Lembaga Kebudayaan Rakyat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Lembaga Kebudajaan Rakjat)
Lompat ke: navigasi, cari
Lembaga Kebudajaan Rakjat
Tempo edisi khusus Lembaga Kebudayaan Rakyat.jpg
Edisi Khusus majalah Tempo versi Inggris yang membahas sepak terjang Lembaga Kebudayaan Rakyat : Lekra And The 1965 Tragedy.
Singkatan Lekra
Slogan Realisme sosialis
Tanggal pembentukan 17 Agustus 1950 (1950-08-17) (66 tahun lalu)
Tanggal pembubaran kr. 1965
Jenis Non-governmental organization
Tujuan Kultur Demokrasi Rakyat
Bahasa resmi
Indonesia
Afiliasi Partai Komunis Indonesia
Relawan
100.000 anggota yang tersebar di seluruh 200 cabang, 1963.

Lembaga Kebudajaan Rakjat (EYD: Lembaga Kebudayaan Rakyat) atau dikenal dengan akronim Lekra, merupakan organisasi kebudayaan sayap kiri di Indonesia. Lekra didirikan atas inisiatif D.N. Aidit, Nyoto, M.S. Ashar, dan A.S. Dharta pada tanggal 17 Agustus 1950, Lekra mendorong seniman dan penulis untuk mengikuti doktrin realisme sosialis. Semakin vokal terhadap anggota non-Lekra, kelompok lain membentuk Manikebu (Manifesto Kebudayaan), akhirnya mengarah ke Presiden Soekarno untuk melarang itu. Setelah Gerakan 30 September, Lekra dilarang bersama dengan partai komunis.

Anggota Lekra yang terkenal adalah Pramoedya Ananta Toer, Rivai Apin, dan Hersri Setiawan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Hendra Gunawan (lahir di Bandung, Hindia Belanda, 11 Juni 1918 – meninggal di Bali, Indonesia, 17 Juli 2001 pada umur 83 tahun) adalah seorang pelukis eskponen Lekra yang mendapat penghargaan Tanda Kehormatan Bintang Budaya Parama Dharma. Acara penyematan berlangsung di Istana Negara. Jakarta, 13 Agustus 2015. [note 1]

Lekra didirikan pada bulan Agustus 1950 sebagai respon terhadap Gerakan Gelanggang sosial-nasionalis, dengan A.S. Dharma sebagai sekretaris jenderal pertama. Dengan menerbitkan Mukadimah, yang berarti "pengantar", sebagai panggilan nyata bagi orang-orang muda, terutama seniman dan penulis, untuk membantu dalam membangun republik rakyat demokratis.[2] Upaya tersebut dilakukan di ibukota Sumatera Utara Medan dan berhasil di bawah Bakri Siregar.[3]

Pada tahun 1956, Lekra merilis Mukadimah lain, berdasarkan realisme sosialis, yang disebut seni untuk mempromosikan kemajuan sosial dan mencerminkan realitas sosial, bukan mengeksplorasi jiwa manusia dan emosi. Lekra mendesak seniman untuk berbaur dengan orang-orang (turun ke bawah) untuk lebih memahami kondisi manusia.[2]

Lekra mengadakan konferensi nasional pertama di Surakarta pada tahun 1959, yang dihadiri Presiden Soekarno.[2]

Mulai tahun 1962, Lekra menjadi semakin vokal terhadap orang-orang itu dianggap melawan gerakan rakyat, termasuk penulis dan pemimpin agama Haji Abdul Malik Karim Amrullah dan dokumentarian HB Jassin. Mereka dikritik oleh Lekra, termasuk Amrullah dan Jassin, kemudian menandatangani Manifes Kebudayaan, atau Manifes Kebudayaan, pada tahun 1963 sebagai respon; setelah Lekra berkampanye melawan manifesto, pemerintah Soekarno melarang itu pada tahun 1964,[2] dan dikucilkan dalam penandatangannya.[4]

Pada tahun 1963, Lekra mengklaim memiliki total 100.000 anggota yang tersebar di seluruh 200 cabang. Selama periode ini, berada di bawah pengawasan yang lebih ketat oleh Tentara Nasional Indonesia. Setelah kudeta gagal Gerakan 30 September, yang populer diyakini telah dipromosikan oleh Partai Komunis, dan diikuti dengan pembunuhan massal, Suharto pengganti Sukarno dan pemerintah Orde Baru melarang Lekra bersama-sama dengan organisasi-organisasi komunis terkait lainnya.[2]

Gaya[sunting | sunting sumber]

Penulis prosa Lekra umumnya dipengaruhi oleh Realisme sastra. Namun, pengaruh Lekra menjadi semakin propagandis. Sebagian besar karya yang diterbitkan adalah puisi dan cerita pendek, dengan novel yang jauh lebih jarang.[5]

Warisan[sunting | sunting sumber]

Lekra umumnya lebih berhasil dalam menarik seniman dari penulis, yang mempengaruhi antara lain Affandi [2] dan Pramoedya Ananta Toer.[2] Tapi sikap vokal terbuka Lekra terhadap penulis berhaluan non kiri, digambarkan sebagai mirip dengan pekerjaan yang mencemarkan nama orang lain, menyebabkan permusuhan abadi dan kepahitan antara penulis kiri dan kanan,[5] yang pada waktu berbatasan oleh fitnah. Taufiq Ismail, salah satu penandatangan Manifesto Kebudayaan dan pengecam keras Lekra, digambarkan oleh sarjana sastra Michael Bodden telah menggunakan "interpretasi yang sangat meragukan" terhadap puisi anggota Lekra untuk membuktikan bahwa Lekra memiliki pra-pengetahuan tentang Gerakan 30 September, sebuah usaha untuk menggulingkan pemerintahan Soekarno. Bodden menambahkan bahwa kritikus Ikranegara menolak seluruh tubuh Lekra yang bekerja dalam sejarah tentang teater Indonesia, tetapi sebaliknya berfokus pada mereka yang "anti-humanisme".[6]

Sebuah minoritas dari penulis, termasuk Keith Foulcher dari Universitas Sydney dan Hank Meier, telah berusaha untuk menganalisis gaya Lekra dan pengaruh yang lebih objektif. Pandangan ini juga menjadi lebih umum dengan kritik pemuda Indonesia.[6]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Keputusan Presiden nomor 86/TK/tahun 2015 tanggal 7 Agustus 2015 tentang Penganugerahan Tanda Kehormatan Bintang Budaya Paramadharma kepada 8 orang. Terdiri atas: 1. KH. Mustofa Bisri (Gus Mus), pengasuh Pondok Pesantren Raudlatuh Tholibin Lteteh, Rembang. 2. Goenawan Soesatyo Mohamad, sastrawan budayawan. 3. Alm. Petrus Josephus Zoetmulder, ahli sastra Jawa Kuno dan Penyusun Kamus Jawa Kuno Inggris. 4. Alm. Wasi Jolodoro (Ki Tjokrowasito), komposer musik karawitan Jawa dan pendukung utama Sedra Tari Ramayana. 5. Alm. Hoesein Djajadiningrat, pelopor tradisi keilmuan. 6. Alm. Nursjiwan Tirtaamidjaja, perancang busana dan batik. 7. Alm. Hendra Gunawan, pelukis dan pematung. 8. Alm. Soejoedi Wiroatmojo, arsitek.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki
  1. ^ Hutasoit, Moksa (Kamis 13 Aug 2015, 11:18 WIB). "Jokowi Beri Tanda Kehormatan ke 46 Orang, dari Paloh Sampai Goenawan Mohamad". Jakarta: News.detik.com. Diakses tanggal 13 Agustus 2015. 
  2. ^ a b c d e f g Cribb & Kahin 2004, hlm. 241–242.
  3. ^ Bodden 2010, hlm. 53.
  4. ^ Rampan 2000, hlm. 189.
  5. ^ a b Cribb & Kahin 2004, hlm. 241-242.
  6. ^ a b Bodden 2010, hlm. 47.
Daftar pustaka

Pranala luar[sunting | sunting sumber]