Kareh, Kinawai, Balimbiang, Bukik Tamusu.
  3. Limo Kaum Duo Baleh Koto: Dusun Tuo, Balah Labuah, Balai Batu, Kubu Rajo, Piliang, Ngungun, Panti, Silabuak Ampalu, ; Parambahan, Cubadak, Supanjang, Pabalutan, Sawah Jauah, Rambatan, Tabek Sawah Tangah.
  4. Sambilan Koto di Dalam: Tabek Boto, Salagondo, Baringin, Koto, Baranjak, Lantai Batu, Bukik Gombak, Sungai Ameh, Ambacang Baririk, Rajo Dani.
  5. Tanjuang Nan Tigo, Lubuak Nan Tigo: Tanjuang Alam, Tanjuang Sungayang, Tanjuang Barulak, Lubuak Sikarah, Lubuak Simauang, Lubuak Sipurai.
  6. Sungai Tarab Tujuah Batu: Limo Batu, Tigo Batu, Ikua Kapalo Kapak, Randai Gombak Katitiran, Koto Tuo Pasia Laweh, Koto Baru, Rao-Rao, Salo Patir Sumaniak, Supayang, Situmbuak, Gurun Ampalu, Sijangek Koto Badampiang.
  7. Langgam Nan Tujuah: Labutan, Sungai Jambu, Batipuah Nagari Gadang, Tanjuang Balik Sulik Aia, Singkarak, Saniang Baka, Silungkang, Padang Sibusuak, Sumaniak, Suraso.
  8. Batipuah Sapuluah Koto: Batipuah, Koto Baru Aia Angek, Koto Laweh Pandai Sikek, Panyalaian, Bukik Suruangan, Gunuang, Paninjauan, Jaho Tambangan, Pitalah Bungo Tanjuang, Sumpu Malalo, Singgalang.
  9. Lintau Buo Sambilan Koto: Batu Bulek, Balai Tangah, Tanjuang Bonai, Tapi Selo Lubuak Jantan, Buo, Pangian, Taluak Tigo Jangko.

Rantau[sunting | sunting sumber]

Rantau Nan Kurang Aso Duo Puluah

  • Lubuak Ambacang
  • Lubuak Jambi
  • Gunuang Koto
  • Benai
  • Pangian
  • Basra
  • Sitinjua
  • Kopa
  • Taluak Ingin
  • Inuman
  • Surantiah
  • Taluak Rayo
  • Simpang Kulayang
  • Aia Molek
  • Pasia Ringgit
  • Kuantan
  • Talang Mamak
  • Kualo Thok
  • Rantau Alam Surambi Sungai Pagu
  • Rantau Duo Baleh Koto
  • Rantau Pasisia Panjang
  • Padang
  • Pasisia Salatan/Banda Sapuluah
  • Muko muko
  • Kerinci

Ujuang Darek Kapalo Rantaunya

  • Anduriang Kayu Tanam
  • Guguak Kapalo Hilalang
  • Sicincin
  • Toboh Pakandangan
  • Duo Kali Sabaleh Anam Lingkuang
  • Tujuah Koto
  • Sungai Sariak.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Idrus Hakimy Dt. Rajo Penghulu (1994). Rangkaian Mustika Adat Basandi Syarak di Minangkabau. Remaja Rosdakarya. ISBN 979-514-362-X.
  2. ^ Luhak dan Rantau. Diakses pada 31 Desember 2011.
  3. ^ Idris, Abdul Samad (1990). Payung Terkembang. Kuala Lumpur: Pustaka Budiman.
  4. ^ Tambo Alam Minangkabau: Penghapusan Sejarah dan Kekacauan Logika, 17 November 2011. Diakses pada 31 Desember 2011.
  5. ^ Ampera Salim, Zulkifli (2005). Minangkabau Dalam Catatan Sejarah yang Tercecer. Padang: Citra Budaya Indonesia. ISBN 979-3458-03-8.
  6. ^ Batuah, A. Dt. & Madjoindo, A. Dt. (1959). Tambo Minangkabau dan Adatnya. Jakarta: Balai Pustaka.
  7. ^ ukm.itb.ac.id Wilayah Minangkabau. Diakses pada 16 Agustus 2011.