Legalitas ganja di Uruguay

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sebuah tumbuhan ganja.

Ganja adalah salah satu jenis narkoba yang paling banyak digunakan di Uruguay.[1] Sebelum dilegalisasi, kepemilikan untuk penggunaan pribadi tidak dipidana, meskipun hukum sebelumnya tidak menentukan kuantitas untuk "jumlah personal".[2] Pada tanggal 10 Desember 2013, Uruguay menjadi negara pertama di dunia yang melegalkan penjualan, budidaya, dan distribusi ganja,[3] meskipun tidak pernah dianggap narkoba di Korea Utara.[4]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Hukum dan pemerintah Uruguay sepakat bahwa penggunaan narkoba harus dipertimbangkan sebagai masalah multifaktorial yang kompleks. Hukum tidak mempertimbangkan pengguna atau konsumen sebagai masalah. Konsumsi obat adalah legal dan tidak dikriminalisasikan di Uruguay. Negara melakukan pendekatan untuk kesehatan masyarakat dalam hal populasi pengguna atau calon pengguna. Ini juga termasuk menawarkan layanan kesehatan gratis di acara-acara publik di mana konsumsi obat mungkin terjadi (misalnya, konser rock) dan pelayanan rehabilitasi sukarela. Kebijakan ini didasarkan pada bukti-bukti epidemiologi mengenai bahaya publik yang telah dibuktikan.[rujukan?] Dengan demikian , upaya pemerintah selama dekade terakhir untuk mengurangi konsumsi obat telah banyak berorientasi pada tembakau dan alkohol, dan baru-baru ini pasta koka.[rujukan?]

Pada bulan Juni 2012, pemerintah Uruguay, di bawah Presiden José Mujica, mengumumkan rencana untuk melegalkan penjualan ganja yang dikendalikan negara untuk melawan kejahatan narkoba dan masalah kesehatan. Pemerintah menyatakan bahwa mereka akan meminta para pemimpin dunia untuk melakukan hal yang sama.[5] Majalah Time menampilkan sebuah artikel di mana ia menganggap bahwa usulan Uruguay untuk melegalisasi penjualan ganja dan membuat pemerintahnya menjadi penjual tunggal mencerminkan berkembangnya desakan di seluruh dunia untuk menemukan solusi baru dan mengurangi kekerasan perang narkoba.[6] Pemenang hadiah Nobel Mario Vargas Llosa memuji keputusan itu sebagai "keberanian".[7] Majalah Monocle menyatakan kekaguman mereka untuk langkah berani yang diambil oleh Presiden José Mujica. [8]

Rencana Mujica yang akan memungkinkan pengguna untuk menumbuhkan tanaman untuk penggunaan non-komersial dan lisensi hibah untuk petani profesional untuk produksi skala besar. Rencana tersebut mencakup sistem pengguna, pajak, dan kontrol kualitas, semua dikoordinasikan melalui instansi yang memantau tembakau, alkohol, dan obat-obatan.[9] Ia memperkirakan bahwa dengan 70.000 pengguna bulanan, negara harus menghasilkan lebih dari £5.000 setiap bulan.[10] Dia juga menyatakan: "Uruguay ingin membuat 'kontribusi terhadap kemanusiaan' dengan melegalkan ganja tetapi akan mundur jika 'percobaan' tersebut serba salah".[11]


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ World Drug Report 2011. United Nations Office on Drugs and Crime (UNODC). Cannabis stats are from Chapter 6.1.1.3. Consumption: Annual prevalence of Cannabis, p. 217. "Sources: Annual Reports Questionnaires, Academic Researches, Concise International Chemical Assessment Documents (CICAD), Government Reports, European School Survey Project on Alcohol and Other Drugs (ESPAD), International Narcotics Control Strategy Reports (INCSR)."
  2. ^ "Cannabis South American laws". Erowid.org. March 1995. 
  3. ^ Llambias, Felipe (11 December 2013). "Uruguay becomes first country to legalize marijuana trade". Reuters. Diakses 11 December 2013. 
  4. ^ http://www.huffingtonpost.co.uk/2013/12/11/drug-laws_n_4424375.html?utm_hp_ref=uk
  5. ^ "Uruguay government aims to legalise marijuana". BBC. 21 June 2012. 
  6. ^ "Should the world follow Uruguay's legalization of marijuana?". Time. 26 June 2012. 
  7. ^ "Vargas Llosa praises Uruguayan decision to legalize marihuana". LR21. 2 July 2012.  (Spanyol)
  8. ^ "South America's unsung political hero". Monocle. 9 August 2012. 
  9. ^ "Marijuana in the Americas: Legalize Me, Decriminalize Me, Prohibit Me". Revolución Pan Americana. 30 July 2012. 
  10. ^ Cave, Damien (30 July 2012). "Uruguay Considers Legalizing Marijuana to Stop Traffickers". The New York Times. 
  11. ^ "Uruguay considers legalising marijuana as 'experiment', says President Jose Mujica". news.com.au. 7 August 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]