Kontrol mesin pesawat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Kontrol mesin pesawat menyediakan sarana bagi pilot untuk mengendalikan dan memantau pengoperasian powerplant pesawat. Artikel ini berisi kontrol yang digunakan dengan dasar mesin pembakaran internal baling-baling . Mesin turbin jet menggunakan prinsip-prinsip operasi yang berbeda dan memiliki set kontrol dan sensor mereka sendiri.

Kontrol Dasar dan Indikator[sunting | sunting sumber]

  • Master Switch Paling sering sebenarnya dua switch yang terpisah, Master Baterai dan Alternator Master. Master Baterai mengaktifkan relay (kadang-kadang disebut kontaktor baterai) yang menghubungkan baterai ke bus utama listrik pesawat. Master alternator mengaktifkan alternator dengan menerapkan listrik ke sirkuit lapangan alternator. Kedua switch menyediakan daya listrik untuk semua sistem di pesawat.
  • Throttle Mengatur tingkat daya yang diinginkan. Throttle mengontrol laju aliran massa udara (dalam mesin bahan bakar injeksi) atau udara / campuran bahan bakar (di mesin carburetted) dikirim ke silinder.
  • Propeller Control Mengatur Satuan Kecepatan Konstan (Constant Speed Unit), yang pada gilirannya menyesuaikan pitch propeller dan mengatur beban mesin yang diperlukan untuk menjaga set RPM.
  • Mixture Control Mengatur jumlah bahan bakar ditambahkan ke aliran udara intake. Pada ketinggian yang lebih tinggi , tekanan udara (dan merupakan tingkat oksigen) menurun sehingga volume bahan bakar juga harus dikurangi untuk memberikan campuran udara / bahan bakar yang benar. Proses ini dikenal sebagai "leaning".
  • Ignition Switch Mengaktifkan magnetos dengan membuka grounding atau sirkuit 'p-lead', dengan p-lead ungrounded , magneto ini bebas untuk mengirim output tegangan tinggi nya ke busi . Dalam kebanyakan pesawat , ignition switch juga mengaplikasikan listrik ke motor starter selama mesin dihidupkan. Dalam mesin pesawat piston, baterai tidak menghasilkan percikan pada pembakaran. Hal ini dicapai dengan menggunakan perangkat yang disebut magnetos. Magnetos terhubung ke mesin dengan gearing. Ketika crankshaft berubah, magnetos yang secara mekanis menghasilkan tegangan untuk busi. Dalam hal kegagalan listrik, mesin akan terus berjalan. Ignition Switch memiliki posisi sebagai berikut:
    • Off Kedua magneto p-lead yang terhubung ke ground listrik. Ini menonaktifkan kedua magnetos, percikan tidak diproduksi.
    • Right Magneto kiri p-lead ground, dan kanan terbuka. Ini menonaktifkan magneto kiri dan memungkinkan magneto kanan saja.
    • Left Magneto kanan p-lead ground, dan kiri terbuka. Ini menonaktifkan magneto kanan dan memungkinkan magneto kiri saja.
    • Both Ini adalah konfigurasi operasi normal, kedua p-lead terbuka yang memungkinkan kedua magnetos.
    • Start Gigi pinion pada motor starter bergerak dengan roda gila dan motor starter untuk menghidupkan mesin . Dalam kebanyakan kasus, hanya magneto kiri aktif (p - lead benar grounded) karena perbedaan waktu antara magnetos pada RPM rendah. [1]
  • Tachometer Sebuah alat pengukur untuk menunjukkan kecepatan mesin dalam putaran per menit (RPM) atau persentase maksimal.
  • Manifold Pressure (MP) Gauge Menunjukkan tekanan mutlak dalam intake manifold.
  • Oil Temperature Gauge Menunjukkan suhu oli mesin.
  • Oil Pressure Gauge Menunjukkan tekanan pasokan pelumas mesin.
  • Exhaust Gas Temperature (EGT) Gauge Menunjukkan suhu gas buang setelah pembakaran. Digunakan untuk mengatur campuran bahan bakar / udara (bersandar) dengan benar.
  • Cylinder Head Temperature (CHT) Gauge Menunjukkan suhu setidaknya salah satu kepala silinder. Digunakan untuk mengatur campuran bahan bakar / udara.
  • Carburetor Heat Control Kontrol aplikasi panas ke daerah karburator venturi untuk menghapus atau mencegah pembentukan es di tenggorokan karburator serta melewati filter udara dalam kasus icing dampak.
  • Alternate Air bypass filter udara pada mesin bahan bakar injeksi.

Bahan Bakar[sunting | sunting sumber]

  • Fuel Primer Pump Sebuah pompa manual untuk menambahkan sejumlah kecil bahan bakar di intake silinder untuk membantu dalam starting ketika mesin dingin. Mesin injeksi bahan bakar tidak memiliki kontrol ini.
  • Fuel Quantity Gauge Mengindikasikan jumlah bahan bakar yang tersisa di tangki . Satu per tangki bahan bakar.
  • Fuel Select Valve Menghubungkan aliran bahan bakar dari tangki yang dipilih (tertentu) untuk mesin.

Bila pesawat dilengkapi pompa bahan bakar:

  • Fuel Pressure Gauge Menunjukkan tekanan suplai bahan bakar ke karburator, atau ke pengendali bahan bakar.
  • Fuel Boost Pump Switch Mengontrol pengoperasian pompa bahan bakar listrik tambahan untuk menyediakan bahan bakar untuk mesin sebelum start atau dalam kasus kegagalan mesin bertenaga pompa bahan bakar. Beberapa pesawat yang besar memiliki sistem bahan bakar yang memungkinkan awak pesawat untuk membuang atau membuang bahan bakar. Ketika dioperasikan, pompa dalam tangki bahan bakar ini memomompa bahan bakar ke nozel chutes dump dan membuang ke atmosfer.

Propeller[sunting | sunting sumber]

  • Propeller Control Digunakan untuk mengatur kecepatan baling-baling yang diinginkan.
  • Manifold Pressure Gauge Menunjukkan tekanan (absolut) di intake manifold mesin. Ketika mesin sedang berjalan normal, ada korelasi yang baik antara tekanan intake manifold dan torsi mesin berkembang.

Cowl[sunting | sunting sumber]

Jika pesawat dilengkapi dengan Flaps Cowl :

  • Cowl Flap Position Control Cowl Flaps akan membuka selama operasi high/low power airspeed seperti takeoff untuk memaksimalkan volume dari cooling airflow dalam kipas pendingin mesin .
  • Cylinder Head Temperature Gauge Mengindikasikan suhu semua head silinder atau pada sistem CHT single , head terpanas. Cylinder Head Temperature Gauge memiliki waktu respon yang jauh lebih pendek dari pengukur suhu minyak, sehingga dapat mengingatkan pilot untuk menangani masalah pendinginan lebih cepat. Mesin overheat bisa disebabkan:
    • Running terlalu lama pada pengaturan high power.
    • Standar teknik yang buruk.
    • Restricting , membatasi volume pendinginan aliran udara terlalu banyak.
    • Kurangnya pengiriman minyak pelumas ke bagian mesin yang bergerak.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]