Koronavirus baru

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas


novel koronavirus (nCoV) adalah strain koronavirus yang ditemukan baru-baru ini dari signifikansi medis yang belum disebutkan secara permanen. Meskipun koronavirus endemik pada manusia dan infeksi biasanya ringan (seperti flu biasa, yang disebabkan oleh virus korona manusia pada sekitar 15% kasus), penularan lintas spesies telah menghasilkan beberapa jenis virulen yang tidak biasa yang dapat menyebabkan viral pneumonia dan dalam kasus yang serius bahkan sindrom gangguan pernapasan akut.[1][2][3]

Species[sunting | sunting sumber]

Virus-virus berikut pada awalnya dapat disebut sebagai "novel coronavirus", seringkali dengan penambahan retroaktif pada tahun penemuan, sebelum diberikan sebutan permanen:

Spesies coronaviridae novel patogen manusia
Nama awal Nama resmi Nama tidak resmi Inang asli[a] Tempat ditemukan Penyakit yang ditimbulkan
2019-nCoV Koronavirus sindrom pernapasan akut berat 2 (SARS-CoV-2)[b][4] SARS virus 2 kelelawar Wuhan, China penyakit koronavirus 2019 (COVID-19)[c][5]
2012-nCoV Middle East respiratory syndrome-related coronavirus (MERS-CoV)[d] Middle East virus, MERS virus, camel flu virus unta, kelelawar Jeddah, Saudi Arabia Sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS)
2005-nCoV Human coronavirus HKU1 (HCoV-HKU1) New Haven virus tikus Hong Kong, China tanpa nama, sangat jarang, biasanya varian ringan dari sindrom pernapasan coronavirus
2002-nCoV Koronavirus sindrom pernapasan akut berat (SARS-CoV)[b] SARS virus musang, kelelawar Foshan, China Sindrom pernapasan akut berat (SARS)
  1. ^ Kemampuan lompat antar inang mungkin tidak tepat
  2. ^ a b Virus ini bukan spesies yang berbeda, melainkan strain dari spesies SARSr-CoV
  3. ^ Sinonim termasuk 2019 novel coronavirus pneumonia, anilingosa sinensium tedrosi dan Wuhan respiratory syndrome
  4. ^ Strains termasuk HCoV-EMC/2012 dan London1 novel CoV/2012

Keempat virus ini adalah bagian dari genus Betacoronavirus dalam keluarga koronavirus.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Kata "novel" menunjukkan "patogen baru dari jenis yang sebelumnya dikenal" (yaitu dari famili) dari virus. Penggunaan kata ini sesuai dengan praktik terbaik untuk penamaan penyakit menular baru yang diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 2015. Secara historis, patogen kadang-kadang dinamai berdasarkan lokasi, individu, atau spesies tertentu.[6] Namun, praktik ini sekarang secara eksplisit tidak dianjurkan oleh WHO.[7]

Nama permanen resmi untuk virus dan penyakit ditentukan oleh ICTV dan ICD dari WHO, masing-masing.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Murray and Nadel (2010). Chapter 31.
  2. ^ Cunha (2010). pp. 6–18.
  3. ^ Melmed 2011, hlm. 636
  4. ^ "Coronavirus disease named Covid-19". BBC News. .
  5. ^ Berdasarkan ICD-10 penyakit ini disebut sebagai " penyakit pernapasan akut coronavirus 2019-baru [nama sementara] ". Virus ini belum terdaftar dalam ICD-11.
  6. ^ Ghosh R, Das S. A Brief Review of the Novel Coronavirus (2019-Ncov) Outbreak. Global Journal for Research Analysis. 2020; 9 (2).
  7. ^ World Health Organization Best Practices for the Naming of New Human Infectious Diseases. World Health Organization. May 2015.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]