Letusan Gunung Vesuvius 79

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Letusan Gunung Vesuvius 79
Destruction of Pompeii and Herculaneum.jpg
Kehancuran Pompeii dan Herculaneum (kr. 1821) oleh John Martin
Gunung apiGunung Vesuvius
Tanggal24-25 Agustus (kemungkinan), 79 M
JenisVesuvian
LokasiCampania, Italia
40°49′N 14°26′E / 40.817°N 14.433°E / 40.817; 14.433Koordinat: 40°49′N 14°26′E / 40.817°N 14.433°E / 40.817; 14.433
VEI5
DampakMengubur permukiman Romawi di Pompeii, Herculaneum, Oplontis, dan Stabiae.

Gunung Vesuvius, sebuah gunung berapi di Italia saat ini, meletus pada tahun 79 M di antara salah satu letusan gunung berapi yang paling mematikan dalam sejarah Eropa. Para sejarawan telah mempelajari mengenai letusan ini dari catatan saksi mata Plinius yang Muda, seorang administrator dan penyair Romawi.[1] Peristiwa ini menjadi asal mula penyematan nama letusan gunung berapi tipe Vesuvian.

Gunung Vesuvius memuntahkan awan tefra dan gas mematikan hingga ketinggian 33 kilometer (21 mi), menyemburkan batuan cair, batuapung hancur, dan debu panas dengan laju 1,5 juta ton per detik, yang akhirnya melepaskan energi termal 100.000 kali pengeboman Hiroshima-Nagasaki.[2] Beberapa permukiman Romawi lenyap dan terkubur di bawah semburan piroklastik dan timbunan abu gunung berapi masif, yang paling terkenal adalah Pompeii dan Herculaneum.[1][2]

Jumlah penduduk di kota-kota tersebut adalah 16.000-20.000 jiwa; jenazah sekitar 1.500 orang telah ditemukan di Pompeii dan Herculaneum, namun jumlah korban tewas keseluruhan masih belum diketahui.

Pertanda dan gempa awal[sunting | sunting sumber]

Hari Terakhir Pompeii. Lukisan oleh Karl Brullov, 1830–1833

Letusan tahun 79 M didahului oleh sebuah gempa bumi dahsyat tujuh belas tahun sebelumnya pada 5 Februari 62 M, yang menyebabkan kehancuran di sekitar Teluk Napoli dan khususnya Pompeii.[3] Beberapa kerusakan masih belum diperbaiki saat gunung berapi ini meletus.[4] Kematian 600 domba karena "udara tercemar" di sekitar Pompeii, dilaporkan oleh Seneca Muda, menyebabkan ahli vulkanologi Haraldur Sigurdsson membandingkannya dengan kematian domba serupa di Islandia karena akumulasi karbon dioksida gunung berapi dan berspekulasi bahwa gempa bumi tahun 62 M berhubungan dengan aktivitas baru oleh Gunung Vesuvius.[5]

Gempa bumi lebih kecil lainnya terjadi pada tahun 64 M; yang dicatat oleh Suetonius dalam karya biografinya mengenai Nero,[6] dan oleh Tacitus dalam Annales karena gempa bumi ini terjadi ketika Nero berada di Napoli tampil untuk pertama kalinya di teater publik.[7] Suetonius mencatat bahwa kaisar terus bernyanyi selama gempa bumi sampai dia menyelesaikan lagunya, sementara Tacitus menulis bahwa teater tersebut ambruk sesaat setelah dievakuasi.

Orang Romawi terbiasa dengan gempa tremor kecil di wilayah ini; penulis Plinius yang Muda menulis bahwa mereka (gempa) "tidak terlalu mengkhawatirkan karena mereka (gempa) sering terjadi di Campania". Gempa bumi kecil mulai terjadi pada 20 Agustus 79,[4] menjadi lebih sering selama empat hari berikutnya, namun peringatan tersebut tidak disadari.[8]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Andrew Wallace-Hadrill (October 15, 2010). "Pompeii: Portents of Disaster". BBC History. Diakses tanggal February 4, 2011. 
  2. ^ a b "Science: Man of Pompeii". Time. October 15, 1956. Diakses tanggal February 4, 2011. 
  3. ^ Martini, Kirk (September 1998). "Chapter 2: Identifying Potential Damage Events". Patterns of Reconstruction at Pompeii. Pompeii Forum Project, Institute for Advanced Technology in the Humanities (IATH), University of Virginia. 
  4. ^ a b Jones, Rick (28 September 2007). "Visiting Pompeii – AD 79 – Vesuvius explodes". Current Archeology. London: Current Publishing. Diakses tanggal 20 June 2017. 
  5. ^ Sigurdsson 2002, hlm. 35 on Seneca the Younger, Natural Questions, 6.1, 6.27.
  6. ^ Suetonius, C. Tranquillus (1914) [121]. "20". The Life of Nero. The Lives of the Caesars. Loeb Classical Library, William P. Thayer. 
  7. ^ Tacitus, Publius Cornelius (1864–1877) [117]. "Book 15.22". The Annals. Modern Library, The Internet Sacred Text Archive. 
  8. ^ The dates of the earthquakes and of the eruption are contingent on a final determination of the time of year, but there is no reason to change the relative sequence.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]