Lean Startup

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Lean startup adalah metodologi untuk mengembangkan bisnis dan produk yang bertujuan untuk mempersingkat siklus pengembangan produk dan dengan cepat menemukan apakah model bisnis yang diusulkan layak; ini dicapai dengan mengadopsi kombinasi eksperimen berbasis hipotesis bisnis, rilis produk berulang, dan pembelajaran yang divalidasi.

Inti dari metodologi lean startup adalah asumsi bahwa ketika perusahaan startup menginvestasikan waktu mereka untuk secara berulang membangun produk atau layanan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan awal, perusahaan dapat mengurangi risiko pasar dan menghindari kebutuhan pendanaan proyek awal dan produk mahal dalam jumlah besar. peluncuran dan kegagalan.[1][2]

Gambaran[sunting | sunting sumber]

Mirip dengan prinsip lean manufacturing dan lean software development, metodologi lean startup berupaya untuk menghilangkan praktik pemborosan dan meningkatkan praktik penghasil nilai selama fase awal perusahaan sehingga perusahaan dapat memiliki peluang sukses yang lebih baik tanpa memerlukan sejumlah besar pendanaan dari luar, rencana bisnis yang rumit, atau produk yang sempurna. Umpan balik pelanggan selama pengembangan produk atau layanan merupakan bagian integral dari proses permulaan lean, dan memastikan bahwa perusahaan tidak menginvestasikan waktu untuk merancang fitur atau layanan yang tidak diinginkan konsumen. Ini dilakukan terutama melalui dua proses, menggunakan indikator kinerja utama dan proses penerapan berkelanjutan.

Ketika sebuah perusahaan startup tidak mampu untuk memiliki seluruh investasinya bergantung pada keberhasilan satu produk atau layanan, metodologi lean startup mengusulkan bahwa dengan merilis produk minimum yang layak yang belum diselesaikan, perusahaan kemudian dapat menggunakan umpan balik pelanggan untuk membantu lebih jauh menyesuaikan produk atau layanan dengan kebutuhan spesifik pelanggannya..[3][4]

Metodologi lean startup menegaskan bahwa "lean tidak ada hubungannya dengan jumlah uang yang diperoleh perusahaan"; melainkan semuanya berkaitan dengan menilai permintaan spesifik konsumen dan bagaimana memenuhi permintaan itu dengan menggunakan sumber daya sesedikit mungkin.

  1. ^ Penenberg, Adam L. (8 September 2011). "Eric Ries is a Lean Startup machine". Fast Company. Diakses tanggal 4 June 2015. 
  2. ^ Adler, Carlye (30 August 2011). "Ideas are overrated: startup guru Eric Ries' radical new theory". Wired. Diakses tanggal 4 June 2015. 
  3. ^ Adler, Carlye (30 August 2011). "Ideas are overrated: startup guru Eric Ries' radical new theory". Wired. Diakses tanggal 4 June 2015. 
  4. ^ Ries, Eric (October 2011). "Creating the Lean Startup". Inc. 33 (8): 56–63. Diakses tanggal 4 June 2015.