Kutub Astronomi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kutub astronomi utara dan selatan serta buhungannyua dengan sumbu rotasi, bidang orbit dan kemiringan sumbu.
Diagram jalur dari langit kutub utara di sekitar kutub utara ekliptika. Awal dari empat "usia astrologi" dari periode sejarah yang ditandai dengan simbol zodiak: Usia Taurus dari zaman tembaga ke awal zaman perunggu, Usia Aries dari pertengahan zaman perunggu ke era klasik, Usia Pisces dari abad kuno akhir sampai sekarang, dan Usia Aquarius dimulai pada pertengahan milenium ke-3.

Kutub astronomi langit utara dan selatan merupakan dua titik imajiner di langit di mana sumbu rotasi bumi diperpanjang tanpa batas waktu memotong bola langit. Kutub astronomi langit utara dan selatan muncul secara permanen tepat di atas kepala pengamat di Kutub Utara dan Kutub Selatan bumi. Seperti Bumi berputar pada porosnya, dua kutub astronomi tetap berada di titik yang sama di langit, dan semua titik lain akan berputar mengelilinginya, menyelesaikan satu putaran per hari.

Kutub astronomi juga merupakan kutub sistem koordinat ekuator, yang berarti mereka memiliki deklinasi +90 derajat dan -90 derajat (untuk masing-masing belahan langit utara dan selatan).

Kutub astronomi tidak selalu berada di posisi yang tetap pada latar belakang bintang-bintang. Hal ini disebapkan sebuah fenomena yang dikenal sebagai presesi ekuinoks, kutub tersebut menelusuri bola selestial, dengan periode sekitar 25.700 tahun. Sumbu Bumi juga bergerakan secara kompleks yang menyebabkan kutub astronomi bergeser sedikit di atas siklus dengan panjang yang bervariasi, tergantung dari nutasi, gerakan kutub dan kemiringan sumbu. Penyebap lain, dalam waktu yang sangat lama posisi bintang-bintang itu sendiri berubah yang disebapkan oleh gerakan bintang.

Konsep serupa juga berlaku untuk planet lain: kutub astronomi planet adalah titik di langit di mana proyeksi sumbu rotasi planet memotong bola selestial. Titik-titik ini bervariasi karena sumbu planet yang berbeda berorientasi secara berbeda (posisi yang jelas dari bintang-bintang juga berubah sedikit karena efek paralaks).[1]

Menemukan kutub astronomi utara[sunting | sunting sumber]

Selama satu malam di belahan utara, bintang sirkumpolar tampak mengelilingi kutub utara. Polaris (dalam jarak 1 ° dari kutub) adalah bintang terang yang hampir stasioner tepat di sebelah kanan pusat foto bintang jejak ini.

Kutub langit utara saat ini berada dalam derajat bintang terang Polaris (dinamai dari bahasa Latin stella polaris , yang berarti "bintang kutub"). Hal ini membuat Polaris berguna untuk melakukan navigasi di belahan bumi utara: tidak hanya selalu berada di atas titik utara cakrawala, tetapi sudut ketinggian selalu (hampir) sama dengan geografi pengamat lintang. Polaris hanya bisa dilihat dari lokasi di belahan bumi utara.

Polaris yang berada di dekat kutub langit hanya untuk sebagian kecil dari siklus presesi 25.700 tahun. Posisi akan tetap menjadi perkiraan yang baik selama sekitar 1.000 tahun, pada saat itu kutub akan bergerak lebih dekat ke Alrai (Gamma Cephei). Sekitar 5.500 tahun, kutub akan bergerak mendekati posisi bintang Alderamin (Alpha Cephei), dan dalam 12.000 tahun, Vega (Alpha Lyrae) akan menjadi bintang utara kita, tetapi akan menjadi sekitar enam derajat dari kutub langit utara yang sebenarnya.

Untuk menemukan Polaris, kita harus menghadap ke utara dan mencari bintang biduk dan Ursa Minor asterisma. Melihat bagian "piala" dari Bintang biduk, bayangkan bahwa dua bintang di tepi luar cangkir membentuk garis yang mengarah ke atas dari cangkir. Garis ini menunjuk langsung ke bintang di ujung pegangan Ursa Minor. Bintang itu adalah Polaris, Bintang Utara.[2]


Menemukan kutub astronomi selatan[sunting | sunting sumber]

Serangkaian tembakan menunjukkan rotasi sumbu bumi relatif terhadap kutub langit selatan. Awan Magellan dan Crux terlihat jelas. Mendekati akhir video, bulan terbit dan menyinari kejadian tersebut.
58/5000 Kutub celestial selatan di atas VLT.[3]
Menentukan kutub astronomi selatan

Kutub langit selatan hanya terlihat dari Belahan Bumi Selatan. Kutub tersebut terletak di konstelasi Octans yang redup. Sigma Octantis diidentifikasi sebagai bintang kutub selatan, lebih dari satu derajat dari kutub, tetapi dengan magnitudo 5,5 hampir tidak terlihat pada malam yang cerah.


Cara pertama: Melalui Konstelasi Salib Selatan[sunting | sunting sumber]

Kutub astronomi selatan dapat ditemukan dari Salib Selatan dan dua bintang "penunjuk" α Centauri dan β Centauri. Gambarkan garis imajiner dari γ Crucis ke α Crucis & mdash; kedua bintang di ujung sumbu panjang salib & mdash; dan ikuti garis ini melalui langit. Setelah itu hitung empat setengah kali jarak sumbu panjang ke arah ujung sempit titik silang, atau gabungkan kedua bintang penunjuk dengan garis, bagilah garis ini menjadi dua, lalu pada sudut kanan, gambarkan garis imajiner lain melalui langit sampai memenuhi garis dari Salib Selatan. Titik ini adalah 5 atau 6 derajat dari kutub selatan. Sangat sedikit bintang terang yang penting berada di antara Salib Selatan dan kutub itu sendiri, meskipun konstelasi Musca cukup mudah dikenali langsung di bawah Salib Selatan.

Cara kedua: Melalui Canopus dan Alpha Eridani[sunting | sunting sumber]

Cara kedua untuk menemukan kutub astronomi selatan dengan menggunakan Canopus (bintang kedua yang paling terang di langit) dan Alpha Eridani. Buat segitiga sama sisi yang besar menggunakan kedua bintang ini sebagai dua sudutnya. Sudut khayalan ketiga adalah kutub langit selatan. Jika Canopus belum terlihat, magnitudo kedua Alpha Pavonis juga dapat digunakan untuk membentuk segitiga dengan Alpha Eridani dan kutub.

Cara ketiga: Melalui Awan Magellan[sunting | sunting sumber]

Cara ketiga untuk menemukan kutub astronomi selatan dengan Awan Magellan yang terletak di belahan bumi selatan. Awan Magellan dikenal di dunia astronomi sebagai Awan Magellan Besar dan Awan Magellan Kecil. Awan ini sebenarnya merupakan galaksi katai yang berada di dekat Bima Sakti. Buatlah segitiga sama sisi, titik ketiga di antaranya adalah kutub selatan. Cara ketiga ini paling mudah digunakan saat langit cerah dan bulan tidak bersinar.

Cara keempat: Sirius dan Canopus[sunting | sunting sumber]

Buat sebuah garis imajiner lurus dari Sirius, (bintang paling terang di langit), melalui Canopus, (bintang kedua yang paling terang), berlanjut untuk jarak yang sama sampai ke sebuah titik. Titik tersebut merupakan kutub astronomi selatan. Dengan kata lain, Canopus berada di tengah antara Sirius dan kutub astronomi selatan.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jim Kaler Professor Emeritus of Astronomy, University of Illinois. "Measuring the sky A quick guide to the Celestial Sphere". Diakses tanggal 10 March 2014. 
  2. ^ Loyola University Chicago. "Earth-Sky Relationships and the Celestial Sphere" (PDF). Diakses tanggal 10 March 2014. 
  3. ^ "Swirling Star Trails Over Yepun". Picture of the Week. ESO. Diakses tanggal 11 January 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]